Dibantai Djanur

Persib gagal kembali ke jalur kemenangan, tiga kali sudah, cuma sebiji poin dari sembilan yang bisa diambil. #HaturNuhunAsepEdwin.

Kali ini giliran Persebaya yang mengalahkan tim kesayangan kita semua dengan skor telak 1-4. Teu pernah kabayang saacanna sama kami dan bebeb Shalom, bisa dibantai sama Djanur seperti ini. Kehilangan pemain pilar hampir di setiap lini memang bikin ripuh, performa persib di tiga pertandingan terakhir ini jelas sangat rendah, sebuah titit nadir.

Bah Gomez kudu muter otak bagaimana caranya buat memaksimalkan pemain yang tersisa. Tadi malam  Bah Gomez memasang Ghozali dan Febry Bow sebagai ujung tombak di-support oleh Lord Atep dan Bang Pardi di flank kanan dan kiri. Sementara lini tengah dikawal oleh Mas Har dan Dedi Kusnandar yang baru balik dari panggilan tugas teu dipaenkeun ku timnas. Kuartet bek diisi kembali oleh Sabil dan Igbo, Ardi walau tidak nyaman maen di kanan tetep nugas di ditu, sedang di kiri oleh Mas Toncip.

Gawir Is My Way

Teuing emang kahayang Bah Gomez atau Bow effect, tadi peuting bola loba dipelentungkeun crossing ti sayap. Sebuah strategi yang kamana wae. Bow, Gojali, Mylord eleh duel weh terus, sulit atuh buat trio eta kudu adu ngajleng jeung Dutra, katambah kualitas umpan silangnya juga atuh sangat mengkhawatirkan.

Selama ini bahkan dengan kehadiran King Eze, permaenan Persib tara segawir jiga sapeuting. Apa karena kedatangan bintang timnas endonesia membuat Bah Gomez justru memilih menggunakan taktik gawir is my way Djanur? Satu satunya pemain persib yang punya kulaitas Crossing aduhay ya cuma Ghozo, tapi doi semalam lebih sering bergerak ka tengah, ngan aya hiji atau dua crosing yang dia buat semalam.

Di babak kahiji sebetulnya Persebaya kaciri ripuh nyusun serangan, bola leuwih loba puputeran di tukang terus diabengkeun ka sayap kemudian crossing dari posisi yang kurang ideal, hasilna umpan silang Bajul Ijo eta berhasil dengan mudah ditewak ku Deden. Goblogna aya hiji umpan silang tina tendangan bebas nu gagal diantisipasi ku bek persib, selebihnya mah serangan Persebaya relatif bisa dijinakan.

Sedangkan  Persib, lini tengahna geus cukup jalan, Dado berhasil mendistribusikan bola ke depan dan mas Har berhasil menghentikan pergerakn Irfan Jaya  dan Osvaldo Hay di area tengah. Ngan hanjakal mun geus asup di area pertahanan Persebaya sok kadon disorientasi, Bow kembali ke kebiasaan burukna loba teuing ngagoreng bola, tekak ka ditu, tekuk ka dieu bikin momentum yang udah susah payah dibentuk hilang begitu saja. Cingcirining lelaki yang hanya mengandalkan raray dan famous untuk mendekati wanita. Beda seperti kami yang sudah mah berwajah keargentina-argentianaan, eksekusi dalam mendekati wanita juga efektif. Marion Jola, Rania Caca, sekarang Shalom adalah buktinya. Teu loba tekak tekuk, crossing coklat, umpan manja kembang eros, tembak langsung jadian.

Lord Atep yang diharapkan bisa memberikan kontibusi lebih kadon maen di bawah standar motor, niin sok telat wae mun mere support atau emang udah hoream dengan kondisi Persepakbolaan Indonesia? Ingin menjadi ketua APPI APPI teu nyaho? Siapa yang tahu? hanya Atep dan Tuhan yang tahu.

Lord Atep Jiga nu bingung kudu gerak ka mana ketika Gozo ataupun Bow bergerak mawa bola ka area manehna. Sedangkan Bang Pardi tetap naif dengan terus merean crossing ka kotak pinalti, jarangkung da Ghozo jeung Bow, beberapa kali emang Bang Pardi berusaha buat ngebongkar pertahanan Persebaya dengan melakukan umpan kombinasi di area pertahanan Surabaya tapi angger ripuh. Apalagi Ardi Idrus maen di kanan mah rada teu nyetel pisan. Mungkin kebiasaan di kiri dekat dengan kaum proletar, ketika di sayap populis jadi susah menyesuaikan diri.

Pertahanan Tanpa Aquaproof

Hilangnya Bojan kapi lanceuk kami di lini pertahanan sangatlah terasa. Sabil levelnya masih berada jauh di bawah Bojan, kakak ipar umay ini komunikasinya dengan Igbonefo terlihat hasyeum sekali. Sempet beberapa kali bikin clearance yang justru membahayakan. Duel udaranya pun sakapeung sok rada teu paham, apakah dia ngajleng untuk duel bola atas atau ngajleng sebagai pemenuhan syarat seorang bek hungkul? Meh teu dicarekan ku Bah Gomez karena tidak ikut duel. Jiga gul ka dua surabaya jol ngagoler leuleus, herman. Sabil sebaiknya mulai pesen Minoxidil ama Wak Doyok, setidakna mun skill umay mentok, masih aya jalan biar rada gereng kacirinya dengan jenggot yang kandel bagai bulu liang bool yang hese dicukur karena kita tidak pernah bisa melihat liang bool milik sendiri.

Kemudian yang perlu diperhatikan adalah kemampuan kiper kita. Deden sakali waktu bisa nyieun save anu keren tapi di pertandingan berikutna niin bisa nyieun keselahan nu kaitung fatal. Di pertandingan tadi peuting gol katilu nu di cetak oleh Fandi Eko benar benar bikin mental bertanding Persib runtuh, ti dinya duet lini tengah Mas Har dan Dedi mulai katembus terus, katambah asupna tanaga anyar Ricky Kayame bikin tenaga mas har semakin terkuras.

Pola permainan pun sudah tidak karuan, mental bertanding geus kabetrik. Igbonefo geus teu fokus ke pertahanan maju wae ka hareup bikin celah di area pertahanan, hingga akhirnya gol ke 4 persebaya pun datang juga. Permainan ini sungguh tidak Mario Gomez banget.

Sisa waktu 10 menit tidak bisa dimanfaatkeun, meskipun terus berusaha tapi angger defist tilu gol hese ngudagna. Dengan hasil ini Persib masih turun ka peringkat ke dua tertinggal 2 poin dari PSM Makassar.

Tetap Semangat Sib. Hidup Persib.

 

Salam, [Xuk/Bus]