Gagalkan Kado Aremania

Sudah beberapa pertandingan terakhir Persib lawan Arema selalu berakhir draw. Seperti malam minggu anda yang sepi, pertandingan Persib lawan Arema selalu sepi gul alias 0-0. Tidak ada gul, tidak ada kekasih, tidak ada yang dipeluk. Sad. Menambah keperihan kesendirian ini.

Seperti biasa, Persib tampil alakadarnya ketika maen away. Teu nyerang secara sporadis, teu bertahan parkir bus. Sedang sedang saja, gampang diserang, tapi hese buat nyerang. Begitulah Persib kita di zaman ayeuna.

Awal babak pertama, Arema coba mengeksploitasi pertahanan Persib lewat kedua sayap lincah mereka, Vizcarra dan Dendi Santoso. Keduanya dibantuan ku fullback-nya Beny Wahyudi atau Junda, para pemain sayap Arema berhasil melepaskan umpan crossing ke dalam kotak penalti Persib terutama di posnya Atep dan Toncip. Deden pun berkali kali dipaksa untuk kerja ekstra.

Sulitnya Menguasai Lini Tengah

Hal yang paling kaciri jadi pamaeh tadi peuting sih loba pemaen nu ngalamun. Sabaraha kali dengan enjoynya pemaen Arema bisa najong ti luar kotak penalti tanpa aya nu nutup atau coba menutupi ruang tembak pemain Arema. Lamun perihal menghalangi perkawinan batur mah silahkan hubungi jasa baturan kami. Nomor ada di bio sis…..

Mas Har jeung Kim jarakna jeung bek jauh teuing, jadi pas bola geus lepas ti manehna duaan langsung kosong eweuh pemaen nu nga-cover. Hal eta nu bisa dimanfaatkan ku Vizcarra jeung Adam Alis yang leluasa shoot ti luar kotak penalti. Jaba marking ti Mas Har jeung Kim ge terlihat ngan sakali cokot. Adanya jarak antara dua gelandang bertahan dan bek juga berimbas pada saat Persib akan memulai serangan, sering kita lihat ketika bola pertama dialirkan kepada Jupe atau Vlado, Jupe maupun Vlado kerap kebingunan harus mengalirkan bola ke mana karena tidak ada pemain yang mendekati untuk meminta bola yang seharusnya itu adalah tugas Mas Har dan Kim sebagai penyambung antara lini. Alhasil bola dari belakang lebih sering di-direct ke depan.

Arema mulai bisa melihat aya celah di areana Toncip, langsung memusatkan serangannya ka sayap kanan. Dibantu Beny, Dendi jeung Vizcarra gantian geser ka kanan buat ngalalewe Toncip yang sudah turun mesin kudu di-bore up. Vizcarra bisa cutting inside, Beny bisa krosing ka El Loco. Bantuan ti Kim oge sok jarang, lamun ti tandemna nu nomor seven mah gak usah ditanya konstribusina. Bututna deui Toncip oge jadi sabaraha kali bikin kesalahan passing di area pertahanan sorangan nu hampir jadi matak. Untung pemaen hareup Arema sarua bututna.

Arewa terlihat begitu mengandalkan pergerakan Adam Alis dan Esteban Vizcarra untuk membongkar lini pertahanan Persib. Tercatat, di babak pertama saja menurut pengamatan kami, Esteban dan Adam Alis berperan dengan memberikan masing-masing 2 chances created bagi Arewa, baik melalui open play ataupun bola mati.

Serangan bahaya Arema ngan aya sekitar 30 menitan. Sisana Arema kaburu teu mood deui buat nyerang. El Loco geus waktuna pensiun, sagala karasa kieu, nya nyeri cangkeng, asup angin, efekna jadi maen teu maksimal. Eta sih sebenerna menguntungkan Bang Jupe jeung Vlado nu tugasna jadi tidak terlalu berat. Karena lebih berat menahan rindu ini, kenapa berat? Karena tidak bisa disalurkan kepada siapa-siapa….

Ketika Arema geus mulai kendor, Persib nyoba mulai wani nyerang. Henhen jeung Tantan jadi area paling sibuk buat nyusun serangan. Hehen tampil sedikit lebih baik dari laga laga sebelumnya, tingkat kepercayaan dirinya sudah mulai terbentuk daek nyekel bola rada lila jeung teu kagok overlap mantuan Aa Tantan, salah satu peluang manis yang didapat Ndusel berawal dari penetrasi Henhen. Jumlah crossing-nya pun lebih baik dari kompatriotnya di sisi kiri, Tony tidak satu pun melepaskan crossing bahakan catatannya melampaui sang lord, dalam situasi open play, Atep tidak mampu melepaskan satu crossing pun. Kalau tidak salah ada 3 crossing yang dilepaskan Atep tapi dari situasi bola mati bari jeung kamana wae, bye.

Sebenerna potensi Henhen jeung Tantan buat tusbol tusbol dari kanan gede, lawannya ngan Junda, dibantu paling ku Saiful Indra. Arthur mah udah sibuk sama lelaki lain bernama Raphael Maitimo. Hendro Sis banyak babantu Beny, si Ahmet kapten Turkmenistan mah teu puguh peranna. Junda oge teu dibantu defend ku Dendi atau Vizcarra. Hal eta sebenerna jadi peluang gede buat merancang serangan, eh ternyata sama aja poek.

Essien sebagey AMF juga maen di bawah performa terbaiknya. Emangna iraha oge manehna tampil terbaik semenjak berkostum Persib? Hahaha. Essien gagal memanjakan maitimo. Boro boro mere umpan, Essien oge dijailan wae ku si Arthur. Jadina kesel sorangan pan, emosian. Gak baik padahal marah-marah, kesehatanmu loh.

Memasuki babak kedua, Arema langsung melakukan pergantian pemain. Junda Irawan, nu ripvh menghadapi Aa Tantan akhirnya diganti ku Fery Aman Saragih. Sementara Persib, sesaat menjelang babak pertama berakhir memasukan Ndusel menggantikan Aa Tantan nu cedera karena paadu tuur jeung pemain Arema.

Peran Vizcarra dan Adam Alis nu dominan sepanjang babak pertama justru tidak terlalu terlihat pada babak kedua. Kedua pemaen ieu, Beny Wahyudi, nu bergeser jadi bek kiri begitu aktif menyerang bahkan ia sukses melepaskan 2 buah operan nu jadi peluang sementara 2 lainnya dihasilkan oleh Ahmet Atayef dan Fery Aman pada menit akhir. Berutung bagi Persib, pemain Arema eweuh nu bisa ngonversi peluang eta jadi gol, di babak dua dari sekian loba peluang  ngan aya hiji tajongan nu ngarah ka gawang Persib.

Sementara Persib, Aya sih peluang emas ti Ndusel di awal babak kadua tapi masih sayang ka sapatu anyarna bisi jebol mun tarik teuing jadi weh laun pisan eta tajongan. Sesana mah masih sama jiga babak kahiji, 3 peluang nu dihasilkan semuanya terjadi pada 15 menit awal. Selebihnya, Persib nihil peluang.

Enjoy sebenerna buat Persib karena trio engine room Arema masih belum panas. Lobana gawe sorangan sorangan. Lini depan pun demikian El Loco udah bete, Vizcarra ge masih can menumukan permaenan terbaik jiga beberapa musim kamari. Untung Persib butut, Arema na goreng. Hasil nu adil buat kedua tim tanpa pelatih. Bagai aku tanpa kamu. Hehehehe.

Debut Ndusel

Asupna Ndusel di akhir babak pertama membuat penantian Bobotoh terjawab. Herrie Joss berharap bola bola krosing loba dibere ka si Ndusel nu boga awak jangkung. Asupna Ndusel membuat ngageser posisi Maitimo jadi ka katuhu ngaganti Tantan yang cedera. Saenggeus eta peran Maitimo jadi teu kaciri weh, tenggelam oleh kenangan mantan yang perlahan membunuhmu. Secara keseluruhan sih Ndusel memberi sedikit harapan yang cerah. Rajin jemput bola, wani duel jeung ngajailan bek batur. Ngan eta weh masalah finishing euy piraku weh geus di hareup gawang kitu teu asup, eleh ku Rudigol ge. Piraku musim depan di Liga 2 mau kembali pake duet Rudigol – Sigit Hermawan.

Tapi, emang asli ieu mah potensi na ayaan lah. Nya minimal mah nyetak gul lewih loba ti Moses Sakyi mah bisa dong. Sabaraha kali tadi peluang bisa didapatkan Ndusel yang cukup matang maupun yang masih mentah. Semua tergantung selera suka yang asak atau yang atah keneh.

Kata Herrie Joss pasca laga: “Ini hasil yang harus kita syukuri. Pertandingan juga menarik. Ini pertandingan away di Malang. Jadi hasil ini harus kita syukuri,” (persib.co.id)

Terlepas dari gagalnya Persib mendulang poin penuh pada pertandingan ini, hasil imbang di Ngalam ini merupakan hasil nu disyukuri. Lumayannlahnya tibatan sebel.

 

Salam, [fah,zky/xuk]