Teropong Jodoh – “Persipura Jayapura”

Persib Bandung akan menghadapi Ujian Nasional Berbasis Komputer di pekan kelima Go-Jek Traveloka Liga 1 disingkat GTL 1, ntap. Pasca kemenangan melawan Gresik, kali ini skuat asuhan Djajang Nurjaman akan menghadapi salah satu kandidat juara pada tiap liga, Persipura Jayapura.

Pelatih

Persipura dalam persiapan menuju GTL rada antik oge sih sebenerna, tim Mutiara Hitam ojol-ojol ngaganti pelatih jelang laga perdana GTL. Kuch Angel Alfredo Vetty Vera nu sukses membawa mereka jadi juara pada Liga Kopi taun lalu malah dilengserkan. Sebagey pengganti, Persipura merekrut Liestiadi sebagey hedkuch mereka. Walau diganti mendadak, tapi kekuatan Persipura mah angger kitu-kitu keneh, nyereud.

Liestiadi ieu memang rada kurang mentereng sih sebagai pelatih mah. Beberapa kali niin dipecat ku klub-klub sebelumnya yang ia latih kusabab klub yang ia pimpin bajred performa na. Tapi Liestiadi ieu asisten na koko Robert Rene Albert saat membawa Arewa juara di tahun 2009/2010. Cukup edan sebagai asisten mah pernah bawa tim juara. Performa Persipura di bawah arahan Liestiadi sih masih B aja sampai pekan ke 4 GTL ini.  Patut ditunggu kiprah pelatih nu hiji ieu saat membesut Boaz dan kolega.

Dari 4 kali bertanding Persipura di bawah arahan Liestiadi, Persipura meraih hasil 2 kali menang, 1 kali seri dan 1 eleh yang menempatkan Persipura di posisi 6 klasemen sementara. Jumlah ngagolkeun dan kagulan Persipura hingga pekan 4 ge hanya mencatatkan 5 kali ngagulkeun dan 4 kali kabobolan. Gawang Persipura belum pernah clean sheet, jadi gawang Yoo Jae-hoon selalu kebobolan di 4 partai awal Persipura. Berarti lini belakang Persipura masih aya masalah. Bagoy emang Persipura tanpa pemain asing di lini belakang. Eh aya deng tapi kiper si Yoo Jae-hoon asli Korea salembur dengan Gong-yoo. Uncchh.

Untuk lini tengah, walau memiliki Ricardinho, tapi Liestiadi lebih percaya kepada Nelson Alom dan Louis Kabes untuk menggalang lini tengah. Kedua pemain ieu sih jigana kunci lini tengah Persipura di bawah asuhan Liestiadi, duanana selalu main full 90 menit di 4 pertandingan. Sama dengan catatan kakak Boaz, Yoo Jae-hoon dan Yustinus Pae. Jadi Liestiadi memang menyimpan kokojo pemain andalanna di setiap lini untuk bisa membimbing pemain lainnya dan pemain muda Persipura.

Kelebihan

Persipura seperti yang diketahui merupakan tim anu selalu tampil menyerang dengan permainan bola-bola pendek nan gancang. Trio depan Persipura ge garancang atuh Kakak Boaz, Osvaldo Haay, dan Marinus Mariyanto. Kakak Boaz mampu membimbing para duo dedek-dedek ini untuk tampil ngabret. Baik Haay dan Mariyanto sarua ngabretna, keduanya pun sering bertukar posisi kiri dan kanan. Keduanya pokoknya siap gerak untuk men-support dan menerima umpan Kakak Boaz yang bermaiin free role di lini depan Persipura.

Pencetak gol Persipura sih sampai sekarang 3 gol disumbangkan oleh Kakak Bochi, 1 gol oleh Marinus Mariyanto dan hiji gol bunuh diri Abdul Rahman si pemain Voli. Kakak Bochi mah yah kemampuannya kita udah tau yah, walau teu salincah pas ngora tapi angger weh leueur kaka Bochi mah jangan dikasih ruang dan jarak bisa-bisa cilaka duawelas. Apalagi kaka Bochi oge bisa memberikan umpan-umpan 5 rebueun untuk para pemain muda agar menusuk, lumpat, dan umpan deui kamanehna anu geus ojol-ojol bergerak off the ball ka kotak penalti. Lini belakang Persib harus sabar dan fokus agar tidak kecolongan oleh pemain Persipura Jayapura.

Persipura termasuk sebagai tim yang rajin melakukan shoot hingga pekan ke 3 GTL. Persipura sudah melakukan percobaan najong ka gawang lawan sebanyak 36 kali dengan 16 tajongan on target ka gawang musuh tapi ngan 5 nu jadi gul. Memang kurang nyeceb sih, tapi perlu diwaspadai. Lawan Persipura nya kudu ekstra hati-hati sih. Celah dan ruang nu menganga pada pertandingan pas lawan Gresik tidak boleh terulang kembali pada pertandingan ini. Karena Persipura punya banyak opsi serangan, teu jiga Gresik nu ngandelkeun tendangan jarak jauh sakumaha arah k****t.

Untuk lini tengah, Nelson Alom bisa menjadi pemain anu liat buat ditembus. Walau 2014 niin gagal nyepak penalti, tapi ayeuna Nelson Alom menjadi DM anu heuras dan boga skill ngoper nu lumayan. Alom menjadi pemain kunci untuk menjaga kedalaman lini tengah permainan Persipura Jayapura. Jika Alom bertugas sebagai penjaga kedalaman, Ian Kabes bertugas untuk menyeimbangkan lini tengah. Ian Kabes ieu anu sering naek bantu penyerangan agar Kakak Boaz semakin lincah tur tumaninah.

Skema gul Persipura dari 4 laga nu telah dijalani pun cukup variatif. Aya nu ti luar kotak penalti, di jero, malahan bunuh diri ge aya. Secara skema maen Persipura banyak melakukan umpan torobosan 10 rebueun ka Boaz ataupun pemaen gawir maranehna.

Kelemahan

Selalu kabobolan di 4 pertandingan Go-Jek Traveloka Liga 1 berarti emang aya masalah sih dengan lini belakang Persipura. Persipura biasanya akan mengandalkan duet Ricardo Salampessy dan Yohanis Tjoe di lini belakang. Duet bek Persipura ini sudah tidak ngora lagi dan akan keripuhan bila menghadapi para pemain gancang dan mengantisipasi umpan-umpan one-two gancang  ka ruang kosong anu berujung kudu adu lumpat. Lini belakang Persipura ge kadang lapur saat mengantisipasi umpan torobosan langsung ka jantung pertahanan.  Liat weh lawan PBFC dan Semen Padang, Persipura kabobolan saat Abdul Rahman, bek kiri Borneo melakukan kombinasi one-two saacanna. Riko Simanjuntak oge kitu saat membobol gawang Yoo Jae-hoon. Kombinasi One-Two atau umpan terobosan langsung ka jantung pertahanan Persipura bisa menjadi senjata untuk membobol gawang Persipura.

Selain eta, umpan-umpan crossing oge bisa jadi pilihan, sih. Tapi crossing anu hade yes, jangan ngawur. Sisi kiri Persipura sudah dua kali kecolongan oleh umpan crossing dan berujung jadi gul. Lawan Bali United dan Persegres Gresik United. Tapi perlu diingat, pemain anu ngabobol gawang Persipura anu menyambut umpan crossing teu cicing ngajentul sih.

Comvalius, striker Bali United muncul di antara Ricardo Salampessy dan Yustnus Pae di dalam kotak penalti. Lamun pas lawan Gresik, pemain lini tukang Persipura aya nu telat naek, jadi pemain Gresik, Gufroni Al Maruf bisa memanfaatkan jebakan offside nu gagal lini belakang Persipura. Si Gufroni ieu cerdik oge sih, manehna bergerak nyejajarkeun heula dengan last man Persipura, jebakan offside gagal Gufroni bebas lalu dia ngoper pendek ka Patrick da Silva anu muncul ti tukang, dan terjadilah gul. Lini belakang Perspiura anu sok malaweung kudu bisa dimanfaatkan oleh lini depan Persib agar kembali meraih hasil positif di lanjutan GTL. Joss.

Cirianeun

Boaz jelas jadi pemaen cirianeun Persipura pada match ini. Performa doi pada musim ini juga edan dengan mengoleksi 3 gul dari 4 pertandingan nu sudah dipaenkeun. Sejajar ateuh jeung mantan streker liga Enggres di Madura United. Boaz ieu sering bergerak melalui sayap batur, teu ngan cicing ngajedog di kotak penalti lawan. Selain Boaz, Kami tambahan weh dua pemain ngora Persipura di lini depan, anu bisa-bisa merepotkan lini belakang Persib. Persib kudu bener sih ieu milih dua pemain jangkar, bila tidak bisa cilaka dua welas atuh eweuh nu filter pemain gancang kieu patut mah. Kaka Bochi, Marinus dan Haay sering kali puputeran posisina bak kora-kora. Keduanya oge bisa menyesuaikan dengan posisi Kakak Bochi anu free role, jadi kedua pemuda Persipura ieu bertugas untuk mencari ruang kosong di daerah pertahanan lawan.

Saat kakak Bochi pegang bola, kedua pemuda ieu pasti akan bergerak kajero dan kagigir untuk membuka ruang agar bisa membuka celah untuk kakak Bochi atau mereka bersiap menerima key pass kakak Bochi lalu lumpat geber bak motor Mio yang di-bore up. Lini belakang Persib kudu ekstra waspada menghadapi para pemain gancang ieu. Hati-hati ya, Persib! Semoga meunang deui, amiin!

Akhirul kalam, semoga Persib bisa melanjutkan tren positif pada 2 laga terakhir dengan merebut kemenangan lawan Persipura dan merebut kembali tahta klasemen nu untuk sementara berhasil dikudeta PSM Makassar.

 

Salam, [jay, zky/guh]