Kemenangan lawan Komdis Kehed

Bbbbrrrrrrrrrrr……… Kenapa ya Bandung dan sekitarnya dingin pisan belakangan ini? Apakah karena chat umay yang panjang kali lebar cuma dibales “oh” doang sama gebetan? Kalau eta mah sih udah ga aneh. Untung kami punya ungat kaya Bauman, biarkan cewe-cewe yang ngechat duluan, biar kami yang kemudian memilih saha wae nu pantes dibales. Eta ngaranna prinsip. Sip! Ternyata faktor dinginnya Bandung beberapa hari ini adalah sebuah penyambutan kepada Persib Bandung di puncak klasemen sampai pekan ini. Makin nyaman di puncak bari makan jagong bakar dan ketan bakar karena Barito sebelumnya eleh ku Persipura.

Poin sempurna kembali berhasil dibubuhkan lewat dua gol yang masing masing dicetak oleh Johny Bouman dan Patty Wanggai. Hasil ini semakin mengokohkan Persib di posisi puncak klasemen sementara Liga 1 sampai pekan ke 19 dengan mengemas 35 poin dari 19 kali bermain unggul 5 poin dari Madura Yunaitid yang menempati posisi ke 2.

Kembali Persib turun tanpa diperkuat oleh juru gedor andalan kita semua, King Eze, karena hukuman komdis jurig ateul yang dengan sagawayah menuduh Eze melakukan KDRT saat Persib lawan Barito. Meski tanpa diperkuat ku King Eze, Persib masih maen menjanjikan nyieun tunduh. Kecerdikan abah Gomez dalam meracik strategi tampaknya masih belum bisa diimbangi oleh Subangkit sebagai pelatih SFC.

SFC Butut

Walaupun katingalina barudak Palembang lebih banyak menguasai bola, tapi angger Dzalilove dkk hampir teu bisa nyiptakeun peluang meded lewat situasi open play. Kurang leuwih ngan aya tilu kali peluang SFC nu terjadi lewat open play, sesanamah tina tendangan penjuru atau tendangan bebas.

Viscara nu dibere kebebasan bergerak kaitu kadieu tidak mampu berkutik, melipir ka kiri paeh ku Ardi Idrus, ka kanan aya bang Pardi nu maen begitu enjoy, akhirna viscara loba ngabetem di tengah. Pupurilitan di tengah ge kadon ngariripuh sorangan karena di dinya aya Dado dan Oh In Kyun. Padahal mah di babak kedua SFC mulai bisa manfaatkeun ruang antar lini Dado dan Piktor – Indra. Ngan sebatas bisa narima bola di area eta hungkul. Selebihna bola di ka gawirkeun dan wakwaw. Serangan serangan SFC kerap putus di area tengah Persib Dedi dan si Grade A Oh In Kyun bermain cukup apik dalam meminmalisir tekanan yang diberikan oleh peman SFC.

Tak seperti pertandingan sebelumnya pas lawan papa calon mertua kami di mana Persib mengalami kesulitan dalam membangun serangan, pada pertandingan kali ini Persib maen lebih joss dalam menyusun serangan. Tidak ada perubahan dalam pola serangan Persib, counter pressing menjadi andalan dalam ikhtiar mencari gol. Paling enak ningali transisi tina bertahan kanu menyerang ala Bah Gomes ieu. Saat bola baru mau dimaenkan sama SFC pemaen Persib langsung nge-press, mun bola geus di suku Teja atau di bek gawir, mulai deh bikin dua baris empat pemaen di area pertahanan.

Pengambilan keputusan pemain juga semakin enakeun. Pemain geus paham di mana kudu langsung ngabengkeun ka hareup atau nyieun operan kombinasi heula di tengah jiga gulna Aa Bauman kembaranque. Beda jauh jeung SFC mah pas serangan balik pemainna telat mikir sehingga kerap kehilangan momentum.

Salah satu pertandingan terbaik Persib bisa dibilang ya tadi sore. Semua pemaen bermain sesuai apa yang diharapkan, tidak ada yang mengecewakan. Inkyun Oh bisa jadi preman di lini tengah, malak aki-aki bernama Yuyun Ko sama bocah ababil Abimanyu. Posisi Yuyun kacau pisan, maen ka jero mepet Goran Gancep sama Alan tapi selalu gagal membendung poros serangan Persib.

Baik Goran, Alan atau Yu selalu kewalahan kalau bola udah ada di daerah manehna. Bauman pergerakanna dinamis, memecah belah duet bek kokobagu (kolot-kolot baoknya gundul) milik Sriwijaya. Wanggai oge selalu pengertian, silih gantian kaluar asup kotak penalti buat mengacaukan pertahanan Sriwjaya. Alan jeung Goran jadina pusing, minum oskadon pancen oye campur pepsi biar cageur malah tambah lieur. Asli, ieu duaan eweuh kemistri sebagai solmet di jantung pertahanan. Pembacaan posisi jeung penjagaan terhadap pemaen lawanna  teu puguh, umay kaditu, uka kadieu, begitu kata Goran dalam bahasa isyarat yang tidak dimengerti sama Alan.

Bukan hanya dua bek tengah, semua pemaen Sriwijaya sungguh tidak bergairah jiga can digaji beberapa bulan. Markho Sandy bete atuh diewe-ewe sama Gojali, komo pas maju kudu berhadapan sama Ardi nu kembali udah kerasukan Thor, Hulk, Flash, Venom, Rangers Hejo, Rangers Merah, Baladewa, Slankers, Sahabat Noah, dll. Hese ngalewatan Ardi mah, adu balap meakeun tenaga. Hiji lawan hiji bola selalu hampir bisa disapu sama Ardi. Pokona mood maen Markho akhirna leungit, dengekeun lagu Pergi Pagi Pulang Pagi biar naekkeun mood tapi poho can download di spotify.

Kacaunya sistem bertahan Sriwijaya ieu bisa dimanfaatkan betul sama Bauman si raja positioning dan Wanggai si raja Ian Kasela. Permutasi posisi wae duaan ini, mencari celah yang bisa ditembus.

Duet Aa Bauman dan Pace Wanggai

Sebelum berlangsungnya pertandingan melawan Sriwijaya FC, kami dan pun lanceuk, Jonatan Bauman, paamprok heula di café daerah Dago. Kami ngobrol-ngobrol seputar perkembangan hidup hingga saat ini setelah aya dua minggu teu papanggih kusabab si aa indit away bersama PERSIB.

Aa Joni nanya ka kami, “De kumaha aa indit teh umay geus bebeunangan kabogoh can?”. Kami kemudain ngajawab, “Atos a kamari tos jadian jeung Marion Jola, ngan sakedeung hungkul geus pegat deui kami na kanyahoan ngaleor jeung Shalom Razade anak bunda Wulan nu keur balik ka Indo!” Aa pun ngajawab “Kumaha sia lah ban bitu!”

Selepas ngobrol ngalor ngidul saya langsung nyuhunkeun permohonan ka Aa Bauman, “A enjing maen sing hadenya, meh PERSIB semakin enjoy di puncak.” Aa Bauman ge ngajawab dengan leos sabari nyuruput kopi, “Stingak De, kalem percayakeun ka Aa.”

Tampil tanpa duet belahan bujurnya, kembaran kami ini tetap maen endeus seperti biasa. Duet barunya, Pace Wanggai juga bisa tampil tajam di depan gawang. Kendati memang si Wanggai ieu rada hese mun dibere bola daerah. Bujurmu itu lo.

Anu antik nya Goran Gancev, bola muntah rek dikuasai heula, rek kamana atuh jiaw. Nya puguh eta mah jadi makanan pressing lanceuk kami, diledot weh dan terjadilah gol yang diharapkan itu. Gol kadua PERSIB yang berasa dari sundulan kepala Wanggai ge berasal dari kecerdikan Aa kami atuh untuk buka ruang ke sisi kiri lalu menusuk dan crossing manja ke Patrich Star. Aa Bauman sepertinya nyaho Gojali rada lalungse nan leleus, sehingga Aa lebih sering membantu pos Gojali oge dan bikin bek kanan Cliwijaya, Marckho jadi lieur, ripuh serta gak mood untuk maen.

Aa Bauman kembali menunjukan sihirnya di laga ini. Kehadiran Aa Bauman melepas rindu kita kepada pemaen anu bisa nyieun perbedaan di lapang. Gual-geol na pasti teu jiga ….., visi oke, buka ruang oke, lumpat oke, pokokna sejauh ini oke lah Aa Bauman. Tetap semangat Aa Bauman dari ade mu yang sama ganteng dan sama jagonya.

Agung Suragung

Agung Suragung yang dibere kepercayaan ku Abah Gomes tadi sore maen alus dan kahartos. Tingkat kepercayaan dirina geus mulai naek, teuing pedah maen di kandang kitunya? Permaen Suragung jadi seserebetan, daek defend mantuan bang Pardi dan dalam serangan pun doi kaitung meded sakitumah, wani gulak gilek. Pas gol pertama, gilekan Suragung berhasil mengecoh dua pemaen, umpan ke Joni terus lumpat teu cicing.

Eta jurus step over MyLord kuduna bisa langsung gul, tapi masih ada keraguang di hati Suragung. Dia belum siap jadi terkenal seperti M Sabilah yang dideketin sama ciwi-ciwi se babakan IG. Tadi adalah pertandingan terbaik bagi Agung Suragung. Zalnando doang mah lewat, geser ka tengah karena selalu lowong di tengah jadi ngabantu Inkyun sama Dado. Bener enakeun maennya teh, beda tipe dengan enakeunnya Bow. Geus poho oge sih Bow nu enakeun dilalajoan jiga kumaha.

***

Implikasi dari taktik counter pressing opa Gomez, lamun Persib unggul lebih dulu di babak pertama, komo dua gul mah, Persib akan tampil lebih menunggu dan memperlambat tempo permainan di babak kedua dikarenakeun sudah mulai hah heh hoh tanaganya. Hal ieu kabukti dengan menurunnya torehan peluang Persib selama babak ke dua. Persib cuma mencatatkan 3 operan nu jadi peluang nu seluruhnya dikreasikan oleh Gozo. Selebihnya Persib memilih bertahan dan memperlambat tempo. Permainan nu nyieun stun pisan.

Akhirul kalam, semoga Persib tetap bisa menjaga konsistensi permainan dengan baik. Udah 7 pertandingan nih ga terkalahkan. Hidup Persib.

 

Salam, [Jay, Fah, Xuk, Zky/Bus]

 

#SalamLPM

Salam jang pamajikan kuring. Iraha nambah budak meh kos si Joni Kembaranque? (Arif Yosahana di Cipacing)

Kanggo maylop pituin bandung Melody Laksani :* (Muhammad Hadiyan di Sekelimus Utara)

Kanggo pun biang di Garut ti Jang Ayi di Jakarta. Hapunten teu acan tiasa uih (Arifah di Cilandak)