Kemenangan Pasca Libur Panjang

Duel klasik sejak era perserikatan kembali tersaji tadi malam di stadion Gelora Bandung Lautan Api antara Persib lawan PSM. Pertandingan yang kerap menyuguhkan pertandingan yang seru, panas dan keras bahkan kadang nepi ka garelut. Di PSM aya Hamka, Zulkifli, Ferdinan sebagai tim tempur, sedangkan di kubu Persib oge aya Vlado, Jupe, jeung Essien. Tapi emang seru pisan pertandinganna, tidak menunjukkan nu bertanding eta adalah tim peringkat pertama jeung peringkat ka 14.

Ditangguhkannya regulasi bocah-bocah U-23 nu wajib maen, membuat tim pelatih tidak harus kebingungan menyususun saha saha wae nu dipaenkeun, Persib bisa tampil dengan kekuatan terbaiknya. Nama Billy, Angga, Bazit atau Henhen nu biasanya mengisi spot u-23 kali ini bener-bener teu maen wayahna dalam situasi jiga kieu pemain pemain ngora kudu bersabar mun di parker di bench. Maitimo nu beberapa poe saacanna absen latihan pedah gering akhirna bisa maen karena surat sakit ti dokter teu tulus kaluar, tapi Maitimo kudu bersabar jedog heula di bench.

Laga klasik nu bener-bener seru memang, sejak menit awal Persib dan PSM langsung maen dengan tempo tinggi. Kamerkaan opor teu katingali dari permainan kedua tim kamari. Formasi 4-3-3 yang diterapkan Persib tadi peuting terbilang sukses menganulir 4-2-3-1 nya si meener rene albert. PSM awalna emang make 4-2-3-1 tapi berubah pas di lapangan jadi 4-4-2. Ferdinan diduetkeun jeung Rei….Rei….Reinaldo, Jan Pluim maen jadi ka sayap kanan. Sementara duaan di tengah ku Klok jeung Arfan. Pluim ieu jiga memerankan wide midfielde, gelandang serang yang maen di sayap.

Ngageserna Pluim ka sayap ieu jadi berkah buat trio lini tengah Essien, Dado sama Kim. Kim sepanjang babak pertama berhasil mengganggu pergerakan si Klok. Jiga bogaa kabogoh pas hiji sakola tea, rek ka kantin duaan, rek ka koperasi duaan, ka wc oge duaan. Pokona mah hiji sakola kudu apal bahwa kami teh bobogohan. Tah jiga kitu peran Kim semalem. Klok emang jadi orang pertama nu nyusun serangan PSM, sebagey deeplying playmaker tea manehna geus mulai menta bola ti pertahanan PSM. Tapi emang geus ditempel terus ku Kim, bahkan aya kejadian Kim ngalanggar Klok di depan kotak penalti PSM.

Paehna pergerakan Klok membuat alur serangan PSM hanya mengandalkan opsi sayap kanan, ti Pluim atau Zulkifli. Zulkfili jeung Pluim di babak pertama beberapa kali berhasil melepaskan sepakan krosing ka Reinaldo atau Ferdinan, untung eweuh  nu ngarah ka gawang Bli Made. Sayap kiri PSM mah korslet, M. Rahmat disakuan ku Bang Pardi, Fathur Rahman boro-boro rek mantuan Rahmat, di tukang we dibombardir terus ku Shohei, Tantan, ATEP atau belum lagi mun Bang Pardi operllap. Ripuh, Fathur mah.

Persib maen dengan gaya bermain nu selalu jadi pola permaenan biasanya. Bedanya, kini dengan pemaen senior Persib maen lebih teratur dan rada kaharti. Peran Supardi sebagey bek sayap kanan maen agresif banget ateuh. Seolah doi maen jadi sayap gantung tea ning di sektor kanan.

Anu teu eleh meded adalah barisan penyerangan Persib. Shohei, Aa Tantan jeung LORD ATEP rotasi posisina alus euy. Awal awal babak kahiji Shohei gerak wae ka kiri, terus pas menit 30 pindah ka kanan. Tantan leuwih edan deui, aya di kanan, tengah kemudian ka kiri. Yang Mulia ATEP, mah bebas lah rek dimana oge. Maen jam setengah 7, jam 6 batur keur pemanasan, ATEP mah masih di tukang cukur keur merapikan sirip hiunya. Tipe tipe pelari gancang seperti ini berhasil ngajieun bek psm Paulle jeung Hamka nu bisa disebut lambat kateteran. Pergantian posisi ti tiluan eta membuat lieur bek bek PSM, Fathur mah geus puguh riweuh sorangan terus terusan di teror. Zul oge geus teu gesit seperti dahulu kala sebelum negara api menyerang, Shohei atau ATEP beberapa kali bisa meloloskan diri ti Zul.

Betapa ruwetnya lini belakang PSM pas diberi tekanan jiga kieu. Zulkifli ge hanya mampu lalajo hungkul mun bola digutak gitek ku Matsunaga. Bahasa kerennya, watching the ball.

Persib awalna emang capruk, sempat terjebak dengan pola maen krosing luhur yang kentara barina nu di tuju adalah Tantan, doi harus duel bola luhur jeung bek nu jarangkung, Paulle jeung Hamka. Ripuh atuh.  Sebelum gul pertama tercipta, Persib berhasil melepaskan 4 kali krosing, ngan hanjakal pemain Persib selalu kalah dalam duel udara di jero kotak penalti psm. Sadar dengan kelemahan tersebut para pemain sedikit melakukan perubahan, masih lewat umpan silang sih tapi ayeuna mah dengan krosing datar dan justru langsung jadi gul. Sebenerna skema jiga kieu sih nu bisa diakalan ku pelatih Persib. Jiga basa lawan Sriwijaya umpan tarik ti gawir oleh Tantan ka ATEP. Bae kekeuh memanfaatkan gawir sebagey andalan, tapi nya skemana kudu diubah, ulah gutak gitek bawa terus nepi ujung terus diumpankeun.

Babak kadua PSM lewih ekstrim deui make garis pertahanan tinggi. Ieu jadi kengeunahan keur pelari pelari Persib. Makin loba umpan-umpan dibere ka tukang Hamka atau Paulle. Fathur geus makin jebol, Bang Pardi enjoy atuh buat berkali-kali operlap. Hanjakal euy loba peluang enakeun yang kuduna bisa jadi gul tapi dipiceun begitu saja. Padahal mah kiper PSM eta udah kaciri beberapa kali melakukan eror.

Untung Ada Atep

Persib bisa memanfaatkan kendurnya tempo permainan dengan baik. Di saat PSM masih menahan dulu kahayang untuk nyerang, kapten kita tercinta selalu tau cara meyakinkan kembali bobotoh akan kemampuannya. Ketika kedudukan 1-0 masih can aman, sosok pria berkharisma itu muncul.  Bola nu secara teori enakeun dibere ka Essien nu kosong, bola nu biasana dipindahkeun heula ku ATEP ka kaki kanan. Semua itu tak berlaku baginya. Bola langsung ditajong dengan kecepatan 402 km/jam tanpa bisa dihadang oleh kiper. Kita emang tidak akan mengerti apa keputusan ATEP di depan gawang. Bola di kaki ATEP mah seperti bertanya kepada wanita mau makan dimana. Jangan terlalu berharap yang pasti-pasti. Meski begitu, kita harus berterima kasih pada Yang Mulia ATEP karena berkat golnya kita masih unggul 2-1 sampai akhir pertandingan dan menempatkan ATEP sebagey topskor sementara Persib.

Terus – terusan menekan membuat stamina pemain Persib di akhir akhir babak kedua mulai kedodoran, dengan perlahan para pemain Persib mulai menurunkan tempo permainan, psm mulai enjoy mengembangkan permainan, dibabak kedua psm berhasil melpaskan 10 kali sepakan yang mengancam gawang bli made, beruntung dari 10 tembakan yang dilepaskan pemain psm hanya satu bola berhasil diijaringkan oleh pemain psm. Jan Pluim sukses memperkecil keadaan jadi 2-1 dengan memanfaatkan celah di sepertiga wilayah pertahanan Persib. Sebuah masalah laten nu harus jadi perhatian kuc Djanur dan para staf nya.

Usai pertandingan jose bilang “Pertandingan yang berat, kita tahu lah lawan malam ini tapi dengan semangat pantang menyerah mampu mendapatkan hasil yang maksimal. Tekad kita sebelum main sudah ditanamkan dalam diri para pemain bahwa kita ingin menang dan bekerja keras,”(Simamaung)

Ada semangat hijrah dari para penggawa Persib dari terpuruknya performa mereka selama bulan puasa kamari. Sebuah awal yang baik untuk mengawali perjalanan baru di Liga 1 musim ini.

Salam, [zky,fah/xuk]