Ngabulatuk Soal Mental

stadion siliwangiSelayaknya klub papan atas, persib punya 3 layer pemaen dalam skuadnya.

First class player adalah pemaen-pemaen di tim inti. Kualitasnya sudah terbukti bisa membawa persib maen joss. Sangat bisa diandalkan dan kinerjanya konsisten di level top. Pemaen kelas ini ada pada Made, Vlado, Jupe, Toncip, Supardi+Haji Ridwan, Mas Har, Bang Utina, dan Don Konate.

Di bangku cadangan (well, beberapa maen sebagey starter jg sih) ada pemaen-pemaen kelas dua. Pemaen-pemaen yang emang sakitu-kituna kemampuannya atau pemaen yang saat ini kemampuannya masih belum setara pemaen inti, tapi memiliki prospek bisa menjadi top player.

Abdul, Atep, Tantan, Mas Opik, Dado, Dias. Pemaen-pemaen ini sering dapet kesempatan tampil dan membuktikan kapasitasnya sebagai pemaen pengganti yang joss. Tapi, ada juga yang dikasih kesempatan maen angger butut, cuma karena tida ada pilihan lain maka pemaen ini masih terus digunakan.

Sebelum pindah, Shahar ada di kategori kelas dua ini. Apalagi di musim 2013 ketika cedera engkel belom menimpanya. Diberi kesempatan tampil sungguh sangat menggairahkan bagi Kang Shahar. Motivasinya terlihat jelas untuk bisa tampil lebih baik dan berguna demi Persib. Sayangnya, Shahar kemudian menemui banyak masalah. Cedera dan komunikasi adalah masalah utamanya. Kariernya di Persib semakin teu jelas. Pilihan joss banget emang buat dia memutuskan pindah.

Kemudian ada pemaen-pemaen lapis ketiga. Pemaen-pemaen “muda”. Beberapa memang potensial dan memang masih muda, masih ada harapan bisa memenuhi potensinya di masa depan. Beberapa yang lain adalah pemaen-pemaen yang emang bapuks.

Deden Natshir, Febri Bow, dan Zola pemaen paling top di kategori ini. Dalam beberapa kesempatan mereka bisa menunjukkan potensi yang mereka miliki. Tapi, di sisi lain mereka juga masih perlu kerja keras buat memoles potensi mereka biar bisa meraih performa sekelas pemaen top.

Pemaen-pemaen lain masuk ke kategori ini karena memang kualitas mereka tidak menunjukkan perkembangan yang joss. Setiap kesempatan diberi, hasilnya suka pihariwangeun. Jasuk, Prince Yandi, Rudiyana, Agung. Nama-nama itu bisa dibilang memiliki perkembangan yang stagnan.

Ada juga seorang King Zamrun. Zulham memang sangat menjanjikan bagi Persib. First class player. Cocok dengan kebutuhan Djanur. Tapi, cedera gara-gara tarkam keburu menerpa. Kemungkinan besar cedera yg bakal manjang caritana. Karunya euy. Semoga masa depan Zulham masih manjang sebagai pemaen bola.

Beda dikit dengan King Zamrun adalah Spaso. Jigana streker jangkung ini bisa masuk kategori top player, tapi karena jumlah maennya untuk Persib terlalu sedikit, dan hanya beberapa yang meninggalkan kesan mendalam, sulit menilai seorang Spaso.

Mental Menjadi Pemaen Inti Persib

Sekarang, hampir semua pemaen berkelas persib caw. Sebenarnya bisa juga diartikan saatnya bagi pemaen cadangan dan lapis ketiga Persib buat tampil dan membuktikan kualitas serta potensinya. Hal ini bukan perkara mudah. Di Persib, bisa jadi mental yang harus lebih kuat dibandingkan skill.

Sebagai contoh, kita lihat Atep. Lord Atep ini tipikal pemaen yang tidak boleh diberi kenyamanan, harus selalu ditekan di garis nyamannya. Ketika Lord Atep dibangkucadangankan oleh Djanur di musim 2014, manehna bisa mikir bahwa usaha manehna kudu leuwih edan deui karena aya Tantan dan Ferdi. Selain datang, dua pemaen tadi juga bsa memberi bukti, yang berarti Lord Atep cuma pilihan nomer 3 di posisi sayap kiri saat itu. Tanpa ada kepastian bermain, Lord Atep jadi maen joss tiap kali diberi kesempatan maen. Seakan itu adalah permaenan terakhirnya, jadi diaslikeun terus.

Tapi yah, sedikit banyak, permainan bagus Atep sebagai supersub hasil dari strategi Djanur. Hanya sedikit bek di Indonesia yang bisa kuat diajak teru-terusan lari selama 60 menit lebih oleh Tantan. Apalagi awak Tantan kan sterek, 60 menit ngadu awak terus dengan Tantan mah da paregel oge pasti. Ketika bek awaknya udah paregel, napas hah heh hoh, Atep tinggal enjoy step over terus cetak gol. Tantan manyun di bench, pahlawan yang terlupakan.

Mental Atep untuk Persib memang sudah sangat kokoh, teuing sangat bebal. Mau disindir seperti apapun, dicaci-maki, dipuja-puji, permainan Atep tetap aja sakumaha aing. Ketika posisi sayap kiri sudah jadi jaminan mutu karena tidak ada saingan, permaenan dirinya menurun, tekanan bobotoh meningkat, tapi mana ada Atep curhat atau ngeluh di sosmed atau terlihat stress. Lempeng weh Mylord mah. Mentalna edan! (edan dalam arti gelo dan dalam arti super)

Hanya pemaen-pemaen bermental kuat, walau skill ala kadarnya, yang bisa bertahan di Persib. Mental seperti ini juga yang harus dimiliki oleh pemaen-pemaen yang potensial menjadi pemaen hade. Dado, Deden, Dias, Bow, Zola. Mereka kudu boga mental yang kuat menerima cacian saat maen butut, juga kudu boga mental tidak pernah puas  saat dipuji karena penampilannya joss, sahade kumaha ge maranehna pernah maen.

Shahar tidak memiliki mental ini. Mental kokoh menerima cacian dan nyinyiran bobotoh dan mental cepat puas saat dipuji. Akhirnya dia memutuskan hengkang dan terbukti bisa maen lebih baik. Di awal-awal karier Persibnya, dia terlalu sering dipuji sama bobotoh, membuat dirinya cepat puas dan akhirnya wakwaw.

Munadi kasus lain soal mental cepat puas. Maen edan alus pisan saat masih di diklat Persib. Tanpa banyak dipertanyakan dirinya melenggang masuk ke skuad utama Persib. Sayang, dari sedikit sekali kesempatan yang dia miliki maen untuk tim senior semua berakhir kurang memuaskan. Tiap tampil Munadi cuma maen biasa aja, padahal persaingan buat maen di Persib butuh penampilan luar biasa. Ekspektasi di level ISL terlihat tidak bisa dia handle. Sekali, dua kali melakukan kesalahan habis itu dipeyeum di bench. Habis itu pareum. Cerita horor singkat.

Zola dan Bow juga bisa jadi pareum kalau maen cepat puas dan tidak mengontrol latihannya agar bisa mengembangkan bakatnya. Bow kamari geus dicarekan ku Djanur karena maen terlalu keAtep-atepan di Kuningan. Maennya loba teuing eksibisionis, individualis, teu sadar di sayap manehna boga partner Dias Angga. Model pemaen kieu kudu geura dicadangankeun, biar bisa diajar sambil lalajo batur maen. Disimpen di bench juga sebagai tes, nantinya saat dia dipaenkeun lagi apa bisa jadi lebih baik semacem Lord Atep versi supersub atau malah jadi beuki pareum seperti Munadi. Kumana Bow?

Top Player for Top Flight Football

Kompetisi ISL sebagai kompetisi puncak dalam piramida liga indonesia menuntut performa yang terbaik dari pemainnya, secara konsisten. Bocah-bocah di bawah umur, yang pada dasarnya memang harus diberi ruang untuk melakukan kesalahan, bisa gila duluan jika terus menerus mendapat tekanan. Tidak ada istilah trial and error untuk pemaen di tingkat ISL. Sekali melakukan kesalahan harus dibayar dengan lalajo pemaen laen maen dari bench, kalo sampe kena situasi begitu bagaimana pemaen ngora bisa berkembang? Lalajo tidak membuat kamu jadi makin hade. Loba teuing diuk dengan Uwak di bench juga bisa nyieun matak kanu mental.

Nah, di kasta bawah ISL, tekanan seperti itu lebih sedikit. Pemaen masih diberi ruang untuk melakukan kesalahan dan diberi lagi kesempatan untuk menjadi lebih baik.

Urusan latihan mental mungkin bocah-bocah Maung Ngora perlu belajar dari Ferdinand Sinaga. Bang Ferdi tau sejak awal kalau dirinya, sakumaha hade skillna, bakalan hupir dalam memenuhi ekspektasi suporter dan klub di level ISL. Manehna pinter, akhirnya mencari jam terbang dan pengalaman dengan milih maen di divisi utama, di Magelang.

Bermaen di divisi utama, ekspektasi suporter bakal beda, lebih permisif dibandingkan di ISL. Jadi mun maen butut teu pati dicaci-maki, mun maen hade ge teu pati dipuji, da naon maen hade ge kelasna divisi utama. Skill kaasah dengan atmosfir yang tidak bikin cepat puas sekaligus tidak nambah tekanan batin.

Setelah merasa cukup meunang mental dan skill di Magelang, edang eling itu Bang Fer langung nyoba ngetes mental maen di Papua! Di lingkungan yang jauh dari kenyamanan, tapi ekspektasi prestasinya tidak seberat di klub-klub jawa. Bang Fer maen cemerlang untuk seorang debutan ISL, 26 kali maen, 10 gol! Umur 22 tahun, musim pertama di top flight division, cetak dua digit gol! Anyeng Hade Pisan!

Perjalanan Bang Fer ini kalo digambarkan grafiknya meningkat linier. Juara kompetisi junior, maen ke divisi utama, maen di klub papan tengah ISL, Sempet jadi juara liga di liga yang non kompetitif dengan Semen Padang, naek lagi maen di klub 10 besar ISL, kemudian jadi Juara ISL! Perjalanan Bang Fer boleh banget dijadikan referensi pemaen ngora dalam meniti kariernya. Tidak baik kalo grafik perkembangan pemaen terlalu eksponensial tanpa mental yang memadai.

Saat ini bisa jadi ajang buat pemaen ngora menunjukkan kabisanya dan ngalatih mental mereka buat Persib. Mumpung ajang yang Persib ikutin bukan liga. Hajar terus ngasah semanget dan skill di turnamen dan ujicoba. Kalau bisa memanfaatkan dengan maksimal, bocah-bocah lapis dua dan tiga Persib tidak usah mencari elmu ke divisi utama dulu.

Sekarang atau tidak sama sekali. Jalan mana yang mau diambil? Seperti Munadi? Jalan panjang berliku Bang Fer? Jalan sakumaha aing Atep? Atau edek jiga M. Agung?

Sampai jumpa lagi.

p.s kami ge pernah muji shahar dengan sebuah paragraf judulna Shahar Gahar! ketika dia dapet satu-satunya clean sheet sepanjang karier di Persib. 🙂

@bus

follow kami di twitter @stdsiliwangi

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
×
×

Cart