Menang Lagi, Clean Sheet Lagi, Cak Sul Lagi

persibvssriwijaya

Menang lagi. Cleansheet lagi, yang ketiga berturut-turut, teu kurang edan karena berhasil membuat sfc gagal menembak ke gawang Bli Made dengan belul selama 90 menit! Superb defend! Eh tapi tong loba teuing dipuji, nu enggeus-enggeus ge enggeusan…

Game Reader Gang

Dari 3 pertandingan berakhir clean sheet, setidaknya sudah tergambar bagaimana clean sheet tersebut bisa diraih. Pertama adalah kemampuan membaca permaenan dari kuartet bek persib. Vlado, Purwaka, dan Toncip jago dalam membaca kemana bola akan bergulir sehingga bisa menghentikan orang atau bola sebelum menjadi bahaya.

Purwaka dan Toncip bikin Haji Ridwan dan Bang Pardi tidak bisa membuat peluang bagi sfc. Padahal duet ini variasi kombinasinya loba pisan. Bisa cut in diagonal, bisa drible sampe juru terus crossing, bisa-bisa welah. Apalagi Hilton juga sering ikut-ikutan meramaikan area kiri pertahanan Persib. Tapi angger teu lewat ka Purwaka dan Toncip mah.

Vlado di sisi lain bisa nyakuan Beto. Terutama di babak kedua ketika Beto banyak bawa bola menusuk ke kotak penalti. Teu lewat! Dengan suku panjangnya Vlado bisa melakukan tekel bahkan sambil nukangan Beto. Ini bukan sekedar fisik Vlado yang emang cocok pisan untuk menjadi bek tengah, jangkung badag suku panjang raray garang dengan jenggotnya tea, tapi kemampuan dia memutuskan kapan harus menjulurkan kaki, kapan harus delay badan, dan kapan harus ngagajjleng untuk duel udara. Bek jiga Fabiano atau Adelmund oge jangkung badag, tapi sory to say fren, kemampuan reading game mereka dibawah Vlado.

Pekerjaan kuartet bek dalam melindungi Bli Made lebih ringan saeutikeuna mah karena trio gelandang Persib jago dalam bertahan. Mas Har dan Bos Opik enjoy gitu mengkoordinir pertahanan lini tengah. Bos Opik dengan gaya andalannya, tangan merentang seakan bilang, “Hag dek kamana silaing?” Sambil sesekali ngagorowok ke pemaen lain jika ada ruang di belakang mereka. Mas Har dengan kalemnya ngajagaan terus Hilton kamanapun dia pergi kecuali kalo Purwaka udah nempel Hilton, Mas Har akan mencari korban baru biasana si ichsan atau hyun koo.

Sfc sebenerna tahu bahwa poros ganda Persib adalah kunci, matakan eta Mas Har sepanjang 80 menit dijagaan terus tiap Persib sedang build up serangan. Hilton biasana nu ngajagaan Mas Har. Kalo Mas Har semakin maju penjagaan diserahterimakan kepada Hyun Koo. Sabaraha kali Hyun Koo ngajailan Mas Har sepanjang pertandingan kamari, dasar wasit goblog kurang ajar biyawak buntung kuda liar tai kucing, malah Mas Har nu dikartu pas manehna duel leungeun dengan Hyu Koo. Anyeng!

Vote Kim Jefri for Coming from the Bench!

Kim Jefri emang bapuk pisan di area penyerangan, pergerakan tanpa bola, timing, passing, visi, hapeuk pisan dia. Tapi urusan duel untuk merebut bola Kim kapake pisan. Berapa kali dia bisa intersep dan melakukan tekel yang membuat kacau ritme penyerangan sfc. Cumaaaa, Kim ini sering ngebikin usaha manehna sorangan teu kapake. Cape-cape sprint ti hareup ka tukang, duel dengan Hyun Koo, dapet bola, ngoperna haram jadah, karebut deui ku sfc. Kan jadi cape gawe teu kapake jang manehna sorangan.

Ibaratnya di dimensi sepakbola yang lebih maju, Kim ini jiga Coquelinnya Arsenal, bisa diandalkan dalam merebut bola atau mengancurkan tempo permainan lawan, tapi kudu didampingi oleh seorang seperti Cazorla yang bisa menjadi tujuan operan pertama dia dengan sederhana. Hal ini yang membuat Kim kaciri mejeuh dalam build up serangan jika dia berduet dengan Rahmad. Kim tahu Rahmad ada dimana, jadi setelah dapet bola manehna selalu dengan penuh rasa yakin mengirimkan bola kepada Rahmad. Pun sebaliknya Rahmad juga nyaho bola bagaimana yang akan dikirimkan Kim, sehingga manehna bisa memposisikan diri biar enakeun dioperannya.

Kim dan Bos Opik belom dapet chemistry ini. Da bari na ge Bos Opik mah posisisnya lebih bertahan dari Kim sendiri. Maenya maneh gelandang serang tapi tiap boga bola dioper wae ka gelandang bertahan. Uteuk Kim? Coba perhatikeun, inget-inget deui, tiap Kim punya bola baik hasil usaha ngarebut sorangan atau dioperan batur, Kim selalu mencari Bos Opik untuk ngoper bola. Bahkan dalam situasi Bos Opik diriung ku lawan ge angger weh si Kim mah hayang ngoper ka Bos Opik.

Kim teu kapake sebagai gelandang serang Persib. Tapi manehna bakal kapake sebagai pemaen rotasi gelandang bertahan Persib. Dengan kemampuan merebut bolanya, kita bisa pake Kim di 10 menit terakhir ketika posisi Persib sedang menjaga keunggulan. Bisa buat ganti gelandang serang yang capeun, atau Mas Har yang udah kena kartu koneng tapi raraynya masih nafsu nengkas batur, atau buat ganti Bos Opik kalo udah kehilangan fokus build up serangan. Kualitas Kim bukan untuk ketika Persib butuh gol, tapi untuk menjaga gol yang udah diraih Persib.

Kalau Kim cadangan geladang serang saha? Nya solusi mah tugasna Dejan atuh. Setelah 4 pertandingan kaciri Kim teu bisa pisan jadi geladang serang, pelatih dengan lisensi UEFA Pro kuduna geus manggih formula solusi alternatifna. Dengan skuad saaya-aya ge ai bener jenius mah pasti bisa wae sih fren. Kuduna mah.

Memanfaatkan Kelemahan Pertahanan Kesebelasan Lain

Proses gol di pertandingan kemaren; 1 dari blunder sang mantan, 1 dari set piece keren.

Gejala permengbalan endonesia saat ini sebenerna serupa, semua kesebelasan dalam proses pembentukan permaenan kusabab kondisi sepakbola endonesia poeks. Maen saeutik terus libur, build up deui, maen saeutik, libur deui. Jadi tidak ada yang benar-benar joss pola permaenanna.

Tim lain juga pada dasarnya memiliki pertahanan nu bapuks jiga persib basa mangkukna. Masih dalam proses membuat barisan pertahanan. Nah celah ini yang harusnya bisa dimanfaatkan untuk mencetak gol. Matakna dalam 3 pertandingan walau dengan skema serangan sakainget Persib bisa mencetak gol, hapeuksnya barisan pertahanan lawan ikut memberi andil dalam raihan gol persib ini.

Kemaren di gol pertama garis pertahanan sfc nanggung pisan, mungkin niat ngepress tinggi, apalagi Mang Encos sedang rada mundur abis duel di tengah. Joss nya adalah Cak Sul (atas titah Dejan) bisa memanfaatkan hal itu dengan tetap berposisi jauh di hareup. Ketika Purwaka dengan jossnya kontrol bola pake dada, langsunglah diabengkeun ka hareup karena bek sfc deket garis tengah dan Cak Sul bisa lumpat di belakang mereka. Jupe yang tanpa Vlado kaciri rudet maennya berhasil menerima hukumannya.

Gol Mang Encos akhirnya datang juga setelah kerja keras tiada pernah menyerah. Pertahanan sfc kaciri rada linglung sebenerna. SFC kentara sudah mempelajari pola tendangan bebas Persib selama dibawah Dejan, mereka nyaho eta tendangan bakal loba trikna, dan mereka termakan pikiran rudet maranehna sorangan. Loba mikir ieu bola dek dikumahakeun deui yeuh ayeuna.

Pada akhirnya ketika Bos Opik dengan lihainya menchip bola, tendangan kitu bener-bener teu disangka ku pertahanan sfc, pagerna reuwas, kiperna takjub, dan Jupe juga reuwas ketika sadar tiba-tiba Mang Encos teuing dimana. Hanya Mang Encos yang udah diharewosan sama Bos Opik untuk lari ke tiang jauh yang tidak reuwas dan joss eta bola sesuai dengan harewosan Bos Opik. Diantarkan dengan power dan timing yang pas pisan ke suku kanan, untuk kemudian sekali kontrol ditajong ke tiang dekat dengan kaki kanan. Selamat Mang! Gol yang layak sekali untuk kerja keras Mamang Juan selama ini.

Menghalalkan Segala Taktik

Dejan mungkin akhirnya sadar tekanan kudu juara di Persib bikin dia menghalalkan segala cara. Taktik yang semakin kePBR-PBRan. Defend kokoh dan memanfaatkan kesalahan lawan. Bahkan Dejan juga meminta bobotoh buat ngechant wasit goblog saat kejadian tilu pemaen cadangan termasuk official dikartu koneng. Lihat betapa ingin Dejan menang, ketika pemaen di lapangan kurang ngepress wasit, Dejan minta ribuan bobotoh buat kompak ngechant wasit goblog! hahaha. Antik ieu pelatih.

Wasit semalem emang goblog, terutama hakim garis di depan tribun barat. Ah koplok pisan lah aslina. Segitu aja lah ya. Karena semifinal di SJH, dengan kondisi pertahanan yang kokoh didukung penuh bobotoh, Insya Alloh kita akan ke GBK untuk maen di partai utamanya, bukan di partai pembuka. JAYALAH PERSIBKU!

@bus

Follow twitter kami di @stdsiliwangi

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
×
×

Cart