Tidak Meyakinkan, Tapi Menang

Mari kita rayakan kemenangan ini, kemenangan yang memutus 4 pertandingan Persib yang selalu gagal maning gagal menang. Walaupun secara permaenan mah emang tidak meyakinkan, tapi emang untuk meyakinkan calon mitoha mah hese loh. Kerja mapan, banyak duit, tiap apel bawain martabak telor nu kandelna jiga daki nu teu digosok 7 bulan masih tetep aja jadi bahan pertimbangan calon mitoha buat nerima kita.

3 pemaen ngora nu biasana jadi starting line up andalan Mang Djanur tidak dipaenkeun karena alasan yang berbeda tapi tetap satu jua. Zola jeung Bow masih belum pulang mudik dari Timnas. Sementara Henhen pengen nyobain dulu berada satu shaf bersama Uwak di bench. Untuk mengganti 3 pemaen eta, Mang Djanur menurunkan Baazith Creative, Billy jeung Angga Febrianto. Hasilnya seperti yang kita lihat, Persib jadi maen ku 10 orang karena Angga di posisi penyerang gaib, aku punya ragamu tapi tidak hatimu tea ningan.

Poros utama Persib masih tetep dari gawir. Gawir adalah koentji. Kali ini Billy nu jadi jalur terloba dalam membangun serangan. Can nanaon ge geus dituar atuh ku Alfath. Billy pada pertandingan ini memang terlihat mamprang, dengan pergantian ikat rambut nu asalna warna pink jadi warna hideung. Beberapa kali Billy wani dribel bola kemudian ngajak lumpat Alfath walaupun Alfath nampak kokoh dan sulit ditembus, teuing sabaraha pembalut nu pasti aya tipe wings da nu make sayap eta paling ampuh, garansi 3 bulan tidak tembus. Billy ieu teuing teu percaya ka Angga jadina loba mubadzir bola nu kuduna di krosing malah langsung ditajong ka gawang, loba oge nu krosingna teu majenun. Eh, eta mah emang masalah semua pemaen gawir Persib ketang nyak. Hahaha. Enjoy aja atuh buat bek-bek Persiba. Alfath yang sempet ripuh sampe kudu tekel berbuah kartu pada akhirnya bisa maen dengan kepala lebih dingin. Defend dengan cara men-delay pressing, teu disakaliguskeun. Kekurangan Billy ieu masih teu bisa konsisten 45 menit maenna.

Eweuh penyerang di kotak penalti jelas jadi problem tadi malam. Bola ti Vlado nu langsung ka hareupkeun ge jadi gampang karebut atau paling kaluar da eweuh pemaen nu bisa duel atau ngaholding bola. 3 pemaen di hareup masih terlihat kaku dalam kopi darat untuk pertama kali ini, operan ti Shohei loba nu teu jelas, Angga mah ulah ditanya matak teu dijagaan ge moal ngajieun bahaya, jiga garpu pop mie kitu, ditoel saeutik labuh.

Pemaen nu nga bek-ap dan muncul ti lini kadua paling Essien, permaenan Essien semalam lain dari biasanya. Tidak ada senyum manis itu, tidak ada gestur hereuy. Sorot matanya tajam menunjukkan keseriusan dalam berumah tangga. Dan eta bertahan selama 90 menit, keseriusanna eta seperti tenaga tambahan fisikna nu teu kaciri cape. Rek mundur pas Timo geus asup, kemudian osok oge mantuan barisan penyerangan buat nambah orang di jero kotak penalti. Bisa oge gerak ka sayap dan melakukan krosing. Tercatat, marquee player idolaque ini  melakukan 3 sundulan, 3 umpan terobosan bahaya dan 1 umpan koentji. Fisik niin nampaknya sudah mencapai 63,84%. Ntaps pokona mah~

Dewi fortuna nu kakara balik tarawehan sempet datang pas Wildan dilanggar ku Mas Sis, eh ternyata si Dewi fortuna poho ceunah can witir jadi we balik deui ka masigit sehingga penalti Vlado gagal. Sesudah beres witir, si Dewi fortuna datang deui ka lapang untung weh can beak waktuna jadi aya kesempatan deui buat nyetak gul. Kesempatan eta akhirna datang bisa diselesaikan oleh Timo lewat sundulan memanfaatkan umpan Wildan. Btw, gul eta karena ada Aa Atep loh di depan gawang jadi ngajieun lieur kiper Persiba. Coba kalau ga ada Aa Atep bola sundulan Timo bakalan katewak.

Sementara Persiba maen sarua bututna dengan Persib. Di babak pertama mah komo ngan si Marlon hungkul nu belul maen bola. Hersus oge lumayan sih, ngan kegawirannya suka loba teuing mawa, telat crossing buat Marlon yang udah ngabelaan duel dengan Vlado dan Wildan asup ka kotak penalti. Sabaraha kali kaciri Marlon aadatan kepada temannya sendiri. Mumpung geus buka lah kajeun aadatan  ge moal matak batal. Kalian tidak mengerti aku ih, tidak care sama aku yang sudah berjuang mempertahankan hubungan ini. Ngabelaan naek scoopy merah dari GBI ka Purwakarta PP ongkos ditanggung sopir, demi mempertahankan LDR ini, aipek geus tepi ditu dibaeudan dong sama kamu. Suka teu paham hati ini dengan kahayang kamu.

Sadar berhadapan dengan tim nu bernafsu meraih kemenangan, Persiba maen aman aja pada pertandingan ini. Pemaen terdekat melakukan pressing. Pemaen Persib terdekat nu megang bola langsung di-press ku pemaen Persiba, malah kadang langsung ku duaan duaan ulah sisirikan anu sirik dikaluarkeun. Bek Persiba juga banyak melakukan sapuan sejauh mungkin. Aya sapu ijuk, sapu lidi, sapu tangan, dan sapulang tarawehan ningali kamu di depan masigit lagi jajan cendol berdua sama pacar baru kamu. Sababaraha kali Alfath dan Absor melakukan cleareance dari setiap serangan Persib berharap bola dipiceun ka hareup bisa neupi ka Marlon. Prinsip uuntungan.

Positioning pemaen Persiba sarua caprukna dengan Persib. Masahito Noto sok antik aya wae di hareup bek, padahal posisina sebagey gelandang serang. Pergerakan Noto yang jauh dari Marlon ini yang bikin Marlon bekerja sendirian. Ini juga faktor yang membuat Hersus loba teuing gutak gitek sorangan jiga Aa Tantan. Noto gagal memberikan dukungan kepada barisan penyerangan Persiba di babak pertama. Si marquee player Anmar juga butut, teu bisa memanjakan Marlon padahal manehanana diharapkan Milo jadi penyuplai utama bola enakeun ke Marlon. Eh, poek pekteh.

Bek-bek Persiba kaciri meded karena barisan penyerang Persib nu cavruk. Pergerakan statis nan monoton Persib memudahkan Yudi Khoerudin melindungi pertahanan Persiba. Ketidakhadiran Dirkir Glay oge jadi teu karasa hampos bagi lini belakang Persiba. Cukup ku dua Absor jeung Yudi untuk menghentikan Angga, Shohei, Aa Tantan. Lord Atep mah tidak bisa dihentikan, aya polisi keur razia di Supratman rek nyegat Atep ge Atep mah acuh atuh, lanjut we jalan bari ngadadahan polisina. Motto hidupna ge: No One Can’t Stop Me. Cuma Allah nu bisa mengentikan Yang Mulia Atep.

Gelandang bertahan Persiba juga keliatan meded dan berhasil melindungi bek karena eweuh pemaen Persib nu menyerang area depan kotak penalti Persiba. Gawir aja terus. Justru kebututan Persiba keliatan karena gelandang mereka sering kapancing ikut bergerak ka gawir. Pergerakan defend nu kuduna bisa dimangpaatkeun mun aya pemaen Persib nu daek ngajedog di sektor tengah.

Teu jiga biasana Milo menggelar taktik yang awarahum seperti ini. Terlalu mengandalkan Marlon seorang diri. Frustrasi Marlon menjadi frustrasinya Persiba. Marlon makin kadieu makin ripuh lepas dari Wildansyah. Di babak ke dua ketika Noto bermain lebih maju dan berhasil membuat beberapa peluang dari depan kotak penalti, Marlon keburu bete sehingga pergerakan nya sering telat. Satu-satunya peluang ketika Marlon berhasil masuk ke kotak penalti digagalkan oleh badugan Toncip dan Wildan.

Di 15 menit terakhir Hersus dan Noto udah beak bengsin secara tanaga dan lelah secara mental. Beberapa penempatan posisi dan pegerakan tanpa bola yang bagus, juga operan terobosan amboy teu bisa dikonversi jadi gul. Saat Marlon bete, kuduna dua pemaen ieu nu jadi pembeda. Untung bagi Persib.

Persiba walau terlihat lebih banyak bikin peluang tibatan Persib, pada dasarnya maen sarua teu puguhna. Cocok jadi juru kunci.

 

***

 

Well, kemenangan ini mengatrol posisi Persib ke peringkat 6. Cuma terpaut 4 angka saja dengan PSM di peringkat pertama.

Kata Djanur: “Itu sangat penting karena bagaimanapun kekalahan sebelumnya 2 kali itu membuat mental pasti jatuh dan dengan kemenangan tipis yang penting ini saya pikir mudah-mudahan akan mengobati mental yang kami jatuh kemarin. Mudah-mudahan menatap pertandingan ke depan lebih baik lagi”. [Simamaung]

Betul kata si Kuch, semoga dengan kemenangan ini Persib bisa meraih hasil positif pada pertandingan berikutnya melawan Barito.

 

Salam, [KOS,zky/fah]