Mieling Permaenan Butut Persib

laporan pandangan mata header

Melawan Mitra Kukar di pertandingan pembuka Bhayangkara Cup, Persib sebenerna memulai pertandingan dengan oke. Teu butut teuing, boga taktik dan rencana untuk mencetak gol, dan boga bentuk permaenan. Kemudian tiba bencana, kagolan karena defend butut, dan ieu nyieun matak pisan kana mental bertanding. 

Coach Dejan bilang:

Aku pikir peretandingan cukup bagus, kedua tim tidak ada yang main negatif atau sepak bola jelek. Mungkin kita masuk ke pertandingan 25 menit pertama bagus sekali karena kita punya empat kesempatan,

Emang eta proses gol bikin kepercayaan diri, khususon barisan pertahanan, runtuh. Sebelum gol, terjadi sepak pojok untuk Mitra Kukar. Nah kejadian jadi tendangan penjuru eta rada menunjukan kelemahan Persib.

Si Marlon atau Rodrigo kitunya, keeping bola di kotak penalti Persib dijagaan ku Toncip dan Angry Her. Bola kena kaki Toncip terus jadina sepak pojok. Mitra kukar ambil tendangan cepat pendek, langsung diumpan silangkeun ti kiri. Bola papuket tapi berhasil di clearance ka arah Zola. Sentuhan pertama Zola hade, bisa ngalewat pressing Kukar, tapi sentuhan berikutna lila teuing, timing ngoper ka Atep terlambat dan bola bisa direbut setelah bek Kukar melakukan sleding tekel.

awal mula kagolan - zola

Saat terjadi rencana serangan balik eta, The Angry Her oge geus siap maju dek ngiluan serangan balik, atau teuing dek kamana? Apa mungkin dia halabhab hayang nginum? atau inget popoean can diangkatan? Atau kawerweran hayang kiih? no one know.

kamana atuh her 1.jpg

Cilaka dua belas, pergerakan Her tidak bari ngolingan heula balad-balad sesama kuartet bek. Vlado – Toncip – Dias masih di kotak penalti kusabab masih ada 3 pemaen kukar di area pertahanan Persib. Alhasil saat si taeun melakukan crossing bahaya ke kotak pinalti aya dua pemaen jangkung badag di kotak penalti. Arthur bek badag dan Marlon penyerang handal.

kamana atuh her 2

Vlado sadar tandemna eweuh di tempat. Sempet ngalieuk ka tukang, nginali aya Dias, mataknya Vlado milih ngajagaan Arthur dan masrahkeun Marlon ke tangan Dias. Angry Her sudah kembali ke posisi tapi da tinggaleun berita kudu ngajaga saha, teu kabagian kelompok duaan-duaan eweuh batur ucing.

kamana atuh her 3

Vlado kemudian berhasil mencegah si Arthur ngeheden bal, tapi sial kusabab manehna ge dulngin, sundul angin. Marlon sebagey kitu penyerang handal berhasil lepas dari kawalan Dias dengan pergerakan yang nyirikeun manehna bahaya.

dias duel - kagolan

Atuh da Dias mah mencoba duel udara dengan cokor. Kumaha?

Dari sejak kagolan itu Persib maen jadi butut pisan. Skema yang dititahkan Dejan teu jalan. Boro-boro taktik bringka, ieu mah teuing kudu dibere ngaran taktik naon. membikin Dejan curhat deui;

“Babak kedua kita mulai tapi bentar-bentar kita terlalu banyak long pass yang sebenarnya tidak saya inginkan. Mungkin karena terlalu cepat kita mau selesai dan banyak kesempatan hilang karena kegolan lebih dulu

Bukan Mental Juara

Kalau benar Dejan tidak pernah menginginkan bola-bola jauh sebagai build up serangannya, berarti eta barudak mawa karep sorangan. Seperti yang sudah sering kami tulis musim lalu, keputusan pemaen ketika berada di dalam permaenan memang memegang kunci dalam taktik Persib. Di skuad kali ini, hampir tidak ada pemaen yang bisa membaca permainan untuk kemudian memutuskan kudu kumaha barudak ini maennya. Tidak ada komando, kekurangan pemimpin dan pemaen yang ngarti taktik juga disegani barudak sehingga barudak nurut.

Mental ketika kabobolan juga sungguh goreng. Ekspresi-ekspresi cemas terlihat di wajah pemaen. Aura panik dan buntu karasa. Lamun inget ekpresi Vlado basa kagolan ku Beto di semifinal taun 2014 dan ekspresi Vlado basa kabobolan sapeuting, jelas terasa perubahan mental yang ada di Persib kali ini.

Serangan Teu Nyereud

Mang Encos Belencoso teu karasa kehadirannya di babak kedua karena dia berubah cara bergeraknya. Di babak pertama pergerakan Mang Belencoso ini mirip-mirip Prince Yandi, loba ka sayap menggeser pola pertahanan Kukar. Kadang turun jauh pisan ke area awal serangn Dias dan Toncip di tengah lapangan, mengingatkan pada Spasogol. Babak kadua, haqul yaqin karena perintah Dejan dan pertimbangan kondisi fisiknya, Mang Encos stand by di depan, seringnya dia diantara dua bek tengah.

Posisi Mang Encos bikin kedua sayap yang emang dititah untuk loba crossing tidak banyak melakukan cut in diagonal ka kotak penalti. Lapurnya karena Tantan hampir teu bisa ngaliwat Orah buat crossing. Agung ge pergerakannya tida sinkron dengan Tantan. berikut loba long pass Agung mah. aya 3 crossing ti area Tantan-Agung kablok ku orah jadi sepak pojok.

Di sisi kiri, Toncip mede pisan melakukan build up serangan, cuma Bow euy kontrol narima operan sok tara lengket bolana, jadi suka kehilangan momen sampe beberapa detik.Sakalina mawa bola pasti aya step over, dan step over eta meakeun waktu beberapa detik yang berharga saat bek masih mikir kudu defend kumaha.

Masih Proses Brao

Overall, emang permaenan butut Persib karena skuad ayeuna masih berproses ngartikeun kahayang Dejan, vice versa Dejan ge jiga nu masih mencoba mengerti permaenan tiap-tiap barudakna. Sempet kami singgung oge baheula, periode reset mah bakalan purlap. Kudu aya nu ngelehan, teu bisa langsung maksakeun kahayang pelatih, teu bisa oge pemaen mawa karep sorangan.

Dalam periode begini, pelatih biasanya mencoba membikin pondasi pertahanan biar teu kabobolan heula. Kusabab mental mengejar ketertinggalan masih can kabentuk. Skuad ayeuna, bersama Dejan, belum pernah juara apapun, tidak memiliki mental juara mah sebaiknya ulah kabobolan, komo ku proses nu nyieun matak dari blunder atau dari error-error teu paruguh.

Dejan, dalam proses membangun pondasi taktiknya tetep kekeuh untuk memaenkan The Angry Her sebagai bek inti. Keputusan yang dalam beberapa pertandingan terbukti tidak nyieun Persib jadi maen alus, atau pertahanan Persib maen kokoh melindungi Bli Made. Bahkan malah turut menurunkan kemampuan bertahan Vladimir Vujovic, pemain bertahan terbaik kita sejak 2014!

Lain ngagogoreng Hermawan, cuma euy melihat permaenan Vlado tadi malem asa jadi saredih. Tekel gagal, posisioning ngagantung wae, antara ngajagaan area manehna jeung mencoba menutup lubang yang ditinggalkan Angry Her. Proses pembentukan tim yang justru membuat seorang pemaen bertahan berkelas menjadi terlihat medioker.

Akhirul kalam, sakitu weh ti kami mah.Supaya kita bisa mieling permaenan butut Persib. Biar apa? Biaar Persib bisa maen hade deui tur jadi Juara! Kami mah teu nyaho kumaha carana Persib bisa juara, eta tugasna Dejan. Nu bisa kami lakukeun nya kieu, mengarsipkan Persib pernah maen butut, semoga bisa jadi pieling ngkena, tong ngalakukeun permaenan butut terus menerus.

Sampai jumpa lagi.

@bus

follow kami di twitter @stdsiliwangi

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
×
×

Cart