Soal Sponsor Liga 1

Pita Pink

Liga Indonesia akhirnya boga balad untuk musim 2017. Adalah penyedia jasa  transportasi online bernama Go-Jek serta situs pemesanan tiket yaitu Traveloka yang akan jadi sponsor Liga Indonesia musim ini. Setelah berunding 32 hari 33 malam dan meminta petuah ke rumah guci, akhirnya terputuskan nama liga untuk musim ayeuna adalah GT Liga 1. Antik atuh ngaran liga kotka nyirikeun pisan inisial papanya Persib.

Sebenerna lain di Indonesia hungkul ngaran liga berubah-ubah karena sponsornya yang berganti pula. Di Enggres sana, BPL yang udah melekat pada Liga Inggris mulai musim ini menghilangkan Barclays pada nama depan liganya karena kerja sama antara pihak Liga Inggris dengan Barclays berakhir…. di Januari……. Padahal duaan ini udah kerja sama dari tahun 2004 loh. Bisa dibilang hubungan keduanya udah melekat, sama kaya aku dan kamu sulit untuk dilepaskan.

Selain Enggres, Spanyol juga udahan kerja samanya dengan BBVA. Mulai musim 2017, liga Spanyol menamai dirinya LaLiga. BBVA sama liga Spanyol kerjsa sama juga udah lumayan lama dari 2007, 9 taun brayy, geus sukses wajib pendidikan tah mun program pemerintah mah.

Lamun Eropa mah jauh teuing, mari kita ke Asia. Di Australia ge liga mereka bernama Hyundai A-League karena disponsori oleh pabrik mobil asal Korea eta. Liga Thailand juga disponsori ku salah satu produsen minuman, nu pasti lain arcil atau cukrik.

Sejarah Sponsor Liga Indonesia

Di Liga Indonesia sendiri sponsor baru masuk pada taun 1994, pas pertama kali Liga Indonesia diadakan. Sebelumnya mah pas Perserikatan atau Galatama eweuh sponsor sponsoran. Sponsor pertama yang menaungi Liga Indonesia adalah perusahaan rokok asal London —lain Bondon— Dunhill. Taun 1994-1996 nama Liga Indonesia basa eta adalah Liga Dunhill. Saking ku lobana duit nu setor ku Dunhill ka PSSI, jukut lapang ge neupi ditulis Dunhill, tingali pas final Persib lawan Petrokimia.

Setelah 2 tahun kontrak dengan Dunhill beak, asup perusahaan rokok lain nyaeta Kansas. Pas kitu can usum rokok vape vapean mah. Kansas jadi sponsor tapi teu lila, ngan sataun hungkul. Kaburu peugat, loba teuing curiga dan kurangnya kepercayaaan emang biasana jadi alasan klasik putusnya hubungan. Teu jiga ayeuna ayeuna putus karena rek fokus UN, alasan macam apa itu.

Salah sahiji bentuk MoU dengan perusahaan rokok eta jigana membolehkan para pelatih ngudud di gigir lapangan. Agum Gumelar ge sarua bari ngudud, bari mengawasi pertandingan.

Selepas ti Kansas, Liga Indonesia mengalami masa fatroh, masa tiada sponsor. Faktor krismon sih ngaruh pisan sehingga eweuh nu daek menanam modal di Indonesia. 2 tahun tah kekosongan tanpa sponsor eta, untung lain hati nu kosong. Xad.

Mulai taun 1999, selepas bebas krismon, Liga Indonesia  mulai kembali mendapat kucuran dana ti sponsor. Jika sebelum sebelumnya perusahaan rokok, kali ini bank konvensional yang jadi sponsornya, yaitu Bank Mandiri. Nama liga ge otomatis berubah jadi Liga Bank Mandiri. Bank Mandiri kaasup lila jadi sponsor selama 5 taun nepi 2004.

Memasuki taun 2005, sponsor balik deui ka perusahaan rokok. Ayeuna giliran Djarum yang mendanai kompetisi Liga Indonesia. Djarum sebenerna jadi sponsor neupi taun 2011, tapi berubah ngaran tea. 2005 – 2007 ngaranna Liga Djarum, kemudian pada 2008 karena tahta tertinggi Liga Indonesia lain Divisi Utama deui, melainkan Indonesia Super League, maka ngaran liga pun ti taun 2008 – 2011 adalah Djarum Indonesia Super League.

Taun 2012 nepi 2014, liga Indonesia kembali eweuh sponsor, nya emang kondisi PSSI-na ge keur chaos, aya dualisme sagala. Jadi pas Persib juara eta keur eweuh sponsoran, ngaran liga ti 2011 – 2014 eta pun Indonesia Super League (ISL).

Taun 2015, Liga Indonesia kembali mendapat sponsor. Kali ini kembali sebuah bank yang jadi sponsornya. Bank itu merupakan bank asal timur tengah bernama Qatar National Bank, nama liga pun kembali berubah jadi QNB League (Qatar National Bank League). Tapi, kerja sama Qatar National Bank sama PSSI teu bertahan lila, ligana kaburu udahan.dan hanya bertahan sabaraha bulan, teu neupi sabulan sih jigana. Persib ge kakara dua kali maen lawan Semen Padang jeung Pelita Bandung Raya – Bekasi PP. Akibatnya sih karena PSSI mengabaikan perintah Menpora, sehingga PSSI dibekukan dan liga pun berakhir prematur.

Selain liga, copa dan turnamen ge aya nu menggunakan sponsor. Copa Indonesia pada taun 2006-2009 disponsoran ku Dji Sam Soe, ngaranna berubah jadi Copa Dji Sam Soe. Selama Copa Persib can pernah juara sakali kali acan. Turnamen nu padahal teu resmi ge pernah menggaet sponsor. Contohna pas turnamen kopi kamari, disponsoran ku Torabika ngaran turnamennya pun menjadi Torabika Super Championship.

Go-Jek Traveloka

Masuknya Go-Jek dan Traveloka sebagai sponsorhip adalah terobosan baru bagi Liga Indonesia yang sebelumnya selalu disponsori oleh perusahaan rokok atau bank. Dan setelah resmi dikenalkan oleh PT. Liga, jelas atuh langsung jadi bahan ejekan ku sebagian orang. Mulai ti pas rek kick off bakalan muncul supir Go-Jek, supir Go-Jek yang bebas masuk ke stadion, pesanan tiket di Go-Tix, dan sajabana. Pokokna loba. Cek TL weh teu percaya mah.

Selepas dari kabeh banyolan eta, sebenerna dengan jadinya Go-Jek dan Traveloka sebagai sponsor ini patut disyukuri loh. Berarti emang liga urang boga keneh nilai jual dimata  sponsor. Da duaan eta teh ayeuna mah aplikasina keur naek daun atuh, rek naek haji tapi lila teuing waiting list-na nepi 20 taun.

Hampir kabehan lah pasti ngadonlot Go-Jek di hapena (duka da tara survey ka sasaha tapi yakin pasti loba nu boga aplikasi Go-Jek). Traveloka juga demikian, meskipun teu saloba Go-Jek nu makena, tapi tetep kaitung loba, asup 20 besar Aplikasi pang loba didonlot lewat playstore. Faktor kedatangan pemaen kelas dunia jiga Essien juga sedikit banyak mempengaruhi 2 sponsor eta berani mengucurkan dana segarnya.

Mungkin kan ke depannya siapa tau PSSI aya kadaek buat kerja sama dengan Traveloka dalam pengurusan pemesanan tiket pertandingan. Jadi kabeh suporter nu rek mesen tiket lewat Traveloka, lumayan mengurangi angka calo. Bisa iya bisa tidak, walaupun kemungkinana besar tidak. Hahaha. Kita liat sajalah.

Well, terserah rek saha sponsorna yang penting musim ini Persib juara. Era dong pemaen mararahal, sponsor pabalatak ari teu juara mah. Hidup Persib!

Traveloka dulu, ke stadion kemudian.

 

Salam, [fah/guh]