Masih Banyak Kelapuran Dalam taktik

laporan pandangan mata headerWak Dejan mencoba pola baru semalem. Memulai pertandingan dengan pola sejuta umat 4-2-3-1. Kepergian Aron Susis membuka jalan untuk Prince Yandi bermain. Marco Krasic duet dengan Mas Har di poros ganda. Rahmad pegang peran pemaen no 10. Hermawan Haseyum, The Angry Her, dipaenkeun tiheula tibatan Purwaka. 

Babak kahiji bisa dibilang kacau, haqul yaqin Dejan teu nitah barudaks maen pake taktik bringka temuan Wak Entis, tapi eta permaenan sungguh bring kaditu-bring kadieu. Kuartet serang tidak sinkron pergerakannya. Seperti biasa, kehadiran Prince Yandi di area kotak penalti ghaib. Cikajang’s Prince rajin bergerak ke sisi sayap melakukan permutasi dengan Lord Atep. Efek paling karasa dari pergerakan Prince Yandi ini adalah ketika Rahmad sudah bisa meliuk-liuks bawa bola ngalewat pemaen lawan, tidak ada saluran akhir dari gawe Rahmad ieu.

Serangan bahaya Persib jadinya malah ketika Rahmad bergerak ke kotak penalti, baik dengan bawa bola atau pergerakan off the ball. Jiga di menit sabarahanya poho, kombinasi Lord Atep dan Prince Yandi diteruskan dengan bola terobosan oleh Yandi kepada Rahmad yang cerdik melepaskan diri dari jebakan offside, tapi pas bola dalam penguasaan Rahmad, si Yandi Yuk Yak Yuk malah ngajedog di luar kotak penalti, satu-satunya balad Rahmad di kotak penalti PSS adalah Mang Tantan di tiang jauh. Umpan silang Rahmad bisa dipotong kiper caleuy PSS.

Saat bertahan kuartet serang oge rajin lulumpatan mencoba merebut bola dari penguasaan PSS. Tapi pergerakanna teu sinkron. Alhasil bola bisa nembus ka lini tengah. Hapeuks atuh lumpat kaditu kadieu tapi sambil membuka celah jalur operan bagi lawan. Tidak bergerak sebagai satu kesatuan.

Poros ganda kita juga teu sinkron pergerakanna. Karasa ada gap energi besar diantara Mas Har dan Mas Marko. Nu pertama penuh tenaga lumpat ngepress kaditu kadieu nu kadua asa bareurat dan teu bisa lumpat. Jadi kadang sok salah sambung kitu, Mas Har geus ngepress tapi teu dibarengan dengan pergerakan Krasic biar jaraknya tetap pendek.

Jarak antar pemaen dan lini yang juga dikeluhkan Dejan. Sempet kesorot sama kamera televisi gestur kedua tangan Dejan yang meminta agar pemaen lebih pada berdekatan. Pola high press bakal percuma mun jarak antar lini terlalu jauh. Buktina emang percuma kan eta pressing babak kahiji Persib, pemaen hareup ngudag bola sering tapi PSS masih bisa ngasih ancaman penetrasi ka lini belakang Persib.

Cara Bertahan yang Hararaseyum

Ada 4 kartu kuning diberikan wasit kepada pemaen Persib di babak pertama, dan semuanya bagai tai ucing digulaan, HASYEUM! Dejan kudu mulai ngawarah pemaen biar lebih disiplin dalam melakukan tekel. Tiga kartu kuning karena ngepress lawan disakalikeun dari belakang. Amatir banget eta trio bek nu dikartu. Toncip, Dias, Her kabeh ngahakan pemaen lawan dari belakang saat bola can nepi ka lawanna. Kalau dibiasakeun bisa jadi kabiasaan buruk pas pertandingan penting yang kita butuh 11 pemaen di lapangan tetap komplit.

Tekel terlambat Krasic oge hasyeum. Kumaha pipikiranna coba? Bola udah lewat, Hermawan dan Vlado masih ada, eh diselengkat ti tukang. Tadinya sempat menyangka Krasic ini fisiknya mungkin butut tapi masih boga visi dan kecerdasan permaenan, tapi ternyata pola pikirna sarua jeung pemaen medioker. belegug.

Hermawan juga butut maennya. Habeng terus tiap pegang bola. Pelanggaran terhadap Mbamba di akhir babak pertama kusut pisan. Sengaja ambil engkel lawan bukannya berusaha merebut bola. Emang sih standar pemaen bertahan di endonesia mentalnya begitu, ambil engkel pemaen lain. Tapi plis euy Her, dengan cara yang lebih elegan. Minimal dengan sliding tackel full power dari depan seperti pas Vlado dikartu koneng.

Ekspresi Her tiap wasit niup peluit gara-gara si eta bikin pelanggaran oge pinafsueun wae. Seakan permaenan dia bersih dan lawan jatuh dengan sendirinya. Teriak-teriak ke wasit. Coba liat saat Toncip dipiriwit gara-gara pelanggara yang emang jelas, Toncip gak pernah marah-marah. Vlado juga gitu, pas tekel dia telak menjatuhkan pemaen lawan, dia gak protes. Lah udah maen kasar terus aambekan seakan dia bersih maennya. Mantog sia Her! BIG NO!

Babak Kedua

Babak kedua baru Dejan dinyaankeun. Trio Kim – Mas Har – Rahmad joss dalam bergerak. Ini baru sinkron. Di babak pertama, tiap pegang bola Rahmad akan mencoba dribble sendiri membuat peluang bagi dia dan pemaen laen. Saat posisinya digeser lebih dalam dalam pola trio gelandang sejajar, seringkali Rahmad langsung kasih umpan terobosan ke pemaen sayap tiap pegang bola. Syamsul dan Tantan setidaknya dapat sekali peluang dari operan Rahmad ini.

Pergerakan Syamsul lebih bahaya dari Yandi, yaaah skillna si eta emang lebih joss sih. Bedanya mereka berdua secara sederhana gini. Yandi bergerak tanpa bola sejajar ke sisi paling luar terus minta bola, ketika udah dapet bola manehna dek kumaha? crossing tidak ada orang, dribble karebut. Syamsul minta bola dulu di posisi yang lebih dalem dan lebih tengah, dapet bola baru gerak ke sisi luar, kadang divariasiin dengan bergerak potong kompas ke kotak penalti.

Saat ada pemaen pegang bola di sayap, Syamsul bergerak masuk ke tengah kotak penalti, seperti di kejadian penalti gol kaopat. Prince Yandi, saat ada yang bawa bola di sayap, manehna bergerak ke tiang jauh. Seperti di kejadian Tantan crossing sataker kebek ka tengah.

Babak kedua kita lebih berhasil menyelesaikan peluang karena tidak ada Prince Yandi di barisan depan Persib. hahaha. *Ini kesimpulan sakahayang.

Tapi yah, di Babak kedua selalu ada pemaen yang bergerak ke tengah kotak penalti untuk menyelesaikan operan. Gol David Laly dia bergerak dari kiri ke tengah di belakang bek. Gol Syamsul dia gerak dari kiri ke tengah terus dituar. Selama ada Prince Yandi, dia gak pernah bergerak seperti itu. Dia ke sayap, Atep coba cut in ke tengah, Tapi pergerakan Yandi ke sayap ini terlalu tinggi dekat gawang, jadi gak ada ruang buat lari di belakang bek lawan buat Atep. Ditambah si Rahmad oge emang loba mawa sih pas maen 4-2-3-1, kadang momentum pergerakan Atep dan Tantan keburu leungit.

Teuing disengaja teuing henteu, tapi jadwal Persib di BIC ini meningkat graduak levelna. Lawan PSS Dejan masih bisa coba-coba di babak pertama dengan memasukan beberapa pemaen medioker dan butut jadi startet. Berikutnya lawan Bali United yang sepertinya sudah tahu gimana permaenan Persib dibawah Dejan, ini saat yang cocok untuk mengeliminasi pemaen-pemaen butut, dan melakukan perbaikan terhadap kelemahan taktik yang sudah dicoba dua kali. Nah puncaknya pas lawan Arema, saatnya ngetest mental pemaen. Taktik harusnya sudah semakin matang dan dipahami pemaen, mental bertanding yang bakal menjadi penentu.

Well, sakitu heula. jujur ieu dijieun hudang sare can mandi dan beak rokok. Jadi sakainget weh. hahaha. Kalau banyak nu kamana wae, mohon diberi masukan. Semoga nanti malem bisa buat kolom ngadu bako. Ada satu artikel bikinan barudak mengenai komparasi stok striker persib oge.

Sampai jumpa lagi.

@bus

Follow kami di twitter @stdsiliwangi

p.s. mari adus sebelum jumatan.

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
×
×

Cart