Kekacauan di Bulan Puasa

Akhirnya momen anu tidak diinginkan di bulan Ramadhan itu tiba malam kamari. Tim kesayangan kita semua, PERSIB Bandung harus merasakan kekalahan perdana di kendang sendiri usai takluk 1-0 oleh tim tamu Bhayangkara FC. Eleh anu nyieun peurih, kusabab kaasupanna ge salah sorangan. Antik sih Deden Natsir bola datang ngadon angkat tangan. Nahanya? Inget kenangan yang sudah lama ingin dilupakan kitu? Da kami ge kadang mun dek sare sok inget raray Rania yang sudah jadi mantan jol sok angkat tangan, ieu Deden keur situasi sepak pojok inget mantan, salah waktu atuh jow!

Cawerang

Malam ieu Persib tampil pincang tanpa diperkuat oleh Bang Pardi, Febri, Igbonefo dan King Eze. Rada karasa formasi PERSIB jika tak diperkuat oleh starting XI. Eweuh hiji wae ngaruhna karasa jiga basa lawan Madura dan Bali, ieu eweuh opatan, nya wassalam. Bah Gomez terpaksa memainkan pemain nu aya buat ganttin opat pemain inti eta, da teu meunang maen ngan tujuhan mah, ceuk FIFA eta ge.

Petaka kekacauan dimulai sejak Abah memilih pemain-pemain pengganti ini. Yang paling kentara adalah didaulatnya Aironggol dan Billy Keraf buat maen awal. Kaget atuh Ronggol, keur dek witir tarawehan, aya nu nepok pundak ti tukang, taunya Mukhlis Hadi, dikira teh mau bikin shaf anyar nyahona itu adalah sebuah tanda yang begini isinya “Aa Ronggo maen awal nya, Aku lagi jaga kios es kepal. Striker tak ada deui, si Abah tetep pengen pake 2 striker.” Gara-gara obrolan eta Ronggo jadi tinggaleun 2 rakaat. Ronggo bungah, selepas imam salam, Ronggo segera ambil alih mic mesjid, ngumumkeun ka seluruh penjuru RW imah untuk segera nyetel tv ningali permaenan Ronggo malam ini. Anu token listrikna geus beak ge kotka diisian atuh ku Ronggo.

Nyatanya seperti yang kita tahu Ronggo cuma jogging selama 70 menit di lapangan. Tarang yang dipomade jadi nambah mengkilat bercampur keringat lelah mencari bola yang tak kunjung datang. Jika buat Tsubasa bola adalah teman, maka bagi Ronggo bola adalah tuman. Didagoan teu datang wae. Geus dideketan tapi akhirna engke ngajauh deui. Bola geus di kaki manehna teu lila kemudian lepas kembali. Duel lawan bek yang udah khatam sama penyerang Indonesia kaya Vlado ya modar. Manehna selalu menjauh dari penjagaan Vlado, kumaha rek dioperan? Dalam posisi yang enakeun wae nu lain mikir-mikir rek ngoporan ka si Ronggo. Satu-satunya yang membanggakan dari penampilannya tadi malam adalah menghadang tajongan Gojali. Coba kalau bola diantep ku Ronggo eta tadi bisa beunang ungat Wahyu Tri, untung Ronggo sigap menyelamatkan ungat Wahyu dari jebredan Gojali.

Jo Bauman yang diharapkan jadi penyerang andalan tak bisa berbuat apa-apa. Bauman rajin membuka ruang tapi tandemnya di lini depan justru sering nutup rolling door. Ku kuring dibuka, ku anjeun ditutup. Tutup buka leungit koncina.

Ronggol teuing nanaonan wae di laga ieu, jadi target man tidak, jadi striker tembok tidak, malah jigana leuwih hade lamun mawa kecrekan terus joged pesbuker, setidakna aya gawean kitu daripada salse teu puguh.

Bauman anu kebingunan dengan perilaku kawan-kawannya jadi sering bikin gerakan serba tanggung, muka ruang eweuh nu dituju dihareupna, turun ka handap jadi eweuh sasaha di kotak penalti. Sunggu dilema memang. Ditambah sektor sayap kanan anu tidak berfungsi gablagna teh.

Sebagai pengganti Bow di posisi ieu, abah memberi kepercayaan kepada selebgram nomer dua setelah Kim Jefri, Billy Keraf. Berduet Bersama Henhen di sektor kanan, keduanya main tidak seirama dan ngadon lulumpatan teu jelas. Si Billy bola di Henhen ngadon geus sprint ka hareup atau nusuk ka tengah, bola di Inkyun ngadon sprint kahareup, pokokna mah asal sprint heula weh, yang mengakibatkan manehna kaciri apeu pisan dalam pergerakan tanpa bola. Katingali Inkyun grade A sempet nasteung dengan menta Billy bergerak buka ruang nu baleg lain saukur lulumpatan jiga balap tujuhbelasan.

Henhen ge saruana, geus lila teu maen nyieun pergerakan manehna jadi serba tanggung di laga ieu. Ieu oge bisa jadi dampak dari pergerakan dan posisi teu puguh si Billy anu kadang aya di sayap, kadang di hareup kadang di tengah, sakumaha sia weh bill ah lieur. Dampak bututna Billy dan Henhen coba dijawab oleh Mario Gomez dengan memasukan Toncip plus Agung tapi apa daya teu ngaruh-ngaruh acan.

Butut

Bhayangkara maen teu pibahayaeun. Cuma mengandalkan Paulo Segio jeung Hermun Jumavo hungkul, komo setelah Marinus kartu bereum. Bisa diitung atuh ti tajongan ka gawang wae Bhayangkara ngan bisa sabaraha siki. Nu on goal sabaraha, nu off goal berapa. Tapi nya ngaranna mengbal nyaeta tim nu pang lobana ngasupkeun eta nu menang, rek maen  bututna ge ari bisa memanfaatkan peluang sekecil apapun jadi gul mah tim eta nu layak menang. Bhayangkara sukses memanfaatkan sebuah skema tendangan pojok nu jarang pisan didapet jadi sebuah peluang dan gul bunuh diri Bauman.

Masalah Persib semalem emang adalah di final third. Ketidakhadiran Eze ngaruh banget pake pisan. Apa artinya Bauman tanpa Eze? Bagaikan Pevita tanpa Pearce, hampa lagi kosong.

Inkyun kembali teu bisa asup ka jero kotak penalti, jangankan asup ngadeketan wae hesye. Bauman coba maen seperti biasanya, melebar, turun ke tengah tapi poho kalau partner di depan bukan Eze, melainkan Ronggo si penyerang bayangan. Bayangan Ronggo sorangan ge nepi ka balik ti heula atuh, lanjut witir sorangan di imah saking ku horeamna nunutur si Ronggo.

Pemaen sayap? Gojali hungkul nu ripuh, nu di sebrang mah seperti yang udah disebutin di atas. Padahal secara permaenan mah Persib unggul jauh di lini tengah. Gudeg Yujun maem di batas akhir bek sama gelandang. Tapi justru eta nu bikin Inkyun bete lawan temen satu rumpun, maen rapet boss.

Pas Bauman udah jadi penyerang sesungguhnya, loba maen di jero kotak penalti ge tetep teu bisa nembus Vlado jeung Jamul. Umpan silang emang banyak, tapi teu bisa disundul-sundul acan ku pemaen Persib. Komo pas Toncip Sucipto asup, krosing wae teu bisa ngaliwat bek Bhayangkara.

Kenyataan

Well, Gomez udah hopeless pisan ketika mulai gagaro dagu arti kebingungan. Grade A jeung grade E atuh perbedaan tim inti jeung para pelapis. Butut pisan atuh 2 pertandingan terakhir maenna. Teu bisa ngasupkeun. Hih!

Gomez mulai ngaraos jika skuadna memang belang betong. Saat pemain starting XI andalanna aya nu absen, Gomez bingung kusabab plan B na selalu berjalan tidak mulus. Piraku wa striker andalan PERSIB King Eze pelapisna ya Allah, wassalam pan. Atau bisa jadi para pemain yang jarang masuk starting XI dan loba cineten di bangku cadangan adalah para pemain yang tidak bisa menerjemahkan taktik dan skema Gomez? Anu pasti Gomez perlu mencari solusi dari situasi skuadna anu belang betong ini.

Akan menarik sebenerna melihat Gomez merespon kekalahan ini pada laga selanjutnya melawan Pak Djadjang di Medan. PERSIB akan tanpa Dado ke Medan karena akumulasi, lebar padahal di laga lawan Bhayangkara Dado anu maen paling joss. Kami ingin lihat, apakah Gomez mampu menjawab hasil minor di laga ini dengan 3 poin di Medan serta bagaimana taktiknya tanpa Dado yang notabene kepingan penting dalam formasi andalan 4-4-2 Gomez. Sok der yah Maung Bandung, jangan bikin rungsing lagi, rek lebaran ieu teh.

 

Salam, [FAH, JAY/BUS]