Football is Coming Home, ka Home-na Persikab

Sebuah notifikasi berbunyi sekitar pukul 07.20 menandakan ada pesan WhatsApp masuk. Isinya pesannya adalah “aku udah di rumah lagi nih, ayah mamah lagi di luar kota. Jadi sendiri deh”

Kamu bergegas mandi, memilah kaos anyar dari simastore yang dibeli dari hasil tumpangan badak lampung lawan arewa, menyemprotkan Axe Gold ke leher dan lengan, memakaikan tancho ke rambutmu kemudian menatanya, membawa cadangan kolor GTman adem beneeer, 1 pcs.

Kamu memesan ojek online, memakai promo yang harga semula 13.000 menjadi 8.000. Di jalan kamu mampir dulu ke alfamart, membeli sebuah barang untuk mencegah kehamilan seukuran kotak kecil di dekat meja kasir dan kemudian melanjutkan perjalanan menuju Komplek tentara di Jalan Ermawar.

Kamu hanya turun di depan gang, memberi uang tips dua rebueun pada driver, berjalan sejauh 40 meter. Tiba di depan rumahnya, kamu mengetuk pintu rumahnya sambil berbisik “lebih baik mandi keringat dalam latihan daripada mandi darah dalam pertempuran” sebagai Password. Setelah dipersilakan masuk, kamu ikut serta membawa sepasang sepatumu ke dalam. Tidak lupa kamu mengunci pintu dan menutup hordeng cokelat itu.

Tidak butuh waktu lama bagimu untuk memulai permainan. Kamu membuka satu demi satu kancing bajunya, perlahan menanggalkan satu per satu pakaian yang menghalangi tubuh indahnya. Begitu pun sebaliknya, ia memelorotkan kain-kainmu yang membatasi tubuhmu dan tubuhnya. Kurang dari satu menit tubuh kalian sudah sama-sama tanpa tabir sehelaipun.

Kamu memulai dari bibirnya sambil memegangi dua bagian di dadanya, tidak lama, kemudian turun ke leher, kemudian semakin turun hingga ke bawah pusar. Ia mengerang. Selanjutnya kamu mengeluarkan kotak kecil yang tadi kamu beli di alfamart, memakaikannya pada Read More

Empat Puluh Lima Menit

Kira-kira di atas itulah gambaran permaenan Persib semalam. Sudah lama tidak tampil di Bandung, semua pemaen memberikan seluruh performa terbaiknya di depan ribuan bobotoh yang sama-sama sudah merindukan menyaksikan langsung penampilan Persib. Dari Bli Made sampe Eze kabeh mun dipenteun mah di atas SKTM, mun can aya sistem zonasi mah kabeh bisa masuk SMA 3.

Tapi apa lacur, karena sistem zonasi ieu jadina mencar. Bli Made sama Cees Nick ka Smansa karena pengen nerusin ke ITB nantinya. Supardi jeung Bang Jupe ka MAN 2. Ardi Idrus, Bow, jeung Frets karena boga jalur prestasi pernah juara lumpat pas 17an jadi bisa asup ka SMA 10, jalur PPLP jow! Omid sama Aziz karena urut foto model bisa asup SMA 23 lewat channel Aa Ariel R Besar. Eze ngajakan Kevin sebagai tim tempur asup STM 2, geus naek bus bandros ka ciliwung ternyata ayeuna ngaranna geus jadi SMK 2, jeung ayeuna mah loba awewe gareulis oge di STM teh euy. Sedangkan Erwin Sengor dan Kim Backpass Stronger asup SMA 14, nu hiji karena koneksi tengtara, nu hiji karena pergaulan.

Pembagian tugas enakeun pisan kamari mah. Kuippers sama Jupe bisa enjoy ngabuild up serangan dari bawah tanpa tekanan dari Bruno Silva. Aziz sama Omid ge sebagai jembatan pertama dari lini tengah bisa ngajemput bola, diolah sakali dua kali, dipoe sapeuting, trus dibungkus sebelum mendistribusikannya ke depan. Eweuh pisan pemaen PSIS nu coba ngaganggu proses pengolahan bola di belakang dan tengah ieu. Paling ge Septian David Maulana, tapi naon atuh dico’o ku Aziz ge tekak-tekuk 3 kali bari dilewatan.

Aziz sama Omid yang tiba-tiba udah ada di setengah lapang tinggal neangan Kevin nu udah dua pertandingan terakhir aya kadaek buat lumpat, aya kadaek buat nyari ruang nu kosong keur uji nyali terus mere saran ka Youtubena Jurnal Risa bisa dipake keur syuting kamis besok. Pergerakan Eze dan Kevin ge cair di sepertiga kotak penalti yang akhir PSIS. Ketika Eze nu melebar atau ka handap, Kevin udah ada di dalem kotak penalti walaupun tara dioperan oge ku si Eze. Perpindahan bola dari katuhu ka kencana ge bisa lancar jaya kieu jiga jalan cadas pangeran taun 1964. Aziz sama Omid lagi-lagi jadi aktor nu bisa mindahkeun arus serangan ieu.

Bow sama Frets di kedua sisi walaupun tidak jiga pas lawan Perjisa jeung Kalteng tapi tetep merepotkan dua bek luar PSIS. Belum lagi bala bantuan dari Bang Pardi sama Ardi yang tidak sungkan buat mere injeuman duit, cukup maca WA P P P langsung paham bahwa Bow ama Frets butuh duit, cus weh transfer make mbanking. Bang Pardi sama Ardi tampil spartan atuh di pertandingan ieu, berani membantu serangan, disiplin dalam menjaga lawan atau pas balik deui mantuan bertahan beres maju ka hareup.  Karena sama-sama make manset nu dibeli di Made Sports, jigana eta manset aya simaan jadi memberikan energi tambahan. Komo Ardi udah 3 pertandingan ngasih 3 asis. Apa rahasiamu Bang Idrus?

Penampilan Made semalem bisa jadi performa tebaik Bli Made di musim ieu. Mengingatkan kembali pada kita bagaimana konsistensi beliaw saat membantu Persib juara tahun 2014. Blunder-blunder kecil aya, tapi penyelematan gemilang sehingga gawang nirbobol lebih banyak. Bli Made diajar ku Paulo Gazzaniga tea nahan gempuran Sadio Mane, Firmino, Mo Salah, Alexander Arnold, Henderson, Wijnaldum. Peluang-peluang PSIS dimentahkan kabeh, kecuali nu asup hiji tajongan tarik Bruno. Mun teu katahan ku Bli Made eta geus menang PSIS. Enya lah. Hahaha.

Semua Berubah Ketika Vizcara Menyerang

Cederanya Kevin di pertengahan babak pertama jadi awal semua bencana. Sudah jatuh tertimpa toren, nu asupna adalah Vizcara. Esteban jadi pamaen perusak hubungan, ritme nu geus disusun ngeunaheun jadi berantakan jiga sprei urut evvean. Vizcara gagal total buat mengemban peran yang dari tadi dijalankan Kevin.

Esteban Vizcara yang akrab dipanggil Esteban atau Vizcara ada di lapang, tapi perannya eweuh. Jika Kevin daek buat neangan ruang kosong, si Koplok yang baru masuk malah neangan bangku kosong sama Cathy Saron.

Vizcara teu menta buat dioperan. Posisina nanggung, jadi baladna yakin eta mun dioperan bakal karebut. Vizacara ngan saukur jogging hungkul di depan kotak penalti Semarang, ngontrol bola teu baleg, komo jadi jembatan terakhir antara Omid-Aziz jeung Penyerang Stunggal. Ezechiel jadina mimiluan capruk, Eze-Vizcara di pertahanan PSIS jadina jiga laleur hejo di atas sangu padang. Ngaganggu, tapi cukup dikibas-kibas jadi leungit.

Justru PSIS di babak kadua jadi megang kendali permaenan. Memanfaatkan momentum leungitna Kevin eta, lini tengah bisa wani nyepeung. Septian David bersama Jonathan Godzila mulai bisa mengalirkan bola ka si Bruno Botak jeung Claudir Junior. Hari Nur Yulianto nu selama babak kahiji pareum ku Bang Pardi jadi pede di babak kadua. Mulai bisa aya di deket kotak penalti buat ngasih umpan silang. Bahkan manehna boga peluang hiji di depan gawang ti nu sundulan geus bebas teu dijagaan, tapi ngalebar sundulanna.

Untung emang Persib teu kaasupan deui pas geus turun permaenana barudak. PSIS ya kitu weh, mohon maap atuh, coba lagi tahun depan.

***

Gol cepat Eze hasil dari umpan ciamik Ardi Idrus jeung gol penting Bow pas PSIS mulai menguasai pertandingan jadi hasil nu pantes buat Persib. Sebuah hasil dari perjuangan, kerja keras, dan kerja sama selama 90 menit. Persib mulai naek ke posisi 8, kuy 5 besar ah.

 

Salam, [Fah./Bus.]

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
×
×

Cart