Pledoi Untuk Aktivitas Transfer Cicingeun

Pita Pink

Setelah Irfan Bachdim direkrut Bali Utd, sosmed Pepersiban jadi rame ngahanjakalkeun kepasifan aktivitas transfer Persib. Untuk mereka, saya ingin ngingetan, jauh sebelum Bali mengumumkan perekrutan Bachdim dan perekrutan 3 mantan pemaen persib, juga jauh sebelum kesebelasan lain dengan edan niat sampe bikin grafik wilujeng sumping -alus sih aslina grafik wilujeng sumping kesebelasan batur mah, tibatan Persib eweuh pisan- Djanur dan Persib udah merekrut 6 pemaen -tambah wildansyah- Poho? Mopohokeun? HIH!

Tiga dari enam pemaen baru emang pemaen diklat nu promosi ka tim senior; Zola, Bazit Production jeung Sugianto. Ini sih sebagey memelihara tradisi weh jigana mah. Tiap musim selalu ada bocah maung ngora nu asup ka tim senior. Perihal dimaenkeun terus berkembang atau dipeyeum terus leungit sih kumaha engke weh.

Tiga rekrutan terakhir lah yang seharusnya membuat bobotoh sadar bahwa Persib -Djanur- tidak sepasif yang mereka tuduhkan di bursa transfer kali ini. Pertama adalah Dado, hampir semua bobotoh tentu senang Dado Ceker kembali ke Persib. Dado ini pemaen timnas, dan dibandingkan Bachdim, Dado punya lebih banyak caps untuk timnas di piala AFF kamari. Dado juga dipercaya bisa menambal kelemahan di engine room Persib semasa ISC kemaren. Punya umpan, sima, dan ketenangan yang jauh lebih baik daripada Kim Jafray Kuncir.

Wildansyah tentu saja bisa menjadi pemaen kunci, semoga pengalamannya cukup membuat mentalna nagen dari tekanan. Fullbek kanan kita di ISC kan meni hih. Perekrutan Wildansyah bahkan sampe membuat Dias Angga dicoret. Wildan bisa maen di kiri dan kanan, sama jiga Jasuk. Opsi fullbek sih udah aman lah, Toncip – Wildan – Jasuk – dan pemaen rahasia.

Rekrutan terakhir juga seharusnya membuat bobotoh paham bahwa Bachdim tidak pernah dipertimbakan Djanur, jadi eweuh istilah ditikung atau kurang gancang.

Shohei Matsunaga saumur lah -mun teu beda sataun mah- jeung Bachdim. Posisinya juga mirip, bisa maen jadi penyerang gawir, bisa jadi penyerang tengah, bisa oge dikaryakeun sebagey gelandang serang. Shohei tahu atmosfer bobotoh Persib, Bachdim tidak. Shohei cetak lebih banyak gul di liga endonesia dibandingkan Bachdim. Terakhir, yang tidak kalah penting, sepanjang tahun 2016 Shohei punya menit bermain kompetitif lebih banyak dibandingkan Bachdim. Ayeuna, Shohei atau Bachdim?

Transfer Terencana

Semua rekrutan Djanur, yang udah maupun yang masih target, sangat terencana dan disesuaikan dengan taktik yang ingin Djanur jalankan. Djanur masih ingin mendapatkan gelandang serang yang punya kemampuan sama dengan Don Makan Konate. Gelandang serang harus daek lumpat, jago dribel untuk menembus pertahanan lawan, dan juga bisa tajongan halilintar dari jarak setengah lapangan mencetak gul. Tsubasa Ozora pisan lah mun lain Konate mah. Ino dan Marcos, teu bisa memenuhi ekpektasi Djanur dalam 3 kriteria tersebut. Senah mah Djanur pernah bilang, ‘Ino itu ada tapi tak ada, final ball na jang baturan teu karasa’ (senah sih eta mah, soalna eweuh sumber beritana di media, hanya obrolan off the record dengan bobotoh sebagey yang kemudian dicaritakeun kepada kami.. haha)

Sedangkan untuk Marcos, Djanur teu langsung nyoret karena masih aya harepan. Kalau paitna nanti teu meunang gelandang serang harapan, Djanur sudah siapkan rencana B, beberapa kali dipake di ISC kamari, pola permainan dengan 2 gelandang serang. Kelemahan Marcos yang cadu lumpat dan cadu najong ti jauh bisa ditutupi oleh Shohei yang jiga Teppei Sakamoto (pemaen di komik fantasista) daek lulumpatan kaditu kadieu walau posisina di barisan penyerangan. Apalagi Marcos dan Bow terlihat udah begitu akrab bermain. Kunci dari serangan gawir Persib di akhir-akhir ISC kamari.

Alex Willian pada akhrinya oge kan dek dites heula, teu langsung dibalikeun kepada orang tuanya. Teu jadi paketan ge teu nanaon lah meureun kitu mikirna. Yah semoga weh lebih baik dari Flo48. Atau mau Ugiex sebagey pemaen terbaik ISC B? hahahaha….

Pun regulasi terbaru liga -masih draft senah mah- yang wajib menurunkan 3 pemaen U-23 membuat Zola jadi kapake pisan buat setidaknya menemani Marcos mun Shohei teu bisa dipaenkeun atau dipaenkeun di posisi yang lain.

Salah satu posisi yang masih diudag Djanur di bursa transfer kali ini adalah gelandang serang untuk Plan A eta. Kalaupun ada gelandang serang yang direkrut, pasti memenuhi kriteria Djanur. Mun eweuh, well, Djanur udah punya rencana cadangan dan Shohei -yang ditransfer langsung sejak ISC beres- juga Zola -pemaen muda harapan bobotoh se alam dunya- masuk ke dalam rencana itu.

Posisi lain yang Djanur butuhkan untuk melengkapi taktiknya adalah penyerang tengah. Tapi ieu teu urgent teuing sih sebenerna mah. Karena masih ada Sergio Van Botak. Patrick Cruz atah adol, emang jigana bakalan upgrade dari Sergio visan, tapi masih jigana sih. Ketika Patrick ditikung terus langsung ijab qabul di hadapan Pak Lebe, ya Djanur mah teu panik teuing, Sergio masih tersedia. Walau kolots yuswana dan meur bakal terbentur aturan baru soal pemaen di atas umur 35, SVD Masih tokcer kok. Menit per gul di tahun 2016 SVD lebih baik daripada si Patrick. Kelebihan lainnya? Djanur dan Sergio sudah lebih saling mengerti, perihal taktik yang akan dijalankan.

Sebagey cadangannya ya masih ada Tantan dan Shohei. Shohei gul na di tahun 2016 kamari 13 biji, lebih baik segul dari Sergio. Tantan mah eweuh caritana sih fnishingna alus, biasa weh prinsip aya keur lumpat eweuh keur najong. Overall untuk posisi penyerang tengah ieu masih kurang, karena itu silakan meyakinkan diri Djanur keur mikiran siapa penyerang yang bisa direkrut di sisa bursa transfer ieu. Penyerang yang secara atribut lebih mirip Sergio sebagey penyerang tengah lain penyerang model Bachdim nu ganteng bisa maen di berbagai posisi penyerangan. Jamul Von Jatinangor maybe? Hahaha.

Untuk bek tengah, kabar burung mah ada yang siap dikasih hestek welcome back. Masih kabar burung sih, burung ababil. Yanto Basna masih galau. Mun pada akhirnya Yanto tulus kembali maen di Papua, dan kabar burung itu salah, maka mari kita panik bersama. Vlado butuh tandem nu edan!

Posisi sayap oge udah Joss. Apalagi King Zamrun teu jadi dicoret kan kata Wak Haji juga? Hahaha.

Djanur moal make taktik 2 penyerang, jad posisi sayap kemungkinan besar tetep dipake sebagey saluran utama nyerang tibatan sayap konvensional nu bolak balik bertahan dan menyerang terus tugas utama na kasih umpan silang melambung ke kotak penalti. Lord Atep, Febri Bow, King Zamrun, Tantan, Shohei, dan pemaen lulusan diklat sebagei opsi terakhir sudah lebih dari cukup mengisi 2 posisi sayap.

Maka, posisi yang masih butuh ditambal di skuad Persib ayeuna sisa dua hungkul sebenerna mah, gelandang serang tipikal Kapten Tsubasa dan penyerang tengah nyereud. Waktu transfer masih loba oge. Jadi, saacan Djanur balik ti Polres Thailand ngurus SIM AFC A mah nya tong ngarep Persib bakal aktip nyokotan loba pemaen. Tunggu aja lah bulan Februari nanti.

Wassalam. Sampai jumpa di lain kesempatan.

 

Salam, @bus