Mieling Kejayaan 365 Hari yang Lalu

18 Oktober 2015, bagi bobotoh saalam dunya menjadi hari yang syakral nan ditunggu-tunggu. Saat itu Persib akan melaksanakan ibadah final Piala Presiden 2015 melawan Sriwijaya FC di ibukota, Jakarta. Pada akhirnya tagar #GBKInvasion, #TaklukanIbukota, #BirukanIbukota jeung sajabana menjelma menjadi slogan yang  mengantarkan Persib menuju khidmatnya merengkuh gelar juara di ibukota setelah sekian lama, terakhir juara Ligina I. Yang dulu masih bujang kini sudah boga buntut manjang.

Bagi kami begitu banyak kisah tersendiri di hari ini setahun yang lalu saat mengantarkan tim kebanggaan merengkuh gelar bersama skuat yang memang sangat jongjon ditonton. Minggu, 18 Oktober 2015 menjadi akhir pekan sebelum esoknya harus bejibaku dengan pekerjaan yang dukdek dengan kejenuhan, beruntung yang dihadapi besoknya hanya manusia-manusia yang baru baokan titipan orang tua dan Tuhan.

Harita saacana sempet aya rasa hariwang, ngan kusabab diparengan widi ti anu janten sepuh, piknik poe eta mangrupakeun kaenjoyan tersendiri kusabab sanajan hariwang nuturkeun pikiran kolot, ai diparengan ku doa kolot mah sagala oge reugreug. Meskipun sedikit mendapat shock terapy dalam perjalanan, setidaknya bobotoh merasakan dan para punggawa Persib tau bagaimana yang harus mereka lakukan di lapangan nanti.

Bagi bobotoh milenial ini kali pertama merasakan kejayaan Persib. Sedangkan bagi bobotoh generasi 90an dan 80 komo deui boboko mah inilah masa merekonstruksi sejarah kejayaan masa lalu Persib. Bagi mereka, generasi emas Persib 1986 – 1995 bereinkarnasi menjadi class of 2014. Sir Robby Darwis menjadi Vladimir Vlado. Yudi Guntara menjadi Don Makan Konate. Bah Yusuf Bachtiar menjadi Bang Firman Utina, dan Bah Munir menjadi Mas Har.

Sebuah kemewahan bagi angkatan ieu, karena kisah juara ini tercatat bukan sekedar oral history bagi anak incunya nanti. Abad ini, arsip tertulis baik on line maupun tercetak sudah sangat banyak. Bukti kejayaan class of 2014 akan lebih abadi dibandingkan class of 1986. Jika dalam konsep sejarah semacam sinkronis juga diakronis.

365 hari yang lalu

Hari ini bakalan endeus sebenerna mah untuk diperingati, hari juara (lagi) di GBK. Cuma, mengingat kondisi Persib saat ini, kok yah peringatannya malah karasa jiga tahlilan sataunan. Pertandingan final Piala Presiden 2015 seakan menjadi hari kematian bagi class of 2014 Persib.

Bukan berarti  ditahlilkeun karena kesuksesan itu tak akan datang kembali, sangat bukan! tapi pikeun mawa ingetan arurang sarera yen kamari haneut keneh sataun katukang Persib teh keur jaya-jayana. Alus maenna, dipikagimir ku musuh, ngan naha ayeuna asa sabalikna. Sakirang waktu teu pati gancang berlalu.

“Kumaha Pak, butut gening Persib teh elehan ayeuna mah?”

“Wah pak, hanas weh marahal pamaen teh, ai prakna mah butut!”

“Jadi kumaha iyeu teh Persibna butut atawa Djanur anu teu ngarti strateg, pak”

Begitulah kiranya beberapa pertanyaan yang  terlontar dari beberapa anak usia SMA yang belakangan sangat intens menonton pertandingan Persib melalui layar kaca. Sekilas pertanyaan dan pernyataan itu bisa dibilang teu nalipak, kunaon? Sabab maranehna dengan hampangna jeung  poksang tanpa nyaho naon sesungguhnya yang terjadi.

Well, pasti pertanyan sejenis juga terdengar langsung melalui telepati hati dan perasaan Coach Djanur dan seketika beliau pun pasti ingin nembal dengan lebih sarkas, “Pek latih ku sia weh!” Konon kalimat itu terucap sendiri oleh Djanur pada medio 2013 dimana Persib yang sedang nanjak-mudun performanya khususyon saat dikepteni oleh Memen Durehmen.

Ayeuna, Persib kembali dilatih Djanur setelah beliau disakolakeun ka Itali, dan Persib ‘disakolakeun’ ka pelatih lisensi UEFA-Pro yang doyannya pemain medioker. Sebenerna pemaen medioker teu masalah mun taktikna kaharti jeung kabukti, jiga Leicester siti di liga engris 2015. Tapi kan kaayaanna mah, pemaen medioker, tektik medioker, nu nyieun Persib nu asalna berkelas jadi medioker oge.

Kemediokeran itu ternyata nepa walaupun pengersana tos ngantunkeun Persib. Padahal sudah lebih dari 100 hari sejak kepergian si taeun. Djanur masih gagal mengembalikan Persib pada permaenan yang endeuswey buat dilalajoanan. Sang legenda teu walakaya mengurai benang kusut permasalahan Persib. Banyak faktor nyangcang beliau, komposisi skuad tidak ideal dengan taktik andalan (meureunan mah taktik kabisa hiji-hijina) 4231 beliau. Lain saukur ku formasi oge, karena nu ngaharewosan ti sisi ti gigir ge geus leuwih edan nyieun rungsingna tibatan taun 2013 nu kalangkung. Harewosan dari mereka yang berkuasa namun tidak punya cukup elmu soal pertaktikan maen bola, komo taktik mengbal jaman kiwari mah. Faktor pabaliut eta ditambahan jadwal edan eling ti Ceu Tisha, pahiri-hiri soal lapang maen jeung pejabat nu baheula kampanye mamawa persib, giliran aya “tugas” negara Persibna diusir. Masih kurang? Aya oge soal “kesialan-kesialan” beus tabrakan di tol saacan maen, pemaen modol ganas jadi teu bisa dipaenkeun, pemaen andelan dipanggil timnas, dan sajabana – dan sajabana. Kusut.

Maka untuk sekedar menanamkan kembali semangat kejayaan 365 hari yang lalu, bukankah tidak ada salahnya romantisme itu muncul diiringi keinginan untuk mengejar kembali kejayaan tersebut? Bukankah tidak ada yang salah jika demi kebaikan, kembali mengingat para punggawa yang menghantarkan persembahan terbaik untuk bobotoh? Coba ayeuna hidep tutup panon hidep, terus sebutkeun 11 pemaen inti Persib di final sataun kamari. Apal keneh? Mereka itulah yang akhirnya pergi, digantikan oleh pemaen ayeuna nu atah adol mipir gawir haben, teu nyaho liang, nyieun blunder, nengkas batur di kotak penalti, HIH!

Mungkin ada baiknya mengingat kembali dan membandingkan untuk sekedar sadar bahwa, “yeuh Persib teh anu kieu anu taun kamari mawa juara, lain jiga ayeuna melendoy.” Setidaknya dengan menanamkan rasa peduli terhadap masa lalu, mungkin bisa membangkitkan kembali semangat yang kini hilang, ataukah sekedar berjalan-jalan ke alam imajinasi mengenai kejayaan yang (akan) terulang. Memang, senah mah romantisme tidak akan datang dua kali dalam waktu yang berdekatan, namun setidaknya dengan romantisme masa lalu yang indah sekali banget pisan ini bisa membantu menemukan jalan terang yang terhadang oleh tembok kegagalan.

18 Oktober 2016

Kiwari 365 hari berlalu begitu cepat saking cepatnya sampai lupa bahwa setahun lagi sudah berlalu masa kejomboloan ini. Kenapa kesendirian ini berlanjut tapi kejayaan nu dipikamemeut, Persib, berubah jadi kebututan?

Perubahan yang dialami membuat Persib sempat memasuki masa transisi yang rawan dioyag-oyag, beruntung si taeun UEFA Pro plus rengrenganna bisa mawa Persib ka final Piala Bhayangkara di medio awal 2016 dan kembali membawa ingatan bobotoh dalam mengawal Persib menuju penasbihan gelar Piala Tarkam bertajuk isntansi aparatur negara di Ibukota. Walhasil, dengan segala daya dan upaya gagal merengkuh gelar dan harus puas menjadi runner-up. Teu nanaon, teu masalah, teu dijadikeun rudet oge sabenerna pikeun sasaha keur etamah (meureun). Waktu berlalu dan Persib dengan skuat asuhan si taeun sakitu-kitu keneh euweuh progres hingga once upon time si taeun dipaksa lengser dan Persib kembali dipoles si leheun tea.

Tapi apa daya, 4 kali 30 hari berselang kitu-kitu keneh. Sempat memberi harapan di paruh pertama turnamen bertajuk Turnamen Kopi 2016 ini, ternyata semakin mudun di paruh kedua hingga puncak kulminasinya pada saat ini. Diiringi rentetan kekalahan-kealahan plus kabututan, yang tidak semestinya terjadi disaat sebagian bobotoh masih merawat romantisme kejayaan yang belum lama berlalu.

Hari ini 18 Oktober 2016, menarik mundur satu tahun kebelakang sedang terjadi euforia atas suksesnya si Pangeran Biru dengan skuat class of 2014 yang dipikagimir musuh-musuhna mawa piala RI-1 ka Bandung. Dan sekarang, hampir sebagian bobotoh sedang meratapi nasib bututnya Persib  yang baru saja kalah dari Mitra Kukar di Tenggarong. Padahal 2 taun ka tukang, di babak 8 besar kita bisa meunang lawan mereka di situ. Taun kamari ge berhasil najong Kukar ti semifinal Piala Presiden sebelum akhirnya juara tea, sataun ka tukang.

Terlepas dari opini taktik yang sakitu-kituna oleh Coach Djanur, plus kondisi dapur yang menjadi konsumsi beberapa pihak tertentu, jika boleh membandingkan memang kondisi skuat sangat jauh berbeda. Dari segi kualitas individu okeh boleh diadu, tapi dari faktor non-teknis lain dilapangan itu sangat kalah kelas Bung! Bahkan sekaliber Coach Djanur pun melontarkan opinininya bahwa Persib tidak memiliki sosok leader yang cukup dari generasi sebelumnya, juga jenderal dalam lapangan yang bisa membantu hal teknis itu nihil dalam tubuh Persib sekarang.

Sebagai bobotoh yang hampir unggal poe tidak melewatkan info pepersiban ukur bisa pasrah jeung sasakali ngagerung ningali kaayaan Persib ayeuna mah. Sudah saatnya kembali menarik garis ingatan yang belum terlalu jauh menghilang. 365 hari yang lalu ada sebuah goresan kejayaan yang terpatri di tanah Pasundan ini. Dimana Persib memiliki punggawa yang bisa menjadikan Persib dipikasieun lawan-lawannya. Mun baheula bisa, naha ayeuna henteu?

Lebih penting dari romantisme sataun ka tukang, rek dibawa kamana Persib ieu ayeuna ku Coach Djanur? Dek kitu-kitu wae? Yakin da, loba bobotoh nu ridho mun sisa turnamen kopi ieu dipake Djanur jang ngasah kemampuan taktik manehna. Asal kaciri weh aya perubahan dina skema maen, hasil akhir mun can meunang ge pasti dihampura. Asal aya kadaek. Ai soal hujat menghujat mah stungta aya wae di Persib mah. Bobotoh sudah muak melihat permaenan Persib saat ini. Butuh sebuah langkah maju, ingat kembali bagaimana enjoyna permaenan sataun ka tukang. Der pasti bisa Mang Djanur mah mengembalikan keenjoyan tersebut.

Prung ah hudang Maung, Maung Bandung geus meujeuhna ngaum sabedas-bedasna.

@dit

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp