Maung Ngora

Melihat daftar pemaen PERSIB saat ini, ada 11 pemaen yang berasal dari tanah Sunda. Tapi berapa banyak pemaen sunda itu maen jadi starter babarengan? Paling loba hanya 5 pemaen, itupun cuma di 1 pertandingan pas lawan Persela Lazio.

Seperti yang Wak Haji pernah bilang, PERSIB ini ngejar target juara jadi emang nyokot pemaen yang udah terbukti kualitasnya buat dimaenkeun sebagey tim inti. Bener, tapi teu munapik oge lamun harapan kebanyakan bobotoh sarua, melihat susunan pemaen inti PERSIB dihuni oleh orang-orang Sunda asli. Lamun teu ayeuna, nya minimal beberapa taun ke depan. Teu sulit dan emang loba sabenerna mah pemaen Sunda nu ayeuna mencar pabalatak dimana-mana. Potensi eta mulai terlihat. Hampir di kabeh posisi aya pemaen Sunda nu bisa jadi tambang emas di masa depan.

Barisan Pertahanan

Di kiper aya Deden Natshir, Shahar Ginanjar, jeung Diki Indrayana. Deden dan Shahar udah pernah juara sama PERSIB. Terlebih untuk Deden, pengalamannya udah level interlokal atuh. Pernah maen di Sea Games, juga maen buat PERSIB di piala AFC –dan cleansheet!–. Umurna masih kaitung ngora, 23 taun. Ketika Bli Made pensiun nanti mungkin Deden sudah matang untuk mengawal gawang PERSIB. Cadangan Deden bisa ku Diki Indrayana kiper Bali. Dijuluki Donnaruma-nya Indonesia. Dari perawakannya cukup mendukung sebagey kiper, bisa jadi kelebihannya buat antisipasi umpan silang yang selama ini jadi kelemahan kiper-kiper Indonesia. Udah pernah maen di Timnas U-19 dan ayeuna masih 19 taun, dimana masa bulu baok baru tumbuh. Walaupun ayeuna eleh bersaing jeung Ruli Desrian, tapi peluang manehna tidak tertutup, pindah tim adalah alasan paling logis demi mendapat menit bermain lebih.

Hanya saja sejarah tidak berpihak kepada Deden. Di era Liga Indonesia, Persib hampir selalu menggunakan kiper inti cap timnas, dan bahkan 2 kiper asing yang pernah membela Persib juga capnya anggota timnas di negara masing-masing. Sedangkan kiper pituin selalu menjadi serep. Cecep Supriatna dengan segala kemampuan dan loyalitasnya, sering memberi bukti saat dipaenkeun, angger weh camat. Wak Haji tidak akan rela begitu saja memberi kesempatan bagi Deden kalau Deden bukan kiper Timnas. Satu-satunya cara adalah selalu tampil gemilang saat dimaenkan, sehingga Uwak merasa tidak perlu merekrut kiper bintang karena udah punya nu jago. Satu kesalahan saja akan membuat penilaian Uwak jadi butut. Zero mistake allowed!

Posisi bek tengah adalah yang paling riskan. Sudah berapa musim PERSIB tidak pernah menggunakan pemaen asli Sunda yang bermain reguler di bek tengah. Musim ini aya Jujun, hanjakal buat bersaing sama Hermawan aja kalah, Angry Her udah maen satu kali, Jujun belum. Dipanggilnya Jujun ke Timnas U-19 dan sempet maen mudah-mudahan bisa naikkin pedenya Jujun. Selain Jujun, bek tengah masa depan ada pada diri Jajang Maulana yang baru dicoret dari PSM. Pernah maen di Sriwijaya dan pernah ikut seleksi di PERSIB tapi, can jodohna. Secara postur udah cocoks, sih 178 cm, tinggal banyak-banyak nambah jam terbang doang karena secara kualitas mah udah keliatan bisa nyusun serangan dari belakang. Selain dua bek eta masih aya nama-nama jiga Ary Ahmad dan Sugih Pangkali. Bek kanan Henhen Herdiana dan bek kiri Agil Munawar yang ayeuna maen di PON juga hade. Keduanya rajin buat operlap dan teu males buat langsung turun bantu pertahanan.

Lini Tengah

Di lini tengah yang melimpah mah. Dado udah hampir pasti jadi senior atuh sekaligus kapten tim. Udah teu kudu diragukan gimana kualitas Dado. Ditemenin para juniornya jiga Abdul Aziz, Gian Zola, Hanif Sjahbandi. Abdul Aziz yang mere contoh ka pemaen muda menjalani ritus melanglangbuana dulu di klub lain sebelum akhirnya ke nanti balik ke PERSIB. Di Persiba dirinya kapake pisan. Delapan belas kali maen, satu gul dua asis. Di PON ayeuna seakan jadi ajang pembuktian Aziz, tapi da emang geus alus ti zaman U-21 oge. Opsi selain Aziz dan Dado adalah Hanif. Maen joss waktu di PBR terus kabawaan di Timnas U-19 nu kamari maen di ajang AFF. Untuk jenjang karir emang Hanif ieu mentereng. Pernah trial di Jepang dan Manchester United, jadi pemaen terbaik piala AFF U-13. Tapi yah Hanif ieu poeks sih untuk ke Persib mah. Ada tembok besar penolakan dari manajemen karena pamolah dirinya di masa lalu.

Pengatur serangan biar diserahkan kepada Gian Zola. Jadi bagian pemaen PERSIB di piala Sudirman, udah keliatan potensina ayaan, tapi da masih duduk di bangku SMA atuh basa eta mah. Disaat kami seusianya lagi rajin-rajinnya bikin contekan buat UN, Zola mah udah pegang beban kesebelasan paling joss sedunya akherat. Kabayang kumaha gempeurna.

Zola-Aziz-Dado aya bahan buat menyamai levelnya Konate-Mas Har-Bang Utina sebagey mesin dinamo Maung Bandung pada musim 2014. Mun bisa mah menyamai level trio Bah Munir-Sir Yusuf Bahtiar-Lord Yudi Guntara sih.

Kalau kurang masih ada tandem Dado dulu di junior, Suhandi, terus Iman Fathurrahman Ciparay Bois eks PBR. Ngan emang rata-rata pemaen eta posisina bentrok jeung Dado dan Aziz. Bacun juga tentu saja jangan dilupakan. Mungkin yang bisa menyamai Asep Munir Kustiana nantinya justru Agung Bacun. Mereun. Sebagey gelandang serba bisa dengan pengalaman menonton ratusan pertandingan PERSIB dari tempat paling joss.

Kalau masalah flank kita gudangnya, dari zaman Sir Djanur sampey Lord Atep. Sekarang muncul lagi Febri Bow dan Erwin Ramdani, tipe-tipe pelari sprint 100 meter olimpiade. Bow sama kaya Zola udah di PERSIB sejak piala Sudirman terus kabawaan nepi ayeuna di senior tapi masih belum juga dapet menit bermain. Waktu ujicoba PERSIB senior vs U-21, Bow disebut sama Lord Atep udah pantes maen di tim senior. Sementara Erwin jadi andalan PS TNI di ISC musim ini, udah cetak 4 gul dan 1 asis, jadi top skor kadua TNI cuma beda hiji sama Tambun.

Juru Gedor

Selepas Bang Ferdi, belum ada lagi penyerang didikan PERSIB yang edan eling. Rudiyana, Yandi Sofyan, Sigit Hermawan, tidak ada yang bisa meneruskan tongkat estafet dari Bang Ferdi. Entah sudah nyaman dengan kursi cadangan atau memang tidak ada penawaran dari tim lain, Rudi Ublag dan Prince Yandi seperti menikmati saja maen di PERSIB, menerima gaji, duduk di sebelah Uwak pas pertandingan, latihan, maen di laga ujicoba, begitu seterusnya. Hanya Jamul yang mungkin kualitasnya paling mendekati Bang Ferdi saat ini, tapi budak Nangor eta umurna sudah lebih dari masa muda.

Mungkin saat ini ada Beckham adik kandung dari Gian Zola, wonderkid yang kemaren bawa PERSIB U-16 juara piala Menpora di Sidoarjo. Prospekna alus pisan, top skor Piala Menpora dengan 20 gul, cetak trigul di final, dan 9 gul saat lawan Maluku, iya 9 gul dalam 1 pertandingan. Edan! Tapi, Beckham masih 15 taun, masih amat panjang jalan yang kudu ditempuh, jangan sampai bersinar pas ngora tapi pareum saat dibutuhkan.

Lebih realistis saat ini adalah Heri Susanto, Angga Putra, dan Wildan. Heri Susanto udah kebukti ketajamannya di Persiba, cetak 4 gul, eweuh pemaen PERSIB di musim ayeuna nu bisa cetak gul lebih dari 3. Jaino Matos emang alus bisa melihat dan memoles bakat-bakat pada diri Aziz dan Heri. Penyerang lainnya, Angga dan Wildan adalah dari Diklat U-21, Angga dan Heri sekarang saling sikut memperebutkan satu posisi inti di tim PON Jawa Barat. Keduanya pernah maen bareng pas lawan DKI di babak terakhir penyisihan grup. Hasilna efektif, Angga dan Heri masing-masing mencetak 1 gul.

Mental

Sudah teruji dan terbukti sejak jaman Djanur masih bujang, bahwa ritus jarambah bermaen ke pelosok indonesia kunci kesukesan karier perpersiban seorang pemaen pituin. Inti sebenarnya adalah perjuangan mengasah mental. Kalau emang kuat mental sehingga bisa memberikan bukti setiap bermain, walau teu indit ti Persib ge bisa wae. Mental di sini pun bukan sekedar tahan dicaci-maki bobotoh saat maen butut, nu kitu mah Lord Atep jagona, teu kudu indit jauh, guguru weh ka padepokan Aa Atep Suratep.

Lebih penting adalah mental untuk ingin selalu berkembang. Mental tidak puas hanya jadi pemaen cadangan. Mental ingin selalu bermain, memberikan sumbangsih yang banyak untuk Persib, untuk kemudian menjadi legenda di tanah sunda. Ambisi tidak boleh sekedar hayang asup Persib.

Naah, angkatan Zola dan Beckham bisa belajar dari kenasaan angkatan Prince Yandi dan Ublag. Bahwa cita-cita asup Persib hungkul hanya akan membuat mereka dipeyeum di bench. Kudu boga kahayang leuwih. Dengan itu mungkin mereka bisa jadi yang pertama tidak perlu ngumbara tapi bisa menjadi one club man legend. Pemaen dengan hanya satu jersey professional yang menjadi andalan bukan yang diuk lalajo hungkul jiga bacun. Kudu fokus mengasah mental ingin selalu berkembang dan memberi kontribusi yang banyak untuk Persib.

Cita-cita kalian bukan ingin menjadi pemaen PERSIB. Teu cukup! Cita-cita kudu ingin menjadi legenda Persib, mengalahkan rekor 4 juara liga sebagey pemaen milik Sir Robby Darwis! Camkan itu anak muda!

 

@fah

follow kita di @stdsiliwangi

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
×
×

Cart