Malam Untuk Debutan

Persib akhirnya bisa menang ya.

Memainkan starting XI yang sudah dikasih tau dulu 3 hari sebelum maen kepada seluruh dunia. Teu kagok, Opa Gomez memberi kesempatan debut kepada 3 pemain. Jarang-jarang loh Persib ngasih debut seperti ini. Sabilah, Ardi Idrus, dan Indra Mustafa membentuk kuartet bek lokalan muda bergairah selama 30 menit terakhir dan berhasil menjaga Deden aman. Edan atuh kebersamaan barudak ieu mah, kotka dek tendangan bebas ge cess heula. Sebuah sinyal potensi yang bagus.

Tatarucingan. Apa yang lebih butut dari skuad Grade A-la kadarnya Persib? Taktik Mitra Kukar tadi malam.

Rafa Berges ini seperti Soler kamari-kamari, tatkik awalnya mentok tapi tidak bisa berbuat sesuatu secara taktik untuk memecah kebuntuan itu. Kukar haben weh nyerang lewat sayap, padahal jelas dua pemaen sayapna kakonci ku fullbek Persib. Sepanjang maen Cuma 3 kali Kukar bikin kreasi peluang buat mereka sendiri, umpan-umpan silang peluang oge baru muncul setelah Rifat Nahumaruri dipaenkeun.

Kukar Butut

Kemenangan Persib tidak terlepas dari bututnya penampilan Kukar. Inkyun jeung Dado di pertandingan ini kaciri mending, eta karena trio Bayu Pradana, Guthrie, jeung Anindito teu bisa memanfaatkan keunggulan jumlah pemaen di lini tengah. Guthrie maen ka jero pisan sajajar jeung Bayu, barina ge tara dioperan. Bola langsung diabengkeun ka sayap.

Bayauw di kiri teu bisa nanaon atuh lawan Henhen nu selalu setia dapet uluran tangan dari Haji Pardi. Henhen tinggal nembrag bumi 3 kali bari nyebut “Pak Haji. Pak Haji. Pak Haji,” maka Bang Pardi tiba-tiba pucunghul membantu. Bayauw ripuh lawan duaan, Roni embung naek mantuan karena nyeri hate pas bertahan ge teu dibantuan ku Bayauw.

Di kanan, Dedy saruana teu bisa nembus Ardi. Geus ngomong Assalamualaikum, teu diizinan asup ku Ardi da diharewosan ku Opa Gomez saacanna, lamun aya jalma nu teu dikenal datang ulah dibukakeun pantona. Ardi ieu maenna satipe jiga Toncip. Defend jero pisan ngan sabaraha langkah ti kotak penalti, embung oge mantuan Ghozali nyerang. Hanya saja dia lebih disiplin dan secara penampilan raray-nya lebih gereng dari Mas Toncip. Apa karena memang Ardi menjadikan Toncip sebagey panutan bek kiri? Ardi maen enjoy juga karena sama jiga Roni di fullbek kiri Kukar, Wiganda cadu maju ka hareup sieun ku serangan balikna Ghozali nu geus siap-siap ngasupkeun gigi 6. Jadina 1 vs 1 ieu bisa milik Ardi.

Guthrie kondisina purlap, meunang bola langsung passing ka hareup atau ka gawir. Sangat jarang ningali si marquee player ieu memainkan bola di tengah bersama Bayu dan Anin. Inilah nu ngajieun Rodrigues bete, eweuh suplai-suplai acan. Saeutik atuh sentuhan manehna di jero kotak penalti Persib.  Umpan silang ge teu diberean, padahal pas Bojan kaluar, kuduna secara postur manehna bisa unggul mun aya bola krosing. Bayu Pradana urusanna memutus serangan, teu bisa diharapkan buat nyusun serangan mah. Anindito ngan jiga pelengkap doang di starter 11 pemaen Kukar. Di tengah nu kuduna berkolaborasi jeung Guthrie malah ikutan prospek MLM sama Sabil. Kalem, 2 pertandingan deui bisa clossing.

Asupna David Maulana oge tidak merubah apa-apa, tidak bisa berbuat banyak. Pelatih Kukar butut teu bisa maca pertandingan. Tidak merubah taktik, hanya mengganti pemaen saja tapi secara permaenan tidak berubah, tetap buntu dalam usaha menembus pertahanan Persib.

Opa Gomez Rules

Banyak perkembangan dari segi permainan Persib ketika Opa Gomez menjalani debutnya menclok di dug out Persib untuk pertandingan liga 1.

Entah kunaon ai Opa Gomez nu nantung di bench mah pemaen asa karuat lumpat lebih dari 60 menit. Beda pisan dengan dua pertandingan sebelumnya. Kehadiran Opa juga bikin Persib merespon permainan lebih baik. Masukin Mas Har gantikeun Bauman eta joss sebagai respon untuk Kukar yang mulai bisa bikin peluang ke gawang Persib. Terus pergantian bayangan Lord Atep… eta jenius pisan!

Persib konsisten memainkan pola penyerangan yang efektif menggunakan kedua penyerangnnya. Bola-bola banyak langsung dikirimkan kepada Bauman dan King Eze untuk berduel, menjadi pemantul di sejak di lini tengah biar kedua sayap merangsek maju. Wanieun atuh Bauman – King Eze duel udara lawan Leal dan Saefulloh, kalau bukan karena wasit haram jadah yang tiap duel udara Persib disemprit pelanggaran, serangan Persib bakal lebih banyak lagi da. Pola serangan ini yang kuanehna teu loba dipraktekeun pas lawan SFC.

Tapi, Persib tidak hanya mengandalkan umpan bungbeng ke streker, ada variasi lain melalui jalan darat operan cepat dalam memindahkan bola dari satu sisi ke sisi lain. Di awal pertandingan In Kyun masih sok geser ka kiri pisan, seiring berjalannya pertandingan In Kyun mulai lebih ajeg jadi pengoper di tengah, tapi angger weh operanna eweuh nu ajaib, kelebihan Oh In mah tendangan bebasna hungkul.

Serangan melalui darat ini sungguh terbantu oleh kadaek Bauman dan King Eze untuk secara konsisten bertukar posisi dan gantian membuka ruang sampai turun jemput bola. Seperti udah sahate tea atuh, pergantian peranna ge make suten telepati. Nu eleh kudu turun jemput bola, nu meunag stay di depan ganggu si Mauricio Leal.

Jika ada hal positif yang memang sudah teruji dari permaenan Persib itu adalah sisi penyerangannya. Dua sayap dan dua penyerang bisa ngakalan kuartet bek kukar dan dobel pivot Bayu Pradana – Danny Guntreng biar bocor. Ardi, Sabil, dan Indra mah masih kabantuan dengan absennya gelandang nomer 10 Kukar, membuat ancaman yang mereka hadapi tidak terlalu rumit. Eweuh pisan variasi cut in dan pertukaran pemaen dari Kukar. Kukar teu boga pemaen model Berriex atau Vizcara yang jago kontrol dan bisa mengatur serangan dari sisi kiri pertahanan Persib ke tengah.

Satu hal yang perlu dibenahi secepatnya adalah teknik dasar kontrol pemaen dalam menerima operan. Di awal pertandingan Kukar bisa menguasai karena pemaen Persib terlalu tegang, tiap dioperan bola meni hese dikontrol, bola jadi liar kamana wae. Press sedikit bola langsung lepas ke kaki lawan. Hasyeum. Melawan tim yang lebih bagus dari Kukar, kontrol bola nyilakakeun seperti itu bisa membuat Persib kebobolan di awal pertandingan.

Debutan Persib memang bermain bagus, membantah penilaian kita kami yang bilang mereka butut, ya namanya juga prejudice, kalau dibilang butut terus bagus ya sukur, kalau dibilang butut duluan terus emang butut ya lapur, tapiiii mereka belum teruji oleh tim dengan penyerangan yang lebih canggih dari Kukar semalam. Kukar ini ternyata cocok buat nguatin mental biar lebih pede lawan Arema minggu depan, tapi mun dipuji teuing mah udah banyak korban permaenan nutug karena loba teuing dipuji di Persib mah.

Akhirul kata, satu permainan bagus patut disyukuri karena bisa mengurangi migren dalam 3 minggu terakhir ini. Tapi teu cukup.

 

Salam, [Fah/Bus]