Teropong Jodoh – PERSIB vs PERSIBA

Suasana tim Persib yang sedang gundah gulana tidak bisa dijadikan alasan buat tidak tampil maksimal dalam lanjutan Liga Gojek pekan ke 11 lawan Persiba, Minggu nanti. Lawan tim juru kunci di kandang geus kuduna jadi harga mati buat menang demi kembali mengatrol posisi ke papan tengah. Sama PSM di peringkat 1 beda 7 poin, lamun bisa mengatasi tim Beruang Madu, Persib bisa memperkecil defisit  menjadi 4 poin saja. Geus wajib pisan make banget menang biar persaingan di papan atas kembali ramai seperti jalur Nagreg menjelang mudik.

Pelatih

Setelah rentetan hasil goreng nan butut yang menimpa Persiba, Timo Scheujahfoshapshdfman memilih mundur dari kursi pelatih Persiba. Kemudian manajemen Persiba menunjuk mantan pelatih Arewa, Milomir Seslija buat memimpin Marlon beserta rengrenganna. Pekerjaan Susu Milo di Persiba tidak mudah. Sepeninggal pelatih sebelumnya, Persiba berada di posisi juru kunci. Tugas utama Milo adalah menyelamatkan Persiba dari zona degradasi dan itu bukanlah perkara mudah.

Susu Milo sendiri basa awal ditunjuk geus sesumbar dengan pengalamannya bakal mengubah Persiba jadi Wonder Women ngaganti Gal Gadot dan mengeluarkan Persiba ti jurang degradasi. Sempet meyakinkan di pertandingan debutnya ketika bisa menahan imbang tuan rumah PS TNI 1-1 kemudian kembali menuai hasil hasil minor. Selepas lawan TNI, 4 pertandingan berturut-turut Persiba eleh rek eta di kandang atau di tandang. Baru akhirnya di pertandingan terakhir pas derbi Kalimantan lawan Borneo, Persiba sukses meraih kemenangan pertamanya dengan skor 3-2.

Di Indonesia, Persiba merupakan tim katilu bagi Susu Milo setelah sebelumnya pernah 2 kali ngalatih Arewa nyaeta Arewa Kronus  dan Arewa Indonesia. “Mau jadi apa London tanpa Celsi? Mau jadi apa Spanyol tanpa Barca? Mau jadi apa Itali tanpa Juve? Mau jadi apa Indonesia tanpa Arewa?”…..

Di Turnamen Kopi kamari, Susu Milo membawa Arewa finis di posisi kadua, di bawah Persipura.  Sampai pekan ka 10 atau bagi Persiba mah pekan ka 9 keneh, Susu Milo masih belum bisa mengangkat prestasi Persiba karena Persiba masih tercecer di posisi buncit dengan perolehan 4 poin saja. Mungkin Susu Milo menganggap poin ini sama dengan nilai cumlaude.

Kelebihan

Meskipun berada pada posisi jurkun, namun bukan berarti Persiba menjadi tim nu mudah dikalahkan. bersama Susu Milo permaenan Persiba mengalami banyak perubahan, perubahan yang mengarah kepada kebaikan sebenerna. Persiba diinstruksikan buat melakukan pressing tinggi juga ketat atau istilah kerenna mah man to man marking. Kunci Persiba ieu aya di Marlon, sebagey pemaen paling depan Marlon menjaga area bek batur biar tidak enjoy melakukan build up.

Kemudian pemaen di belakang Marlon bakal mendekat, merapat, kemudian meraba dan akhirnya ngagerepe. Hersus nu lawan Borneo jadi pemaen nomor 10 di belakang Marlon, dianggap sukses ku Susu Milo buat memerankan perannya. Lawan Persib engke marquee player ti Belanda keturunan Irak dan ketanjakan Emen, Anmar Almubaraki udah bisa maen lagi. Susu Milo udah bilang kalau posisi Hersus bakal diganti ku Anmar dan akan ngageser posisi Hersus. Jigana sih Hersus bakalan maen di kenca. Sebenerna kabarna Anmar ieu geus bisa maen lawan Borneo kamari tapi karena lapangna butut jadi dititah tong maen ku Susu Milo. Hahaha antiiikk.

Persiba sering kali maen ngegas pada menit awal. Hal ini terbukti dari perolehan menit gul mereka. Pada kisaran menit 1-15 dan 46-60 merupakan waktu terfavorit mereka menjebol gawang lawan. Total, dalam kisaran waktu tersebut Persiba sukses mencetak 4 dari total 7 gul mereka musim ini. Peran dua pemaen gawir mereka, Tedi Hasanudin dan Heri Susanto sering kali ngaripuhkeun. Dua pemaen ieu, bersama Masahito Noto dan Marlon bakal menjadi motor serangan Persiba.

Kelemahan

Masih loba kesalahan kesalahan mendasar nu teu perlu sering dilakukan pemaen Persiba, terutama barisan belakangna. Persiba aya di urutan katilu nu gawangna paling sering dijebol ku batur. Total geus 16 kali Dedi Haryanto, Yoewanto Stya Beni jeung Kartika Ajie kudu rela melihat gawangnya diparawanan, menempatkan posisi mereka dalam 3 besar tim paling rea kaasupan bersama PS TNI dan Persegres Gresik. Komunikasi Dirkir Glay jeung Ardy atau Absor Fauzi kaciri kacau. Masih suka gerak nunutur bola jol aget aya nu datang.

Lamun Alfath absen juga jelas jadi kerugian besar buat Persiba. Karena sejauh ini pemaen nu paling mejeuh buat Persiba nya Alfath jeung Marlon. Persiba juga tidak pernah absen kebobolan di setiap pertandingan yang semestinya jadi keuntungan buat Persib. Ketergantungan pada Marlon seorang bisa jadi bumerang buat Persiba, terlihat jelas atuh kumaha ripuhna Marlon maen jiga nu eweuh mantuan. Mending tukeran striker, kuy?

Menerapkan gaya permainan dengan pressing tinggi justru tidak diimbangi dengan fisik yang mumpuni jelang memasuki pertengahan babak kedua, biasanya pressing pressing yang ditunjukan pemain Persiba mulai kendor seperti ketika Persiba menghadapi Semen Padang, dari babak pertama hingga pertengahan babak kedua Semen Padang dibuat kesulitan menyusun serangan karena pressing tinggi yang diperagakan anak buah Susu Milo ini, Persiba lebih bisa menguasai pertandingan namun memasuki babak kedua pressing-na mulai kendor kusabab halabhab perlahan Semen Padang mulai bisa nembus area tengah Persiba hingga akhirnya gul demi gul bisa diciptakan Semen Padang buat malikeun keadaan.

Persiba sering kali lapur dalam kisaran menit 16-30 dan 61-75. Menit dimana laga sedang memasuki masa-masa pertengahan dan biasanya tim mulai menemukan performa terbaiknya pada kisaran menit sakieuan. Performa duet Dirkir dan Absor oge apeu di posisi bek tengah. Keduanya masih sering miskom dalam hal bertahan. Semoga para pemaen Persib bisa memanfaatkan kelemahan ini.

Cirianeun

Marlon nu kudu dicirian make stabilo warna hejo. Bener bener penyerang ieu mah, teu kudu lah maen di Weshem atau Celsi buat menunjukkan ketajamannya. Kasarna mah teu kudu disuplai ku baladna, Marlon bisa membuat peluang eta sorangan. Doski jadi topskor kleub dengan torehan 3 gul sekaligus menjadi kapten kleub oge.

Lawan Persib basa di Piala Presiden kamari Marlon bisa nyetak gul ti luar kotak penalti, basa di Kukar keneh oge ti sudut sempit kitu bisa ngajebol gawang Persib. Emang sekeut ieu penyerang. Penyerang dengan tipe teu daek cicing tapi selalu punya penempatan posisi yang enakeun. Komo ayeuna kabarna Anmar si marquee player udah bisa maen dan siap memanjakan penyerangnya ini. Memberi sedikit ruang dan kesempatan pada Marlon bukan tidak mungkin akan langsung dihukum oleh Marlon. Jadi moal tukeran striker teh?

Pemaen lainnya nu kudu diwaspadai adalah Masahito Noto. Pemaen nu pernah maen di Jerman bersama Hannover 96 II pada musim 2012-2013. Sama seperti Marlon, doi juga selalu maen full 90 menit dalam 9 mec. Ini membuktikan Marlon dan Noto sebagey pemaen koentji bagi Persiba di musim ini.

 

Salam, [zky,fah/xuk]