TEROPONG JODO – “Bhayangkara United”

Setelah menderita kekalahan pertamanya di Bali, persib harus langsung melanjutkan petualangannya dengan bertandang ka Bekasi guna menghadapi tim Bhayangkara United. Persib ngan boga waktu 4 poe keur evaluasi, kuduna waktu sakitu mah jeung istirahat lah lumayan keur ngalempengkeun cangkeng wae mah, komo buat piknik sabari mancing mah. Sinah marikir pemaen jeung palatih kumaha engke lawan Bhayangkara ieu.

Bhayangkara sendiri di kandang sorangan pernah eleh ku PS TNI, berarti kesempatan buat merebut poin di Surabaya aya keneh. Tergantung Persib targetna apakah rekreasi hungkul atau emang sungguh-sungguh berniat untuk merebut kemenangan.

Pelatih

Di Liga Gojek musim ini, Bhayangkara menunjuk mantan pelatih Mitra Kukar dan PBR, Simon McMenemy. McMenemy adalah pelatih yang sukses meloloskan timnas Filipina ke semifinal piala AFF untuk pertama kalinya pada tahun 2010. Sukses bersama Filipina akhirnya ia memutuskan untuk melanjutkan karirnya turun ke level klub dengan melatih klub asal Vietnam sebelum akhirnya berlabuh ka Tenggarong. Di Mitra Kukar McMenemy sempet ngalatih pemain jebolan liga engres Marcus Bent Kasyafani. Tapi meskipun diperkuat pemain pemain hade, Karir manehna di Kukar justru tidak semencrang ketika menangani the azkals. kiprah Simon bersama klub asal tenggarong tersebut hanya bertahan setengah musim kompetisi, ia didepak manajemen mitra kukar karena prestasinya yang buruk.

Gagal bersama mitra kukar, tim asal kota bandung PBR tertarik untuk merekrutnya. Sakali deui, McMenemy teu lila di PBR. Kudu ngaracik tim nu ti nol keneh emang lain pagawean gampang. McMenemy ngan ngalatih beberapa pertandingan hungkul di PBR karena kaburu imsak.

Sempat cabut ti Indonesia pada tahun 2017 ini ia kembali ke indonesia bersama Bhayangkara, Catatanya bersama klub barunya ini memang tidak terlalu istimewa. Dari 8 kali maen, 4 kali manehna eleh, 4 hasil lainyna menang. Can pernah maen remis. Nepi ayeuna, Bhayangkara duduk tenang di pelaminan posisi ke 10. Beda 1 peringkat sama Persib yang ada diperingkat ke 9.

Kelebihan

Meskipun secara peringkat berada di bawah Persib, tapi Bhayangkara lebih produktif dalam urusan mencetak gol. Dari 8 laga, Bhayangkara berhasil ngasupkeun bola sebanyak 10 kali unggul 2 gol dari persib. Kekuatan utama Bhayangkara ada pada pemaen ngoranya, bayangkara banyak diperkuat oleh alumnus timnas u-19 taun 2013 yang lalu.

Pemaen ngora eta bakalan diformulasikan jeung pemaen senior seperti, Bang Utina dan juga bek berpengalaman Otavio Dutra. Bang Utina kemungkinan bakalan maen ti awal keur ngalalewe pemaen Persib. Nu kudu diwaspadai nyaeta kekuatan di lini depan. Selain boga Tiago nu atah adol, para penyerang sayapna juga boga kecepatan yang disertai tusukan tusukan menggelikan. Sokongan ti dua pemaen asing di lini tengah oge cukup membuat engine room Bhayangkara selalu panas, terutama mun Evan Dimas maen ti awal mendampingi Paulo Sergio jeung Lee Yoo-Joon. Yoo-Joon ieu memiliki daya jelajah yang bagus, sok aya dimana mana jeung daek kamana mana. Tenaga kuda lumping nu kakara beger dengan stamina luar biasa jadi kekuatan utama pemaen Korea Selatan ieu. Eta kaciri dari trek rekornya manehna menjadi satu satunya pemain bayangkara nu selalu maen  full ti pekan kahiji sampai pertandingan terakhir.

Secara skema, Bhayangkara banyak mengandalkan bola terobosan memanfaatkan pemaen gawirnya nu boga lumpat edan eling. Nama Ilham Udin, Wahyu Suboseto, dan tentunya Firman bakal jadi ancaman buat Persib. Lini depan Bhayangkara ieu oge boga ban serep nu sarua bahaya jeung pemaen inti. Mun Ilham Udin atau Wahyu Bintang Sobo diganti, masih aya Dinan Javier jeung Dendi Sulistyawan. Dont forget juga masih ada Jatinenjer Bois, Jajang Mulyana a.k.a Jamul yang selalu bermain kesetanan mun tampil lawan Persib. Eh, tapi ayeuna mah kan bulan puasa nya jadi setan na ge dirante ku Gusti Allah jadi moal kitu kitu teuing mereun ayeunamah.

Berkaca pada pertandingan melawan Persipura, Bhayangkara merupakan tim nu pantang menyerah. Kendati geus tinggaleun 3 gul, Bhayangkara tetep bisa memperkecil ketertinggalan nu asalna 3-0 jadi 3-2 pada 10 menit ahir pertandingan. Apal olangan penyakit Persib pas lawan PS TNI dan PBFC lapurnya konsentrasi para pemaen pada menit akhir.

Kelemahan

Basa lawan PS TNI, Bhayangkara kagulan dua kali lewat skema ti sayap. Skema gul kadua TNI eta unik oge sih sebenerna. Bola ti katuhu ku Abubakar Sylla dikirim ka kenca tapi lain bola lambung nu dibere Sylla melainkan bola datar. Skema jiga kieu beberapa kali dicptakan ku pemaen TNI dan berhasil membuat repot lini pertahanan bhayangkar,  ieu menjadi sinyal kalau ada yang tidak beres dengan barisan pertahanan Bhayangkara terutama kedua bek sayapnya. Dany Saputra emang jadi titik lemahna Bhayangkara, penjagaan pemaenna hapeuk pisan. Erwin Ramdani lepas wae di jagaan ku Dany. Gul kadua TNI oge karena Dany tidak melakukan penjagaan dengan baik kepada si taeun pemaen TNI.

Skema jiga kieu bisa wae diterapkan ku pemaen Persib nu teu boga pemain sebagai pengumpan lambung nu baleg. Memanfaatkan area diantara bek tengah jeung bek sayap atau bahasa kerenna mah half space. Back up dari Indra Kahfi jeung Dutra oge sok telat lamun Putu Gede atau Dany meninggalkan posnya karena mantuan naek. Hal inilah nu membuat beberapa kali lini belakang Bhayangkara tampak keteteran.

Bersama PS TNI, Bhayangkara berada masuk kedalam 4 besar tim dengan jumlah kemasukan terbanyak, hingga pekan ke 8 ini bhayangkara sudak kemasukan 13 gul. Lamun dihitung-itung selisih gul Bhayangkara nyak -3. Pada pertandingan lawan PBFC, Bhayangkara sering kali lapur dalam mengantisipasi umpan terobosan lawan. Garis pertahanan tinggi nu dipasang malah jadi bumerang tatkala bek-bek Bhayangkara adu lumpat dengan pemaen bagoy lawan. Aya hiji momen ketika bhyangkara united berhadapan dengan borneo fc saat Terens menerima umpan terobosan tarik ti lini tengah. Para pemain bertahan sangat keripuhan mengimbangi kecepatan terens hingga akhirnya eleh lumpat, dengan enjoy, terens adu sprint dan langsung berhadapan dengan kiper Rully Desrian.

Cirianeun

Kami memasukkan dua nama, da bagi pleyboy jiga kami mah emang biasana mendua atuh. Nu kudu jadi perhatian nyaeta pertama, Tiago Furtuoso, meskipun punya perawakan yang cukup badag, manehanna lain tipe pemain nu pangedulan, manehna aya kadaek buat turun menta bola, Lawan TNI beberapa kali Tiago berhasil melepaskan tendangan ti luar kotak penalti. Penempatanna posisina oge joss, manehna bakal cicing cicing susulumputan berada di kotak penalti keur siap siap menerima bola tanpa sepengetahuan pihak yang berwajib. Ayeuna Tiago jadi topskor Bhayangkara dengan total 3 gul. Iri kieu nya ka penyerang batur mah.

Hiji deui, nyaeta Ilham Udin. Ayeuna jadi topskor kadua dibawah Tiago dengan selisih hiji hungkul. Pergerakan gesitnya yang baru diisi pertamax turbo harus jadi perhatian khsusus. Ketika Tiago jadi tembok buat memantulkan bola, Ilham sok asup ka kotak penalti dengan kecepatannya. Pergerakan di sayap oge mun ngadu balap mah wanieun atuh.

 

Salam, [fah,zky/xuk]