Pagede-Gede (Milik) antara Miljan Dan Milo

Di luar dugaan Persib lolos ka babak selanjutnya. Kepergian skuad menuju kandang Singo jengke diiringi dengan nada pesimistis dari bobotoh. Rek teu pesimis kumaha? Bermodal hasil draw di kandang ditambah skuad yang atah adol, maen away ka Kanjuruhan yang angker dengan silumat piriwit wasitnya. Banyak bobotoh akhirnya ikhlas weh, meunang heug, teu kajeun.

Namun tanpa disangka skuad na kuch Radovic justru pulang ke Bandung dengan membawa kabar gembira. Setelah berhasil nahan imbang tuan rumah dengan skor 2-2, Persib lolos ke babak selanjutnya yang entah kapan karena menang produktivitas di kandang lawan.

Unggul Kualitas Taktikal?

“Ya, hari ini kita main bagus, cukup bagus. Saya senang. Mentalitas, fisik, dan taktik luar biasa. Kita punya possesion ball banyak hari ini, kita mau main, kita ingin main. Itu mentalitas dan itu kualitas taktikal.” Prof Radovic –  (dikutip dari berita om-om ganteng official VPC kesayangan)

Bener kitu unggul mentalitas dan kualitas?

Untuk mentalitas harus diakui memang Persib sore tadi membuktikan kelasnya. Edan atuh 2 kali tertinggal, 2 kali juga menyamakan kedudukan. Persib menyamakan kedudukan semudah kami ngaleor bersama Anya Geraldine.

Kejadian yang paling bikin mental eta kembali naek sih pas gagalnya penalti Konate Makan. Eh tidak disangka tidak diduga Gojali Gozo muncul sebagai messias dengan gulnya di menit 85, bikin Persib yang ada di atas angin, Arema di atas ranjang. Persib maen WOT dengan Arema. Diracek sambil ngagoler pasrah.

Untuk kualitas taktikal asa henteu unggul sih Prof. Kecuali lamun emang taktiknya adalah GEDE MILIK. Tapi hey Miljan, anda tahu tidak kalau taktik Gede Milik di Endonesia bakal tetep eleh sama taktik Gede Widiade. Jadi jangan terlalu lah itu ngandelkeun Gede milik, kalau ngandelkeun Gede Mimilikan sih yah kami percanten punya orang eropa mah gede, mirip nu di Ceczh casting tea meur.

Piraku tim seperti Persib cuma mengandalkan gede milik di setiap pertandingannya? Arema maen butut, lebih butut dari Persib kemarin. Ketika awal pertandingan Eze cadangan, ieu rek kumaha rencana Persib sungguh tidak dimengerti oleh kami yang tidak punya lisensi kepelatihan Yurop. Frets ka gawir, Bow di gawir, Gojali juga di gawir. Saha nu di kotak penalti? Nya Hamka jeung Arthur duaan nonton jurnalrisa episode di rumah Raditya Dika. Duh euy ketinggalan 2 eipsode ceunah, sieun nonton malem-malem mah. Lopicic sasakali asup ka kotak penalti. Ngan kakara dipolototan ku Hamka ge langsung kaluar deui, bari ngucapkeun good night.

Dengan Keadaan ini malah bikin jumlah pemain Persib di kotak penalty arema selalu kalah jumlah. Lopi kadon serba ngagantung posisina teh pas nyerang tidak bisa berbuat banyak kuduna doi dengan mobilitas yang tinggi rajin asup kotak pinalti,  tapi apa daya stamina hanya kuat buat jogging satu kuriling di sabuga. apa lagi pas ada serangan balik dari arema lapur we.

Baru ketika Eze masuk Hamka jeung Arthur geusan nonton jurnalrisana. Padahal kedeung deui beres, geus nepi bagian kuntilanak nu bogoh ka si Radit keur carita kunaon manehna nunutur wae si Radit. Eze berhasil bikin Hamka jeung Arthur jadi teu nyaman, sasakali diganggu ku Eze bikin duet bek tengah ieu mulai gusar. Gojali jeung Bow jadi ada opsi buat umpan silang mimilikan ala Radovic. Lopicic jadii ada alasan buat jogging.

Bow kamari tampil buruk, panyakitna kambuh deui, loba ngeukeuweuk bola sorangan. Aya momen di mana persib berhdapan 2 lawan 2. Dua bek arema geus fokus ka si Bow dan gojali udah bebas menta dioperan. Tapi dasar visi maenna bow ngan bisa ngabagoy hungkul, eta bola kadon diputer puter terus dioper ka si Henhen nu geus dicover ku pemain arema nu trackback ka tukang, sementara Gojali hanya bisa gogodeg ningali keputusan buruk dari Febri Hariyadi. Masalah utama Bow ti baheula, bisa ngabagoy tanpa boga visi misi.

Adu Taktik Teka Teki

Secara permainan, pertandingan ini bikin setun kul pisan. Persib coba maen cepat ti area pertahanan keneh tapi selalu mentok mun geus asup area sepertiga pertahanan Arema yang lebih memilih bermain santai dengan menerapkan garis pertahanan yang jero. Bahkan dua pemain terdepan Arema tidak begitu bernafsu buat langsung nge-press ketika Deden ngoper ka Indra ataupun Bojan, gol pertama arema terjadi lebih karena murni blunder Bojan mere passing kagok ka Mas Har padahal saat itu tidak ada samasekali tekanan yang diberikan pemain Arema kepada Bojan dan Indra.

Coach Milo ini teu bisa nanaon ketika Konate pareum, dan emang Konate kamari tidak seperti Konate yang biasanya. Apakah Konate Belum Makan? Gampang pisan atuh kamari buat bikin Arema modar mah, tempel weh Konate terus. Jaba dijagaan ku Mas Har bikin Konate udah sieun ti heula. Sima Mas Har masih terasa buat alumni 2014, ditekel sakali ge Konate langsung tau siapa penguasa lini tengah sesungguhnya.

Cipleunya, Arema tidak punya sasaha deui di lini tengah dengan kualitas yang seimbang. Ketika Konate teu bisa nanaon, pemaen lain pun emang teu bisa nanaon. Kerudetan Arema ditambah dengan boga penyerang si Gladiator. Anyeeeng jigana Sam Milo ieu manggih si Gladiator di tempat gym, keur ngomean treadmill nu ruksak.

“Hey kamu yang badannya keren. Pekerjaan kamu apa?” tanya Sam Milo

“PT Sam.”

“Bisa maen balls?”

“Bisa Sam.” Dijawab bisa, meh gancang sebenerna mah. Nyaho ieu keur rungsing ngomean treadmill geus saminggu can beres-beres.

Sam Milo langsung memutuskan untuk merekrut orang tersebut, sambil dibere segelas susu milo yang ditolak karena doi biasa minum L Men.

Ripuhnya lini tengah Arema inilah yang bikin Kim-Lo merasa lega. Ada yang leuwih butut dari manehanana. Sungguh tidak paham si kami pada duet ini. kenapa terus dipasang? Apakah Miljan merasa ini adalah kontes paalus-alus bengeut?

Sebagai nu lalajo wae geus katebak operan Kim ieu kamana wae, komo sebagai partner di lapangna. Mun bola di salah sahiji bek tengah, Kim bakal menta bola terus dibackpass deui bari langsung lumpat ka hareup. Anyeeeng!! Asa tidak mengubah kondisi apapun kehed. Nanaonan? Pemaen Arema tidak ada yg tertarik dengan pergerakan Kim, ningalina ge geus cape sorangan aing mah.

Akhirnya Mas Har yang turun, menta bola terus didistribusi deui ka hareup. Mas Har kamari pemaen terbaik di lini tengah. Ngajegal pemaen Arema, terus kudu jadi pengatur serangan oge, skipper juga membuat manehna jadi orang pertama yang maju mun aya nanaon. Goblogna Kim-Lo ieu teu bisa muka ruang biar bisa jadi opsi operan Mas Har. Kim seperti biasa menta bola ka Mas Har terus dibalikkeun deui dan manehna melanjutkan shooting Si Bolang: Episode menyusuri semua sudut Kanjuruhan. N’golo Kante pisan atuh, berada di semua sisi lapang. Bedana si Kim mah cari angle foto terbaik buat diposting di instagram. Jangan lupa hestek #BobotohTerbaik. Ashiaaaap.

Tertinggal satu gol dan permaianan yang gitu gitu aja direspon dengan cepat oleh sang professor dengan menarik keluar Fretz Butuan dan memasukan King Eze. Hasilnya cukup lumayan sebelum turun minum persib berhasil meyamakan kedudukan lewat sepakan pinalti dari king eze.

Di Babak ka dua persib sempat tertianggal lagi, kali ini kuch Mijan meresponya dengan mengambil risiko mengganti Kim Kuda Lumping dengan Erwin Ramdahani yang lebih kaharti pergerakannya, guna mengejar ketertinggalan. Mungkin skenariona begini Erwin naek Lopi mundur ke belakang, tapi setelah praknya mah mas Har kadon buk bek seorang diri di lini tengah. Erwin walau sarua gawir mania pada akhrinya berhasil memberi umpan yang berbuah gul untuk Persib. Tidak seperti seorang aki-aki nurus tunjung.

Lupa… Lupa… Lupa… Lopi Lupa Lagi Lapangnnya

Hehehehehehehehe

Anyeeeeng

Goblog

Kehed

Hahahahahaha

Tolol

Gelooooo

Wkwkwkwkwkwk

Lopicic ini selalu bisa bikin bobotoh kesel, marah, dan seseurian dalam satu waktu yang sama. Kudu diajar manehna ka duo serigala kumaha carana dribel yang bener teh. Dribel geus mah sakitu-kituna, lumpat geus teu bisa sprint, ngoper geus mengandalkan sim salabim asal talapung, mudah-mudahan kena ka balad sorangan.

Penempatan posisi yang luar biasa dari Kakek Lopi ini sangat terlihat ketika manehna dribel ka sisi kanan pertahanan Arema, ngajak sprint Alfin Tuasalamony. Sungguh aneh emang Kakek yang satu ini. tidak sadar diri dan kemampuan. Alfin nu ngora diajak lumpat, Alfin can make kecepatan penuh, Kakek Lopi geus kaget, jadi we bolana dipiceun. Sebuah clearance yang sangat tepat dari Kakek Lopi L

Batur mah successful take-ons teh ngaliwatan pemaen lawan, ieu mah melewati garis out. Hanas diudag ceuk si Alfin teh, kacape-cape. Padahal geus dibere nyaho ku si Hamka geus teu kudu diudag, engke ge kaluar sorangan. Bener we teu nurut ka kolot teh. Atau apakah Lopi melihat bahwa garis out itu adalah garis gawang? Disangkana manehna telah mencetak gul padahal out. Wallahu alam. Hanya Lopicic yang tau maksudnya. Yang kita tau manehna cuma satu: BUTUT SEKALI PISAN.

***

Persib  sebetulnya tidak tampil istimewa, begitu juga dengan arema. Hanya saja pas ngadu pa gede-gede (milik), punya Miljan lebih gede (milik) dibandingkan Milo. Taktik masih can puguh naon nu rek diterapkan Radovic ka Persib. Mun gawir-gawir mimilikan eta adalah taktik Persib musim ini, mangga mamam weh. Sanguan ulah poho.

 

Salam, [Luk, Fah/Bus]

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp