Eksperimen Pertama

Skema 4-1-4-1 bisa jadi skema andalan baru di masa depan jika Djanur tetap gagal menemukan perancang permaenan sekaliber Don Makan Konate. Menggunakan 2 gelandang serang medioker untuk berbagi beban kreasi serangan. Memakai bek tengah yang nyaman mengolah bola dan bisa ngoper untuk memulai inisiasi serangan. Ditambah 2 pemaen sayap yang mau masuk ke kotak penalti.

Bek

Melawan Gresik, Diogo emang gobs dalam positioning bertahan, tapi doi enjoy dalam menggiring bola dan melakukan operan kepada lini serang. Dengan Mas Har sendirian menjaga kuartet bek, dan duet jadeg Ino – Flo, bek yang bisa mendistribusikan bola menjadi krusial. Mas Har sebisa mungkin harus selalu menghadap ke gawang lawan, untuk mengecek pergerakan pemaen lawan yang pibahayaeun. Kalau Mas Har disuruh sebagai penyambung bola dari bek ke lini serang, Mas Har bakal banyak nukangan gawang batur dan rentan dipress oleh pemaen lawan. Bola bakal hese jalan.

Kegoblogan Diogo dalam bertahan ini sudah ada solusinya, suruh dia cingogo di bench, biarkan Kaka Basna yang maen.

Selama maen untuk Persib, Kakak Basna sudah berkembang dengan pesat. Dari cuma sekedar jago bertahan dengan tekel yang maknyus dan kemampuan ngajagaan striker lawan edan, pepet terus jangan sampe kena tikung sahabat tea ning. Semakin ke sini, kemampuang operan Kakak Basna semakin baik. Proses perkembangan itu memang pahit, Basna harus rela terlempar menjadi bek kanan. Di kanan tak jarang Basna jadi pesakitan karena suka kebingungan menyesuaikan timing untuk maju membantu serangan, dan dipaksa belajar melakukan umpan silang. Kartu merah di final piala bhayangkara menjadi pelajaran berharga bagi Basna soal menjaga pemaen sayap lawan. Blunder di Semen Padang juga merupakan pelajaran berharga bagi Basna. Keputusan untuk menggiring bola di area sendiri harus dipikirkan dengan matang.

Kakak Basna sekarang adalah bek kahayang Djanur. Passing meded tidak selalu ngabengkeun bola, enjoy menggiring bola, bahkan di suatu pertandingan kemampuan meggiring bola Basna bikin seorang lansia bernama Gonzales kesel. Paling penting sih, kemampuan bertahan Basna yang joss pisan. Bochi, Bepe, Gonzales, 3 mantan top skor indonesia berhasil disakuan oleh kakak Basna. 3 clean sheet dari 3 striker leheund.

Satu hal lagi yang krusial untuk segera diatasi adalah posisi bek kanan. Skema 4-1-4-1 Djanur masih tetap mengandalkan sisi gawir sebagai saluran serangan utama. Kedua bek luar didorong maju sampe ujung untuk membantu melakukan umpan silang, karena dua tipikal pemaen sayap yang dipake adalah yang doyan tekak tekuk masuk ke kotak penalti (kemaren Lord Botep di kiri dan Bow di kanan, idealnya bisa Bow di kiri dan King Zamrun di kanan)

Dias ataupun Jasuk masih angin-anginan. Hampir sepanjang musim bermain di bawah standar bek kanan Persib, pembuat standarnya kan aredan; Zulkifli Syukur dan Supardi Nashir. Lebih dari sekedar membantu serangan, bek luar dalam pola kuartet bek harus bisa membantu Mas Har dalam bertahan. Pola bertahan Djanur dengan skema anyar ini adalah melakukan pressing sejak lawan menguasai bola di area pertahanan lawan. Empat pemaen depan ditambah striker berusaha membuat bola tidak bisa dialirkan dengan enjoy ke tengah.

Melawan Gresik kemaren, cara yang bisa selalu menembus pressing tinggi tim penyerangan Persib adalah dengan mengirim bola ke sayap dulu baru dibalikin ke poros tengah. Pemaen sayap Persib meni carudi ih mantuan bertahan. Fullback kiri dan kanan kudu bisa mencegah bola dialirkan ke area Mas Har, jangan sampe pemaen sayap berhasil melakukan gerakan cut in dan membuat Mas Har kalah orang. Dek dituar kek, lebih leheung kalau bisa direbut mah, pokokna tong nepikeun bola bisa ke area tengah. Jasuk masih sering gagal melakukan hal ini.

Toncip sendiri, karena sudah terbiasa dengan status jomblo saat bertahan, lebih sering memilih menunggu di ujung kotak penalti ketika sedang bertahan. Ada 4 peluang Gresik melakukan tendangan dan umpan silang dari area Toncip karena dia memilih mepet ke Diogo. Standar kejadiannya jiga kieu; bola dari sisi kanan area Jasuk, dibawa ke tengah, Mas Har mencoba menutup, bola di oper ke kiri. Pemaen Gresik di kiri bebas dari kawalan karena Lord Botep teu mundur dan Toncip ada di kotak penalti. Kesempatan bebas itu 3 kali diubah jadi tajongan jarak jauh, 1 jadi umpan silang oleh pemaen Gresik.

Mas Har harus kembali berkembang untuk menguasai teknik mengintersep bola lawan yang melakukan cut in dari sayap ke tengah. Insya Alloh bisa sih mun Mas Har mah.

Sayap

Dua pemaen sayap kesukaan Djanur adalah kombinasi dua tipe. Kreator di kanan, finisher di kiri. Emang sih, cara paling aman menggunakan dua sayap adalah dengan masang 2 tugas berbeda. Yang satu bisa stay ti garis depan, maturan penyerang tunggal; yang satu lagi bisa naek turun membantu pertahanan dan serangan. Kalau yang stay di depan biasanya lebih diharapkan bisa menggiring bola, yang bolak balik ini lebih diharapkan punya kemampuan pergerakan tanpa bola untuk masuk ke kotak penalti lawan.

Contoh joss ya class of 2014. Haji Ridwan itu sering banget stay di tengah lapang sejajar dengan penyerang. Bang Pardi karena udah satu hati dengan Bang Haji bisa menjaga jaraknya tetap ideal teu jauh teuing, teu mepet teuing. Di sisi kiri, Ferdi atau Tantan (terutama Tantan) paling sering mundur track back pemaen lawan buat mantuan Toncip. Ketika serangan balik, Persib selalu punya orang yang dituju, kirim dulu ke Haji Ridwan, sayap kiri seserebet lumpat membantu menjadi target umpan akhir duet Pardi-Ridwan.

Di skuat saat ini, Tantan masih ada, tapi dia untuk saat ini Tantan udah jadi pilihan ke 3, disalip oleh Bow di sisi kiri. Urutan tampil sisi kiri; Lord Atep – Febry Bow – Aa Tantan – David Lelay. Di sisi kanan pilihan utama udah jelas King Zulham, back up nya baru diperebutin antara Bow dan Tantan.

Melawan Gresik, 2sayap yang Djanur pake hobi melakukan tekak tekuk. Sisi bagus dari 2 pemaen sayap kemaren adalah kesadaran mereka untuk masuk ke kotak penalti. Bukti positif dari pergerakan Bow dan Lord ke kotak penalti kemaren ya 2 gul Persib itu, dicetak oleh 2 pemaen sayap, diasistensi oleh Sam Piero yang bergerak melebar.

Selain karena kuartet bek Gresik yang level tarkam domba cup, keberhasilan taktik 4-1-4-1 Djanur kemaren emang didukung oleh pergerakan Lord dan Bow. Keduanya tidak sering membawa bola ke ujung gawir terus ngumpan lambung. Dari 24 kali umpan silang sepanjang pertandingan, Lord hanya melakukan 4 kali umpan silang, 2 berhasil dikontrol kawan. Bow melakukan 6 kali umpan silang, tapi hanya 2 kali ketika bermain di sayap kanan.

Lord Botep lebih sering melakukan tekukan, terus disambung tajongan kamana mendi dengan kaki kanan. Bow lebih sering ngoper pendek kemudian masuk ke area ujung kotak penalti. Bukti baiknya pergerakan tanpa bola Bow adalah 2 peluang emas yang didapat Bow di depan gawang hasil dari bola liar kesalahan bek Gresik. 2 peluang, 2 tendangan, 1 gul! Endeus Bow!

Kalau pola ini diteruskan oleh Djanur ke depannya, perlu direkrut pemaen sayap yang komplimen, saling melengkapi, dengan King Zamrun di sisi kanan. Pelajaran dari pertandingan lawan Gresik sih, Bow mun di kanan daek asup ka kotak penalti dan tekak tekuk, tapi pas di kiri maenna kembali ke pergerakan standar. Control, sprint, crossing, repeat.

Dobel Kreator

Andai saja kita berhasil merekrut perancang serangan sekelas Don Makan Konate, pola kameumeut Djanur 4-2-3-1 dengan trio poros tengah yang kokoh bisa dipake lagi. Skema Djanur yang itu emang menuntut Persib punya play maker grade AAA Thailand.

Saat ini kita punya play maker kelas kaki lima cicadas. Memainkan Ino dan Flo48 bersamaan aja tetep teu nyieun Persib menyerang lewat tengah. Hadeeuh.

heat-map-persib-vs-persegres

Grafik di atas adalah heat map sederhana Persib. Pertama-tama, gini cara bacana: warna merah menandakan banyak aksi Persib di area tersebut, operan, drible, duel, dll. Area Oren lebih sedikit aksinya, area hejo sesekali hungkul ada aksi Persib di situ.

Area depan kotak penalti Gresik, hampir eweuh pisan pemaen Persib nerima operan di situ. Bahkan kalau ditarik garis lurus, poros tengah emang jarang menjadi area paporit pemaen Persib bertukar operan. Bola dari Deden ke Diogo atau Vlado, terus digeser sedikit ke rada nyangigir. Padahal kita pake 2 gelandang serang di tengah! Hih!

Pergerakan Ino dan Flo jarang pisan meminta di depan kotak penalti. Mereka teuing sadar teuing setengah syare, sering banget bergerak minta bola ke sayap, atau langsung masuk ke kotak penalti. Di 2 kesempatan emas yang dimiliki Bow, salah satu dari Ino atau Flo ada di sayap memberi opsi kepada Syamsul, dan satunya lagi ada di kotak penalti.

Kalau SVD maen, maka standar posisinya nanti bakalan begini; Ino atau Flo48 salah satu ke sayap, memberi opsi operan pendek kepada pemaen sayap. Satu orang lainnya (ino atau flo) akan masuk ke kotak penalti ngabaturan SVD. Sergio Botak mah jarang pisan muka ruang ka gigir. Dan pemaen sayap satunya lagi akan masuk ke kotak penalti juga. Ada 3 pemaen sebagey target umpan silang di kotak penalti.

Lalu siapa yang bakal menjadi pemaen yang menyerang dari second line? Ya eweuh. Mas Har bakal naek, tapi dia gak bakal banyak mengambil bola muntah buat tendangan halilintar dari jarak jauh. Mas Har bakalan ngebagi bola liar ke sayap. Tipikal.

Praktikum

Baheula pernah ngomong, biarkan Djanur menggunakan sisa pertandingan di TSC jadi eksperimen taktik. Taktik lawan Gresik kemaren masih punya banyak kelemahan. Untung kamari mah skill lawan jauh di handap Persib, kemampuan taktik pelatih lawan ge lemah, dan wasit berbaik hati mendukung kita sehingga semua terasa lancar.

Di pertandingan lain, duet Ino dan Flo48 jiga kamari bakal jadi bumerang buat Persib. Nyerang ka gigir tanpa ada kreasi nu di luar dugaan lawan, mudah diantisipasi, ripuh membuat peluang enakeun. Pas Persib kaserang Mas Har dan kuartet bek bakalan halabhab. Maka, kalau itu terjadi, saran kami janganlah terlalu ngekeak Djanur. Keun weh mun eleh ge, ieu skema anyaran dipake.

Kecuali mun elehna gara-gara Djanur maksakeun make pola basi nu kamari-kamari tea. Der weh jug aadatan.

Kalau tidak ada usaha mengubah hal yang sudah terbukti butut, Djanur perlu kita “ingatkan” apapun hasil akhirnya. Sama juga, apapun hasil akhirnya, kalau itu didapat dengan mencoba taktik baru, harus kita dukung. Biar Djanur tambah pinter taktikna.

 

@bus