Catatan Sehabis Menonton Persib Diwiwirang Semen Padang

Beres nonton Persib kagulan 4 lawan tuan rumah Semen Padang, ada beberapa pikiraneun terkait Djanur yang sekarang.

Ngeliat komposisi pemaen inti lawan padang kemaren, jigana Djanur bermaksud untuk maen dengan memegang bola lebih lama. Niatna bisa jadi, untuk ngakalan stamina yang tidak penuh, Djanur ingin barudak pegang bola lebih lama sehingga teu kudu loba teuing lulumpatan ngudag bola daerah. Tapi yang terjadi di lapangan jauh dari perkiraan Djanur. Semen Padang maen spartan edan eling melakukan pressure membuat pemaen Persib justru malah bunuh diri karena pegang bola lama-lama di area sendiri.

Djanur sebenernya punya opsi lain, yang mungkin bakal lebih cocok buat menghadapi permaenan Semen Padang yang langsung menekan jauh ke area pertahanan Persib, dengan pake Tantan dan Samsul duluan. Laly dan Zulham pemaen yang kemaren jadi inti mah tipikal pemaen doyan pegang bola dibandingkan ngudag bola. Tantan dan Samsul, lebih seneng lumpat ngudag bola untuk kemudian tekak tekuk heboh sendiri di area lawan. Jadi bek-bek Persib bisa langsung ngabengkeun bola ke sayap biar Samsul dan Tantan lumpat nyerang balik, ngemanfaatin ruang di belakang Novan dan Hengki yang maju terus ngaririweuh sayap Persib.

Dua opsi yang tersedia itu menunjukkan juga bagaimana Djanur memang kekurangan variasi rencana permaenan. Perubahan taktik hanya disediakan oleh perbedaan cara maen stok pemaen sayap. Djanur tidak bisa mengotak-ngatik poros tengah permaenan Persib, atau mengotak-ngatik penyerang tengah dengan dua jenis penyerang jiga basa ngalatih Persib taun 2014, karena stok pemaen tidak ada dan karena teu boga rencana cadanganna,.

Kami pernah bahas bagaimana seorang Djanur perlu waktu lama untuk ngelatih pemaen pilihannya menguasai taktik utama, sebelum kemudian ngelatih rencana cadangan kalau rencana utama gak jalan. Nah, skuad Persib kali ini geus mah loba pemaen lain pilihan Djanur, belum menguasai rencana utama Djanur, jadi Don Claudio Nurjaman juga gak akan maksain maen dengan mengganti taktik yang ekstrim dari skema andalan.

Memang dari dulu juga Djanur susah lawan tim yang sayapnya aktif lincah, apalagi kalau area sayap penuh orang dengan bek sayap yang maju dan penyerang tengah geser ke sayap. Kajeun pinuh di tengah daripada pinuh di sayap buat Djanur mah.

Masalah itu hingga puncak permaenan Persib Djanur di awal 2015 sebelum PSSI dibekukan masih belum terpecahkan. Gul-gul kebobolan mengalir deras dari sayap-sayap lawan yang jago melakukan umpan silang dan diagonal. Inget lawan Kitchee? Lawan Pbfc di piala presiden? Lawan punya sayap-sayap dengan teknik joss dan umpan silang meded dibantu fullback yang agresif menyerang.

Tempo

Kebobolan dua kali di bagian awal pertandingan bikin Persib mau gak mau panik dan jadina gurung gusuh. Kabawakeun permaenan gancang Semen Padang. Banyaknya pemaen Padang yang maju menekan bikin pemaen Persib selalu liat ada celah di belakang lawan, cuma ya itu tadi Laly dan Zulham bukan tipikal bisa dititah lumpat.

Dari pemaen-pemaen lini tengah Persib, nu kaciri teu kabawa maen gancang Semen Padang adalah Mas Har. Mas Har selalu ambil waktu dulu ketika megang bola puputeran dan buat liat situasi. Ino ge sebenerna puputeran wae mun tiap pegang bola, tapi arah gerak badan atas Ino selalu maju, dan tidak bisa melindungi bola dengan kokoh. Karebut wae. Sedang Kapiten Hariono, tekak tekuknya bisa melindungi bola dan gestur badannya selalu berujung melakukan operan yang terencana. Urusan eta bola operanna nepi ka baturan atau henteu mah eta urusan skill ngoper, dan skill operan Mas Har memang masih kisaran 20% dari skill operan Pirlo, 50% dari skill operan Don Konate.

Mas Har ini, andai bisa ngoper dengan joss mungkin bakal jadi pembeda dari skema serangan Persib. Selama ini Bang Utina, kemudian Dado, menjadi pembeda karena operan panjang mereka akurat dan enakeun di tengah operan pendek gancang pemaen-pemaen semodel Haji Ridwan, Toncip, Bang Pardi, Konate, Ino, atau operan cari aman Kim Kuncir.

Trio pemaen tengah lainnya, Ino – King Zamrun – David Ngalageday teu bisa maen tempo dengan gugurusukan oper pendek terus lumpat buka ruang maju. Mun hentu kitu pasti ngadrible maju mencoba melewati lawan, sakapeung berhasil, lolobana gagal. Implikasi dari maen gancang model kitu dengan stamina yang tidak penuh karena cape di jalan adalah banyak bola kerebut lawan dan jadi serangan balik. Koplokna deui, karena Semen Padang garis pertahananna tinggi, karebutna loba di area Persib. Bikin kuartet bek rivuh coooyyy!

Djanur ketika sudah nyekel skuad yang dia butuhkan, bisa memaenkan banyak tempo dalam satu pertandingan. Biasanya Don Nurjaman ini pinter menentukan tempo maen kumaha, ngeliat bagaimana lawan maen. Yaah dan kabantuan oge ku Bang Utina yang pinter maca situasi dan bisa menentukan kudu maen gancang atau selow.

Kadang kala maen cepet dibales maen cepet lewat umpan jauh ke sayap. Jiga basa final ISL 2014. Persipura yang geber terus nyerang lewat sayap, dilawan dengan bola-bola daerah gancang ke arah Sinaga Boy. Di saat yang lain, jiga lawan Arema di semifinal, ketika Arema halabhab kecapean di babak tambahan, Persib maen geber dengan kasih bola cepet ke sayap dan ke Konate. Maen lambat juga bisa, jiga basa eleh lawan Kukar gara-gara si Rudigol hasyeum.

Kalau pemaen terbaik dalam mengontrol tempo di Persib adalah Mas Har, berarti emang skuad ieu boga masalah dalam menyusun serangan.

Tong hilap, tempo Persib ancur gara-gara Basna blunder dan Toncip kamana wae di 2 gul pertama.

 

Kakak Basna

Setelah maen joss sebagai bek tengah di dua pertandingan, irung Yanto Basna yang sempet ngapung langsung kabeubeut ka taneuh di pertandingan ke tiga. Kalau saja kagulannya tidak empat biji, kekalahan semalem bakal jadi pengalaman yang sangat bagus tanpa menjatuhkan mental terlalu jauh. Sekarang, setelah bubuk mental dan tanaga, jadwal pertandingan juga kurang bagus untuk bisa secara instan mengembalikan kepercayaan diri.

Berulang kali dipaksa maen di bek kanan akhirnya memberi keuntungan buat bocah potensiyel Rudolf Basna. Sejak dikembalikan ke tengah, Basna sangat enjoy memegang bola, malah sakali mah terlalu enjoy sehingga nyieun kagulan di menit ka 4 lawan Semen Padang.

Di sisi lapangan, Basna sering diberi bola karena pola serangan Persib emang gitu. Dimulai dari Made ke Vlado terus ke fullback. Variasi serangan lainnya jaman eta dari Kim Golden Boy juga ke fullback. Membawa bola di gawir pilihan operan terbatas, jadi mau gak mau kualitas operan dituntut lebih baik lagi biar sukses ngoper. Kakak Basna termasuk dari pemaen-pemaen yang potensinya naek karena memanfaatkan latihan di gawir bikin kualitas operannya jadi lebih baik.

Lawan Persija dan Persipura, tidak seperti biasanya tendangan pertama Made lebih banyak ke Basna dibandingkan ke Vlado. Made yang najong pake kaki kanan emang lebih enak ngoper ke kiri, gerakan badan setengah memutar bikin kemungkinan bola terlalu pelan dioper lebih kecil. Kakak Basna dioperan berulang kali sama Made juga enjoy aja. Operan membangun serangannya juga variatif, bisa ke Kim, Mas Har, Toncip. Ada POTENSI untuk jadi bek pembangun serangan yang baik, bakat visioner melihat kawannya udah joss. Kamana atuh potensieun?

Pemaen lain yang mendapat manfaat karena sering dimaenkan di posisi baru adalah Tantan. Awalnya sering dimaenin sebagai sayap, kemudian Djibril rivuh leklok tuur, Tantan dan Ferdi jadi rajian gantian maen di tengah. Sepanjang 2014 gul Tantan di liga cuma 2. Sejak sering dipake jadi striker tengah daek teu daek Tantan jadi lebih kenal dekat dengan gawang. Hasilna joss! Aa Delapan Dua bisa bikin total 7 gul dari AFC Cup, Piala Walkot Padang, Piala Presiden, dan QNBL sepanjang tahun 2015.

Perkembangan paling kentara dari Aa Tantan adalah bagaimana gestur badannya dan ketenangannya, walau masih loba teu tenang, ketika mengeksekusi tendangan. Inget-inget deui coba gul dia ke gawang Jendri Pitoy pas lawan Persebaya di piala presiden. Dieksekusi dengan joss itu bolanya ngabebes ka pojok. Tahun 2016 ini produktifitas Aa udah menyamai rekor 2014. Kemaren-kemaren dia bikin 2 gul juga dengan eksekusi yang joss. Voli depan gawang pas lawan sfc, dan tajongan lawan persegres.

Vlado yang aslinya gelandang bertahan jelas contoh bagaimana berubah posisi bisa memberi manfaat bagi pemaen ti baheula. Mungkin, kalau mau Mas Har lebih jago ngoper kudu maenkeun si gondrong jadi striker. Toh catatan gul belencoso buat Persib sama dengan catatan gul Mas Har. Hahahah.

Well, akhirul kalam, segitu dulu ngadu bako untuk kali ini yah. Sampai jumpa lagi.

 

@bus

pollow kami di twitter @stdsiliwangi dan di IG @stdsiliwangi (meh gaya jiga awkarin)

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
×
×

Cart