Kemenangan Penting

Akhirnya Persib Bandung kembali bisa memainkan 11 pemaen terbaiknya pada pertandingan lawan Persipura tadi malem. Kapten Bang Pardi yang di 4 pertandingan sebelumnya menjalani masa hukuman dilarang tampil bersama Persib, bisa kembali COD-an sama temen-temennya. Dengan kembalinya Bang Pardi di bek kanan, maka terpaksa Henhen kudu tersingkir dari 11 pemain pilihan Gomez.

Persipura Modar Sedari Awal

Gomez memerintahkan para pemainya supaya minuhan area tengah, ngepress pemaen terdekat nu megang bola, ningali pemaen nu kosong supaya jangan bisa dioperan. Skema ieu simpel pisan dijalani, bisa berhasil kusabab aya 2 kunci: pertama; pemahaman taktik pemaen, kadua; konsisten. Pemaen Persib bisa melakukan kaduana selama 90++ menit.

Persipura teu bisa enjoy maen dengan bola pendek antar lini karena para pemaen tengahna geus macet padat merayap. Inkyun di pertandingan ieu jadi berguna untuk defend, sabaraha kali manehna turun sajajar jeung Dado, ngaback up atau mantuan Ardi membuat posisi jadi unggul pemain 2 lawan 1 ketika bertahan. Hilton jeung Boaz nepi turun jauh atuh buat coba mancing bola. Geus meunang bola, bola angger teu bisa ka Marcel atau Kabes. Rek nyusun lewat tengah, geus kaburu hoream ningali padetna jiga lalu lintas di Cicadas menjelang magrib. Walhasil gawir menjadi satu satunya opsi operan buat Persipura melancarkan serangan meskipun tidak maksimal karena di dinya geus aya bang Pardi atau Ardi Idrus yang tidak terlalu bernafsu untuk naik ikut menyerang.

Ini juga tidak terlepas dari baiknya penampilan kuartet bek Persib. Bojan cs keur peuting maenna enjoy pisan bisa ngajaga ruang antara lini tengah dengan bertahan tetap terjaga. Maranehna paham dimana waktuna kudu naekeun garis pertahananan atau henteu. Sering aya momen di mana Igonefo  dan Bojan berhasil nutupan celah ketika area tengah dedi atau inkyun berhasil ditembus, Igbonefo atau Bojan dengan sigap segera nutup celah eta sehingga area tengah Persib semalam nyaris tidak tersentuh ku pemain Persipura.

Bisa kaitung atuh sabaraha kali pemaen Persipura nyentuh bola di sekitar kotak penalti Persib. Sentuhanna teu merangsang tapina, jadi weh teu dibere uang tips. Manehna emang teu boga pemaen nu bisa merancang serangan di tengah. Eh kela, di Persib emang aya? Hahaha. Asupna Wanggai di babak kadua dimaksudkan keur aya nu jaga tempo di tengah tapi tetep teu boga kemampuan keur bertahan. Nyatana pergantian pemaen eta tidak sejalan dengan pergantian permaenan. Secara garis besar eweuh perubahan, maenna angger jiga babak kahiji, teu bisa nembus pertahanan, angger eta Anis Tjoe jeung Maiga ngarasa keneh atlit UFC.

Lain halna dengan Persipura garis pertahananna cenderung karagok Anis Tjoe dan Maiga kadang sok terlalu jero, kadon catur jeung kiper di kotak pinalti. Membuat celah di antara lini tengah dengan lini pertahanan, celah itulah yang dimanfaatkan oleh Persib, dan Jhoni Bouman yang menjadi kunci serangan Persib tadi malam. Bouman ini emang pemin pinter potitioning na hade ditambah pengambilan keputusannya juga oke punya, hanya butuh beberapa detik buat Bouman untuk ngalirkeun bola ke Ghozali atau ke king Eze.

Kalo bola udah ada di kaki Eze atau Bauman, terserah mereka duaan bola rek dikumahakeun. Rek diasupkeun ka gawang alus, rek dikukut mangga, rek dijieun bola susu sok, asal ulah dituker jeung siki kunjat weh. Moal cocok ukuranna. Bauman ieu selain jadi pelayan Eze, manehna spesialis ngaganggu proses build up tim batur, ngajieun para pemin Persipura teu nyaman menguasai bola di area sorangan jadi daek teu daek bola langsung dikahareupkeun atau dipiceun ku bek Persipura. Gomez baru melakukan pergantian pemaen di menit 88 adalah bukti konkrit mun para pemaen Persib sukses menjalankan apa yang diinstruksikan oleh Gomez.

Kombinasi Sayap dan Baiknya Pertahanan

Di pertandingan kamari, baik Bang Pardi atau Ardi teu loba overlap, manehna fokus menjaga kedalaman sieun aya nanaon mun ditinggal. Tapi, nu kudu diapresiasi adalah kadaek Bow buat turun mantuan Bang Pardi defend. Di sebrangna, Ghozali oge teu kalah rajin buat turun. Etos kerjana joss oge ieu Ghozali, teu sieunan ka Maiga, embung cape jeung teu gampang nyerah. Eta jigana nu jadi nilai plus Gomez selama ini memilih Ghozali ketimbang Lord Atep. Tinggal ditingkatkeun deui kemistri jeung Ardi, meh teu salah paham mun rek naek atau rek dibantuan defend.

Lamun teu salah ngitung Persipura ngan bisa melakukan 1 tendangan nu mengarah ke gawang eta oge najongna dina posisi nu teu ideal, tentunya ini menjadi kredit poin untuk lini pertahanan Persib. 90 menit teu loba kesalahan nu dilakukan, konsentrasi ge teu babari pecah. Apakah tanda Igbonefo jeung Bojan geus mulai saling mengerti? Semoga iya sih, beberapa kali kaciri sih duaan geus loba ngobrol tentang link film baru, teu pacicing-cicing jiga awal-awal PDKT. Tanya ka kami nu playboy atuh ari rek memulai percakapan teh jiga kumaha. Penampilan apik ini akan menjadi modal penting untuk laga selanjutnya menghadapi Persebaya Surabaya. Tanpa diperkuat Bouman karena akumulasi kartu kuning Gomes harus segera memutar otak untuk memepersiapkan Persib di pertandingan berikutnya. Tapi sebelum mikiran pertandingan berikutnya ada baiknya kita nikmati dulu kemenangan ini. Wilujeng Bobotoh.

Salam,(Fah/Xuk)