Better Luck Next Time

LPMdefault

Setelah ditekan bobotoh sepanjang pekan akhirnya Persib bisa maen dengan mejeuh. Untuk pertama kalinya Dejan’s Babe bisa menunjukan permaenan nu teu matak nyeri panon saat jauh dari rumah. Sedikit kurang beruntung saat menyerang, tapi lumayan hokkie oge sih saat bertahan. Dan emang permainan pbfc emang butut oge sih.

Progress

Persib memulai dengan positif, bola bisa jalan ke depan dan crossing dari Pace Laly  di awal pertandingan bisa diitung sebagai bukti bahwa umpan silang Persib kini sudah ada kemajuan, sudah bisa melambung. Eta nu penting mah, umpang silang yang nepi ka area gawang lawan. Taktik menyerang dengan umpan silang tapi crossingna teu celegeng-celegeng acan, nya melendoy lah serangannya. Crossing kudu mangkreng, nyeceb kana pertahanan lawan!

Keliatan sih Persib menunjukkan progress yang baik di sisi mental bertanding. Kesepahaman diantara para gelandang dan penyerang sudah terlihat ada kemajuan. Kemaren-kemaren mah bola langsung dikirim ke sayap, menambah beban dari Sam Piero dan Lord Atep. Saleheung mun Lord Atep dan Sam Piero bisa pegang bola sambil menghadap gawang lawan. Teu.

Popon sempat berusaha menunjukkan dia penguasa lini tengah, tapi usaha permaenan kasar Popon ditagenan oleh Mas Har, sehingga lini tengah masih menjadi status quo tanpa ada gelandang yang dominan menjadi tuan, area bebas yang masih terbuka untuk diperebutkan. Sepanjang babak pertama, duet Popon dan Tarik teu bisa nagenan lini tengah persib. Sandi Suthe di line up mah aya, di lapangan teuing kamana, bikin poros tengah Persib di atas pbfc.

Tadi malem Mas Ino bermain lebih aktif, meminta bola dan membuka ruang di area pbfc. Mas Ino sudah lebih wanian untuk mengambil tanggung jawab lebih dalam merancang serangan, hal ini sedikit mengangkat beban dari Kim jadi teu loba mikir nu aneh-aneh, sudah lebih banyak bola sederhana yang Kim operkan ke arah Mas Ino dan Belencoso.

Kim masih suka juga nunjukin visi permainan buram dengan mengoper ke kawan yang kosong di belakang daripada melakukan umpan bahaya ke depan biar pemaen sayap bisa lari di belakang bek. Skill ngoper level Bang Utina atau Dado emang dibutuhkan buat hal itu, skill ngoper medioker mah moal kataekan. Operan Mas Har di babak kedua banyak berusaha model gini, kasih umpan ke belakang bek lawan, cuma yah da lain kemampuan andalan Mas Har atuh, matakan loba ka intersep. Aneh Dejan malah nitah Mas Har maen jiga kitu.

Setipe di Sisi Kiri

Duel duet Toncip – Laly lawan Zul – Terens di sisi kiri serangan Persib seru oge. David Laly menujukkan bahwa dia layak dipertimbangkan untuk bersaing dengan Lord Atep memperebutkan posisi sayap kiri. Zulkipli dan Leonard ripuh pisan beberapa kali digoyang oleh Lali. Terens mah boro-boro daek mundur mantuan. Bantuan buat Zul sering datang dari Tarik yang bergerak ke samping, matakna pas bola dioper ke tengah, dengan enjoy Kim – Ino – Encos bisa oper-operan masuk ke kotak penalti.

Setali tiga uang, sisi kiri persib kitu oge. Toncip rivuh nagenan Terens tanpa bantuan Laly. Duel dua bek sayap senior Zul vs Toncip ieu menarik. Menunjukkan kematangan mereka, tidak ada overlap asal tanpa pikir panjang, dan mikirna justru sering panjang teuing, jarak sabatang Gudang Garam Bereum karek memutuskan untuk bantu overlap. Salah satu peluang bahaya Persib dari crossing Toncip ke Belencoso terus ke Mas Ino. Dan peluang bahaya pbfc oge banyak dari hasil crossing Zul.

Sebenernya Toncip rivuh bisa jadi lebih bahaya buat pertahanan Persib karena di sisi kanan Dias Angga maen butut. Dua kali Dias setengah hati buat duel udara, satu berujung umpan Diego buat si taeun yang najong menceng ka sisi, satu lagi sundulan Jepri yang juga menceng ka sisi. Dias juga beberapa kali terjebak situasi kudu sprint pendek mengejar Jepri.

Dias ieu naha dijadikeun starter yes? Kenapa Basna dirotasi? Dan kenapa rotasi di posisi bek dan penyerang sayap tapi tidak ada rotasi di poros tengah? Jleng. Hahaha.

Penyelesaian Akhir

peluang persib vs pbfc

Aduh eta peluang saloba-loba eweuh nu jadi gul dong. Ada 5 peluang berada di posisi yang enakeun pisan, 3 keblok karena loba lila eksekusina, 1 tendangan setengah miring nyintir ka sisi, dan 1 lagi tajongan Lord Atep yang ditiup ku dukun jadina menceng 5 mili ti gawang.

Kata Lord Atep:

“Jadi evaluasinya pada finishing kami yang kurang bagus. Mudah-mudahan lawan Bali nanti bisa diperbaiki,” [Galamedia]

Ya terutama kamu Lord. Satu-satunya clear cut chance persib di malam itu.

Belencoso kembali gagal membuat percobaan mencetak gul. Timing Mang Encos masuk ke kotak penalti untuk menerima umpan silang masih kurang sinkron dengan kawan-kawannya. Efek loba teuing maen tanpa operan hade dalam 3 bulan terakhir. Crossing Laly di awal pertandingan eta bisa dikonversi jadi gul kalau Encos Belencoso menyesuaikan waktu masuk dan melompatnya. Sayang dia terlambat.

Belencoso justur banyak bekerja keras menjemput bola dan terlibat aktif dalam penyusunan serangan. Membuka ruang biar Ino dan Laly bisa masuk ke kotak penalti, dan berduel dengan bek-bek pbfc. Tajongan gawang Made sekarang sering bisa berubah jadi serangan karena Belen berhasil duel udara mengalirkan bola itu.

Better luck next time. Buat Encos Belencoso dan para penyerang Persib lainnya.

Babak 2 yang Hariwang

Merasa di atas angin dengan permainan babak pertama, Dejan meningkatkan intensitas serangan di babak kedua. Teu kagok Persib jiga maen pola 4-2-4 sepanjang waktu. Dejan teu ngarasa kitu bahwa Edilson (mereun eta ngaranna, poho deui) beda dengan Sandi Suthe. Edilson kehadirannya sungguh terasa dan kombinasi dia dengan Tarik bikin Mas Har dan Kim tidak berdaya mengontrol poros tengah.

Beberapa kali serangan cepat pbfc bikin barisan bek rariweuh. Untung weh Made bisa banget diandalkan buat menahan tendangan lansung mah.

Mas Har akhirnya tepar ti heula, daripada aing lieur lah ieu kudu ngajaga lini tengah sakieu lega duaan jeung si taeun, biar Bos Opik nu mereskeun.

Maen pake pola ultra nyerang kitu sungguh euy bikin sport jantung. Posisi sayap kiri berapa kali diantepkeun bebas, Zul santay weh angkat bola ke kotak penalti. Di kanan Dias hariwang wae lawan terens. Disini kita bisa bilang, untung teu kagulan!

Akhirul kata, kamari-kamari bobotoh ngabubutut Persib karena emang maen butut. Teu burung ari maen mejeuh mah da dipuji. Tapi kabukti oge, sakali dipuji babak berikutna langsung maen hariwang pisan. Biasakan diri dengan cacian bobotoh weh ya, buktikan bahwa kalian layak make jersey Persib.

Mental didinya nu kudu kuat bosss! Bobotoh mah mentalna geus kuat, puluhan tahun nagen di tribun ngadukung. Dek alus dek butut. Dek meunang, draw, atau eleh. Bagimu Persib, jiwa raga kami.

Sampai jumpa lagi.

@bus

Follow kami di twitter @stdsiliwangi

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
×
×

Cart