Kado Pahit Jelang Lebaran

Di tengah – tengah kesibukan orang orang untuk  berlebaran dan rencana mudik, Persib harus kembali tampil pada ajang Liga Ojeg 1 ini. Lawan nu dihadapi kali ini adalah Barito Putera, tim asal Banjarmasin nu sebelum menghadapi Persib sebenerna berada di posisi 15 klasemen sementara. Aya dihandapeun persib, teu alus teuing sih sebenarnamah. Tapi yaah kitu tea geningan.

Aya nu antik dalam pemilihan starting 11 pemaen Persib pada perandingan tadi malam. Tidak seperti laga laga sebelumnya, Persib kini tampil dengan hanya mengandalkan 1 pemaen sayap murni. Saha deui lah mun lain Bow mah. Lord Atep harus rela dicadangkan dan Zola nu maen menggantikan posisi Atep, sementara lini tengah diisi oleh Hariono, Bazit Creative dan Essien.

Ku Hanya Mencoba Berubah, Menjadi Sperti Yang Kau Minta.

Dengan skema ieu nampaknya kuc Djanur bermain dengan formasi 4-4-2 diamond dengan Essien sebagai pengatur serangan di belakang Sergio dan Bow. Selama babak pertama terlihat bagaimana janur bersuaha mengubah cara bermain persib selama ini, bila sisi gawir kerap menjadi alur serangan persib kali ini poros serangan justru dialihkan lewat jalur tengah. Rada jarang Persib maen gagawiran seperti biasanya.

Tapi angger, skema anyar ieu masih karagok buat diaplikasikan. Teu kagok kumaha coba tiba tiba ngarubah formasi jiga kitu, praktis janur ngan boga waktu satu pekan buat mempersiapkan formasi barunya, dan da emang moal cukup ku saminggu oge sih. Ieu ibarat mencoba mengubah hati si doi yang awalnya tidak suka pada Wak Umroh, digeder sebelum lebaran kudu geus tunangan. Target TUNANGAN HARI RAYA tea ning, tapi Wak Umroh salah strategi, puisinya tidak nyambung, coklatnya cair di jalan, kembangna kembang kol. Ya jadinya perubahan hati si doi tidak terlaksana dengan baik.

Teu kaitung sabaraha kali kita lihat para pemain salah melakukan passing, batur gerak kamana dioperan kamana, masih kesulitan myesusun serangan lewat jalur tengah, kesalahan demi kesalahan kerap ditunjukan oleh pemain persib, sepanjang babak pertama tercatat cuma satu kali saja tendangan yang berhasil dilepaskan ke gawang barito.

Melihat dari skema ini seharusnya saat bertahan Persib punya 3 gelandang buat jadi filter serangan lawan. Essien, Bazit dan Hariono. Lamun kapepet, Zola oge bisa miluan mantuan turun. Tapi itu hanya diatas kertas saja, nyatanya essien daek teu daek mantuan mundur, essien kembali pada fitrahnya yaitu pejalan santai,  sementara mas har dan basit posisinya terlalu mepet dengan kuartet bek, ruang kosong antara  essien dan dua pivot eta nu jadi sasaran empuk barito buat menciptakan peluang.

Tingali eta tajongan dari luar kotak pinalti persib loba kitu, ngan untung we tajonganna loba kamana wae na, bandikeun dengan persib yang Cuma berhasil mencatatakan satu tendangan saja ketika Persib nyerang, Persib hanya  mengandalkan umpan-umpan terobosan panjang dari tengah dan memaksa sang target man model si icuk cole lumpat ngejar eta bola. tariik da lumpatna~

Entah Essien atau Zola berapa kali melakukan umpan jiga kitu. Sayangnya, Persib teu boga tipe streker nu punya kecepatan. Cole dan Sergio udah sehati sekarang, sarua leklok, sarua mineng cedera. Tos dulu dong. Sekarang kita punya streker yang sama sama ringkih. Lamun rek rada nostalgia mengenang skuat class of 2014, umpan jiga kieu bakal enakeun buat Ferdinand Sidragon. Hiks…

Asa sok salah wae yah. Pake penyerang Tantan atau Shohei, di-crossingkeun. Pake Icuk Cole dilumpatkeun. Jadi inget jaman keur SD taun 2004, sok dibawa babeh naek kuda ka Ganesha, si emang kuda ti lembang sok hah heh hoh ngudag urang ngageber naek kuda. Eta raray si Cole kamari pas dibere umpan terobosan teu paham ku Essien jiga raray si emang ngudag kuda baheula.

Membaca Contekan

Barito maen pake pola 4-3-3, Persib pake 4-4-2 diamond, tapi eta Mathias dan Douglas kotka bisa ngaraja dong di lini tengah. Okey lah di babak pertama mah karena Zola dan Bazit creative imut-imut keneh, gampang di bully, tapi di babak kadua pas Timo asup ternyata eweuh perubahan. Duet gelandang asing eta asa enjoy weh angger. Maitimo terkesan lebih focus mantuan serangan sedangkan mas har ripuh sorangan nagenan serangan balik barito. Mathias yang bertugas sebagai perancang serangan, hanya sekali pas di awal pertandigan bisa dan daek mere umpan terobosan ka si Thiago Cunihin. Peluang pertama tea geuningan. Sisana mah, ningali Mas Har ngadelay, tembak aja langsung jangan tunggu lama-lama lagi, bisi katikung ku si antijekboy, nikung nembak hungkul sih si eta mah, da angger teu ditarima oge.

Menghadapi Persib yang maen pake garis pertahanan yang dalam dan gelandang bertahan nu mepet ka bek, ada ruang lega buat barito buat lepasin tajongan jarak ka gawang made. Gul mathias jadi gul ke 4 ti luar kotak penalti, pelatih mana oge bakal sadar kieu carana mah, shoot weh ti jauh. Persib selalu memberi kesempatan buat lawan untuk melakukan hal itu itu.

Pasca lahirna gul pertama, Persib berusaha keluar menyerang. Naluri kepepet nu akhirna kaluar adalah Persib kembali maen gawir dengan harapan Icuk Cole bisa meng heden bola tersebut buat jadi gul. Tapi nyuak streker modal awak hungkul mah asa teu cukup katambah krossingna aralus lah, Dan eta kabuktian. Aaron Evans nu boga postur leuwih mini tibatan Cole ge malah sababaraha kali berhasil memenangkan duel udaranya. upaya memaksimalkan area gawir ditunjukan kuc djanur dengan memasukkan atep dan bily tapi apa daya masuknya dua pemain sayap tidak memberikan dampak yang positip.

Barito putra seperti juga lawan-lawan Persib yang lain, kecuali lawan Bali Utd, susah menembus kuartet bek andalan Persib. Karena eta opsi tajongan ti jarak jauh jadi andalan, dan ku hamposna skema lini tengah Persib diantep weh terus tatajongan dengan santai belum lengkap tanpa silveeeer quueeenn…

Trio penyerang barito maen dengan pembagian tugas yang antik, Paulo Sitanggang stay melebar, Thiago ngarurusuh duet center back, Gavin jadi begal nu nuaran bek Persib. Ieu pembagian tugas yang sama dengan trio serang bali united dan Borneo FC. Ngalawan Djanur pelatih-pelatih lawan jiga nu geus paham kieu kudu maen jiga kumaha. Ampuuuuunn!

Masalah Persib sebenerna ada pada diri mereka sendiri, lain ku emang medednya lini pertahanan lawan. Da barito ge maenna mah biasa biasa wae. Hal paling mendasar dalam menyusun serangan, operan, masih teu bisa dilakukan dengan baleg oleh pemaen-pemaen Persib. Barito dengan mudah berkali-kali melakukan intersep. Malahan mah kadang kala teu kudu intersep ge bolana dengan bageur teu dioper ka balad ku Persib mah.

Jeksen Thiago memperpanjang rekor tidak kalah oleh Persib. Dengan pendekatan yang menjadi standar dalam mengalahkan Persib. Lawan-lawan belajar kelemahan Persib, Djanur sendiri tidak pernah membereskan kelemahan tersebut. Wassalam.

Setelah pertandingan janur bilang “Ini pasti jadi sebuah kerugian, walaupun sebenarnya pertandingan malam hari ini tidak terlalu ketat dan saling menyerang tapi saya pikir boleh dikatakan permainan kami hari ini jauh dari harapan,”(Simamaung)

sesuai dengan apa yang  diutarakan oleh pelatih kita coach Djanur, kekalahan ini jelas merugikan buat Persib. Sampey tulisan ini dibuat, Persib masih terdampar di posisi 12 klasemen sementara. Beuki jauh we ti gelar juara nu sedari awal di gembar-gemborkan menejemen.

 

Salam, [kos,zky/xuk]