Kau Buat Sempurna, Awalanya. Berakhir Bencana

Kami resep ningali respon pemaen Persib setelah laga semalam. Walau meunang, tapi permainan butut di babak kadua memang bikin migren pemain, bobotoh, dan juga Shaloom Razade.

Ieu Shaloom kukudaan jeung kami. Kami nu moto lain nu ditumpakan.

 

Bahkan di akhir laga, ekspresi para pemaen Persib cenderung jaremedud tibatan sungar sengir bahagia lolos ka babak selanjutnya. Papa Igbo yang dipercaya sebagai kapten di laga ini terlihat paling bete and kzl. Penampilan menurun Maung Bandung di babak kedua bikin Igbo ngesang lebih banyak daripada biasanya. Demikian juga dengan Bang Jupe yang ikut berdiskusi sambil mencoba menenangkan Papa Igbo yang kukulutus.

“garoblog saya bilang! Puasa na ge acan geus saribuk nyieun jadwal buka bareng 30 hari anying! Pan ieu teh keur mengbal keneh atuh kehed! Plis ngomongkeun bukber mah ngke deui weh. Nick maneh jiga nu puasa wae kotka serius diskusi jeung si Teja lainna ngajaan tiang jauh.” Kulutus papa igbo.

“barina ge mau bukber di mana? Dilarang sama mang oded ya pap.” Tembal Bang Jup mencoba mendukung Papa Igbo, takut ikut kasalahkeun karena sama-sama ngahuleng pas kagolan.

“Ik mah asa ngagolkeun…” jero hate Nick Kuippers teh.

***

Pra Musim Keneh

Kau buat sempurna

Awalnya…

berakhir bencana

Senandung Lord Hen2 di lorong stadion memancing kemarahan Wander Luiz Brazilian from Cigondewah.

“nyindir aing anjing!?” bentak Wander

“henteu a.” Lord Hen2 ngajawab bari murungkut.

Ya siapa sangka sih pertandingan bakal jadi sengit dan meripuhkan untuk Persib begitu. Duet EWEAN ngegas langsung. Tajongan pisang EW di menit pertama disusul gol sekali sentuh asup gawang Wander Luiz. Persib menjalani pertandingan dengan sempurna. Bola boleh dikuasai Persebaya sepenuhnya, tapi kontrol permainan ada di tangan Persib.

Kemistri antara Ezra Waliband dan Wander Luiz memang terlihat semakin erat. Hal yang cukup membuat bujur Geoffrey empot-empotan. Di Bandung Wander udah dapet tandem anyar, sedang manehna walau ge di Itali cuma sekadar duduk di bench. Semakin membuat gusar ketika si Jopri nga-WA Wander Luiz, setelah centang biru seharian dibalesna teh ‘who dis?’

Well, teuing ngimpi naon sih Wander ieu. Eweuh hujan, eweuh gelap jol kartu bereum. Teu pira hayang nyiwit pipi si Rizky Rido da ngarasa gemes. Tapi mungkin wasit melihat itu sebagai body shaming. Percuma saja Wander menjelaskan panjang lebar, si doi hanya diam saja tidak mau mendengarkan penjelasan. Sampai terucap kata-kata yang meruntuhkan dunia, “kita putus saja.”

Setelah itu pertandingan menjadi kian rudet untuk Persib. Pas 10 lawan 11 aja Persebaya masih wani neken Persib, ieu posisi geus sarua kuat 10 pemaen. Persib nu teu siap akhirna maen tanpa kejelasan.

Setelah skor tilu jendil dan posisi meunang jumlah pemaen pun sebenerna gameplan Persib nanggung. Masih gurung gusuh melepas posession, mungkin karena aget karena Persebaya ternyata tidak seperti Bali Yunaitid nu setelah aya kartu bereum balik kandang bertahan di depan kotak penalti. Tidak ada permainan yang terstruktur dari Persib. Build up teu sabaran, serangan balik sering malah gagal karena rusuh teu puguh. Kehilangan Ezra dan Farshad di babak kadua bikin makin rudet. Bikin makin bingung pemaen.

Peran Seorang Farshad.

Setiap kita dapat satu peranan

Yang harus kita mainkan

Gelandang anyar Maung Bandung, Farshad Noor yang belum lama bergabung ternyata dalam dua laga terakhir sangat terasa perannya dalam formasi yang diterapkan Abah Obet.

Dengan kondisi fisik yang belum prima dan geus lila teu maen bal dengan tensi tinggi, Farshan diserahi tugas yang cukup beurat di lini tengah. Farshad harus udar ider, blos kaditu blos kadieu di lini tengah Persib dan jadi penyambung antara lini belakang serta lini depan. Selain itu, Farshad juga harus menjadi pemain pertama yang menghentikan serangan musuh di lini tengah. Kalau bisa pemain lawan jangan sampai berhadapan dengan A Dado, komo deui sampe CODpemain belakang Persib.

Tugas yang dijalankan Farshad ini nyatanya hilang saat ia harus ditarik kaluar kusabab rotasi atau beak tanaga. Baik Etam atau Aziz ternyata masih belum hatam jika harus menghentikan serangan lawan di area yang lebih maju. Alhasil saat Farshad ditarik keluar sering tercipta lubang di lini tengah dan mampu dimanfaatkan tim lawan untuk membangun serangan lebih cuneom. Bolongnya sektor yang ditinggal Farshad membuat A Dado karipuhan sorangan dan seringkali membuat Papa Victor atau akang Nick naek ngabantosan.

Naeknya Papa Victor atau akang Nick ngabantuan Dado nyieun celah deui di lini tukang. Hariwang~~

Teja paKu Leuheu

Dipercaya turun dalam dua laga terakhir Maung Bandung di Piala Menpora 2021 ternyata performa Teja telah kembali. Kembali puh-rip seperti saat membela Semen Padang dan SFC. hahahahaha.

Penampilan Teja terlihat berbeda saat pertandingan terakhir grup D dan Liga Shopee 2019. Entah ayeuna masih pra musim jadi can dienyakeun atau emang ngadadak poho kabeh latihan jeung Pasos pas der maen.

Ditilik-tilik secara komando Teja leuwih sering gogorowokan tibatan Bli Made ataupun Dhika. Tapi teuing naon ni digorowokanna antara mere komando atau emang resep weh nyanyi lagu Mesin Tempur anu Beca Tiguling.

Jika dilihat gogorowokan lebih sering daripada dua kawannya, namun komunikasi saat menghadapi umpan silang sering kali lost. Enya sih manehna sempet guguru ka lebak diajar bahasa telepati, tapi kan bek-bek nu lain mah diajarna bahasa qalbu ka DT, jadi teu nyambung gitu loh eta komunikasi pabetem-betemna teh. Justru komunikasi Teja dan para pemain belakang sering lost sehingga mereka jiga nu hilang ingatan. Hulang huleng di parapatan Pasir Koja ngadagoan Prima Jasa.

Lamun lawan Persiraja mungkin baik Teja ataupun para pemain belakang reuwas da situasi open play. Namun saat lawan Persebaya mah dua gol tercipta dari situasi bola mati. Situasi ini harusnya bisa lebih diantisipasi karena aya waktu jang ngawangkong saacan bola disepak.

Saat gol Arif Satria, Teja terlihat ragu. Geus siap maju ternyata teu jadi ngadon malik mundur yang nyieun manehna teu siap kuda-kuda jang ngajleng. Gestur Teja anu ragu ieu bisa jadi nyieun bek kagok kudu kumaha.

Hal serupa juga terjadi di gol kadua. Pada gol kadua oge Teja geus siap rek motong bola tapi teu jadi kalahkah rek aakodan jeung Bang Jupe. Teja ge kalahkan ningalikeun gerak bola jadi otomatis bakal aget eh aget saat aya nu ngaheden.

Permasalahan ieu kudu segera aya solusi ti Abah Obet dan Babang Pasos. Entah Teja dan para bek dibuatkan acara persami biar komunikasi makin afdol sekaligus dilatih lebih gesit motong bola oleh Pasos. Semoga di laga selanjutna atau di liga kesalahan-kesalahan kieu geus eweuh lah. Bikin degdegan tau, kzl dec.

***

Permainan Persib masih jauh dari stabil. Masih can bisa ngabagoy. Ieu lah gunana pre season.

 

Salam, [JAY, ESM / BUS]

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp

Yang Lainnya