Kemenangan Klasik

Wow fakta dulu ah. Kemenangan semalem adalah pertama kalinya deui Persib menang beruntun sejak Mei 2017. Terakhir menang dua kali langsung teh pas meunang 1-0 di Gresik jeung lawan Persipura. Gebleg! sataun leuwih teu bisa meunang beruntun ieu Persib. Wow! Wow! Wow!

Dua kemenangan beruntun Opa Gomez lebih spesial karena diraih atas tim papan atas. Persipura, juara 3x ISL dan sekali ISC, ditambah PSM Makassar seteru dari jaman perserikatan. Dua tim peringkat 1 & 2 sementara liga ayeuna. Dikadek atuh sama Bah Gomez mah. Eweuh kasieun. Cleansheet, gul leuwih ti hiji, permaenan cuneom. Ibarat kata Pevita nu beak dilamot ku kami saacan puasa.

Gomez mempertahankan 11 pemaen the winning team andalannya pada pertandingan lawan PSM Kircon Rabu malam selepas salat taraweh 11 rakaat. Sementara Meneer Rene justru mengganti beberapa pemaen yang sebelumnya berhasil menang lawan Broneo, diantaranya: Zulham Zamrun, Bruce Djite, Rasyid Bakri, dan Hasyim Kipuw. Hasilna? Ya tentu seperti yang sudah kita tau, mereka diterkam maung tiga gol tanpa balas.

Aroma pertandingan klasik memang sudah terendus langsung sejak menit pertama. PSM langsung mengancam gawang Deden pas pertandingan baru berjalan beberapa detik doang. Tapi, tajongan Pellu nyisi teuing nuturkeun arah kanjut manehna. Selanjutnya pertandingan jadi silih nyerang, bikin peluang, maen terbuka, dan tentu saja dibumbui pelanggaran-pelanggaran keras yang mayan loba. Sikut asup, siki kanjut dirawel, atau ceuli dihebos.

Pertandingan ieu sih jadi adu taktik Rene jeung Gomez, Rene teu nitah pemaenna untuk bertahan, justru ngaladenan permaenan Persib nu menyerang. Gomez oge sarua, teu ngadagoan pemaen PSM ngajieun kesalahan pas nyerang, tapi ngabombardir langsung pertahanan PSM.

10 menit pertandingan berlangsung PSM udah 2 kali bisa megang bola di jero kotak penalti, ti Pellu jeung Ferdinan. Ada kesalahan Ardi Idrus emang saat manehna kontrol bola jauh teuing, direbut ku Pluim terus dibere ka sisi kiri nu geus kosong ditinggal pas lagi sayang-sayangnya sama Ardi. Untung 2 peluang tadi eweuh nu ngarah ka gawang Deden.

Unik sih strategi yang dipake ku Rene, 3 pemaen gelandang nu notabene kuduna Pluim  jadi pemaen nomor 10 justru maen ka jero pisan, di sepertiga area pertahanan PSM keneh geus menta bola, menyusunnya kepada 2 pemaen sayap, malah Pellu nu tadi malam bermaen seperti gelandang serang. Kombinasi Klok dan Pluim, yang abong-abong awaknya badan jadinya loba mawa bola sangeunahna, sempat cukup merepotkan barisan pertahanan Persib. Biasanya umpan terobosan bahaya duanana muncul jika si manis Guy Junior turun menarik Igbonefo bersamanya. Sebuah pergerakan yang berefek domino. Igbo out of position, Bang Pardi atau Mali coba nutup celah Igbonefo. Kalau Bow teu turun bertahan, umpan terobosan ka Wasyiat di kanan atau mun Ardi ketarik ke tengah nutup area Mali, jadi umpan terobosan ke Ferdi di kiri. Syedap boga dua pemain bisa umpan canggih kitu.

Gantian

PSM hanya menguasai permainan sampe setengah babak pertama hungkul. Persib mulai bisa membaca arah serangan PSM dan berbalik enjoy menyusun serangannya sendiri. Terlebih setelah Pluim dan Klok tak lagi sangeunahna membawa bola di tengah. Gomez menyuruh Dado khusus buat nunutur Pluim kemanapun manehna bergerak. Perbedaan awak nu jauh teu jadi penghalang buat Dado, teu bisa ngarebut bola, tengkas we saeutik meh labuh, meh bola teu bisa mendekat ka kotak penalti Persib. Secara keseluruhan sih Dado berhasil mematikan Pluim. Dado emang teu sorangan, kadang Inkyun oge turun sejajar mantuan defend. Bagus lah kamu Inkyun, teu gablag merancang serangan mah mending bantuin Dado aja lawan playmaker meded dari negeri Belanda.

Situasi Dado lawan Pluim tidak hanya terjadi di area permainan Persib. Ku A Dado eta londo diudag terus sampe kamana ge. Pluim pergi ke hutan lalu menyanyi, diudag. Pluim pergi ke pantai lalu teriak, diudag. Pluim menyulam jaring laba-laba belang di tembok keraton putih. Ternyata selama ini A Dado ngungudag Rangga jir!

Salah satu kejadian yang membalikan situasi permainan, membuat Persib kembali memegang kendali adalah ketika Dado melakukan pressing jauh ke area PSM. Bola berhasil direbut dado, dribble dikit sambil gutak gitek efektif tidak seperti si taun murid mylord, oper, sayang sekali pemirsa bola bisa dibuang ke luar lapangan oleh Paullie. Sepak pojok untuk Persib!

Membaca Permainan

Kedua pelatih canggih, Robert Rene dari Belanda dan Mario Gomez dari Argentina, memang memiliki kemampuan mantap jiwa urusan taktik. Keduanya seperti udah bisa membaca mana wae celah lawan. Matakan setelah jeda Robert langsung melakukan perubahan taktik. Jadi full 4-3-3 dengan menaruh Bruce DJI sebagai penyerang tambahan. Tiga penyerang dimaksudkan biar opsi target di kotak penalti jadi banyak. Tiga gelandang di tengah juga secara matematis memang lebih banyak dibandingkan duet Oh Inkyun dan Dado yang menjaga barisan pertahanan Persib.

Hanya saja, perubahan Rene ini ternyata macet. Bek-bek PSM tidak kuasa menyusun serangan dengan enakeun, bahkan Mark Klok yang jadi gelandang penyambung oge ripuh karena di-press terus sama duet Bauman dan King Eze ditambah Oh Inkyun. Ketika pada akhirnya Klok bisa lebih maju mantuan Pluim setelah kehadiran Rasyid Bakrie, Persib udah keburu menang 2-0 dan bikin dua baris pertahanan opatan-opatan nu eweuh batur ucing!

Perubahan Robert juga bukannya berhasil memanfaatkan celah Persib, malah membuka celah bagi dirinya sendiri. Tanpa pemain sayap, bek PSM yang udah ladu seperti yang inisialnya Zulkifli ripuh harus menghadapi Gozali, Inkyun, dan Ardi Idrus si ganteng idola.

Enak emang 2 pemaen sayap Persib mah atuh, lawan kakek Zul sama Fauzan, Ghozali jeung Bow bisa penetrasi di sayap atau crossing pada Eze dan Bauman. Ngan apal sorangan kan Bow kumaha? Gutak gitek kudu liwat heula target 4 pemaen sebelum umpan silang teh. Mun teu terpenuhi engke bisi sok berobah jadi jomblo pas geus saur. Ardi wae kotka pede overlap da sadar eweuh nu dipibahayaeun dari sayap kanan PSM mah.

Persib joss punya Bauman sama Eze. Peluang sekecil apapun bisa jadi gul, ditambah Mokodompit nu kalikiben abis buka puasa jadina sakalina aya serangan sok aget, bola lepas wae. Geus dibejaan ku Rene ulah wareg teuing eh ngadon nambah 2 piring di ayam spg, serundengna lewih loba daripada sangu jeung pedesna level 6. Hasilna nya mules, nya kalikiben serundeng.

Maka ketika gol ketiga hadir, disusul kemudian kartu bereum, game over sejak menit ke 86. Itu akibatnya kalau ngadenge azan ashar tapi udah buka puasa.

* * *

Berhasil meraih 2 kemenangan kandang lawan 2 tim nu secara klasemen aya di luhur Persib jadi modal buat semangat menghadapi pertandingan selanjutnya. Apalagi di 2 pertandingan eta berhasil nirbobol, Kakak Boaz disakuan, Kakak Guy dikelekan. Joss Bojan dan kawan-kawan. Inilah berkah ramadan, maen enak, menang, bikin kita engga perlu mengumpat lagi, bisa menahan emosi, jadina khusyu beribadah.

 

Salam, [FAH/BUS]