Membedah Proses Gol EW

13 Februari 2005

Hujan poyan mengantarkan bocah 8 taun untuk daftar sekolah sepak bola tersohor di salah satu kota paling padat di Belanda. Sendirian, bocah itu mendatangi meja pendaftaran, menemui pria dengan topi koboi merk kamengski yang sedang asik duduk bersandar ke tembok ranginang sambil memainkan conge di telinga kanannya.

“Siang, meneer. Ik yang kemarin menghubungi meneer lewat mIRC buat daftar SSB di sini.”

“Ooo Jij orangnya, ganteng juga Jij. Apa Jij ga mau jadi model video klip aja? Kebetulan Ik punya temen itu gitaris lagi nyari model buat video klip lagu terbarunya, “Geef Mij Maar Nasi Goreng” Jij cocok jadi tukang nasi gorengnya, siapa tau nanti buka kedai di sebelah taman lansia dan menamainya Nasgor jebootz”

“Tidak, Meneer. Ik sudah bertekad untuk menjadi pemaen sepakbola. Ik ingin menjadi striker hebat seperti Dennis”

“Dennis Bergkamp?”

“Dennis Adhiswara hahahaa! Ya iya dong Dennis Bergkamp, masa ya iyalah.”

Bercandaan bocah itu teu asup untuk si Meneer, selain teu lucu juga si Meneer ga tau siapa itu Dennis Adhiswara.

“Ya sudah, biayanya 300 gulden. Sudah termasuk jersey 2 set, tas, kaos kaki, dan sepatu tanpa pul”

“Kok sepatunya tanpa pul, Meneer? Kita maen di lapang gede kan bukan lapang futsal?”

“Kalau Jij mau pake pul, tambah 5 gulden per pul, Nak”

“Okelah kalo begitu. Ik ambil yang tanpa pul saja. Nanti Ik tambah sendiri pulnya di jalan Malabar”

“Boleh, Nak. Bayarnya mau cash atau pake GojaxPay? Kalau pake GojaxPay ada cashback 29% lumayan buat Jij tambah-tambah beli pul”

“Waduh ga ada, Meneer. Ik bayar cash aja gapapa” Si Kriting merogoh saku kanannya, mengeluarkan 3 lembar 100 gulden dan memberikannya pada si Meneer.

 

11 Maret 2005

Hari yang dinanti si bocah tiba, cukup lama sejak pendaftaran karena ternyata SSB ini menerapkan sistem waiting list. Bisa latihan kalau ada pemaen yang cidera. Wayahna kalau ga ada yang cidera ngadagoan sampe idul adha. Di hari pertamanya, bocah ini memilih nomor 3 dan posisi sebagai gelandang pengatur jadwal imsakiyah.

Tidak banyak yang bisa dilakukan pada hari itu selain dicarekan terus karena salah oper, disuruh oper bola malah oper gigi dari gigi 3 ke gigi Netral. Jadi we loba ngajedog bukannya nambah speed.

Esoknya, feeling pelatih mulai bermain. Pemaen cilik ini sepertinya cocoknya maen di posisi penyerang lubang bool. Bak gayung bersambut, bocah ini senang menerima instruksi tersebut. Per hari itu ia mulai bermain di area kotak penalti lawan. Menerima operan-operan bola daerah dari van de Beek, bisa melakukan tendangan dengan sekali kontrol doang. Kinerjanya cukup memuaskan, tapi masih menyisakan satu PR, yaitu duel udara. Ketika dibere bola lambung, bocah ini takut melompat atau lompatannya masih terlalu rendah.

Karena si pelatih yakin ada potensi dalam bocah ini, maka pelatih menawarkan si bocah untuk nambah latian luluncatan make trampolin di AIP alias Amsterdam Indah Plaza demi meningkatkan kualitas lompatan si bocah.

“Jij jangan liat sekarang, tapi nanti. Ik yakin ini bisa berguna untuk Jij di masa depan.”

 

17 Desember 2008

Tidak ada kejadian apa-apa hari ini.

 

19 April 2021

Lima belas taun kemudian, nasehat dari pelatih yang sampai sekarang masih belum mau disebutkan namanya itu terbukti. Di sebuah tempat yang jarambah pisan dari rumah si bocah. Dalam pertandingan menentukan menuju partai final, kesebelasan yang dibelanya sedang tertinggal 0-1, si bocah yang kemudian diketahui bernama Ezra Walian disingkat EW berhasil menjadi juru selamat. Gul sundulannya 10 menit menjelang pertandingan berakhir membuat Maung Bandung teu jadi eleh.

Gulnya memang tidak membuat timnya unggul, tapi cukup untuk membawa timnya ke final karena menang agregat. Terasa emosional karena ia jadi ingat bahwa gul itu lahir berkat kerja kerasnya dulu 2 taun 7 bulan maen trampolin di AIP. Luluncatan selama 45 menit, tiap masuk ke wahana kudu meuli kaos kaki khusus seharga 10 gulden.

Lebih spesial lagi karena 3 jam sebelum pertandingan ia menerima telepon dari pelatihnya dulu di SSB.

“Feeling ik gud nih buat pertandingan malam ini. Ik masang klub jij ketemu meong ibu kota di final. Mayan bisa cuan sepertinya. Jij akan mencetak gul penentu, gul indah yang akan Jij ingat sebagai hasil dari usaha Jij dulu.”

Makanya ketika gul itu lahir, Ezra menghampiri kamera dan dari gerak bibirnya terlihat berkata “Ini untukmu, coach” membuat Kochrobet tersipu. Pede anying, padahal mah coachna teh nu di Jong Ajax lain nu di Persib.

Walaupun si pelatih tidak lalajo karena tayangan indosiar di manehna burik, rek lalajo di vidio premier tidak ada opsi pembayaran via GojaxPay. Coba pindah ke lantai 2 eh madernya lagi lalajo Ikatan Cinta. Ya udah jadinya si pelatih teu apal pesan selebrasi Ezra.

***

Sejak dulu beginilah dilatih Dejan, penderitaannya tiada akhir…

Dejan seperti pas di Persib, ngandelkeun Babang Kim sebagey salah satu gelandang kreatif. Saleuheung sih bener di PS Sassuolo mah backpass-na berkurang. Berani banyak mencoba melakukan umpan ke depan. Walau nya kitu weh kamana wae umpanna.

Irfan Jjaya jadi pemaen PSS paling bahaya. Tapi sabahaya-bahayana Irjay, Bang Haji Pardi masih bisa nagenan. Irfan jeung Saddam bisa membaca ruang, penempatan posisina nyusahkeun pertahanan Persib. Ngan nya Saddam lawanna Babang Nick jeung Papa Igbo. Mun kudu hiji lawan hiji mah wassalam. Jurus leor oray kasur Saddam konci menembus duet bek Persib mah.

Artur Irawan teu jelas maenna. Nico Velez yagitu deh, mencoba kreatif tapi not always funny. Ieu PSS baru bisa melakukan shoot di menit 27. Hampir setengah jam maen teu bisa nyieun peluang sama sekali dong.

Persib sendiri masih belum nemu solusi untuk kombinasi duet gelandang lini tengah. Etam mun starter beda maenna jeung mun asup ti bench. Dua puluh menit maen duet Etam jeung Dado geus dibere kartu prakerja, heran asa teu ngajukeun, tapi nya ditarima weh da lumayan. Dengan tendensi wasit hambur kartu, situasi ieu nyieun teu nyaman pemaen dan Kochrobet. Kartu konengna ge asteukud kabeh tea. Etam untuk kesekian kali ngahanca batur begitu karek maen.

Problem lebih gawat dari pareumnya engine room adalah serangan Persib yang jadi monoton dan menggawir. Pada akhirnya mengandalkan skill individu kuartet Bow, Ezra, Wander, jeung Fretz untuk menembus pertahanan lawan. Umpan terobosan, lumpat bagoy, crossing siapa tau bisa sukses nepi ka sirah barudak.

Set up defend Dejan sebenerna kaharti. Defend line midblok cenderung jero. Biar bagoy-bagoy maung bandung tidak bisa lulumpatan di belakang bek. Defend nanggung kitu oge cocok buat Persib yang cuma punya Ezra di ruang antar lini. PSS teu kudu loba nempatkeun pemaen di hareup bek dan sekaligus lebih bisa antisipasi operan ti Etam, Dado, Farshad nu rata-rata posisina di setengah lapangan Persib.

Cuma seringna Eljaw justru kapancing sorangan. Persib berkali-kali dibere fasilitas serangan balik ku PSS nu umpan terobosan ti bek ka gelandang ka intersep terus. Off the ball pemaen sleman emang caur sih, dan bekna sering maksa umpan datar kusabab umpan melambung wakwaw wae.

Loba counter berarti loba kesempatan lumpat jang winger Persib. Mulailah bek-bek Sleman temprang sana sini. Fabiano tiap nengkas meni sepenuh hati. Buntung sakalian jigana teh niatna. Sangat pantas mendapatkan kartu merah. Aaron Evans hoki, kuduna bereum oge tah. Derry Rachman, Mario Maaslac tekelna haram jadah kabeh. Cuma Babang Kim yang maennya teu nyikat sana sini. Meur karena trauma.

Seperti pas jaman ISC baheula prinsip maen Dejan Antohoed adalah perkuat defend, gol mah ti mana weh, sok mimilikan. Syamsul crossing ka Saddam ieu ti leg hiji berhasil wae. Kajadian deui di leg ka dua. Bek Persib ngalenyap pas aya umpan silang adalah hal yang sudah jadi pengetahuan umum. Tinggal cobaan weh umpan silang ti gawir. Of course fren, sakali mah akan ada yang masuk ke gawang. Kamu cari statistiknya.

Goblogna geus unggul kitu teh Dejan malah kapancing ku wasit. Tiap pemaen Persib ngagubrag jol dipiriwit, padahal mah emang nengkasna pianyingeun. Dejan aadatan teruuus, nepa ka pemaen PSS nu jadi ikut aadatan oge ke wasit. Merasa dizholimi senah. Ngaruh ka mental bermain nu jadi rungsing dan makin jadi kasar.

Mental nu geus rada beunang, eh kagolan ku EW. Jurus Sundulan ABCDE. A – asupkeun, B – bebeskeun, C – cecebkeun, D – Dedetkeun, E – EW (ezra walian). Ezra mengakui kalau dia memang sengaja nyimpen jurus sundulan eta sampe menit-menit akhir karena inspirasi dari sundul geubis no jutsu Lord Hen2 Hokage ke 10. “EW kamu kalau punya jurus sundulan jangan dipake di awal, nanti kamu bisa kena karma calutak. Simpanlah jurus itu sampe menit 80an baru kaluarkeun yah.” Nasehat Lord Hen2 kepada Ezra. Merasa anak baru, walau lulusan Jong Ajax oge, heeuh heula weh si Ezra teh.

PSS Sassuolo mencoba ngagas deui setelah hasil imbang. Bikin Persib justru jadi gugup. Tapi kondisi emang teu enakeun buat Sleman. Eleh jumlah pemaen dan butuh gol. Berikut mun gol ge teu langsung otomatis lolos. Ya begitulah Dejan. Eleh 2 kali, imbang 3 kali, menang 1-0 weh sisana mah. Teuing naon salahna selain taktikna nu goreng. Apakah di kehidupan sebelumnya dia pernah ngajabred raray dewi khayangan? Who know.

***

Kemana VZCRDT?

 

Salam, [FAH, ESM / BUS]

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp

Yang Lainnya