Gagal Jawara dan Dampaknya Kana Manah

Saprak saya patah manah sama yayang, saya ngarasa galaw. Yayang campakkan saya karna nganggap saya bawa harapan hampa. Saya katakan akan ngajak yayang akad pada saat Laskar Parahyangan jawara. Hanjakal sadayana kacaw gara-gara pawang Laskar Parahyangan asal nagara Balkan. Laskar jarang dapat angka banyak. Dasar jalma sarap dan banyak marah-marah! Syahdan, jalma jahat asal Balkan tamat ngapawangan pasca kalah bal-balan sama Laskar Bhayangkara.

Sagala aya raatna. Pasca pawang asal Balkan mangkat, jabatan pawang datang ka kang Djadjang. Saya hapal Laskar mapag jawara jamanna Djadjang. Lantas Djadjang nganjang dan magang ka nagaranya Zaza. Saya ngarasa aya harapan. Basa Laskar Parahyangan jaya tandang dan kandang ngalawan Laskar Lapang Mandala, saya bangga. Kang Djadjang ajarkan Kaka Basna agar nyaman ngajaga lapakna, ga kakalayapan mapay sayap. Hanjakal saja Salapan-salapan dadah, ngacay can ngahajar bal ka gawang, hahahaha…

Masa Kang Djadjang awal-awalnya mah sama aja. Saban laga, bawa balnya ka sayap saja. Tambah cara ngahajar balna asal dan kamamana, bal ngahajar kapal atawa ngalayang ka Arab. Lama-lama, laskar banyak jaya dalam laga kandang. Pada masa kaka Basna dan bang angka panca-ampat ga dapat balaga karna kabawa ka Laskar Nagara, laskar tak galaw. Ada anak anyar kayak akang paranakan walanda, akang angka pat-dalapan dan akang yang angkanya kayak Maman. Sama ada Kaym Jaffray yang tambah ayaan (maksa ah mang, kamaaana Kaym Jaffraaayy…).

Ngan hanjakal Laskar Parahyangan kadang-kadang aja mantapnya, kadang-kadang kacaw. Jajang, Tantan, Rachmat dan kawan-kawan yang dapat jaya ngalawan laskar yang akbar, malah kalah sama laskar yang basajan. Dan pada saat masa bal-balan tamat, laskar mangkal kana tangga ka-panca, ga ada dalam pangkat jawara.

Jadwal bal-balan Laskar Parahyangan dalam layar kaca, banyaknya saat malam ahad. Hamdalah malam ahad saya ga karasa hampa. Saya ga akan katarajang panyawat kabayang-bayang mantan. Ngan saat tayangan bal-balan tamat, dan Laskar Lapang Mandala dapat jawara, malam ahad rasanya kayak malam yang panjang dan sangat nyayat-nyayat dada. Saya kabayang yayang yang tak ada kabar saprak nyampakkan saya. Kamana nya? Agar mata saya tak ngacay, saya lantas baca-baca chat lama sama yayang. Ah, saya asa hayang datang ngalamar.

Dalam jalannya laga-laga Laskar Parahyangan, yang kacatat dalam akal adalah Mas Har. Saya dapat palajaran karna Mas Har. Mas Har yang dalapan warsa lamanya ada dalam Laskar, hamdalah dapat nyarangkan bal ka gawang lawan. Ngan dasar Mas Har, pas dapat nyarangkan bal ka gawang, ga ada tampang bahagya. Wajahnya datar saja kawas jalma hana’ang. Mas Har aja dapat ngahajar bal pas kana sasaran, masa saya tak dapat ngahajar panah asmara ka manah yayang?

Mas Har asalna ga hayang ngahanca bal, padahal dapat tawaran. Dan hanya gara-gara paksaan sadayana jalma dalam lapangan, Mas Har nampa dan ngalaksanakan kahayang kawan-kawannya. Nah, saat ngalamar saya akan ajak kawan-kawan. Hayangna mah kawas Mas Har. Kalaw asalna yayang ga hayang sama saya, karna ajakan kawan-kawan maka yayang dapat nampa lamaran saya dan akan ngajalankan akad. Mantap kan?

Dalam hal ngajagaan lawan, Mas Har tak ada yang ngalahkan saprak jamannya mang Patha. Dalam ngajagaan yayang, akang ga ada lawan. Hanjakal, yayangnya ga ada. Mas Har jalmanya pantang kalah, pantang malas dan mantap ngahajar tanpa pandang saha lawannya. Mas Har mah manahnya ga ka mana-mana, ga akan nyampak ka laskar tatangga. Sama kaya sayang akang ka yayang, ga akan nganjang ka mana-mana. Mas Har ga banyak gaya, sama kaya akang yang ga banyak gaya sama pacar tatangga.

Hayang kawas Mas Har yang mantap, saya akan nyalakan cahaya asmara yang lama tak ada balas. Saya mantap lantaran saya dapat kabar, yayang gagal lamaran sama Aa-nya, karna Aa-nya kapaksa ngarawat bapa yang badannya panyawatan katanya. Padahal mah saya apal, Aa-nya nganjang ka tanah Blakang Papan karna ada pacar yang anyar, wakwaw lah…

Saya akan kabarkan ka yayang bahwa saya ga bawa harapan hampa. Camkan kata-kata saya say! Jangan katakan saya jantan, kalaw saya ga datang ka bapa bawa mahar. Akan nanyaan maksad saya mah. Sanajan saya can mapan, rada ayaan lah ga akan kalaparan. Saya mantap ngadatangan. Saaya-aya lah maharnya mah, asal halal. Kalapa, salak sama parab angsa aja yang ada.

Pas saya nyatakan maksad saya ka bapana, bapana malah nanya saya, “Bapa mah ga ngahalangan anda ngalamar anak saya. Ngan, kapan anda akan ngalaksanakan akad? Kan laskar anda ga dapat jawara. Kan jayanya kadang-kadang saja, banyaknya saat kandang.”

“Pak, jawaranya Laskar Parahyangan tak akan saya syaratkan dalam ngalamar. Tandanya saya gak akan lama-lamakan akad. Tanggal akad ga akan saya samakan sama tanggal jawara. Bapak dan saya cakapkan kapan tanggalnya, saya akan ada dan tak kamana-mana” jawab saya.

Bapana nambah ngayayay mamatahan saya, “Anda jangan asal ngalamar. Kabayang hanas anda ngalamar, akadnya malah ngambang. Akan kamana wajah saya. Apa yang akan saya katakan ka tatangga?” Kata bapana. Wah, saya tatanya, naha bapana ga nampa lamaran saya?

“Dah ah, bapa malas cakap sama anda. Saya akan ka kamar saja!” katanya. Pas saya layangkan pandangan ka saragam dalam kamar yang ga kahaja saya pandang saat bapanya jalan, asa aya warna kayak saragam Laskar Walanda. Ah, rarasaan saja aja kayaknya mah. Ngan saya panasaran, saya jalan dan pandang-pandang kana kamar makan. Aya gambar Laskar Jakarta dan macan, dan yang pangbadangna mah aya gambar bapana sama Bambang. Anjaaaayyy…

Nyatanya, sang bapak tak nampa lamaran saya karna bapanya fans Laskar Jakarta, a.k.a Laskar Tanpa Kandang, pantaslah… Brakk! Rarasaan saya pabalatak asa katabrak hayam. Saya mangkat tanpa cakapkan salam, dan jalan sama langkah-langkah yang lamban. Sagala harapan kandas, manah saya dadas sadadas-dadasnya. Lamaran saya gagal. Saya tambah bangkar dan balangsak. Asmara saya karam, gara-gara laskar saya dan sang bapak tak sama.

Laskar gagal jawara, saya gagal ngalamar.

Dadah aja yah, Tamat. Baham saya kram. Cag!

 

 

**Laporan Pandangan Hati ini ditulis oleh Aan Priyatna, seorang legal officer dan bobotoh yesterday afternoon yang mendapatkan naskah ini dari lakon wayang golek berjudul ”Ngacaprak Cacalangapan”. Dapat dimensyen di @kakarindingan.