Tiga Pemaen Muda Persib di Piala Presiden

Regulasi konyol nan antik yang mewajibkan setiap tim yang berlaga di Piala Presiden 2017 harus memainkan minimal 3 pemaen dibawah 23 tahun dari kick off sampai sekurang-kurangnya 45 menit membuat beberapa pelatih tidak bisa menurunkan komposisi terbaiknya. Demikian oge Djanur, mau tidak hayang, Djanur menarik 6 pemaen ngora dari Diklat ke tim senior. Sugianto Pangkali, Henhen Herdiana, Achmad Subagja Baasith, Gian Zola, Febri Bow, dan Angga Febriyanto adalah pemaen yang beruntung bisa mewujudkan mimpinya sewaktu kecil, maen untuk Persib Bandung.

Pada praktekna, hanya Henhen, Zola dan Bow nu paling rutin mengisi starting line up Persib selama Pilpres kamari. Angga sama Baasith maen cuma sakali, dan eweuh caritaeun buat dibahas. Sugi yang dipuji ku Vlado sebagey bek muda yang punya kualitas malah lebih naas, can pernah maen-maen acan. Berat atuh ngageser duet juara Vlado sama Jupe mah.

Henhen

Henhen juga sebenarnya mah memikul beban berat, mengisi sektor bek kanan luar yang disitu ada bek senior yang juga kepingan juara 2014, Bang Pardi. Awalnya Henhen juga resah, mendesah, dan tegang. Enyalah, saha nu tegang atuh disaksikan langsung oleh puluhan ribu Bobotoh. Jangankan Henhen sebagey pemaen muda, Dias anu masih —ngarasa— ngora ge gemper wae unggal maen.

Di pertandingan pertama, Henhen tidak luput dari kesalahan-kesalahan. Kesalahan dalam mengoper, telat dalam overlap membantu Bow, atau ngawahan jauh teuing pas rek umpan silang. Ketika persib berhadapan dengan Persiba terlihat beberapa kali Vlado seperti yang tidak percaya kepada Henhen, Vlado jiga nu kagok dengan adanya Henhen.

Ku Djanur pun, Henhen jiga hanya sebagey formalitas. Hanya memenuhi kewajiban regulasi eta kemudian ketika babak kedua dimulai, Henhen diganti oleh Bang Pardi. Hampir begitu di setiap pertandingannya. Hanya ketika lawan PBFC di leg 1 Henhen sama sekali teu maen.

Tapi perlahan demi perlahan Henhen mulai bisa maen rapi, serapi jerseynya yg selalu diasupkeun. Dari bangku cadangan, Henhen jigana memperhatikan seperti apa Bang Pardi maen. Henhen mulai pede buat overlap, terserah aing rek dioperan atau henteu ku Bow yang penting udah mantuan buat jadi opsi Bow. Pede yang mulai muncul serta maen yang perlahan enakeun itu membuat Henhen mendapat menit maen lebih dari Djanur. Untuk pertama kalinya Henhen dipercaya Djanur maen sampai menit 53 pas lawan Semen Padang di perebutan tempat ketiga.

Gian Zola

Gian Zola, bocah lain yang mendapat menit maen lebih di Pilpres. Sempat bersinar di Piala Sudirman kemudian meredup entah kemana saat Turnamen Kopi kini mendapat kembali nyala sinar itu sedikit demi sedikit. Mengisi posisi paling sentral yaitu sebagey playmaker, Zola awalnya diduetkeun sebagey perancang serangan bersama Weeks dalam formasi 4-1-4-1  ketika melawan PSM Kircon. Sama seperti Henhen, Zola pun jadi martir regulasi. Maen hanya 45 menit kemudian diganti ku Dado atau Kim Kuncir.

Tapi emang permainan Zola statis pisan euy. Sebagey penghubung jalur dari Mas Har atau Kim menuju Weeks atau ke lini depan, Zola tidak pernah menempatkan dirinya supaya bisa dioperan. Ketika rotasi jeung Shohei ge tetep saja Zola tidak bisa menampilkan permainan terbaiknya. Iya atuh Zola mah apa, cuma dia yang terbaik di mata kamu. Makanya Zola diganti wae ku Dado, da plan B Djanur menjadikan Dado sebagey playmaker juga terlihat lebih efektif.

Tapi Zola juga mulai belajar, berubah ke arah yang lebih baik. 2 pertandingan terakhir Zola di Pilpres pas lawan PBFC di Soreang jeung Semen Padang bisa dibilang adalah pertandingan terbaik Zola. Mun ditingali lebih jero —kade ulah jero teuing bisa tilelep— Zola ieu bisa mengeluarkan kemampuan terbaikna jika lawan menggunakan lini tengah nu maen ka jero pisan. Liat Asri Akbar atau Handi pas maen mepet jeung bek disitu Zola bebas dan lini tengah Persib unggul jumlah pemaen.

Dengan kepastian direkrutnya Essien tentu bakalan jadi pengalaman berharga pisan buat Zola. Kemampuan Essien geus kabukti diatas rata-rata pemaen urang, baik eta lokal atau interlokal ge. Pengalaman Essien juga geus asak. Ngangkat trofi Liga Cempyens, Liga Inggris pernah diasaan ku manehna. Nah, Zola kudu bisa meresap ilmu nu mahal eta ti Essien, ulah era era mumpung aya di Persib ayeuna. Lamun nyokot elmu ti Atep mah hisi jauh teuing, nya minimal ti Essien lah aya nu nempel. Maen sama pemaen kelas dunia (Essien) bakalan terjadi, maen sama pemaen kelas dunia akherat (Atep) oge geus nyobaan. Komplit atuh.

Febri Bow

Pemaen ieu ti Turnamen Kopi geus jadi andalan pisan. Sabaraha kali jadi penyelamat Persib jika maen butut. Penyelamat musim kelam Persib. Bahkan jika Bow maen butut, Persib ikut-ikutan maen butut pula.

Hal eta masih berlaku ketika di Pilpres kamari. Bow terus dipercaya Djanur buat ngisi sayap kanan Persib. Kami mah yakin sih dek eweuh regulasi U-23 oge Bow mah tetep dipaenkeun  Djanur. Eta terbukti dari 652 menit yang diberikan Djanur pada Bow merupakan yang terloba kedua diantara semua pemaen Persib lainnya. Ngan beda 3 menit doang sama Vlado yang menit bermainnya paling loba.

Tapi 3 menit oge ngaruh sih, mayan lah mun rek nikung awewe nu rek akad jam 09.00, jam 08.57 anda datang bari mawa orok terus bebeja “Ini anak kita gimana? Kamu udah lahiran malah ninggalin bayi kita” atau kumaha we carana, yakin weh kerja keras mah moal ngabobodo. Semangat, Dan Daks!!!

1 gol serta 3 asis yang dicetak Bow juga menjelaskan seberapa penting peran Bow untuk Persib. Asis Bow eta merupakan yang terloba loh. Salah sahijina asis Bow ka Sergio van Botak yang padahal mah bisa dieksekusi sorangan ku bow buat cetak gul.

Selepas asis eta, Bow masih tergolong pemaen yang egois. Sabaraha kali Bang Pardi baeud karena udah cape cape overlap dan muka opsi buat dioperan pek teh teu dioperan. Lawan Padang terakhir aya kejadian dimana Bang Pardi udah enakeun lari ka hareup tapi Bow malah milih cutting inside dan akhirna karebut ku pemaen Padang. Kecewa atuh Bang Pardi. Emang sih eta mah pilihan Bow. Tapi da teu salah oge ngoperan ka Bang Pardi. Malah kadang-kadang bek lawan geus apaleun lamun bola di Bow moal dioperan pasti bakalan terus dibawa.

Kebalikan dari Zola, Bow justru pareum di akhir akhir turnamen. Ketika Persib butuh pisan sosok Bow di saat pertandingan dengan high profile jiga lawan PBFC atau Semen Padang, Bow malah mati kutu. Walaupun secara kesimpulan mah dari semua penampilannya di Pilpres masih alus. Mun di ranking mah Bow ieu asup lah ranking 3 besar mah bersama Vlado dan Lord Atep.

Terlepas dari begitu menggeloranya jiwa para pemaen muda, mereka tetap membutuhkan bimbingan dari pelatih dan para senior di dalam tim. Bahkan konon katanya, pemaen muda jiga Ryan Giggs baru diberikan kesempatan interview pertama ketika doi sudah berusia 20 tahun. Klub sengaja menjauhkan Giggs dari kamera televisi agar doi fokeus pada permainannya. Tritmen-tritmen jiga kieu nu kudu dilakukan tidak hanya oleh pelatih, tetapi juga klub. Arurang tentu embung kiprah pemaen muda Persib seperti Michael Owen, nu jaya kala muda tapi justru melempem di usia keemasan, Akhirul kalam, semoga ketiga pemaen Persib yang telah memberikan segalanya pada turnamen Piala Presiden yang lalu, tetap menunjukkan performa baiknya pada kompetisi resmi nanti.

 

Salam, [fah,zky/xuk]