Pelajaran dari Pak Jajang

“Jasuk pemain istimewa, di sini –Bandung– jarang dapat kesempatan. Kita beruntung, kita kan sebenernya cuman tim buangan,” Djajang Nurjaman (Mantan Pelatih Persib Bandung)

Senyum mengembang di wajah Djanur. Senyuman lebar penuh makna itu terjadi saat Antoni Putro mencetak gul kedua untuk PSMS Medan. Gul yang berawal dari blunder wonderkid taun 2006 yang terlalu lama menguasai bal di area tengah.

Pak Djanur yang memang sudah hatam dengan skuad Persib bisa dengan mudah mematikan pergerakan dan menyocor kelemahan para mantan anak asuhnya. Ditambah penampilan Jasuqe Idolaku yang tampil keren bro, Lord Atep koatka teu walakaya. Jasuk emang idolaque.

Teu bisa cetak gul

Selain faktor tariknya khodam duo Jajang di kubu PSMS, setiap peluang nu didapat Persib selalu gagal dimanfaatkan dengan baleg. Ndusel sudah berkali-kali mendapat peluang, berkali-kali menyianyiakan cintaku. Belum tau kamu Ndusel menyesalnya mah nanti kalau udah jadi mantan! Liat itu si Rania, aing nyesel ayeuna kenapa baheula dipegatkeun.

Dalam sesi konpers abah Gomez bilang, kita main baik selama 25 menit dan boga peluang tapi gagal cetak gul.

Emang bener sih, kapten Chad lagi-lagi purlap di laga ini. Satu kesempatan depan gawang, teu bisa diabuskeun, kusabab maen bebek bola wae, lainna ningali kondisi gawang. Dari segi mental Eze butut pisan. Eze teu bisa nagennan si bek PSMS, Lobo dan Robi. Sad sih, teu bisa ngalewatan bek kieu patut. Lobo anu awak rada bahenol berhasil mematikan gerakan Eze, dipaehanna boh tina gerakan boh tina omongan anu merusak mental Eze. Kumaha teu KZL atuh selama marking eta si Lobo bari ngerap Bang Yogs.

“Oh, Yes

Sekarang disini ada bangku

Ibaratkan haters itu setan

Gua harus naik di atas bangku atau nama lainnya kursi

Makanya gua harus ngusir dia dengan ayat kursi”

Lobo sepanjang laga katingali terus memprovokasi Eze hingga Eze akhirnya frustasi dan diving yang berujung kartu koneng. Geus lieur mental ripuh eta Eze koatka diving lapur. Sebenerna eta lain diving meminta tendangan bebas, ngan geus teu kuat weh ceuli panas ngadenge si Lobo ngerap Yogs.

Usai geus kartu dan mental beunang, geus reup Lobo teu ngomong deui, da barinage sih ripuh harus mengbal bari ngerap jiga Bang Yonglek mah, lagian Eze pergerakanna lebih mengarah ka Robi. Sad na deui, Eze ge teu bisa ngaliwatan bek nu geus beak.

Kaciri kan, ayeuna, Persib emang butuh striker lain buat opsi penyerangan baru. Bieu asupin Ronggo jang jadi opsi? Airlangga sempet mendapat peluang. Asup? Ontohod Moyan lah. Asu buntung!

Laga ieu, seolah jadi pembuktian para penggawa Persib, kalau mereka emang kurang klinis di sepertiga akhir permainan. Peluang yang banyak itu pun pada akhirnya sia-sia belaka.

Oh In Kyun Grade A…

… slina?

Cacariosan Agen Budi anu ngomong In Kyun grade A patut dipertanyakan ayeuna. Naha dipertanyakan? Edan atuh ngalawan Legimin ge teu bisa liwat. Legimin lur Legimin, eta pemain nu geus aduh teu bisa liwat ku pemain Grade A, piraku wa. In Kyun bahkan pergerakanna lebih sering condong ke kiri, karena niin ngarasa ripuh menghadapi Legimin.

Sebagai pemain nomor 10, In Kyun eweuh istimewa-istimewa acan di malam ini, ngan boga tajongan bola mati hungkul atuh ieu Grade A. Di laga mimiti teh pedah ngagulkeun weh, ayeuna mah ripuh.

Sad sih In Kyun, sebagai pemaen nomor 10 dan label grade A, manehna teu boga cara sulap jang ngubah jalannya pertandingan. Ngatur tempo ge lapur atuh In Kyun, aya teu bieu In Kyun mere umpan konci nu alus? Aya teu In Kyun nembus dengan drible ka lini tengah? Cik aya teu? Hahaha

Kesempatan untuk pembuktian In Kyun aya di lawan PSM sih, tapi PSM curiga mawa skuad grade B na sih dan In Kyun kemungkinan bisa kaciri grade A. Mereun kitu pipikiran Budi :))

Engine room persib ti musim kamari geus kaciri bermasalah. Kalau kata Bah Camon mah, eta gelandangan persib lumpat na ripuh euy, kumaha dek ngudag lawan nu bebelesatan kieu? Playmaker Grade A dibaturan oleh duet dobel pivot wonderkid taun 1999. Usia bukan masalah kalau taktiknya tepat dan didukung cara main yang cerdas. Kumaha sih pipikiran nu di bench Persib teh?

Return Of Uwak.

Memasuki babak kedua, kami berharap ada keajaiban di ruang ganti. Berharap Miracle of GBLA bakal kajadian. Tapi sudahlah. Eta ngan impian semata. Malahan 10 menit awal babak kedua PSMS nu menciptakan peluang leuwih dulu.

Wasit keempat mengangkat papannya. Menandakan waktu tambahan yang hanya tiga menit. Di waktu yang sempit itu, tak ada hal berarti nu dilakukan penggawa Persib. PSMS sudah nyaman bermain dengan polanya dan Persib mengalami kebuntuan. Pergantian pemain yang dilakukan Persib nyaris tak mempengaruhi permainan yang ada, dan pada nyatanya Jasuke dkk. lah yang tersenyum pada akhir laga.

Terima kasih untuk Djanur dan Jasuke telah mengajarkan kami untuk menghargai seseorang selagi masih saling menyayangi. Kekalahan poe ieu jadi pelajaran pisan jang Persib.

Kalem sih masih turnamen pra musim, can liga nyaan. Tapi kela, lamun dengan skuad ayeuna, seberapa yakin Persib bisa berbicara banyak di liga? Kitu

 

Salam, [Jay, Rzk/Bus]