Milangkala 85 Tahun PERSIB

Tidak ada yang terlalu istimewa pada tanggal 14 Maret tahun ini, yang mana pada hari ini tim kesayangan kita semua, Persib Bandung berulang tahun yang ke-85. Beda jeung taun kamari yang terkesan foya-foya karena mere kado Michael Essien, hari ini kemewahan itu bersembunyi entah di mana. Trending topic di Twitter cuma bertahan nepi jam 12-an, karena eleh dengan berita kematian Stephen Hawking. Bandingkan dengan musim lalu ketika trending topic Essien bertahan nepi isukna tanggal 15.

Kalaupun di hari ulang tahun ayeuna aya kado, eta ge cuma sekadar pemaen Mochamad Al-Amin Syukur Fisabilillah yang mengikuti seleksi per hari ini. Watir eta pemaen basa baheula Ebtanas ngahideungan di kolom ngaran sakumaha lilana. Baturanna geus ngerjakeun soal nomor 10, doi kakara ngabuleudan di bagian ngaran Syukur.

Manajemen emang udah mere bewara kalau musim ini launching tim bakalan sederhana saja. Era mereun musim kamari geus launching gegedean ari posisi pabetot-betot jeung jurang degradasi. Serba sederhana ieu jigana berlaku oge terhadap pembelian pemaen musim ini. Lain sederhana dalam segi harga, tapi sederhana secara skill. Dimulai ketika Ebol dan Ronggo berhasil dibalikbandungkeun sampai mengekspor pemaen dari negeri ginseng kualitas grade A. Pemaen anyar eta dipadupadankan jeung pemaen nu sudah aya di musim kamari jiga Essien dan Ndusel.

Tapi, ucapan ti Bobotoh sa–alam dunia mah tetep selalu mengalir kepada tim kebanggan kita ini. Cek weh di Twitter, lolobana tetep memanjatkan harapan, ucapan atau doa yang positif kok.  Kita Bobotoh musim ini emang dibuat pesimis dan optimis dalam satu waktu yang sama oleh Persib. Pesimis karena ningali tim batur persiapanna mulai kaciri menapaki satu per satu anak tangga buat naek, sementara Persib asa cicing di anak tangga yang sama. Tim batur boga penyerang haus gol, Persib punya penyerang yang di menit 9 udah haus. Uji coba tim lain udah dengan tim yang selevel, Persib masih ngalawan tim yang kumaha carana biar Ndusel nyetak gol lebih banyak daripada kartu konengna.

Semua kepesimisan eta adalah hal nu wajar. Melepas pergi Jupe, eh Igbonefo ngadon cedera. Di lini tengah: Kim si babang ganteng masih cedera, Dado can bisa merebut hati Opa Gomez, Ebol stamina geus eweuhan, Mas Har mulai menurun, Essien nu tinggal nyesa ampasna, si grade A nu jago perekik hungkul. Semua kepahitan eta semakin ngajieun sesek karena di lini depan menyisakan Ronggol, Mukhlis Hadi, dan Ndusel. Aku kudu piye? Kata Opa Gomez bari ngelus dada supaya sabar.

Di luar mediokernya pemaen yang datang dan persiapan saaya-aya, optimisme tetap perlu dibusungkan oleh kita sebagai Bobotoh. Layaknya mereka yang sakit dan divonis hidup tinggal beberapa hari tapi kemudian bisa kembali melanjutkan hidup, Persib juga tetep perlu percaya kalau segala kemungkinan eta akan selalu ada. Persib pernah tergerus bersama keterpurukan ketika zaman rengrengan Mariusz Mucharsky, Pavel Bocjian, dan Maciej Dolega. Persib pernah juga berada dalam titik optimisme tinggi ketika si botak SvD dan Bang Utina merapat ke Bandung.

Bagi Bobotoh yang lahir sejak taun 60-an pasti udah merasakan pasang surut mengikuti perjalanan Persib. Persib pernah jadi tim paling berjaya pas Perserikatan, walaupun sering oge mejus sabaraha tauneun. Komo bagi kami yang lahir ketika Liga Dunhill baru mulai, musim 2014 kamari adalah satu-satunya cerita indah yang bersemayam dalam ingatan. Memasuki musim 2000-an, terutama ketika Persib udah jadi PT, kita para Bobotoh selalu dibere DP oleh manajemen dengan ngarekrut pemaen-pemaen TOP nu levelna kelas VVIP. Di akhir musim, hasilnya adalah jauh dari memuaskan. Target juara meleset, tapi manajemen kembali melakukan hal yang sama di awal musim berikutnya. Menebus kesalahan dengan kembali membawa gerbong pemaen nu levelna setara dengan pemaen sebelumnya. Kehilangan Nasuha dan Zulkifli, datang Toncip dan Supardi. Memen Durehmen dan Abanda dipiceun, bawa Jupe jeung Vlado. SvD cabut, Persib pulangkan Ferdinan Sinaga. Tentu saja perjudian paling sukses adalah transfer masuk 3 nama terakhir.

Well, taun ini bisa dibilang taun yang beda dengan sebelumnya. Eweuh DP atau garansi pemaen yang dipikahayang asup. Lolobana pemaen sesa bisa dibilang. Mungkin siapa tau kan kalau dengan pemaen besar yang egonya pun besar ngarasa pang aingna hese juara, dengan pemaen medioker naudzubillah kualitasna bisa bikin kejutan? Dan kalaupun emang gagal juara, kita sebagai Bobotoh ge di akhir musim moal gorowok “geus pemaen mahal, angger gagal juara deui.”

Selamat ulang taun, Sib. 85 taun doa ti Bobotoh selalu sama seperti tiap musimnya: lebih baik dari sebelumnya, dari yang lainnya. Kembali disegani lawan-lawan dan secepatnya rebut kembali trofi itu ke Bandung. Mengaumlah lebih keras, Maung Bandung. Selamanya.

 

Salam, [FAH/BUS]