JANGRIK BOS! [Explicit Contents]

*peringatan dini: tulisan ini mengandung banyak kata-kata kasar. Mohon disikapi dengan bijak. Anak-anak yang membaca harus didampingi orang tua, atau hansip juga boleh.

Heyyooo Lurd. Whatsaap Luuuurdd?! Udah migren belum Lurd? Sok minum antimo dulu aja.

Di atas kertas, starter tadi malem adalah sebelas pemain terbaik yang dimiliki Gomez di tiap posisinya. Minus Igbonefo ketang.

SFC maen dengan dua pemaen internasional yang baru balik dari tugas negara. Ada perancang serangan terbaik Persib di era ISL oge di tim mereka. Tapi yang paling utama adalah kemampuan pelatih impian Wak Haji di Bench SFC dalam merancang taktik, merespon situasi di lapangan, dan mengageni pemaen bawaannya 🙂

Sok regepkeun ayeuna mah. Segimana rivvhna skuad Persib. Penyerang nu loba teuing ngopi. Sayap kiri cadu mundur, awakna di lapangan, pikiranna mah teuing dimana. Playmaker goblog. Gelandang bertahan teu bisa intersep bola, duel eleh wae. Bek kiri ngabetem terus jiga keur modol ganas. Bek kanan budak olol leho, walau buat yang satu ini kita perlu beri aplaus juga buat usahanya menahan gempuran Vizcara selama 45 menit. Bek tengah eweuh koordinasi, lawan gerak manehna nempokeun bola. Pemain cadangan di bench? Istimewa atuh pastinya.

Salah Gue? Salah Temen-Temen Gue?

“Sedikit capek, kita komunikasi sama Mario semalam dan akan ada rotasi nanti di lapangan. Eka tidak dibawa bukan masalah cedera cuma istirahat,” (Mat Soler – simamaung)

Teu paham atuh, ieu liga karek maen 1 pertandingan, Eka Ramdani ngan maen 69 menit, istirahat 5 poe, masih sedikit capek aja. HERRMUN, HERAN SABARI NGALAMUN! Kumaha pipikiranna Soler teu maksakeun mawa Eka ka Palembang. Mending kalau selama ini engine room Persib kuat maen 90 menit untuk bertahan dan menyusun serangan. Kan apal sorangan sia teh goblog Soler kumaha kaayaanna. Teu mawa Ebol dan Zola, stok yang tersedia buat lini tengah Persib adalah sebuah kesalahan fatal! Dulu waktu PDKT dengan Mario Jola, kami prepare tetep intensif chating dengan Rania oge, biar kalau gagal satu masih ada back up nya. Kurang eweta ini kayaknya Soler.

Diturunkannya Joni Bauman bersamaan dengan King Eze membuat playmaker grade aa yang kita miliki bermain sedikit ke belakang, memulai pertandingan dengan berduet sejajar bersama Dado, kemudian semakin maju – semakin maju – semakin ngenca – ngagoler weh leleson kecapean. Permainannnya masih jauh dari harepan. Ieu pemain te boga pisan atribut sebagai playmaker; visi buram, operan pengkor, drible jiga jelema burut lumpat. Padahal ada role model perancang serangan Persib 2014 maen bareng dia di lapangan. Di babak kedua ada momen ketika Konate turun sedikit menerima bola dari bek, kontrol, balik badan, terus kasih umpan terobosan ke Vizcara dengan sekali tajongan sebelum Dado gerak nutup manehna, teu leuwih ti 5 detik proses eta. Giliran si GRADE A TEGALEGA Oh In, dapet bola puter puter, ngoper kamana wae sakumaha arah jutkan celegeng, anying!

Dado jadi katempuhan buntut maung. Mulai ngalirkeun serangan nepi ka memutus serangan kudu digawean seorang diri. Dado tahun 2013 mungkin bisa, Dado sekarang mah ceker ah. 20 menit babak ka hiji Dado masih nagen, selanjutnya mah ya wassalam.

Lini tengah Persib kalah telak dari SFC. Hampir selalu kalah orang dalam setiap momen-momen duel paciweuh. Tiga lawan satu, dua lawan empat, adalah situasi yang sering terjadi di area Persib semalam.

Enak atuh SFC mah, Adam Alis rajin, Konate nyaho kudu ngoper kamana, Dzalilof ikut aktif membantu, Vizcara juga ikut berkontribusi. Eta geng kreatif SFC coba dibendung hanya oleh Dado dan Supardi yang bergerak ke tengah. Oh In Kyun mah jiga Kim Jafray nu pas dijadikeun gelandang serang dong. Kaditu kadieu lumpat tapi teu efektif, jadina cape sorangan, jadina dikit-dikit goler. Bow kemana? Teuing atuh anyeng kamana si Bow!!??

Melawan pressing ketat SFC, pemain Persib tumben-tumbenan teu loba bungbeng, padahal di depan mereka Persib pake 2 striker. Proses gul King Eze kenapa tidak banyak diulangi? Bola dikirimkan ke area DM SFC, biar bek lawan terpancing juga biar bisa lepas dari pressing SFC.

Keraguan di Lini Belakang

Kehilangan Bang Jupe di lini pertahanan emang menjadi kerugian besar bagi tim ini. Masih teu bisa ditarima ku akal sehat, kenapa Bang Jupe harus terusir dari skuad. Opa Gomez mikirna si Igbonefo kondisina keur alus meur nya, ternyata mejus. Geus sabarah bulan yeuh kabar kesembuhan Igbonefo masih aja poek. Bawa ka Pa Ebun di Caheum cikan lah.

Kondisi Igbonefo membuat pelatih mau tidak mau kudu maenkeun pemaen nu saaya-aya, Wildan atau pemen level liga 2 nu rek diduetkeun jeung Malisic? Asa sarua keneh. Semua gol Persib berasal dari umpan silang. Wildan atau Malisic sama aja, suka eleh pas duel nu berujung jadi gol. Belum lagi urusan penjagaan pemain yang bergerak tanpa bola ke dalam kotak penalti. Gol ka tilu SFC oge berawal dari lepasnya penjagaan Bojan, lainna lumpat ngudag mundur ka tukang sanggeus kaliwat, ieu mah kadon leumpang. BEKOK!

Musim ini, di dua laga awal Persib telah kaasupan 4 gol dan hanya mampu mencetak 2 gol. Wow 4 gol dua laga! Sungguh hasil mengecewakan untuk lini belakang sih. Bojan Malisic yang diharapkan menjadi benteng tangguh, nyatanya masih can katingali tangguhna. Malah Bojan lebih sering katingali di explore Instagram sebagai model brand-brand kaos asli Bandung, tik-an jow. Sejauh dua laga, Bojan can kaciri mampu mengkomandoi lini belakang seperti pendahulunya si hati biru hahaha. Mungkin kendala Bahasa kitu? Tapi piraku wa, si hati biru ge asa teu lancar Bahasa indo mah. Atau mungkin Bojan bukan leader di lini belakang?

Jika memang Bojan bukan leader di lini belakang, kita perlu khawatir dan menguatkan hate buat menonoton Persib. Banyak-banyak istigfar. Permainan lini belakang Persib jiga lawan Sriwijaya, pabalatak, teu jelas, dan mudah ditembus akan sering terjadi. Mungkin harapan komando di lini belakang aya dalam diri Igbonefo, mereun eta ge. Tapi Igbonefo can cageur-cageur nepi ka ayeuna, aneh nya? Wildansyah dan Sabil sebagai pemain bek tengah bogaaa ih karakter leader. Yah kita hanya tinggal ngadoa weh semoga bisa dibenahi dan Gomez geura balik untuk membenahi masalah lini belakang yang bikin hariwang.

Sabenerna di babak pertama serangan-serangan masih bisa diantisipasi. Serangan SFC yang berfokus ke area Henhen dengan loba mawa mencoba nembus ka kotak penalti ternyata tidak berhasil. Di babak kedua pendekatannya berubah, teu loba mawa ka pojok tapi langsung di-crossing dan langsung tokcer dong. Dua kali umpan silang, dua kali gul. Padahal hanya perubahan sederhana yang dibuat RD. Konate rada geser biar sisi kiri SFC rame, Vizcara diganti ke sayap kanan.

Gol kadua nu nyieun matak, kuduna bisa digagalkeun andai saja Toncip daek nga-press pemain sfc, lainna di press ieu kadon dipelong, sok herman. Itulah hasilnya kalau bulu koab dikurud sampai lenang. Samaruk gaya, padahal mah membuat diri jadi banyak melamun, merasakan tusukan-tusukan kecil getek di bagian siki kunjat dan palangakakan.

Pada dua pertandingan awal ini Tony selalu menunjukan performa yang buruk, baik bertahan maupun menyerang. Kebiasaan bertahan Toncip sudah terlalu kentara, lawan sudah tahu harus bagaimana untuk memanfaatkan kebiasaan ini. Berriex dan Vizcara memberi pelajaran, apakah Soler bodo katotoloyoh teu bisa nyokot pelajaran dari dua pertandingan itu?

Mat Soler emang selalu piomongeun. Setelah tertinggal 1-2 Doi kelihatan bingung, tidak ada upaya untuk memperbaiki sesuatu untuk mengubah keadaan. Tapi kali ini mah waspada, tidak nyoo hape, banyak menoleh takut ditepak sama yang kumisan lagi. Menit 70 karek melakukan pergantian, tapi itupun hanya pergantian biasa, sayap diganti sayap, tidak ada perubahan dari segi taktikal. Kebingungannya diejawatahkan dengan statemen-nya usai laga.

“Pertandingan tadi, tidak tahu kenapa, tapi sama seperti kemarin kita kehilangan fokus, cukup 5 menit untuk Sriwijaya buat gol, tidak tahu kenapa itu mental atau emosional pemain kita,” (smmg)

Nu jadi bahaya pisan, si pelatih teu nyaho kunaon timna bisa kagolan, pan eta koplok! Terlepas dari emang skuad yang seadanya, seharusnnya seorang pelatih harus bisa membaca gejala ketika timnya bermain butut ataupun kegolan. Doi taunya kekalahan persib diakibatkan oleh tim lawan mencetak gol lebih banyak kitu meur nya? Bulu kelek bonding sakalian HED!

Mengharap bangkit di pekan ketiga

Selanjutnya, Persib akan menghadapi Mitra Kukar. Tentu kita rindu kemenangan, rindu berpesta. Akan sangat menarik melihat langkah apa yang akan diambil oleh Gomez menyambut laga pekan depan. Melihat dua laga awal Persib pagujud maenna. Kuduna Gomez geus otw Bandung sih ningali Persib jiga kieu mah, bubuk dua laga awal karena asisten yang diharapkan bisa back up nyatanya lapur selapur lapurnya.

Menghadapi Mitra Kukar tentu bukan lawan enteng. Di pekan mimiti bisa nahan si Biru Timur di kandangna usai eleh heula dua enol. Berarti Mitra bisa disebut tim bahayiws, dari segi skuad ge mejeuh sih, komo Mitra boga striker anyar anu bahaya oge, Fernando Rodriguez.

Menarik sih, pekan ketiga seharusnya bisa menjadi ajang jawab bagi Persib. Bagi Bojan Malisic dan lini belakang yang mulai diragukan serta tim Persib apakah rek kieu wae lapur nepi akhir musim? Patut dinanti, Hidup Persib!

 

Epilog

Minum antimo saat migren lalajo Persib membuat bisa tidur cepat, tapi ngimpi buruk jadi pemaen Persib. Dititah maen sama Soler, dikasih instruksi “kamu lari-lari aja biar keliatan kapake yah. Kalau kamu gak maen, cuan aku ditahan sama manajemen nih.”

 

Salam, [XUK. JAY/BUS]