[Laporan Pandangan Mata] Sakitnya Merindu Kepada Dirimu, Rania!

Sakit Dari Merindu,

Ketika hanya diriku yang memendam rindu,

Dirimu mungkin tidak tahu,

Setiap malam bayang wajahmu selalu muncul dalam mimpiku.

Sulit dimengerti permaenan Persib Bandung di sore itu begitu tidak karuan. Terlalu pede mereun yah, 5 laga diputaran kedua can pernah eleh. Walau ayeuna teu eleh, tapi ieu partai kandang, lebar atuh mun berakhir remis mah. Kudu inget draw di kandang mah sarua jeung eleh kuduna…kudunaa….

Kali ini yang menjadi batu sandungan kembali si calon papah mitoha, Uda Nil dan barudakna berhasil membuat Maung Bandung tampil jiga Maung di kebon binatang. Sesudah membawa pulang kembali si cantik Rania ke ranah Minang, hasil seri di Jalak Harupat adalah patah hati yang kedua yang diberikan Uda Nil untuk kami. Melawan tim bertahan terus boga serangan balik gancang Persib emang sering ripuh, panyakit ti baheula, ti basa 2014 keneh. Herman memang, entah Persib anu eweuh perubahan gaya maen ti baheula, atau emang embung move on. So sad nya.

Pertahanan Berlapis Milik si Papah Emang Bikin Ripuh

Semen Padang memainkan garis pertahanan rendah dan rapet dengan tingkat kepadatan jiga kios di Cicadas. 2 pemaen pivot si taeun nomor 15 jeung Rudi Doank maen tipis saja jaraknya dengan bek-bek Padang. Irsyad Maulana jeung Riko Juntak oge cuma berdiri di belakang garis pertahanan sorangan, mantuan Hengki Ardiles jeung Novan Setya. Eta yang membuat Hengki jeung Novan maen rada ka jero, seperti maen ku 4 bek tengah. Boa edan! Hal ini membuat Matsu-Bow-Ndusel anu biasana maen cair rolling ayeuna ripuh.

Di depan, si Papah cuma menyimpan seorang Tambun Naibaho. Sedangkan Vendri Mofu jadi pemaen bebas di lini tengah, pressing pemaen Persib terdekat yang megang bola. Strategi ultra defensif eta membuat pemaen Persib kesulitan menembus pertahanan Semen Padang. Pada saat yang bersamaan kami pun kesulitan menembus hati Rania. Dua-duanya memakai pertahanan ketat tidak bisa sembarangan ditembus, baik Semen Padang atau Rania. Emang sukanya yang rapet-rapet ini Papah mertua.

Semen Padang murni mengandalkan serangan balik, mempunyai pemaen gancang di barisan penyerangan memang sangat membantu strategi yang diterapkan oleh Semen Padang ini. Riko Juntak dan Vendri Mofu jadi pemaen nu paling kaciri bikin repot barisan pertahanan Persib.

Sementara Persib, jigana udah nyangka Semen Padang maen betot alias bertahan total. Pemilihan Mas Har sebagai pivot dimaksudkan buat ngahandle serangan balik pemaen Padang. Karena Essien jeung Maitimo berkali-kali mantuan lini serang Persib. Tapi, eta jadi bumerang sendiri karena Mas Har gagal nga-build up serangan ka lini hareup. Mungkin bakal beda carita lamun nu dipaenkeun adalah Dado.

Yang paling antik sih peran Maitimo di pertandingan ini. Manehna memerankan penyerang lubang dalam formasi 4-2-4 ketika kondisi sedang nyerang. Ndusel sengaja menta bola nepi ka luar kotak penalti buat narik perhatian bek Padang, dan di saat nanti ada kesempatan buat nikung, Maitimo masuk ke kotak penalti Padang. Strategi ini memang kudu dibogaan ku tim nu maen make 1 penyerang tunggal. Lamun teu pemaen sayap, nya pemaen nomor 10 nu ngasupport asup ka kotak penalti. Peran ieu diaplikasikan dengan baik oleh Maitimo, sahenteuna nepi manehna bisa nyetak gul. Sabaraha kali Agung kudu repot ngajaga Maitimo, sedangkan Cassio mah emang geus tugasna ngaborgol Ndusel. Hal ini membuat 2 bek tengah Padang jadi sarua sibuk, eweuh nu nganggur, jadina Ndusel teu dijaga ku duaan.

Semen Padang maen simpel. Jiga proses gul pertama, serangan Padang lobana memanfaatkan area sayap kanan, nyaeta areana Riko Juntak. Enjoy banget buat Riko karena head to head jeung Toncip yang udah waktuna mengisi sayap kiri Uwak. Geus mah lambat, nya teu dibantuan deui ku pemaen di depannya, watirlah Toncip. Mungkin sepulangnya Bang Pardi nanti dari Haji bisa mengisi pos bek kiri seperti pas awal-awal liga di mana Pardi ngisi bek kiri dan Henhen di bek kanan.

Tercatat 3 kali Riko dengan enjoynya melakukan akselerasi ti sayap kanan, ngalelewe Toncip kemudian mere umpan tarik ka tihang jauh. Dan eta 2 di antaranya berhasil dikonversi jadi gul ku Mofu, sementara hiji deui peluang dibuat oleh Irsyad Maulana. Sungguh efektif memang apa yang dilakukan oleh si Papah.

Setelah tertinggal 1-2, Persib baru mulai bisa menemukan celah di lini pertahanan Semen Padang. Jigana emang kudu kieu nya untuk menemukan celah di hatinya Rania, biarkan dia dengan lelaki lain dulu, nanti saat lengah baru kita manfaatkan kelengahan Rania. Saenggeus 2 pivot Padang beunang kartu koneng komo maenna jadi hati-hati, kagok rek ngalanggar teh. Hal eta dibaca dengan baik ku si Papah yang langsung ngaganti si taeun nomor 15 ku Handi nu notabene adalah seorang bek tengah.

Beruntung kesabaran Persib berujung hasil. Boga Ndusel, Maitimo, Vlado di hareup bola-bola luhur coba dimaksimalkan ku pemaen Persib lainnya. Lobana emang tertahan ku Ridwan atau mentah di para bek Padang. Tapi saloba-lobana mencoba, usaha memang tidak akan mengkhianati hasil. Bola panjang ti Jupe disundul ku Vlado kemudian diteruskan oleh sentuhan minim Ndusel untuk jadi gul. Gul ketiga Ndusel di Liga Gojek sejak manehna didatangkan di paruh kedua. Predator!

Gawir is Ma Wey

Persib kembali bermain dengan ciri khas nya, nyaeta permainan gawir. Matsunaga dan Bow berkali-kali menjadi tujuan akhir serangan Persib untuk kemudian memberikan umpan krosing ke tengah dimana di sana berdiri seorang Maitimo ataupun Ndusel. Bahkan chance created dari tengah hanya terjadi 2 kali, itu pun dari Essien dan hasilnya masih belum optimal.

Matsunaga pada babak pertama jadi jalan Persib untuk membuat peluang. Tercatat ia berhasil melepaskan 4 kali chance created nu berbentuk krosing. Hanya 1 nu berhasil, nyak gul Maitimo eta. Gul Maitimo sendiri tercipta karena perhatian 3 bek Semen Padang teralih pada Ndusel nu memang sedang nagen di kotak penalti. Tanpa disangka. Maitimo nu ternyata menyundul bola. Mai hanya tinggal berduel dengan gelandang pendek Semen Padang, si Harewan eta.

Meskipun kerap menemuai jalan buntu, tapi Persib angger weh maksakeun maen via valen, eh via gawir maksudna. Kunaon? Kusabab Persib teu boga pemaen anu bisa merankeun posisi nomor 10 dengan baik dan benar. Nazriel Maitimo Jauh Mimpiku harusnya bermain sebagai pemain berposisi nomor 10. Namun, si Nazriel Maitimo ngan make nomor 10 hungkul sementara posisina ngadon paamprok dengan Mang Ndusel. Jadinya ada missing-link di lini tengah Persib.

Duet Mas Har dan Essien ge katingali ripuh. Kurang paham apa pertimbanganna memainkan Essien di posisi box-to-box. Walau posisi asli manehna emang didinya, tapi atuh da geus lain basa di Celsi ieu si Essien, ripuh. Essien tara pisan menusuk ka tengah, kusabab beurat awakna geus teu mungkin niin seserebet dan Essien tara mantuan mundur, hih. Ditambah umpan-umpan Essien ge eweuh anu istimewa atuh. Mas Har nu geus jarang maen, katingali sihirnya mulai meredup. Beberapa kali posisi Mas Har ngagantung dan jadi sering nuar di daerah anu berbahaya. Jadi Persib memainkan dua engine room yang sama-sama pasif yang membuat permainan pupuiran teu pararuguh.

Malam Minggu yang Sendu.

Nyaris dipermalukan ku Semen Padang malam minggu bertambah suram. Untung bisa draw, si Mang Ndusel bisa ngasupkeun, coba kalo engga? Kalah,malem minggu dan jomblo. Karunya kalian semua.

Kami ge sih sebenarnya belum dibales chat sama Rania. Kami sudah mengirimkan pesan via line kepada Rania tapi belum di read ku manehna. Mau tau chatnya kaya gimana? Nih :

Rania, papah kok tega sih nahan imbang Persib di Jalak? Papah bisa ngeliatin juga ke aku bahwa permainan Persib masih B aja ga ada yang spesial. Oh iya gara-gara Persib aku lupa nanya, Kamu apa kabar? Udah lama kita ga chat lagi semenjak kamu pulang ke Padang. Plis baca chat aku yah dan tolong dibalas. Jangan kaya rasa cintaku yang tidak kamu balas, yang berakhir cinta ku bertepuk sebelah tangan. Aku tunggu balasan kamu..

Walau jarak kita kini terpisah.

Tapi yakinlah,

Hati ini akan selalu bergairah

Walau hasil sore ini yang miris,

Cukup terobati melihat ig mudipenuhi senyummu yang manis.

Salam (fah,jay,zky/xuk)