Teropong Jodoh – “Bali United”

Meskipun berhasil menjaga rekor tanpa terkalahkan, banyak kalangan yang merasa kecewa dengan permainan yang ditunjukan oleh tim kebanggan Kota Bandung ini. Sempat unggul 2-1, pada akhirnya Persib harus menerima kenyataan pahit setelah tendangan geledek pemain belakang Borneo menghujam deras ke sudut gawang Deden Natsir yang membuat skor berakhir sama kuat 2-2. Usai ditahan imbang oleh Borneo FC, rencananya tanggal 31 Mei Persib akan melakoni laga tandang pertamanya di bulan Ramadhan dengan terbang ke Bali menghadapi tuan rumah Bali United. Bali United sedang berada dalam performa yang lumayan, setelah berhasil menang atas Borneo, sepekan berikutnya Bali berhasil mencuri satu poin dikandang perjisa. Kini Bali bertengger di posisi 9 klasemen sementara liga 1 dengan mengumpulkan 10 poin.

Layaknya cerita dongeng antara adik dan kakak tiri, Persib jeung Bali berada dalam posisi yang bertolak belakang. Persib di urutan kadua, Bali ka 9. Persib boga Essien jeung Icuk Cole, Bali cuma dibere Comvalius jeung pemaen piceunan Marcos Flores. Jahat ya Bapak teh…… sad.

PELATIH

Dalam kurun waktu kurang ti 3 bulan, Bali United sudah gonta ganti pelatih sebanyak 3 kali. Indra Sjafri sempat diproyeskikan oleh menajemen untuk menahkodai tim ini namun panggilan tugas nengara untuk menangani Timnas u19 menjelang kick off Liga 1 membuat manajemen harus segera mencari pelatih pengganti, Hans Peter Schaller ditunjuk sebagai penggantinya. Dengan persiapan yang terbilang singkat, Hans tidak mampu berbuat banyak, ia hanya mampu bertahan dalam dua pertandingan saja, dua kekalahan berturut turut yang dialami Bali United cukup menjadi dasar manajemen untuk mengakhiri kerjasama dengan pria berpaspor jerman ini.

Asisten pelatih Eko Purjianto sempat mengambil alih kursi kepelatihan, hasilnya cukup bagus, tina 3 kali pertandingan nu dimaenkeunna sebagai pelatih kepala manehna berhasil memprsembahkan dua kali kemenangan, walau berhasil menuai hasil positif nyatanya manajemen harus tetap mencari pelatih anyar karena Eko can boga sertifikat kepelatihan yang memadai untuk menangani sebuah klub di Liga 1 ini.

Akhirnya pilihan jatuh kepada Widodo C. Putro. Sebelumnya Widodo adalah pelatih  Sriwijaya FC. Nasibnya sama dengan pelatih Bali sebelumnya, ia dipecat oleh SFC karena dirinya dianggap tidak mampu mengangkat prestasi tim asal Palembang itu. Kini Widodo sudah menjalani dua pertandingan bersama Bali United, hasilnya oge cukup okelah  satu kemenangan di kandang dan satu hasil seri yang didapatnya di kandang lawan cukup menjadi modal percaya diri untuk menjamu Persib di stadion Kapten I Wayan Dipta.

FORMASI

Widodo saat ini jigana masih belum menemukan pemain andalan dalam formasi 4-2-3-1 nya. Eta katingali ti beberapa kali Widodo melakukan gonta ganti pemaen di setiap pertandingan. Bek tengah kadang gantian Abdulrahman atau Agus Nova buat ngabaturan Ahn Byung-Keon. Bek kanan nu biasana diisi ku Hasyim Kipuw beberapa pertandingan terakhir diganti ku Mahdi Albar dulurna Fahri Albar. Kalau lini tengah sih pakem Sukadana-Sausu-Flo udah jadi yang paling pas buat Widodo. Palingan di babak kadua pas Flo geus karasa deui tuurna baru masukkin Van der Velden atau Bos Opik. Pos penyerang tunggal sampai saat ini masih dipercayakan pada penyerang antik Sylviano Comvalius yang lahir di bulan Agustus pada saat Markus menyerang raja Julius di planet Merkurius.

KELEBIHAN

Bali United kerap merepotkan pertahanan lawan dengan serangan-serangan cepatnya, utamina lamun counter attack. Sudah terbukti atuh di laga ujicoba harita kumaha Bachdim jeung si Hamdi kotka bagoy lumpatna. Moal ngabobodo lah geus mentas di Asia mah. kecepatan flank menjadi tumpuan utama Bali untuk membongkar lini pertahanan lawan. Pergerakan pergerakan pemain sayap Bali jelas kudu diwaspadai, hampir kesemua gol yang diciptkan oleh Bali bermula dari pergerakan pemain pemain sayapnya, bahkan 3 gol yang bersarang di gawang Borneo kabeh dicetak ku pemain sayapna. Permainan antara Comvalius dan pemain pemain sayap lainnya pun sangat cair, ketika bola dikuasai oleh Comvalius, pemain sayap langsung berlari membuka ruang untuk membantu Comvalius. Seperti gol yang dicetak Yabes ke gawang Borneo, Yabes dengan cerdik memanfaatkan kecepatannya untuk membuka ruang yang langsung diteruskan dengan operan terobosan oleh Comvalius yang kemudian berbuah gol.

Salian eta para pemain tengah Bali pinter memainikan tempo permainan, iraha maranehna kudu maen ngabret jeung iraha kudu slow but sure sigah Slank. Bali boga pamaen nu lihai kikituan atuh, sebagai Fadil Sausu jeung Flo48 tea. Sausu nu holding bola, bisa nyusun serangan ti handap keneh jeung biasana enjoy pisan ngatur ritme di lini tengah Bali. Alur serangan utama Bali sebenerna lain Flores, tapi si Sausu ieu. Basa ujicoba kamari sih Sausu teu maen jadi kacirina lowong lini tengah Bali ngan nyesakeun Sukadana jeung Flo. Kehadiran Sausu pastina bakalan nambah kreatifitas serangan Bali. Lamun Flo mah nu bagian mere bola panjang daerah ka Yabes Roni. Kecepatan Yabes ieu bakal merepotkan bek kanan Persib mun maen teu disiplin. Yabes oge mencetak 1 gul di ujicoba kamari lewat serangan balik. Dua pamaen anu ti yuswa mah geus uzur ngan pangalamanna tea loba  anu matak ngaruh kana visi permainan. Belum lagi pemain marquee-nya yang perlahan sudah mulai menemukan bentuk permainan aslinya, seperti ketika bertandang ka bekasi lawan perjisa, Nick van der Velden mampu menjadi perancang serangan yang baik, umpan dan gocekanna enjoy banget, mulai membaiknya performa pemain Belanda ini semakin mempermudah kerja sang pelatih untuk menerapkan pola permainan yang diinginkan.

Bali lolobana ngasupkeun di babak kahiji, 6 gul dari total 8 gul yang sudah dicetak. Babak pertama menjadi ladang utama untuk membuka keran gol mengingat Kondisi pemaen Bali keur seger-segerna keneh. Flo can leklok, Bachdim can asup angin, Yabes oge can panggih jigana jeung Essien jadi masih wani motah.

KELEMAHAN

Memasuki babak kadua ketahanan fisik pemain Bali kerap mulai mengalami penurunan, ilang fokus, maen mulai lambat jiga traktor keur ngaratakeun aspal dengan kecepatan 5 km/jam. Flo maen geus moal baleg, tuur karasa brooo. Geus jaminan babak kadua Flo biasana diganti. Kekuatan Bali di babak kadua teu nyereud jiga babak kahiji, Bachdim udah kelelahan. Bola kepada Comvalius geus mulai jarang datang, seperti supir gojek jam 3 subuh di Kubang Cicalengka. Lamun teu apal Kubang dimana, teangan weh di Maps. Lamun di Maps oge teu kalacak, nya wayahna we percaya diditu jarang aya Gojek. Hahaha.

Bek bek sayap Bali oge karipuhan dalam menghadapi pemaen pemaen nu gancang. Gawang Bali kagulan lobana ku pemaen nu hobi lumpat. Bayu Gatra, Marinus, Hendra Bayauw, Anindito sukses ngajebol gawang Bali. Eta kabehan adalah pemaen nu boga lumpat gancang.

Bek tengahna oge poek lamun ngaladenan pemaen gancang mah. Rek eta Abdulrahman, Agus Nova atau Ahn Byung-Keon sok eleh wae lamun diadu balap mah. Duel bola udara ge sebenerna teu alus alus teuing meski boga awak jangkung.

CIRIANEUN

Pada awalnya Comvalius rada goreng goreng gimana gitu sempet loba miceun miceun peluang. Tapi, ayeuna Comvalius ieu mulai menunjukkan kualitas sesungguhnya yang menyamai Rudigol. Tara menyia-nyiakan peluang, bahkan peluang leutik kemungkinan asupna ge bisa jadi gul. Bola bola krosing ti Ricky Fajrin biasana loba dikirim ka Comvalius, atau manehna sok jadi tembok keur Bachdim nu asup tiba tiba ka kotak penalti. Koleksi 3 gulna lawan Persipura, Semen Padang jeung Kukar lumayan oge keur naekeun moral manehna sebagai striker. Positioning lumayan alus wae, belum lagi mun Flo48 merean dengan tusukan-tusukan terobosan yang aduhai.

Hiji deui nyaeta Mifathul Hamdi, budak Aceh eta memang bisa dibilang hasil temuan brilian Indra Sjafri oge. Pasca Irwansyah striker Persiraja baheula anu boa edan naluri gulna, ayeuna karakter seserebetan budak Aceh diturunkeun ku si Hamdi. Pergerakanna tara kanyahoan, hese ditebak, bahkan maenna simple teu loba tekuk sigah Bow. Poin plus keur Hamdi. Anu matak Henhen kudu rada tiati lah sangkirang saumuran oge keukeuh pamaen eta ulah senah liwat kumaha carana. Tuar-tuar mun bisa, sabab mun liwat geus tamat lini tukang. Akurasi umpan Hamdi manjaa oge sih

 

Salam, [dit,fah/xuk]