Kemajuan Pembangunan Pondasi

1458876084374.jpg

Alhamdulilah. Puji syukur akhirnya Persib bisa memastikan lolos ke semifinal Bhayangkara Cup. Pertandingan lawan PS TNI sebenarnya tidak mudah, darah ngora dengan lumpat bagong adalah tipe penyerang yang tidak disukai Persib, apalagi Vlado teu maen. Untungnya pertandingan lawan pbfc sudah memberi kita beberapa solusi untuk lini pertahanan, yang tadi malem maen joss lagi. Dua cleansheet beruntun bukan sebuah kebeneran loh. Pondasi pola pertahanan Persib sudah semakin matang.

Secara garis besar ada dua sisi Persib dari pertandingan kemarin. Pertama adalah kekompakan dalam bertahan, kedua nyaeta nyorang-nyorang dalam menyerang. Bisa karasa bagaimana hasil cleansheet yang diraih adalah hasil dari kerja keras pemaen-pemaen. Mas Har dan Bos Opik disiplin biar serangan lawan bisa direm sejak dari tengah. Kuartet bek maen rapih dan disiplin, terutama di babak kedua, membuat ps tentara Cuma bisa melakukan usaha tembakan jarak jauh teu nyentuh pisan kotak penalti. Kemudian tentu saja Bli Made yang melakukan penyelamatan dari tendangan jarak jauh berkali-kali, eweuh nu nembus. Urusan shoot stopping emang jago sih Bli Made mah.

Koordinasi lini belakang yang ciamik itu tidak bisa diturutan ku barisan penyerang. Pergerakan off the ball masih can mengalir lancar. Mang Encos Belencoso masih belom klop dengan pergerakan Lord Atep dan Cak Sul. Kim can bisa menjadi solusi untuk role no 10 Persib, bahkan sekedar menjadi gelandang serang untuk menyambungkan poros ganda ke barisan penyerang oge Kim teu bisa, Kim Jefri kaciri bingung dalam penempatan posisi dan yang paling hariwang adalah kemampuan si eta mendribel bola ge teu hade-hade teuing, lebih sering bolana bisa direbut lawan. Tak salah jika banyak yang bilang kalau gol yang diraih Persib hasil skill individu bukan dari pola penyerangan yang matang.

Pondasi

Persib sebenarnya sudah berada di jalur yang benar. Berulang kali kami bilang kan, masa proses pembentukan tim jiga kieu mah leuwih hade mun dimulai dari membentuk barisan pertahanan yang kokoh biar teu kagolan heula. Asal Bli Made teu kabobolan, gol jang Persib mah bisa disiar timana weh datangna, rejeki ti Alloh mah moal pahili. Tapi mun Bli Made kabobolan ti heula, mental juara ayeuna can kabentuk, bakal rada hupir pisan neang gol penyeimbang dengan mental nu terpuruk, panik, buntu. Pertahanan adalah kunci.

Kuartet bek semakin kaciri bentuk idealna. Sisi kanan yang dulu selalu jadi andelan buat menyerang jigana mulai kudu dipindahkeun ka sisi kiri, kusabab tidak ada diantara Agung, Diaas bahkan Basna yang bisa saimbang dalam menyerang dan bertahan. Agung dan Dias mun maju sok poho mundur, berikut koordinasi jeung pemaen sayap di hareupna ge masih ripuh. Kombinasi pergerakanna masih sok tarelat dan operanna cavruk. Sedangkan Basna manehna emang ngomong teu ideal di kanan, masih canggung. Kamari ge aya kan kejadian pas geus unggul 2-0 Kaka Basna mawa bola sampe area PS TNI terus teu mundur deui. Hahaha. Hariwang kaka basna.

Sisi kiri justru menunjukkan kematangannya dalam sosok Toncip. Keseimbangan dalam bertahan dan menyerangna udah semakin enakeun. Toncip makin kadieu jiga nu makin siap untuk usaha sorangan di sisi kiri. Hasil dari bertahun-tahun terbiasa tanpa dibantuan ku pemaen sayap kiri dalam bertahan. Well, ti baheula ge sebenerna tekel Toncip mah hade. Cuma bedana, ketika hate maneh masih ngaharepkeun sesuatu terus ternyata eta harepan kosong, permaenan bakal rusak, rasa handeeul di jero dada ngefek ka otak jeung suku. Ketika Toncip sudah pasrah untuk melupakan bantuan dari pemaen sayap, penempatan posisi jeung tekel Mas Toncip beuki hade wae. Tahun ini juga terlihat bagaimana jiwa kepemimpinan dan senioritas Toncip akhirnya bangkit kepermukaan. Permaenan Toncip sudah tidak senaif basa jaman baheula. TOP KLAS!

Untuk duet bek tengah, si ganteng kalem Cak Pur udah paling pas mendampingin Vlado. Ada aura ketenangan bisa dipancarkan oleh Cak Pur yang membuat kerungsingan Vlado berkurang. Tidak ada gogorowokan teu puguh yang bikin ceuli jadi adem ayem. Ada kepercayaan dari Cak Pur untuk mengoper kepada balad salembur Mas Har dan Bos Opik dalam hal build up permaenan.

Poros ganda berisikan Bos Opik dan Mas Har udah paling joss untuk Persib saat ini. Kombinasi pertahanan zonal yang kalem dengan pertahanan sradag srudug udar ider ngahajar lawan. Paling karasa sih bagaimana lini tengah akhirnya bisa memberi komando lagi. Hal yang hilang saat Kim Jefri dan Mas Har bertugas disana. Kim mungkin merasa yesterday afternoon kid di Persib dan emang tipikalna lain tukang mere nyaho batur kudu gerak kamana. Mas Har mah silent hero.

Ketika Bos Opik melangkah masuk mendampingi Mas Har, koordinasi lini  tengah dalam bertahan jadi hirup deui. Aya weh nu mere nyaho barudak bagian mana nu kosong kudu ditutupan. Bos Opik oge melek posisi, jika Mas Har sedang udar ider neangan korban, Bos Opik tidak ikut-ikutan tapi bergerak ke area yang kosong. Komando dan kesadaran ruang. Hanya Bos Opik yang memilikinya saat ini.

Melawan PS TNI, di babak pertama Persib maen dengan garis pertahanan semi maju, jarak antara poros ganda dan kuartet bek pendek. Tapi bahaya pisan karena ada ruang di belakang bek buat dieksplor sama Wawan dan si taeun yang lumpatnya pada gancang. Agung teu kuat kudu ngajaga eta sorangan, tanpa bantuan sayap di hareupna. Bikin Mas Har dan Bos Opik kudu pontang panting geser ka sayap oge. Basna oge jadina hupir, apalagi koordinasi penempatan posisi Basna dan Agung masih payah pisan. Kaciri kurang pengalamanna. Beberapa kali dengan bujur ngageboynya Agung sakuat tanaga ngudag Wawan. Beberapa kali juga kajadian Bos Opik yang harus melakukan tekel. Kaciri kan yang kesadaran posisina alus bisa menghentikan pergerakan pemaen lingas jiga wawan, sedngkan nu kurang pengalaman jiga Agung boro-boro bisa nyentuh si Wawan.

Babak kedua rencana Dejan berjalan sempurna setelah Lord Atep mengeluarkan jurus andalan R1+R2+. Tendangan Maung Kodam III Siliwangi, coba geura tonton deui replayna, eta aya sekelebat bayangan maung ditukangeun bola nu ngabebes gawang si Dhika.

Keunggulan 2 gol bikin Dejan bisa nitah barudak fokus bertahan. Tantan masuk gantiin Kim nu karek beres 12 ronde hari ulang tahun, jigana leleus sepeuting, kotka maksakeun make tisu mejik atuh da. Tantan dan Cak Sul bergantian daek mantuan Toncip Defend. Penting karena PS TNI mindahkeun serangan via sisi kanan, Wawan dipindahkeun ka kanan ini mengulang kesalahan Om Bendol saat memindahkan Pattrich dari kiri ke kanan pas SFC eleh dengan skor 2-0 oge di GBK taun kamari.

Persib maen dengan dua baris 4 pemaen, defend lebih dalam tidak menyisakan ruang untuk pemaen PS TNI lalumpatan. Ternayata dengan pola begini Agung Bacun bisa kaciri mejeuh. Dari 4 duel udara Bacun menang 2 kali dan hampir teu kalewatan deui, saacan kalewatan pasti Agung melakukan tekel yang hasilnya mun teu pelanggaran nya berarti karebut.

Persib yang udah siap defend dengan Bli Made luar biasa penempatan posisi nangtungnya, PS TNI eweuh peluang pisan mencetak gul dengan bahaya. Game over sejak menit 46.

Penyerangan

Tanpa playmaker memang kaciri bisan Persib menyia-nyiakan kapasitas yang dimiliki Mang Encos Belencoso. Mirip-mirip jaman SVD baheula, juru gedor utama turun jauh buat nyieun peluang bagi dirinya sendiri. Bedanya SVD yang masih dalam kondisi hade bisa neang sorangan peluang terus dibereskeun ku sorangan oge jadi gul. Sedang Mang Encos rada kaciri butuh menit bermain lebih banyak sebelum sentuhan ajaibnya bisa kembali.

Pengambilan posisi dan ekspektasi Mang Encos kepada pemaen-pemaen sayap masih belom klop. Aya saat-saat Mang Encos geus ngarep-ngarep umpan hade eh umpanna tai ucing. Di saat lain justru ketika Mang Encos teu ngarep teuing, sehingga dia hanya maju buat menunaikan tugas berada di kotak penalti, justru operan itu datang. Jadina kan teu bisa dieksekusi dengan maksimal menjadi Gul. Well, ini hanya tinggal waktu saja sih. Cepat atau lambat Belencoso akan mencetak gul untuk Persib. Biasana mah mun geus hiji jadi bangenan.

Sekian dulu yah. Overall, boga defend nu kokoh di masa-masa ini adalah sebuah kemewahan. Nu penting tong kagolan heula. Ai gol jang Persib mah bakal aya weh teuing timana. Bisa ti pinalti, bisa ti tendangan maung hauuumm, bisa ti papuket di kotak penalti atau sang pencetak gol terbanyak urutan 3 musim 2014, own goal, kembali lagi.

Sampai jumpa lagi. Bagimu Persib, Jiwa Raga Kami!

@bus

Follow kami di twitter @stdsiliwangi

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
×
×

Cart