Menang Lagi, Bung!

Persib menatap pertandingan melawan Gresik United dengan percaya diri yang tinggi berkat modal mengalahkan Sriwijaya di pertandingan sebelumnya. Tidak ada perubahan signifikan dari starting XI yang diturunkan Djanur, hanya Bli Made yang kini diparkir dan diganti ku Deden. Sisana sama dengan yang maen lawan Sriwijaya.

Rek Kamana Jiauw?

Djanur menurunkan starter yang sama ketika Persib menjamu SFC di Stadion GBLA, tapi efekna jauh berbeda. Enya laaah, da pemaen kan manusia lain robot gedeg. Jeda 3 poe, kudu travel jauh ka Jawa Timur. Beda tanaga, beda hasil. Maitimo gak selingas lawan SFC, komo 30 menit terakhir di babak kadua, ripuh pisan kudu menyamai tempo pergerakan bertahan Mas Har. Di sisi lain, keputusan Djanur mempertahankan tim dan taktik yang sama dengan beberapa hari lalu hampir aja menjadi berkah buat Hanafi. Hampiir saudaraku, hampiirr~

Dado dan Maitimo nu kamari gantian nyusun serangan atau gantian ngajaga 4 bek, maen cenderung ngacak. Tim lawan punya lini tengah yang bermain sangat meded, membuat lini tengah Persib tampak bingung. Bola ti tukang keneh langsung ka hareupkeun leheung di hareup teh boga penyerang nu bisa nahan bola untuk nunggu pemaen laen maju. Ari bola ka Tantan mah komo dijagaan ku si Goran nya nihil atuh.

Zola tidak banyak diberikan ruang bergerak oleh pemain tengah Gresik. Di 45 menit pertama, Zola memang berhasil membuat 13 operan sukses dari 14 kali percobaan, namun kebanyakan operannya bari nukangan gawang, karena begitu nampa bola, Zola langsung ditekan oleh gelandang gresik sehingga membuat Zola sangat kesulitan menciptkan peluang. Aya momen dimana Zola berhasil mengelabui dua pemain Gresik, hanjakal geus hade ngaliwatan pemain operanna beunang ku si Ganchev. Kemudian ketika Zola berhasil melpaskan tajongan dijero kotak pinalti hanjakal tajonganna kamana mendi. Itu menjadi momen langka buat Zola karena setelah itu Zola ripuh melepaskan diri dari tekanan.

Sedang Choi dan Fitra Ridwan berhasil mebuat Dado dan Maitimo kesulitan mengalirkan bola. Aksi tekel sering kali dilakukan di area pertahanan Persib, walhasil lolobana alur bola puputeran di tengah lalu oper ka Vlado kemudian diabengkeun kahareup, pressing yang ditunjukan oleh Gresik United menjadi penyebab sulitnya persib melancarkan serangan, sebenerna beberapa kali Persib mampu memanfatkan kebalangahan barisan pertahanan Gresik United, ngan can hasil wae. Tercatat di babak peratama Persib berhasil membuat 5 buah usaha mencetak gol, dan 3 peluang di antaranya dari umpan panjang nu posisi ngoperna jauh tina area kotak penalti.

Tantan juga tidak semaceuh sebelumnya. Pergerakan Tantan nu kaditu kadieu jadi teu berfungsi karena Goran teu kapancing mengikuti Tantan. Ketika Tantan melebar pun Atep jeung Bow teu asup ka jero kotak penalti. Hal itu membuat Persib kehilangan orang di jero kotak penalti,

Teu jiga tilu laga awal Persib, pemaen ngora nu acukna always diasupkeun ini akhirna maen 90 menit. Meskipun selama maen khususna pada babak pertama, area niin sering dieksploitasi ku pemaen Gresik yang membuat Vlado harus bekerja dua kali karena harus sering bergerak ke kanan menutup lubang yang dibuat oleh Henhen. Jecky Arisandi sababaraha kali dengan enjoy overlap dan memberikan umpan krosing pada Patrick Star. Tapi Djanur tetep percaya ka Henhen. Kelihatannya Djanur ingin menumbuhkan rasa percaya diri kepada Henhen dengan terus membiarkannya bermain. Overall, Henhen masih kaciri ripuh sok rarusuh mun rek ngoper, timing buat ikut bantu serangan ge masih ripuh pisan, tapi masih aya mendingna di pertandingan kali ini mah niin berhasil bikin satu operan nu jadi peluang, kaditunama nya kitu weh.

Mayan oge sih pelatih Gresik ieu pemikiranna mah. Hanafi bisa sadar kalau area antar lini bek dan tengah Persib sangat rentan karena secara teknis cuma dijagaan oleh seorang Dado/Mas Har. Taktik utama Gresik adalah mengeksplotiasi area tersebut. Gelandang Gresik selalu asup ke area eta untuk bikin tajongan jarak jauh sakumaha arah kanyut. Ngan kelas taktikna emang karek sakitu, can kataekan nu leuwih sophisticaded deui mah.

Total 13 kali pemaen Gresik melakukan tendangan dari luar kotak penalti persib, 7 di antaranya mengarah ka gawang Deden. Para pemaen GPU jigana hobi nembak awewe, persentase kemungkinan diterimana alus euy soalna, 50:50. Hanafi menggunakan Patrick Star cuma buat tembok operan atau ngahalangan salah sahiji bek tengah Persib meh teu bisa mantuan DM nutup tajongan ti luar kotak penalti. Arsyad, Fitra, Choi sebenerna geus lumayan, bisa asup ka area bahaya Persib. Hanjakal, teuing karena nurut pisan ka Hanafi atau karena emang teu kreatif, gak ada percobaan untuk mengoper bola ke kotak pinalti memanfaatkan kabisa Patrick Star buat holding bola di kotak penalti. Dapet bola, lewatin Mas Har atau Mei Mei Timo, hanca bola! Ulangi terus sampe Essien kasih umpan chip endeuswey ke Bow, Bow RX King crossing, Billy Ninja RR finishing. Geus weh beak Gresik.

Banyaknya jumlah tajongan ti luar kotak penalti eta jadi bukti kosongnya area depan bek Persib. Sebenerna lawan tim nu jiga kieu emang cocok make tipe hard DM jiga Mas Har, tapi Mas Har tadi peuting kaciri can fokus kana pertandingan. Beberapa kali Mas Har salah passing di area paling bahaya, mungkin Mas Har ga terbiasa kalau harus duduk dulu di bench. Tuman jadi starting XI atuda haha. Dado kaciri kewalahan, komo Maitimo mah julukanna wae maung ari maen jiga keong. Babak kadua teuing dimana si Timo , karasana jiga ngan make 2 gelandang, Essien jeung Mas Har.

Kata Djanur: “Ya soal banyak peluang lawan dan kena tiang gawang, itu bumbu-bumbu pertandingan. Menurut saya akurasi saja yang kurang dari pemain mereka (Persegres), padahal sudah terbuka lebar peluangnya. Kalau boleh dikatakan beruntung, ya beruntung untuk pemain kami,” (Simamaung)

Bisa dibilang kedua tim memang tidak layak menang karena maen monoton. Persib ripuh teu boga playmaker nu bisa kasih bola ajaib jang sayap-sayap bagoy, Gresik haben weh long shoot ti ruang antar lini. Tapi, pada akhirnya Persib punya pemaen world class, naek motor harley lewat Cikutra ge teu make helm jeung plat nomer atuh marquee player mah, yang menjadi menjadi pembeda pada pertandingan ini. Sanajan secara fisik niin lapur, tapi kualitas Eropah mah moal bohong. Visi bermaenna edan ateuh, bisa mere operan mandja ka si Bow. Joss oge sih mun mental bertanding Essien eta bisa nular ka pemaen nu lain. Hiji peluang ge bakalan cukup buat memberi kemenangan. Sedikit demi sedikit heula weh ayeuna mah. Liga masih panjang, Bung!

 

Salam, [fah,kos,zky/xuk]