Scatter Graph Kinerja Kesebelasan ISC 7 pertandingan

Efektifitas Pertahanan

efektifitas pertahanan 8 game

pertama mari memulai dengan bagaimana cara membaca grafiknya. Grafik di atas namanya scatter graph, grafik pabalatak karena keliatannya pabalatak.

garis di bawah menunjukkan berapa tendangan yang diterima setiap kesebelasan per pertandingan. contohnya persela, di titik 10, artinya rata-rata lawan-lawan persela nembak 10 kali ke gawang persela. garis nanjak di sisi kiri adalah tendangan per kebobolan tiap kesebelasan. rumusna, jumlah tendangan yang diterima dibagi jumlah kabobolan, maka akan didapat butuh sabaraha kali najong eta lawan untuk bisa ngabobol gawang. contoh edanna liat sriwijaya. titikna 20.67 artina lawan-lawan sfc butuh 20 kali najong sebelum bisa ngabobola gawang si teja paku alam.

grafik ieu mengadopsi metode punyana ben mayhew di blog experimental361.com seperti biasa grafik dibagi ke 4 area untuk menunjukkan kinerja suatu tim. kali ini urusanna dengan kinerja pertahanan sebuah kesebelasan.

area kiri bawah bisa disebut barudak yang menghindari masalah. lawan bisa membobol gawang mereka dengan sedikit usaha, tapi mereka coba menghindari kebobolan dengan mencegah lawan menembak, ngan dibere sedikit kesempatan. Barito putra contohna, mereka rata-rata geus kabobolan dari 2.45 tendangan lawan, butut kiperna nya, bayangkeun najong 2 kali ka gawang, salah sahijina jadi gul. hahaha. Tapi, pertahanan barito berusaha meminimalkan usaha tajongan batur. gagal sih karena batur masih bisa najong 6.75 kali per pertandingan ke gawang barito. hampir 7 tendangan ke gawang barito padahal 2 tendangan ge geus nyieun matak kabobolan. teu heran barito termasuk nu paling loba kabobolan dengan 11 kali kebobolan sampe game ke 8 ieu.

Hal yang sama terjadi ke persipura dan madura. mereka geus kabobolan dengan sedikit usaha lawan, walau mereka juga sudah beursaha meminimalkan usaha lawan tetep weh tingkat usaha mencegah lawan najong ka gawangnya masih kurang joss. hasilnya eta Madura dan Persipura geus kabobolan 8 gul.

area kiri atas adalah tim jagoan defend. kinerja defend arema adalah 15.33 kali tajongan per kebobolan, padahal per pertandingan mereka cuma nerima rata-rata 6.57 tajongan. loba cleansheet jadina euy si ganteng meiga. SFC mungkin rada geser ka kanan, tapi sebenerna kinerja SFC termasuk ke area kiri atas, area para jagoan defend. per pertandinga “cuma” menerima 8.8 tajongan ke gawang, padahal butuh 20.6 tajongan sebelum kabobolan. 4 game clean sheet beruntun Teja Paku Alam bukti sahih kejagoan defend sfc. Arema dan SFC memimpin tim paling sedikit dibobol dengan cuma kebobolan 3 gul dari 8 pertandingan.

area kanan atas adalah tim-tim yang riweuh bertahan tapi cukup jago oge sih. perjisa contohna, tiap game rivuh meneriman 10.5 tajongan ka gawang andritany, cuma si andrytani cukup hoki karena butuh 15 tajongan sebelum gawangna kabobolan. Persib awalna aya di arena lebih ke kiri, kusabab dejan koplok bisa kabobolan 4 di sidoarjo, persib jadi ka kanan dengan kinerja 10 kali ditajong lawan, dan emang butuh 10 kali tajongan untuk membobol gawang bli made. jadi impas. semoga dengan herie joss dan vlado pertahanan Persib bisa lebih kokoh.

naaah, pertahanan paling rivuh ditunjukan oleh tim-tim yang titiknya ngajedog di kanan bawah. mereka banyak menerima tendangan ke gawang tiap pertandingan padahal hanya butuh sedikit tendangan sebelum kabobolan. PS TNI mah apeu ateuh, nilainya adalah 11 kali ditajong lawan padahal cukup 7 tendangan mereka geus kabobolan. pun hampir sarua GBLG na eta persela lazio tiap maen 10 kali ditajong batur, padahal 4 tajongan wae udah bikin kabobolan. huft.

lawan persib berikutna, Persegres nilai defendna lumayan butut. 3.62 shoot per kebobolan. semoga masih butut ngke, Laly najong gagal, Ino najong kablok, Sergio najong kasave, Lord Atep najong GUL! 3 tajongan sebelum kabobolan. rata-rata eta Persegres nerima 7 tajongan per pertandingan. sedangkan persib rata-rata bikin 9 tajongan per pertandingan. hehe.

Efektifitas Serangan

efektifitas serangan 8 game

kalau tadi pertahanan, sekarang serangan. garis di bawah menunjukan tingkat kerajinan sebuah kesebelasan mengancam lawan. ditunjukkan dengan berapa shoot dilakukan per pertandingan. contohna eta persipura, 11.40 percobaan per petandingan. padahal rata-rata liga cuma 9.05 tendangan. garis nanjak di kiri menujukan berapa tendangan yang dibutuhkan sebelum jadi gul. contohna mitra kukar, nilaina 3.36 tendangan per gul. contoh bututna PS TNI, butuh 10.75 tendangan untuk 1 gul. rumus tendangan per gul adalah total tendangan dibagi gul yang diciptakan.

area kiri bawah untuk kesebelasan yang sedikit menendang tapi sakalina najong gul. hampir eweuh sih tim jiga kitu. eta PSM lain asup area eta, tapi sajenis dengan PS TNI di bagian kiri atas tidak efektif.

Kiri atas adalah tim butut menyerang. mereka butuh banyak tajongan untuk mencetak gul tapi tiap kali maen saeutik pisan usah najongna. PSM butuh 7 tajongan per gul, tiap maen cuma bisa bikin 5.83 tajongan. PS TNI lebih butut, butuh 10.75 tendangan per gul, dan tiap maen cuma bisa bikin 6.14 tendangan. huviiirr..

kanan atas boleh dibilang cape gawe teu kapake, loba najong tapi saeutik gul. Eta Bali United rata-rata butuh 10 tajongan untuk sekali gul, dan tiap maen mereka emang rata-rata najong 10 kali. saruana dengan sang kakak Corsa Grup, Persib najong 9.43 per pertandingan dan butuh 9.43 tajongan per gul.

rengrangan pencetak gul terbanyak di ISC; arema – pbfc – mitra kukar – persipura – barito (11 gul) memiliki kesamaan, lebih banyak melakukan usaha najong bola ke gawang lawan dibandingkan dengan kebutuhan tajongan per gul nya. nu kocak, defendna butut kabobolan loba, hareupna nyereud ngagulkeun loba oge. Persipura termasuk yang paling dahsyat, butuh 5.18 tendangan per gul dan melakukan 11.40 tendangan per pertandingan. dahsyat seperti dada rosada. salam dadahsyat.

gimana persegres? gresik satipe jeung persib, butuh 9.83 tendangan per gul dan bisa melakukan 9.83 tendangan per pertandingan. untungna defend persib baru kebobolan setelah 10 tajongan heheh. Insya Alloh bisa menang di gresik!

sekian dari kami, billahi taufiq wal hidayah, Wassalamualaykum.

@bus

follow kami di twitter @stdsiliwangi

p.s. kalau ada pertanyaan silakan tanyakan di kolom komentar. mun teu ngartos mendingan ngacung, bisi kaluar dina ujian. hahaha.

 

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
×
×

Cart