Mudah Saja

Saat sedang asyik-asyiknya lalajo smack down jam 1 peuting, pintu kamar panti pijat Bayu Fiqri digedor. Bayu sudah khawatir ketokan itu datang dari satpol PP. Tepat ketika adegan Brock Lesnar membanting John Chena di atas ring, pintu kamar Bayu terbuka.

“ABAH OBETTTT!” Gorowok Bayu, panik, sambil melipatkan sarung wadimor motif zebra ke area pinggangnya.

“Wat doe je hier? Ik kan udah bilang…”

“Hampura, Bah. Saya khilaf. Hampura. Ini yang terakhir, ga akan lagi maen ginian”

“Waar heb je het over kehed!? Ik zei toch je Pitsu hier niet. Ook op prijs. Pitsu slechts 7 soekarno-hatta. niet goed. beter in bandung.”

“Ini jersey nomor 4 kamu, siap-siap besok kamu maen jadi bek kanan. Kalau jij maen gud, Ik traktir ke Griya Lyra.” Abah Obet melempar jersey itu mengenai siki kanjut Bayu, tanpa sadar Bayu sedikit ngaceng.

***

“Priiit….!” Wasit meniup piriwit pertanda sedang markiran. Henteu atuh goblog, niup piriwit nya jang memulai laga. Punten ieu komedi saeutik.

Pertandingan kedua Persib di turnamen Piala Menpora dimulai dengan KochRobet menepati kata-katanya yang akan memainkan sebanyak mungkin pemaen di turnamen kali ini. Walau nu maen mah tetep 11 orang tapi rotasi pemaen dilakukan. Cuma Papa Igbo, Frets ah, A Dado, dan VZCRDT nu tetep jadi starter. Nama terakhir menimbulkan keriuhan bobotoh saat line up diumumkan oleh admin Persib. Seperti info A1 dari Adi Udunk, apakah sodara EV nyekel poto nude KochRobet di OF.com?

Tapi Vzcrdt yang malem ini maen di posisi #10 membungkam kritik dengan mencetak gul pertama Persib. Vizca yang minggu lalu tiguling kali ini mah bangkit. Permainannya kaharti, ada tujuan di setiap pergerakan dan sentuhan bolanya. Tidak banyak melakukan permutasi posisi dengan Frets di kiri. Vzcrdt malah maen enakeun karena tugasnya sebagai penyambung Dado dan bari barisan penyerang jadi tertunaikan. Sedikit banyak dibantu oleh gelandang Persita nu jarang duel dengan belul. Banyak ruang untuk Vizca karena Persita mah lulumpatan teu puguh defend-na.

Termasuk saat proses gol doi. Defend Persita kaget karena gagal sundul clearance. Langsung panik, bringka coba menutup ruang Erwin Gerung dan Wander Kumtip. Mereka tidak visioner melihat ada yang bergerak ngalenyap dari luar kotak penalti.

Semua gol Persib dibantu oleh bek-bek Persita yang seperti bareurat dalam bergerak dan menjaga lawan. Pas gol kadua, bek kanan Persita malah nutup Wander sedang duo center bek mundur mundur cantik ka kotak penalti. Jang naon? Frets malah kosong dan akhirna dengan plesing golotok cinong, asup eta bola ka gawang.

Gol ka tilu, bek Persita lulumpatan ngudag Bow nu rasa kepemilikan terhadap bola sungguh tinggi. Fiqri jadi kosong enakeun di gawir. Crossing mendatar, dua bek ngudag Bang Ferdi, sedang Ezra jol anjeun datang deui tanpa kawalan nyosor bola asup ka gawang.

“pertandingan terbilang berjalan cukup mudah” [persib.co.id] kata KochRobet

Rotasi Robert

Malam yang dinanti BayFiq tiba, 15 menit sebelum kick off hayoh weh bulak balik kamar cai miceun nu teu kudu dipiceun. Ceuk si Ezra ka Wander Luiz mah, eta si BayFiq coli heula. Karena konon basa di Jong Ajax eta ritual pemaen debutan, miceun sial bersama air maninya.

Rotasi pemain yang dilakukan oleh KochRobet sangat berefek terhadap pola permaenan Persib. Erwin Gerung yang menggantikan Brand Ambasador Bodrex pereda sakit kepala bobotoh teu kadenge sorana. Aziz tidak banyak memberikan umpan on point seperti Etam. Cuma kawani Aziz memang terlihat. Pemaen Persita rada segan gitu loh katemponya. Mun Etam dan Bow kan yang satu kasih umpan terobosan, yang satu lumpat bagoy sebelum akhirnya terbuang percuma. Aziz dan Erwin mah sepi weh kitu.

Wander masih belom menemukan sentuhan akhir seperti dulu, tajongannya masih ngaleor wae. Walau begitu ketenangan Wander ketika digulung sama bek lawan memberi dia dua asis.

Dhika newak bangkong sakali, newak hayam sakali. Bang Jup di awal pertanidngan teu sabaran karena operan nguyek di tengah terus, dua kali kasih bola bung beng yang jadi percuma, tapi setelah itu jadi sabaran kasih bola build up simple ke Dado dan Aziz. Sepanjang maen intersep jeung duelna Bang Jup oke. Karunya weh eta sakali henbol jadi gul jang Persita.

Ezra jol ngagulkeun wae. Jol kartu koneng. Memang pas milih paket debut mentana paket hemat gol dan kartu sih ieu Ezra Waliband. Farshad Noor masih belom keliatan. Mungkin karena ngahodhod kahujanan. Karek ayeuna senah ngasaan mengbal bari kanyut baal murungkut.

Duet fullbek rotasian lah yang paling kentara. Zalnando tidak seeksplosif Ardi Idrus kebagoyannya, tapi crossing diagonalnya enakeun pisan. Bayfiq menunjukan ketenangan dalam mengeksekusi operan dan crossing. Tiap nyekel bola ge tida suheri. Suka heboh sendiri.

Selama babak pertama, BayFiq lebih banyak ngetem di area pertahanan sendiri, jigana sempet bete oge sih basa kejadian geus overlap mantuan Erwin, tapi Erwin malah papukeut jeung bola nepi akhirna bolana kaluar sorangan. Belajar dari pengalaman eta akhirna BayFiq kajeun ngajedog 5 centi dari kotak penalti saja. Dititah jaga jarak 2 meter sama hakim garis da social distancing tapi BayFiq teu nurut malah ngahajakeun maen paciwit-ciwit lutung bareng Dhika jeung Zalnando. Geus ngajakan Igbo sama Bang Jupe. Mereka lebih memilih maen among us. Tak disangka-sangka ternyata Kuch WCP juga maen dan jadi impostornya.

Curahan Hati Seorang Hen2

Dear diary,

Malam ini suasana bench Persib terasa hangat. Sudah lama aku tidak duduk di sini. Ternyata kehadiranku di sini sangat ditunggu-tunggu sama kawan-kawan sesama bench warmer. Si kehed teh teu raresep kitu ningali aing maen?

Aku harus legowo posisi bek kanan diberikan dulu kepada Bayu Fiqri, KochRobet bilangna mah sekadar pengen coba-coba aja, da bukan buat anak ieu mah.

Sugan teh keberhasilan aku menjaga Lilipaly di pertandingan sebelumnya sudah cukup buat KuchRobet. Ah tapi, si Bayu ge palingan bakalan ripuh. Yesterday afternoon kid nyaho naon? Cipokan ge can pernah. Belum tau bagaimana rasanya first kiss. Apa lagi first night setelah ijab qabul. Duh euy tak tergantikan kata-kata beres ijab qabul mah, jol isukanna kudu meuli token listrik jeung mayar lising sorangan.

“PRRIIIIITTT…” kudengar suara piriwit. Otomatis aku ngaluarkeun dua rebu sambil ngegebeg. Anying tadi mah asa euweuh tukang parkir. Pas mau cengkat aku ditahan sama Bang Fer, “kemana kau Hen?” eh ternyata itu suara piriwit wasit memulai kick off. Sugan teh tukang parkir indomaret. Tengsin aku dibuatnya.

Melihat Persita maen defend setengah lapang aku mulai gelisah. Duh kieu carana mah si Bayu moal aya nu nyerang. Moal ngesang. “Asa sedih kieu, geus eweuh Bang Pardi ge abi masih calik di dieu. Mugia weh si Bayu tong alus-alus teuing. Abi hoyong unjuk kemampuan!” betemku dalam hati.

Kubulatkan tekadku, sebulat su… kun. Enya buah sukun. Ulah porno wae geura. Aku ingin membuktikan kualitasku di ajang Piala Menpora ini. Kamari pas solat dhuha dalam hati aku sudah menegaskan “Ieu taun abi, saatna abi jadi starter di liga engke!”

“Cobi deui abi kuch obet plis. ich liebe dich kuch.” Kataku kepada KochRobet sebelum pengumuman SNMPTN.

“Bahasa jerman eta mah Hed! Jij gimana sih, ik pan walanda.” Jawaban KochRobet masih terngiang di telingaku. Apa karena kesalahan itu aku jadi diuk di bench dan Bayu maen? Teu pira atuh koch.

Namun tekadku lama-lama semakin kendor. Seperti baud motor anu tara diservis. Gara-gara melihat penampilan Bayu Fiqri dari menit ke menit. Si Bayu tampil disiplin kieu di sisi kanan pertahanan Persib. Berhati-hati saat hendak membantu penyerangan, gestur Bayu cukup ajeg dan jejeg. Permainanna ge cukup pede jang budak ngora.

Keteguhan dan rasa pedeku terus berkurang, berkurang, dan berkurang melihat performa Bayu Fiqri. Ya Allah, tolong hamba-Mu. Namun hati kecilku berbisik, mencoba ngabubungah, “Kalem Hen, si ieu mah lawanna tim butut, kamari mah lawan maeneh Lilipaly. Walau maneh kaciri ripuh Hen.” Tak terasa senyum tipis tersungging di wajahku saat hati kecilku berkata begitu.

Saat waktu pertandingan semakin menipis, rasa pede dan keteguhan hati pun ikut ngaipisan. Tiba-tiba, Bayu Fiqri tumbang sehabis tubrukan dengan Bang Jupe. Saat itu pula Aku langsung ngorejat lumpat rek pemanasan. Namun seseorang ngagorowok, “Rek ka mana Hen? Pergantian geus beak. Keudeung deui ge imsak!”

Mendengar itu Aku langsung diuk terkulai. Di kepalaku langsung terputar soundtrack yang Aku banget yaitu:

Kuberlari kau terdiam

Ku menangis kau tersenyum

Kuberduka kau bahagia

Kupergi kau kembali

Di saat itu pula terbayang lawan-lawan yang pernah aku hadapi dan membuat aku karipuhan satengah modar. Aku menunduk sedih, akankah tahun ini aku akan kembali menjadi penghangat bangku cadangan? Menjadi pilihan ketiga?

Doaku hanya satu, semoga Allah memberi yang terbaik untukku, untuk Persib, dan untuk bobotoh. Aamiin.

 

Salam, [JAY, FAH, ESM / BUS]

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp

Yang Lainnya