Eksperimen Taktik Baru Berhasil

 

laporan pandangan mata headerTaktik yang paling kentara diubah Dejan dari Djanur semalam adalah urusan pressing saat kehilangan bola. Kalau Djanur lebih memilih mundur bertahan, kemudian melakukan pressing dari setengah lapangan, Dejan lebih agresif dengan melakukan pressing di sepertiga area pertahanan Bali. Pola 4-3-3 Dejan bikin pressingnya sering berhasil. Selalu ada minimal dua pemaen yang melakukan trapping kepada bek Bali yang sedang pegang bola.

Setidaknya ada beberapa pola bertahan Dejan. Kalau Bali build up serangan perlahan dari kiper, semua pemaen Persib bertahan setengah lapang, polanya sering mirip 4-2-4. Kuartet bek –  Kim Jefrey dan Mas Har – Lord Atep+Rahmat+Aron+Tantan. Semakin naek bek Bali bawa bola, semakin ngepress kuartet serangan persib. Pola 4 sejajar di barisan depan saat bertahan juga bikin lebar lapangan ketutup semua. Opsi operan Bali hampir eweuh kecuali habengkeun ka hareup. Tekanan kuartet serang Persib juga sering berhasil merebut bola di area tengah, bikin konter attack gancang dengan 2-3 pemaen.

Paling bikin gairah sih gegenpressing ala ala Dejan. Jika serangan keputus, bola bisa direbut sama bek Bali, penyerang sayap dibantu Kim atau Rahmat atau Aron, tergantung saha nu paling dekeut akan langsung melakukan pressing membuat situasi 2 lawan 1. Ketika bala bantuan Bali datang menghampiri, satu dari pemaen paling depan Persib juga ikut join. Situasi ini sering terjadi, pemaen Persib nyerbu bek bali biar teu eleh jumlah pemaen, 2 bek lawan 3 penyerang persib. Ceuk istilah Wak Jonawils mah overload, bikin lawan outnumber.

Tiap Bali berhasil lepas dari tekanan pertama Persib, bisa ngalirin bola ke tengah, Mas Har langsung menghadang dan hampir selalu bisa merebut bola, minimal menghentikan permainan lah. Kalo Bali bisa melakukan serangan, Kim bakal sprint ke tengah patroli di depan bek, Mas Har susuruntul nuar batur di posisi yang lebih maju.

Salah satu kejadian gegenpressing-gegenpressingan ini ada di peluang kedua atau ketiga Persib kitu. Bali berhasil ngalirin bola ke tengah kanan. Kim lumpat ngabret mundur bikin si Fadhil (mereun) ragu buat ngoper ke tengah. Di tengah keraguan itu bola bisa direbut oleh Mas Har. Situasi di pertahanan kiri Bali jadi 3 lawan 2, Mas Har – Lord Atep – Aron lawan Bobby jeung fullbek kiri Bali. Operan terobosan Mas Har ke half space Bali bisa diambil Aron, hanjakal teuing crossing teuing shoot eta teh, bisa diblok Bobby.

Overall, pertahanan Persib semalem emang layak dapet cleansheet. Pressing ketat di semua bagian lapangan. Stamina ge bisa nagen sampai menit 70 lebih masih bisa lumpat tanpa kaciri hah heh hoh. Nuhun Pa Yaya!

Untuk pola membangun serangan dari belakang masih belom kaciri, da jarang pisan bali bisa menyelesaikan serangan mereka jadi peluang. Matakan susah oge menilaina. Nu pasti mah Vlado masih joss dalam mengalirkan bola dari lini pertahanan. Kim oke bingits selalu memposisikan diri biar bisa dioperan. Dan Hermawan bagai jelmaan Maman Ablunderman versi lebih butut. Habeng weh haben.

Pemaen Baru

Pemaen baru paling edan adalah Kim Khardasian Jefrey! Jadi bos di lini tengah. Menit pertama udah ambil tendangan bebas berbuah peluang untuk Persib. Secara instan Kim berhasil membawa kita move on dari Bang Utina dan Dado. Malah yah, permaenan Kim kemaren lebih joss dibanding dua nama terdahulu itu.

Kim pergerakannya joss pisan aya dimamana tur kaharti. Daek sprint bolak balik mengisi posisi gelandang depan kuartet bek dan gelandang belakang penyerang. Kemampuan ball recovery si Kim edan. Babak pertama setidakna aya 3 situasi bola liar dan semua berhasil diubah Kim menjadi penguasaan bola Persib atau peluang untuk Persib.

Dalam bertahan Kim ini pendekar, pendek tapi kekar. Menit sabaraha eta nya, poho, Kim paadu teunggar dengan gelandang Bali dan nu ngajoprak adalah pemaen Bali! Urusan intersep oge sering, setidakna ada 3 kali intersep dilakukan Kim.

Kualitas teknik dribble Kim oge joss pisan. Ada satu momen ketika Bali berhasil nembus sisi kiri pertahanan Persib, Vlado dan Toncip berhasil membendung serangan 3 pemaen Bali. Pas bola bisa direbut Toncip langsung manehna operin ke Kim, dan Kim Jefrey berjoget geboy radio dahlia 101.5 FM melewati hadangan 3 pemaen terus mengoper ke Rahmad, serangan balik!

Nah kalau Rahmad Hidayat, maennya terlalu kezamrun-zamrunan euy. Menit 8 dia dapet peluang di sisi kanan eh malah dikeueum lila teuing, beukah weh jadinya bek lawan sudah keburu siap dalam posisi bertahan. Terus yang situasi tendangan pojok oge, yang dia tendang terus bolana balik ka Rahmad, digoyang weh terus sampe keburu telat ngoper ka Dias dan akhirna karebut langsung jadi serangan balik Bali.

Nilai positif Rahmad adalah kadaek untuk melakukan pressing, mantuan kawan yang sedang melakukan pressing ke bek Bali, karena pada dasarnya pressing akan percuma jika dilakukan oleh satu orang saja. Rahmad membuat pressing pemaen lain tidak jadi percuma. Tiga kali dia mantuan Lord Atep ngepress bek kiri Bali.

Sudah pasti gol Rahmad juga joss. Ketika Lord berhasil memanfaatkan blunder Bobby, Rahmad pergerakan off the ballnya hade. Memposisikan diri di belakang bek lawan tapi teu jauh teuing dan masuk dalam area tenjoeun Lord. Tendangannya juga joss. Ngabebes kana pojok hate.

Hermawan Huvirs

Paling butut dari pemaen-pemaen anyar adalah Hermawan Hapeuks. Aksi pertama Hermawan adalah sebuah duel udara yang gagal. Aksi berikutnya adalah najong bola sakumaha arah kanyut, teuing eta maksudna clearance atau percobaan mencetak gol jarak jauh. Nu pasti, situasina eta bola liar dan eweuh pemaen Bali nu ngudag dan aya Toncip dekeut jeung Hermawan.

Hermawan berkali-kali ngabengkeun bola langsung ke depan, padahal Kim Jepri udah ngabelaan turun menta bola, pun Toncip juga selalu tersedia sebagai target operan.Sebagai perbandingan, Vlado 3 kali melakukan long pass dan semuanya sukses, Hermawan saeutikna 6 kali mencoba dan 5 diantaranya hapeuks tidak bisa menjadi penguasaan bola untuk Persib, 2 usaha operan terobosannya juga bisa diintersep lawan. Urusan build up serangan, Hermawan lebih atah adol dibandingkan ex-kapten kita Maman Abdurahman.

Bukan berarti Hermawan tidak punya aksi positif. Di babak pertama ada satu long pass kepada Aron yang bisa menjadi peluang Persib. Kemudian tekel bersih di dekat ujung lapangan kiri Persib. Babak kedua ada heading clearance hiji nu hade, karena disundul keluar lapangan, Bali jadi kudu mereset serangan jadina.

Soal kontroversi gerbong pemaen, inilah yang membuat kami tidak suka Hermawan. Lain ku soal bawaan Dejan, toh Kim dan Rahmad sebagai bawaan Dejan emang bisa membuktikan kepantasannya memakai jersey Persib. No Problemo. Ai Hermawan mah euy, baheula goreng adat ka Persib, baheula maen biasa aja cenderung butut, dan saat diberi kesempatan untuk membuktikan kelayakannya maen hupir. No! No! Kalau saja Kim Jefrey baheula goreng adat ka Persib, kemudian dia diambil Dejan, dan maen jiga tadi peuting. Insya Alloh pintu maaf terbuka lebar.

Oh iya, untuk Aron permaenannya masih belum klop dengan pemaen lain, tapi sinyal-sinyal berkembang dengan tim nyata terasa. Golna oge alus. Bisa jadi bakal joss sebagai juru gedor Persib.

Krasic mah positioning maenna masih belum menyatu dengan pemaen lain. Pergerakanna asa bareurat terutama saat defend. Berkali-kali posisina ngagantung, jadi niatna mah ngepress lawan tapi kagok dan kurang gancang, jadi lawan bisa ngoper dan Krasic selalu terlambat menutup operan sehingga menghasilkan celah di belakang posisinya. Mungkin bila nanti semakin sering bermain dia bisa lebih kapake di lini tengah Persib.

David Laly nya kitu weh, standar permaenan David Laly. Hobi drible ngalewat batur, hobi lumpat, daek gelut saat bertahan, tapi masih belum menunjukan permaenan spesial pake telor dua dan pake cengek.

Pemaen Cadangan

Bocah-bocah diklat nu kaciri paling joss ya Gian Zola. Maen di Siliwangi asa makin joss si eta, bisa berkreasi dengan bebas. Operan dan skillna kabeh kaluar. Bener-bener nyirikeun sedang bermain di rumah sendiri.

Deden alus, 2 save joss gandhos. Terutama pas naha tajongan Lerby (?) karena Hermawan cuma bisa olohok liat bola rebound.

Prince Yandi angger bergerak jauh ke sayap. Pas meunang bola bingung dek umpan silang da eweuh striker di kotak penalti. haha. bodor. Peluang dia hasil kreasi Zola juga dibuang percuma, cape gawe Zola teu kapake.

Akhir kata, starter XI sapeuting jigana emang bakal jadi pemaen inti taktik Dejan. Pemaen-pemaen yang dimasukan kemudian masih belum memiliki kohesi seperti sebelas pemaen pertama. Sangat joss menyaksikan Persib maen jiga sapeuting. Lumpat terus kaciri embung eleh. Begitu dong!

Well, jongjongnya bobotoh kembali ke rumah. Selamat menyimpan satu lagi memori mengenai Stadion Siliwangi. Diapik-apik, mungkin ini akhir jaman buat Siliwangi.

Sampai jumpa lagi di waktu dan gelombang yang sama. Ge ge ge ge Geboy!

@bus

follow kami di twitter @stdsiliwangi

p.s. semua angka statistik aksi pemaen di atas bersumber dari SakaStatdotcom. Sakainget Stat. dengan tingkat kebenaran 85%, yaa 80% lah. hehe.

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
×
×

Cart