PSM Ujung Pandang

Setelah libur panjang Idul Fitri, Persib akan kembali melakoni pertandingan di Liga Gojek musim ini. PSM akan jadi lawan pertama Persib yang akan berlangsung di kandang Persib. Semoga weh cukup libur yang panjang, maen butut mah ulah. Ada kabar baik nich, regulasi pemaen U-23 yang asalna kudu maen untuk ayeuna dihilangkan sementara. Persib kuduna bisa menampilkan permaenan terbaiknya dengan komposisi pemaen yang terbaik, mun eweuh nu tiba-tiba sakit eta ge.

Pelatih

Setelah “menghilang” selama beberapa musim terakhir dari peredaran persepakbolaan Indonesia, kuch Rene kembali menangani PSM pada pertengahan musim lalu.

Kuch Rene jelas bukan nama baru di dunia persepakbolaan Indonesia. Bliyo mengawali debut saat menangani dan membawa Arema jadi juara pada ISL 2009-2010. Arema yang mana? Entahlah.

Pada musim eta, dengan perpaduan pemaen ngora dan pemaen senior nu aya, Arewa sukses jadi juara di tangan Rene. Perpaduan Njanka, Ridhuan, Along, Esteban dan pemaen ngora macam Bustomi, Juan Revi, Zulkifli dan Kurnia Meiga bener-bener menakutkan pada musim itu. Rekam jejak si kuch selama melatih kleub Asia Tenggara juga cukup mentereng. Menurut laman soccerway, pada musim 2013 pun kuc Rene membawa Serawak jadi juara Liga Primer Malaysia.

Sebenerna bukan pertama kali Rene melatih PSM. Seperti kata Raisa, ini merupakan kali kedua pada yang sama Rene bekerja untuk PSM. Sebelumnya adalah pada taun 2010 setelah mengantarkan Arewa juara, Rene langsung cabut ka Makassar. Ngan bertahan samusim, kemudian Rene balik deui ka Liga Malaysia. Rene emang kenyang pengalaman untuk sekelas pelatih. Pernah ngalatih berbagai kelompok usia dari mulai U-17 Korea Selatan, U-19 Malaysia sampai pelatih kepala tim-tim papan atas liga Singapura jeung liga Malaysia. Pernah oge Rene jadi direktur teknik, instruktur kursus kepelatihan, penanggung jawab Progam Pendidikan Kepelatihan Sepak Bola Korea, serta anggota Technical Study Group for Korean World Cup. Ngarti~

Ieu sih lain kenyang pengalaman deui, tapi geus kamerakaan yang bisa menyebabkan kalikiben. Rene udah ada di PSM ti pertengahan Turnamen Kopi kamari, terus ikutan Piala Presiden walaupun teu lolos lolos acan. Rene emang bilang pas Piala Presiden eta kalau manehna bakal diaslikeun pas liga, lain pas ajang pra musim. Eh, beneran dong diedankeun ku si meneer.

Kelebihan

Lamun ningali PSM maen, jiga nu geus maen babarengan ti berpuluh-puluh abad. Pemaen PSM maen kompak, disiplin dan saling mengerti. Ga kaya kamu, jangankan untuk mengerti, sekadar untuk menanyai kabar aku aja ogah-ogahan.

Tapi, sebenerna kekuatan utama PSM ieu aya di pemaen asingna. Tanpa mengecilkan peran pemaen lokal lain, pemaen asing PSM ieu lebih karasa faedahna. Marc Klok, Steven Paulle, Jan Pluim, dan Reinaldo Elias semua jadi elemen penting Rene di PSM. Klok jeung Pluim nu sama sama berasal dari Belanda dan maen juga di lini tengah mungkin geus ngarti kahayang Rene nu sarua ti Belanda. Maen total football dengan menitik beratkan penguasaan bola. Walaupun Klok jadi gelandang bertahan, Klok bisa oge jadi penyambung antara lini tengah jeung lini hareup. Peran Klok nu lebih modern inilah membuat Rasyid Bakri, Syamsul Bachri, jeung Rizky Pellu lebih banyak duduk di bangku cadangan.

Tupoksi Klok jadi lebih mudah karena berpartner jeung Jan Pluim. Klok jadi tinggal berbagi tugas jeung Pluim perihal siapa yang mau mendistribusikan bola ka hareup atau ka sayap. Pluim sih banyak gerak dari sayap. Ditunjang awak yang jangkung badag, Pluim sok enjoy mawa bola sekaligus melindunginya. Jiga lawan Persipura, Pluim goyang dribel bola ti sisi kanan, hese direbut karena memanfaatkan posturna kemudian bisa asup ka jero kotak penalti Persipura sebelum mere asis ka Klok. Pemaen sayap nu lincah jiga M. Rahmat atau Tibo serta di dukung bek nu jago krosing jiga Zulkifli jadi kekuatan lainnya PSM. Komo nu di jero kotak penaltina oge si Rei…Rei….Reinaldo, Reinaldo pinter sok bisa memenangkan duel udara walau berhadapan jeung bek nu jangkung oge. Basa di PBFC keneh oge manehna sabaraha kali bisa unggul bola luhur ti Vlado jeung Jupe.

PSM oge lihai dalam memanfaatkan bola mati. Secara skema serangan, PSM lumayan variatif. Hese membongkar pertahanan lawan melalui tengah, melalui sayap pun jadi. Peran Pluim nu sering melebar ge membuat bingung pemaen lawan. Can deui Klok nu sering kali secara tiba-tiba jadi kojo buat lini tengah PSM.

PSM sampey pekan ke 11 sukses mencetak 18 gul dan cuma kemasukkan 9 gul. Laga nu paling diinget dari PSM adalah tatkala mereka membantai Persipura dengan skor 5-1. Dari situ terlihat, yen PSM sering maen dengan pressing tinggi. Peran Reinaldo sebagey target man cukup musingkeun bek tengah lawan untuk melakukan build up serangan. Dengan awak nu sabadag eta, Reinaldo cukup membuat bek tengah lawan karagok dan teu nyaman dalam menyusun serangan.

Kelemahan

Najan nyeureud dalam menyerang, ada masalah laten nu dimiliki PSM dalam menyerang. Yakni PSM relatif susah menembus pertahanan lawan dengan garis pertahanan nu rendah jiga arus balik di Nagreg kedua arah, Pamer Susu tea (Padat Merayap Susah Susul-Susulan). Saat lawan TNI covering dari Paulle atau Hamka minim, karena emang duaan eta fokus ngajaga pemaen TNI nu cicing di jero kotak penalti. Belum lagi, dari match lawan SFC dan Borneo, terlihat PSM kesulitan menembus ketatnya pertahanan lawan. Hingga ahirnya penalti lah nu menolong mereka merengkuh 3 poin.

Ada satu hal nu bisa membuat Persib rada lega jelang pertandingan ini. Yaitu rekor tandang PSM nu teu terlalu bagus selama Liga 1. Dalam 3 laga tandang terakhir, PSM cuma mampu meraih 1 hasil remis dan 2 kali eleh. Dengan statistik ieu, setidaknya membuat Bobotoh jangan dulu pesimis najan secara permaenan Persib masih stagnan euweuh kemajuan.

Agresifna Zulkifli atau Reva Adi overlap ge sok jadi bumerang sorangan bagi PSM. Dua gul TNI ka gawang PSM eta kabeh prosesna berasal dari sayap.

Faktor konsentrasi oge jigana jadi kendala menurunnya permaenan PSM. Di 15 menit terakhir setiap babak, PSM kagulan masing-masing 2 gul. 2 gul di waktu antara 30-45 serta 2 gul lagi di jarak 76-90.

Cirianeun

Jan Pluim wajib ditandaan, pemaen nu jadi kunci sekaligus ruh permaenan PSM. Pluim ieu boga dribel lengket, umpan-umpannya joss, juga tajongan ti luar kotak penaltina tarik. Pluim udah pernah nyetak gul dari luar kotak penalti ke gawang Persela. Kemampuan Pluim emang bakalan kaciri meded jika lawang tim yang maen terbuka. Lawan Persipura jeung Arewa jadi panggung pertunjukan gimana enjoynya Pluim ngalelewe barisan pertahanan lawan. Pluim emang dibebaskeung ku Rene rek gerak kamana wae ge asal masih di lapang. Ari Pluim hayang ka Octopus padahal maen keneh mah geus tangtu dilarang ku Rene. Pluim bisa gerak ti sayap, ti tengah, jeung jadi pemaen yang muncul ti second line.

Selain Pluim, Reinaldo Elias oge harus diwaspadai. Jadi top skor PSM dengan torehan 7 gul, Cuma beda 2 gul dengan total perolehan gol skuat Persib sadayana. Xad. Reinaldo boga atribut lengkap sebagey penyerang. Awak keker, finishing akurat, penempatan posisi yang enakeun, jeung jail. 7 gul dari Reinaldo eta kalobaan di jero kotak penalti yang menandakan manehna tinggal ngadagoan umpan ngeunaheun ti baturanna. Reinaldo ieu oge wani wae mun ngajak gelut mah.

Di tengah hadenya pemaen tengah PSM, pemaen gawir PSM ge layak jadi perhatian. M Rahmat dan Ghozali Siregar nu lebih sering maen di babak kedua ge kudu jadi perhatian. Di saat kondisi bek gawir lawan lagi letih-letihnya, disitulah dua gawir ieu bakal musingkeun.

***

Walau PSM jigana sempurna, lain berarti teu bisa dikalahkan. PS TNI jeung Semen Padang wae bisa, Persib juga kuduna lebih bisa. Tidak perlu ada yang ditakuti dari PSM, karena percayalah, mitoha lebih menakutkan. Boga~

Prung geura tarung, Maung Bandung. 3 poin wajib hukumnya…

 

Salam, [fah,zky/guh]