Maung Diteuleug Naga

Pertandingan kadua tanpa menurunkan seorang goal-getter bikin Persib jadi hese ditebak (minimal keur lawan) permainanna. Tong boro lawan, Bobotoh ge sakilas mah hese nebak mau dibawa kemana hubungan kita ini permainan maksudna. Minimal aya peurahan ti dinya Sib, ngan nyakitu peurahna ukur dimimiti dan kabuktian dina pertandingan ieu.

Verseus Niac Mitra Surabaya Kutai Kartanegara memang di awal mah ngeunaheun berani mainin bola berkat Rachmad Tuhan Yang Maha Esa, ehhh maksudna berkat Rachmad Hidayat main starting, plus Bos Opik yang mengkudeta 90 menit posisi Kim Kuncir bikin permainan Persib seperti semestinya. Penguasaan bola, gak banyak direct ka hareup dan teu pati ngalirkeun bal ka gawir. Mang Ino yang menjadi wide-midfielder di kanan plus Rachmad wide-midfielder kiri, bermain cukup enjoy di 15 menit awal mah. Rachmad daek turun ngudag bola, gantian jeung Toncip nu mulai turun mesin.

1

Tapi masalah justru muncul di tengah, sepertiga lapang Kukar anu kuduna bisa dimanipulasi ku Flo48 Ukulele sebagai gelandang serang, di pertandingan ieu kepayahan pisan. Tong boro ngalirkeun bola ka hareup, screening bola atau holding wae geus huvir wak!, ditopang dengan suku yang jebrag, manehna loba cangegang keur pertahankeun bola, plus leungeunna kawas ‘kokod monongeun’, hese atuh ai lumpat jeung positioning euweuh mah.

Dan yang selanjutnya terjadi adalah Mas Har dan kolega maen jiga eweuh tanagaan, seperti kurang dahar. Persib begitu kesulitan menembus lini pertahanan Mitra Kukar. Persib bermain hanya mumuter bola dari lini belakang ke lini tengah lalu ke lini belakang lalu ke lini tengah lalu salah umpan. Puputeran di tempat terus seperti kolecer yang dipasang di kenteng rumah.

Reugreug Sakeudeung

Sepanjang 45 menit pertama Kukar maen teu alus padahal, hanjakal Persib sendiri tidak lebih bagus dari Kukar. Trio penyerang jiga nu bingung. Ino-Rachmad-Zamrun tiada komunikasi. Seperti kekasih yang baru peugat kemudian dipertemukan kembali. Kalau lebih niat buat nyerang itu bek-bek Kukar diteror aja terus terusan bakal jebol juga, jiga satu-satunya peluang lewat Ino. Atau minimal coba tendangan jarak jauh kaya Bos Opik dan Rachmad.

Akhirun babak 1 sempet memberi angin segar, dengan memanfaatkan kabalangahan Bayu Pradana sang skipper tim lawan anu beunang kartu koneng, 10 menit akhir Kukar loba malaweung di tengah. Sabenerna eta hiji-hijina celah nu bisa dimangpaatkeun, ngan dasar geus dadasarna gawir jeung gawir, teuing kumaha mun Bos Opik atawa Flores meunang bola, diumpankeun teh ka sisi wae, padahal 10 menit eta King Zulham-Ino-Rachmad geus switch position, nyesakeun Flores di hareup kusabab geus beakeun bengsin shay.

Babak dua rada aya piriteun ti saprak Sergio Botak plus Febri Bow Satria F tanpa bising diasupkeun. Walhasil 25 detik ti sepak mula babak 2, Sergio Botak positioning-na alus, geus jiga Diego Costa bisa nempatkeun diri di antara dua bek, plus Mang Ino yang kembali ke habitatnyah di tengah kepadatan gelandang Kukar. Gul buat Persib seakan memberikan harapan tanpa kepastian tea… Endeushhh.

Aslina mah penjagaan pemaen Kukar di sekitar area pertahanan mereka tidak seketat yang diperagakan oleh Bhayangkara kemaren, itu bisa diliat berapa kali bisa bebas kasih umpan terobosan yang menyebabkan offside atau satu satunya gul Sergio botak. Tapi kenapa engga dicoba lagi? Sebenerna saprak nyetak gul, momen aya di Persib. Mental pemaen Kukar runtuh begitu awal-awal babak kadua Persib cetak gul tapi emang dasarna tidak mau menang, mungkin seri juga udah cukup buat oleh-oleh Bobotoh dari piknik para pemaen.

Dua Korner Dua Gul

Kondisi kedua tim di posisi bek tengah aslina mah kacau balau. Si Naga Mekes teu bisa masang Arthur jeung Dedi Gusmawan nu kakara balik beres ngelmu jeung junta militer Myanmar. Tapi duet Basna dan Diogo bisa dibilang kombinasi CB terburuk yang pernah dipasang Janur, Diogo sendiri yang posisi naturalnya sebagai DM dipaksa bermain sebagai CB karena Vlado harus absen dilaga ini karena akumulasi kartu kuning.

Diogo bermain sangat kebingungan, disorientasi teu puguh arah, sagala diacak, memang ada usaha Diogo untuk membantu build-up sejak dari bawah, tapi sayang pengambilan keputusan operannya masih sangat meghawatirkan. Ada momen dimana operan diagonalnya kepada Tony berhasil direbut oleh si Setmot, geus puguh di dinya teh keur loba musuh der dioper ka palebah dinya, hilangnya Vlado di lini pertahanan sangatlah membuat hariwang, Basna yang biasanya dimentori Vlado sekilas terlihat bekerja sendirian. Seperti tinggal menunggu waktu hingga akhirnya gawang Deden kaasupan.

Selepas gul Sergio Botak, Persib main enjoy saenjoy-enjoyna, cuman seperti yang Coach Djanur bilang, yen loba pamaen nu nyieun kasalahan sorangan, jiga nu teu bisa fokus 90 menit. Dan kabuktian dari beberapa perilaku pamaen yang malaweung.

Dan petaka tidinya, saat kornal akibat clearenced yang salah untuk kesekian kalinya, ini di sisi kiri gawang Persib, krosing Michael Orah yang ke arah tiang dekat berhasil disambar ku Yogi Rahadian sebagey supersaf supersub Kukar dan jadi gul. Kumaha? Gul keur Kukar kusabab di dinya nu kuduna Diogo rapet ngajagaan Yogi, jol ngajarak kurang leuwih dua lengkah, atuh Deden maju, dan euweuh komunikasi di dinya. Mengulangi kesalahan yang sama atuh, mun bobobgohan mah geus pegat nu kitu teh.

Dias Angga Kusumah

“Kami datang bukan untuk jalan-jalan, melainkan meraih kemenangan” – Dias Angga Putra [Indonesiansc.com] sebelum laga.

Apanya yang untuk meraih kemenangan, Yas? Satu kesalahan berbuah gul, satu build-up serangan ereun karena kontrol ala anak-anak SSB U-10 sampai-sampai Kim Kuncir tepok jidat menunjukkan tidak ada niat untuk meraih kemenangan.

Bobotoh pasti udah lupa aksi “nyebur” di GBLA di putaran pertama lalu. Tapi dosa si doi nu motorna Nmax di pertandingan kali ini rasanya tidak terhitung. Dias yang sering salah ngoper, Dias yang unggal rek tekel disakalikeun jeung teu beunang, dan Dias yang kalau naek sesuka hati doi. Mungkin sebelum naek Dias wirid 33 kali dulu, kalau pas itungan 33 naek baru Dias naek. Dan yang paling tragis adalah posisi yang ngatung teu puguh dan murungkut saat duel udara dengan Septian David menyebabkan gawang Persib harus bobol di menit 18 babak pertama.

Kondisi ini patut menjadi perhatian Coach Djanur, Wak Haji dan jajaran PT PBB. Bukan tidak mungkin kabeh pelatih di ISC ayeuna geus nyaho titik kelemahan Persib aya di kanan. Padahal sejarahnya tim kesayangan kita ini selalu punya bek kanan yang bagus. Mulai dari Dede Iskandar sampai Bang Pardi.

***

Persib kembali menunjukkan permaenan bututnya yang kesekian kali di ISC ini. Sekarang tinggal menunggu unggahan foto para pemaen Persib yang sedang berlibur di media sosial. Hidup Persib!

 

@fah @xuk @dit @jay @arn

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
×
×

Cart