Nepak Tarang

Pertandingan beda kelas antara tim dari Italia lawan tim dari Indonesia di stadion Olimpico Surajaya akhirnya dimenangkan oleh Lazio dengan skor 2-1. Gul dari Steven Imbiri dan Ivan Carlos di babak pertama hanya mampu dibalas satu oleh Sergio Botak di babak kedua.

Di pertandingan semalam, Djadjang Nurdjaman tidak melakukan banyak perubahan pada starting XI Persib Bandung. Masih tetap mengandalkan formasi 4-2-3-1 perubahan terjadi hanya di posisi gawir kiri yang biasanya diisi oleh Lord Atep tercinta, pada pertandingan tadi diisi oleh Samsul Arif sebagey si doi geus apal kondisi jukut Surajaya kusabab pernah maen di Lamongan.walaupun nya kitu hasilna tai ucing digulaan.

Sementara Aji Santoso kali ini mengandalkan formasi 4-4-2 dengan memasang beberapa pemaen inti yang sudah fit dan absen saat menghadapi PBFC. Dendi Sulistyawan dan Ivan Carlos menjadi duet ujung tombak Persela Lamongan. Keduanya ditopang oleh Gustavo di lini tengah. Aang Superman pemaen paporit kami yang diharapkan bermain dari awal ternyata harus memulai laga dari bangku ayunan TK, eh bangku cadangan ketang.

persela1_1

Ripuh Euy Wa

Sebagey tuan rumah, Persela Lamongan langsung maen ngabret dengan langsung menekan pertahanan Persib Bandung. Sadar Persib boga Vlado nu boga umpan-umpan jos jang ngabangun serangan ti tukang, Persela langsung melakukan pressing ketat melalui Ivan Carlos dan Dendi Sulistyawan untuk membuat Vlado tidak nyaman menyusun serangan sejak dari bawah, alhasil Vlado lebih sering melepaskan umpan umpan panjang ke depan. Dampak pressing edan eling Persela ini juga membuat Deden menjadi hariwang sorangan untuk mendistribusikan bola kepada Vlado atau Diogo, si Deden beberapa kali memilih untuk mengumpan ka gawir atau langsung ngabengkeun bola kahareup. Teu bisa ngabangun serangan ti tukang dengan enjoy, nyieun Persib akhirna bermaen bola-bola panjang nu teu efektif.

persela1_2-png
Distribusi bola yang dilakukan oleh Deden Natsir.

Bukan Cuma kiper dan bek nu ripuh nyusun serangan, duet double pivot Mas Har dan Kim Kuncir pun sama tak kalah ripuhna. Keduanya terlihat ripuh karena dipres oleh dua gelandang Persela, Gustavo dan Hyun Yeon. Sebetulnya kondisi tersebut membuat keuntungan bagi Persib karena dengan demikian posisi Flores lebih bebas karena kedua gelandang Persela lebih terfokus untuk naik menekan pergerakan Mas Har dan Kim, namun sialnya situasi tersebut tidak mampu dimanfaatkan dengan baik, karena dua pivot tersebut kesulitan keluar dari tekanan pemain Persela.

persela1_3-png-jpg
Touch pemain Persela, arah serangan : <<<<<<<<

Dapat dilihat dari gambar diatas, Pos nya jasuk menjadi sector yang paling sering dieksploitasi oleh pemain Persela, Sadil menjadi pemain yang paling sering menciptkan peluang bagi Persela dengan umpan umpan crossingnya yang lumayan terarah,  beruntung di babak kadua manehna ngajoprak teu walakaya dan akhirna diganti ku Edy Gunawan, Xukurr. sedangkan di sisi kanan penyerangan Persela, Steven Imbiri lebih banyak melakukan cutting inside dan diakhiri dengan tendangan satu diantaranya berbuah menjadi gol, nampaknya doi bukan pemain bertipe crosser sejati, tapi jelas ngaripuhkeun. aktifnya kedua gawir Persela membuat ripuh lini pertahanan Persib Bandung.

Pusing terus-terusan dipressing membuat para pemaen Persib menjadi rarungsing dalam menyerang dan bertahan. yang biasanya ahli dalam menghentikan pergerakan cut inside pemaen lawan, kali ieu jebol oge ku pergerakan cut insede Stepen William, eh Steven Imbiri, terlihat Imbiri begitu leluasa setelah melakukan cut insede tanpa ada gangguan atau hadangan dari gelandang bertahan Persib yang biasanya memback up para full back Persib. Kim Kuncir dan Mas Har telat untuk mengantisipasi pergerakan Imbiri, sehingga setelah cut inside imbiri langsung berhadapan dengan Diogo yang bagoynya langsung nyokot sakali dan bisa dicele ku si Imbiri saacan melakukan shooting yang menyebabkan bobolnya gawang Deden.

Tertinggal 1 gol, Persib berusaha keluar menyerang memanfaatkan kecepatan jalur gawir Cak Samsul. Namun yang namanya sudah ripvh, Cak Samsul nu nerima bola umpan Toncip dengan gampangna bola direbut si Victor Pae yang kemudian langsung long ball kahareup. Vlado nu keur rungsing kusabab dipressing ketat terus ku Ivan Carlos jeung Dendi membuat Vlado ngadon salah mengantisipasi long ball si Victor Pae, nu matak bola bisa direbut ku si Ivan Carlos dan sukses meunang balap lumpat 17an dengan si Diogo lalu ngajebol gawang Deden untuk kedua kalinya. Kagolan dua gol dalam samenit membuat permaenan Persib semakin lasut saja.

Mun diilik-ilik oge eta si Cak Sul siga anu beurat sukuna sanggeus lumpat teh, asa  rarampeolan lumpatna, teuing kekeongeun teuing kokoredeun, Laina percaya kanu teu paruguh, ngan kumaha da kanyataana ayeuna siga kitu, jadi intina mun diasupkeun kana elmu persuudzonan mah bisa jadi aya anu neundeun “sesuatu” dina sampean Cak Samsul anu sangkan nyieun manehna oleng wae. Sabab kalcer masarakat urang mah teu bisa leupas tinu araneh, sakalina dibere nu araneh nya geus teu aneh oge sih, ngan anehna naha nu aneh-aneh teh bisa aya keneh. Neh..neh..neh. Semoga ini hanya kesuuzonan saja hehe

Setelah tertinggal 2-0 di babak pertama, Persib mencoba perubahan di babak kedua dengan memasukkan Atep untuk menggantikan Cak Sul. kita tau bahwa pergantian ini seperti sedang sakit gigi tapi malah meneteskan betadine ke gigi. Alih-alih sembuh, justru malah menambah rasa sakit.

Tidak banyak yang bisa dilakukan oleh Atep semalam, Lord hanya mampu menciptakan satu peluang, Lord Atep akhirnya bertukar posisi dengan Febri Bow, Lord Atep di kanan Febri Bow di kiri. Permutasi yang dilakukan keduanya cukup efektif, karena Bow mampu nyieun Victor Pae ripuh nagenan bow. Terus-terusan dicocor Bow, akhirnya pos nu dijaga Pae tembus oge, satu umpan mendatarnya  berhasi dikonversi Sergio menjadi gul.

Di babak kedua Persib emang mengurung pertahan tim tuan rumah. Persela hanya mengandalkan kecepatan Dendi atau umpan-umpan langsung dengan tujuan Ivan Carlos. Selain kegoblogan wasit, duet Vlado-Diogo juga tidak kalah kacaunya. Aya umpan ti Pae yang bersal dari area tengah lapang langsung ka jero kotak penalti, teuing kamana eta Diogo sehingga Ivan langsung muncul di belakang Vlado untung sundulannya beunang kusen. Vlado emang keliatan rungsing pada pertandingan ini. Vlado tea kalau udah rungsing mulai teu pararuguh maenna. Akhirnya dapet kartu kuning pan dan absen lawan Perseru. Mungkin udah rindu sama si 16?

Ningali permainan mah teu pati loba robah, emang sakitu kelas pamaen Persib di turnamen kopi mah saaya-aya tilas juragan anu ngaya-ngaya pamaenna. Cuman Diogo yang kembali jadi Diogobbbss. Alus di 2 pertandingan terakhir, eh kambuh deui wae eta penyakit. Hih! Sematan yang tempo hari melekat dan sempat hilang lalu kini hinggap lagi akibat pamolah dilaangna nu hul-hul teu paruguh, ngajagaan jalma henteu komo ngudag bola mah sakahayangna.

Poin lain nyaeta dari segi taktikalna geus katempo yen Persib mah ripuh keneh mun dihadapkeun kana pressing lawan, katempo babak 1 mah teu bisa usik keur nga-build serangan ti kiper. Distribusi bola Deden wae anu direct ka hareup hampir gagal kabeh, bahkan ka pamaen deukeutna ge ukur bisa 4 kali sukses, poor pisan atuh hariwang. Pantes weh kabobolan dua oge.

Ahsyudahlaaahhh, memang hareudang Lamongan di malam itu, segera hentikan liga kopi ini wahai Dek Tisha. Kami stunduh bossshhkuh! Wassalam.

 

Salam, (@dit, @jay, @fah)

Follow kami di @stdsiliwangi

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp