Google pun Angkat Tangan Ditanya Soal Tiket Persib Mah

stadion siliwangiTiket dan calo jadi bahan obrolan yang rame minggu ini. Lalajo Persib memang selalu penuh perjuangan. Bolelah kita nostalgia sedikit.

Setidaknya ada 3 cara bagi seorang bobotoh biasa untuk bisa lalajo Persib di stadion. Pertama dengan membeli tiket di loket atau agen, harga nya normal. Kedua dengan membeli tiket di calo dengan harga kurang ajar, seakan si calo ngudag biaya biar bisa naek haji tahun hareup. Ketiga adalah dengan memanfaatkan oknum penjaga pintu stadion, bisa pake ‘pak karunya pak’ atau ‘pak abdi sareng si eta pak’ atau ‘pak bapak abdi tos di lebet pak’ atau nyodorin duit 20 rebu sampai 50 rebu lewat bawah tangan.

Tiga cara itu pernah ogut lakukan buat lalajo Persib. Pertama ka stadion adalah pas Persib lawan PSBL Bandar Lampung di Stadion Siliwangi, divisi utama tahun 2002. Persib lagi menjalani musim yang butut. Stadion teu pinuh teuing. Bolos sekolah dari lapang supratman naek angkot aceh ke stadion. Di pintu selatan, dengan muka memelas bilang ‘pak bapak abdi di lebet pak, tadi papisah pas meser akua’ mantra ajaib yang mengantar ogut nonton persib pertama kali nya ke stadion. Gratis sebagai bocah SMP.

Cara normal beli tiket ke loket dan agen lebih sering dilakukan sepanjang musim 2004 sampai 2010. Jaman-jaman ketika masih sekolah dan kuliah. Tahun-tahun itu sudah biasa mabal sakola geber ka Gurame jam 9 isuk-isuk demi tiket. Yaah kalo lagi soleh ka Gurame na jam 1 beurang. Masih suka ketemu dengan Mang Yana dan almarhum Ayi Beutik di Gurame. Inget keneh sok nyogok meulikeun Mang Beutik extra joss ti warung sabeulah sekre, biar gampang dibantuan meunangkeun tiket.

Kalau Gurame keburu sold out, maka distrik viking jadi target berikutnya, alternatif lainnya adalah beli ke Mang Djanur (atau seseorang yang ngaku sebagai dulurnya coach Djanur) yang pada tahun itu memegang lisensi sebagai agen penjual tiket Persib, di rumah nya di sebrang Gasmin Antapani. Oh betapa roda nasib berputar cepat, dulu jualan tiket kini juara liga endonesia.

Di jaman itu tiket Persib sudah mulai langka juga. Bayangkeun, ti taun 2004 tepi ka ayeuna 2015, satu dekade lebih, ternyata tiket Persib emang susah didapatkan dengan cara normal! Padahal manajemen dan panpel sudah berganti berkali-kali. Ada sedikit beda nya, calo di tahun SBY jadi presiden masih manusiawi. Tiket timur seharga 25 rebu palingan naek jadi 40 rebu, harga 40 palingan jadi 60 rebu. Sekarang calo kurang ajar naudzubillah, tiket 40 rebu jadi 100 rebu! Jurig ateul sia welu!

Kini kami lebih sering beli tiket di calo, karena sibuk gawe sudah tidak kaudag kalo beli ka agen. Biasana pagi di hari pertandingan berangkat ka stadion siliwangi nyiar tiket di calo termurah dan harga tiket memang jadi nurustunjung. Terakhir saat melawan pbfc kemaren, tiket timur seharga 38 rebu ditawarkeun ka kami 150 rebu! Akhirna deal di 100 rebu. Gelo kan. Kadang ada rasa di dalam hati kapok untuk berhenti beli tiket di calo. Kajeun lalajo di hareup tipi. Tapi, setelah lalajo di tipi hati ini suka greget pengen ikut merasakan suasana stadion.

Tiada Niat Memperbaiki

Soal manajemen tiket ini memang bukan masalah kemampuan Persib, tapi eweuh kahayang agar lebih baik. Lebih baik untuk sarerea. Dengan kondisi sekarang, memang hanya calo yang mendapat berkah yang lebih baik. Harga 40 rebu jadi 100 rebu kan untung badag. Keuntungan yang didapat oleh segelintir pihak, oknum dalam Persib dan calo dan pemilik modal nu ngamodalan calo. Sedangkan bobotoh seperti kita apa daya.

Kaeweuh kahayangan ini menjadi gelap siapa sumber awal mula nya. Dari komentar Wak Haji di media memperlihatkan manajemen tidak mengetahui apa-apa soal hilangnya jatah ribuan tiket yang harusnya dijual dengan normal di loket dan agen. Ide untuk memperbaiki sistem pertiketan sudah banyak disodorkan oleh bobotoh. Curhat bobotoh soal kesetiaan kepada Persib yang dibisniskeun wae juga sudah ada. Tapi yaaah, emang Panpel dan manajemen eweuh kadaek untuk melihat bobotoh dari sisi lain bukan dari kacamata bisnis semata.

Sistem ini juga panjang benang kusutnya. Bukan cuma urusan hardware dan software. Oknum penjaga gerbang ge loba dosa ka bobotoh. Sampe ada kajadian boga tiket tapi teu bisa asup karena stadion kaburu pinuh. Hwarakadah! Apa hal ini luput dari manajemen juga?

Berita terbaru dari manajemen adalah Uwak dikabarkan geram dengan berita bobotoh lawan calo. Hamdalah ternyata ada yang lapor ke Uwak, atau Uwak mantau di twitter secara langsung? Bukan kali ini saja Wak Haji berkomentar soal pertiketan di media. Tahun lalu Wak Haji juga bilang kesel karena ada oknum yang tertangkap basah sama mata kepala Uwak sendiri menyelundupkan penonton. Juga bukan sekali Wak Haji berkomentar soal harga tiket, keliatannya sih Uwak merasa harga tiket untuk bobotoh kemahalan.

Sebagai bobotoh awam yang tidak tahu lingkaran dalam manajemen Persib, ogut dari dulu bertanya-tanya bagaimana sebernya sistem pertiketan di Persib? Siapa yang menentukan harga? Siapa yang menentukan kouta tiket? Ogut sama dengan jutaan bobotoh lain, tidak tahu dan kesulitan mencari tahu. Tidak ada informasi yang bisa sekadar memberi pencerahan mengenai hal ini di internet. Google pun menyerah jika ditanya dengan key word ‘sistem tiket persib’

Wallahualam. Tidak tahu dan tidak akan nyanyahoanan soal tiket mah. Sama-sama korban kita mah.

Bek Kiri Persib

Sedikit soal teknis permainan Persib. Minggu ini kami mantengin youtube lihat gol dan kabobolan persib dari tahun 2010 atau 2011 sampai sekarang. Satu hal yang cukup pipanasareun adalah jumlah kebobolan Persib yang bermula dari kesalahan di sisi kiri sungguh luar biasa, loba pisan!

Aneh kenapa Toncip masih terus dipertahankan di posisi tersebut. Okey, banyak pandit bilang karena Toncip pemain yang mengerti taktik dan multi fungsi, volatile bisa maen di banyak posisi. Tapi statistik nya menunjukkan Toncip kurang bagus dalam menahan serangan dari sisi kiri. Cepat atau lambat kelemahan di sisi kiri bisa memberi Persib kekalahan yang fatal.

Di era Djanur, posisi Toncip sulit diganti karena memang tidak ada back up yang lebih bagus. Jasuk masih angin-anginan dengan lebih banyak angin ngaler, ngeleos kamana wae. Dalam ingatan ini, tanpa liat data, bek kiri Persib yang memberi kenangan manis hanyalah Alex Pulalo. Di jaman ketika Persib maen 3-5-2, Kedua wing back kita beda tugas dan fungsi nya dengan full back jaman ayeuna.

Kalau melihat dengan lebih luas, kombinasi antara flank dan full back maka kombinasi Atep dan Toncip ini sudah bertahan hampir sama lama nya dengan kombinasi Pardi dan Ridwan di sisi kanan. Sebelum maen untuk Persib Pardi dan Ridwan sudah maen bareng. Di masa yang sama ketika mereka berdua maen bareng di sfc, Atep dan Toncip maen bareng di Persib. Kenapa beda hasil?

Lebih luas lagi secara taktik bisa melibatkan gelandang bertahan. Memang Persib kekurangan pemain kidal di poros tengah. Pemain dengan kaki kiri dominan akan lebih joss dalam melakukan tekel dan intersep di sisi kiri. Membantu meringankan tugas Toncip. Sudah seharusnya Djanur sadar akan hal ini, karena dia jelas pelatih Persib. Patut ditunggu bagaimana jalan yang Djanur ambil untuk mengatasi kelemahan di sisi kiri pertahanan Persib, ketika musim sepak bola liga indonesia bergulir lagi nanti. Entah kapan.

Sampai jumpa lagi.

@bus

Follow kami di twitter @stdsiliwangi

p.s. ogut juga kepikiran kalau Persib ini kekurangan talenta Papua. Padahal dari Papua kan loba pemain hade. Kesebelasan besar seperti Persib sudah selayaknya menjadi tempat bagi pemaen bagus banget. Pake banget, bukan sekadar bagus.

p.s diupdate pagi-pagi tgl 9 Oktober.

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
×
×

Cart