Mencukur PERSIWA

Terlepas dari laga ini kudu WO atau ditunda, pada akhirnya laga leg kadua antara PERSIB Bandung melawan Persiwa akhirna digelar di Stadion Si Jalak Harupat. Pada laga ini kuch Miljan Radovic menepati janjinya dengan melakukan rotasi pemain. Penjaga gawang kali ini dipercayakan kepada Deden Natshir, walaupun pada awal line up Bli Made lah yang akan diturunkan. Namun karena cedera jadi weh Deden anu maen, q2.

Di quartet lini belakang, Indra Mustafa dan Ardi Idrus yang tetap dipercaya tampil di laga ini. Sementara posisi NehNeh digantikan oleh Bang Pardi dan pos bek tengah diisi oleh Bojan Malisic yang menggantikan Wildansyah karena 4Wildan memilih hijrah ke Borneo. Trio lini tengah cuman Erwin yang diganti oleh Aziz, sementara duet kesayangan kita tetap dong ada di starting XI. Saha cik? Jawab ya di kolom komen. Aya..

Untuk tridente lini depan kali ini kuch Miljan langsung menurunkan King Eze, Bow dan Esteh Vizcarra sementara Frets ada di bangku cadangan serta striker ngora Wildan teu kabawaan untuk laga ini. Kurang leuwih aya 5-6 anu berbeda di starting XI Maung Bandung di leg kadua ini. Lamun kurang ikhlaskeun lamun leuwih nya lumayan kitu lah nyuak.

4231 ala Miljan

Musim lalu PERSIB tampil beda dari tim-tim lain. Saat tim-tim lain menggunakan formasi ngetren 4231, Maung Bandung justru mengandalkan 442 di bawah kendali coach Gomez. Semusim kita dilupakan oleh 4231 mandek ala Golden Era oleh permainan pressing dan serangan balik geber 442 racikan duo Argentina, MeLer (Gomez-Soler).

Menyambut musim baru, tongkat estafet kepelatihan berganti. Kini pelatih kepala dipegang oleh kuch Miljan Radovic. Pelatih asal Montenegro ini ternyata memilih formasi 4231 sebagai pakem permainannya dan ingin menerapkan gaya bermain tiki-taka, umpan ngabeng ti kiri dan umpan ngabeng ti kanan, sanes permainan dari kaki ke kaki ala barsya sih jigana hahaha

Soalna di laga ngalawan Persiwa di Jalak Harupat emang leuwih loba bola bungbeng ti kiri ka kanan, kanan ka kiri, ti tengah beng ka kiri atawa ka kanan. Tibatatan tiki-taka umpan-umpan pendek ala barsya. Gaduh da ayeuna pemaen samodel Iniesta anu bisa menerobos dm musuh atuh nya kan gaduh Lopi tea geuning. Ngan hanjakal di laga ieu Lopi panginten teu acan menunjukan skil ala Catalannya. Barinage da lain ti Catalan sih Lopi mah.

Dipercaya menempati posisi nomor 10, Lopi bahkan lebih sering berada pada posisi Kim Jepri dan Abdul Aziz. Jadi Persib jiga numpuk 3 central midfield di lini tengah. Sementara pos dibelakang Ezechiel seringkali kosong melompong. Bahkan pergerakan Lopi saat ada bole di sepertiga pertahanan lawan leuwih cenderung bergerak kaluar tibatan nusuk ka tengah. Tapi dak membongkar pertahanan ti tengah ge ripuh wa, teu boga speed dan goyangan yahud untuk memperdaya lawan. Akhirna gerak Lopi nya selalu kaluar deui kaluar deui. Ka tengah teh ngan mun rek nyambut crossing weh ti Eze, saat Eze motah gerak ka gawir, baru ada lopi di kotak penalti.

Gitu ternyata. Da kalo buat bongkar ti tengah mah ripuh Lopi mah, sprint geus eweuhan. Tilu bola sprint sadayana modol apu, nahan bola ripuh, dribble ripuh dan stamina ge kedodoran. Mantap.

Menyerang ti tengah sepertinya ripuh dan sulit akhirnya PERSIB kembali ke pakem dua tahun lalu. Gawir is my way. Sektor kanan yang diisi oleh Bow dan Bang Pardi beberapa kali menjadi pusat penyerangan di awal-awal laga. Baru setelah memasuki pertengahan babak mulai nyoba melalui sektor kiri yang diisi oleh Esteh Vizcarra dan Ardi Idrus. Hasilnya ya gitu tea lah, kumaha weh Golden Era hahaha.

Hati-hati Golden Era jilid 2.

Walaupun meunang 7-0 da emang kudu meunang sakitu sih da lawanna teu salevel lurd. Dari skor mah menjanjikan atuh, Lopi ge catatan stats mah enjoy 1 gol dan 1 assist tea. Tapi melihat keseluruhan pertandingan mah acan euy, ripuh keneh. Terutama untuk menciptakan peluang dari open play. Nya ieu sakali deui pedah lawanna beda level, jadi make gawir ge bisa keneh katagenan.

Jika kieu terus, PERSIB sepertinya akan mengalami buntu jika melawan tim yang memang satu level. Prediksi kami mah akan jiga Golden Era sih ai ningali laga bieu mah. Buntu teu bisa nyerang ti tengah tea. Basa Golden Era ge pos 10 diisi ku Essien atau Maung Timo anu emang teu bisa gutak gitek dan menerobos ku dribble feat goyang dombret. Ayeuna pos 10 di eusi ku Lopi, anu pergerakan hampir sami dengan Essien dan Maung Timo. Cenderung bergerak turun ka pos double pivot.

Hati-hati saja ya sib. Ujian selanjutnya adalah melawan Arewa FC (lamun jadi). Ngalawan Singa Jengke bisa menjadi ujian sesungguhna untuk skuad ayeuna PERSIB, jika gawir buntu rek kumaha? Apa tetap dengan tiki-taka? Apakah Lopi akan dimasukan jin Ronaldinho biar bisa geol mujaer? Untuk kuch, Inget meunang 7-0 ulah waka adigung umak The Propesor, perjalanan masih panjang. Hidup PERSIB!

Salam, [jay]