Pembuktian Lelaki

“Tulis Mil, cowo yang Namanya Rangga adalah cowo yang …. SOMBONG BANGET!” Ucap Cinta kepada gengnya di film AADC. Kalau kalian sudah lupa pilem AADC karena waktu pilemnya rilis kalian lagi sibuk skripsi, pasti inget lah dengan Milea. Kami ge masih inget ngabelaan mabal bimbel SSC demi lalajo di BIP bersama temen-temen. “Kamu Milea ya?” ucap Dilan. Milea dengan wajah juteknya hanya jawab “IYA!”

Baik Cinta maupun Milea begitu sebel, jutek dan kesel saat pertama berjumpa dengan Rangga dan Dilan. Eh siapa sangka, dua jam kemudian, pas pilemnya mau udahan malah jadi sepasang kabogoh yang saling menyayangi. Asa gancang kitu batur mah mengubah hate awewe.

Saat Ardi Idrus datang ka Persib, kami yakin kesan pertama sebagian besar bobotoh kepadanya seperti perasaan pertama Cinta kepada Rangga atau  Milea kepada Dilan. Datang sebagai pemain trial usai ditolak oleh Pak Djadjang di PSMS, terus pamit ti Semen Padang FC nu maen di Liga 2, serta rekam jejakna anu hanya maen di divisi bawah membuat banyak bobotoh kezel, sebel dan meragukan performanya. Termasuk kami oge sih anu penuh berpikir kehemaranan, naha pemain antah berantah kieu bisa dibajuan Persib.

Walau banyak keraguan di kalangan bobotoh, jajaran pelatih dan manajemen Persib tetap panceg dina galur dan menyatakan Ardi Idrus lolos seleksi untuk kemudian dikontrak. Tak pelak banyak juga yang mulai pesimis dengan rekrutan pemaen antah berantah ieu, entah Opa Gomez nu emang hayang, bisa melihat hal-hal yang tidak bisa dilihat oleh bobotoh. Entah pedah bisikan si Fernando Goler, hanya Allah, Gomez, Goller dan manajemen yang tahu.

“Mereka pemain yang bagus dan mereka butuh bersabar untuk bekerja supaya masuk starter” kata Opa Gomez seperti dituliskan oleh Kompas.

Sisi Kiri Pertahanan Persib

Emang rada teu kabayang pos bek kiri diisi oleh Ardi Idrus soalna di posisi eta geus mangtaun-taun diisi oleh seorang Toncip. Sebelum Toncip di situ, barang sebentar ada Nasuha, sebelumnya lagi ada Isnan Ali. Bek-bek yang memasang titel pemain timnas di namanya.

Toncip walaupun dalam dua tahun terakhir sudah mengendur awalnya tetap menjadi pilihan pertama Opa. Hingga suatu ketika usai hasil minor di dua laga awal membuat Opa Gomez mengambil keputusan rotasi. Di dinya Opa Gomez untuk pertama kalinya menempatkan Ardi Idrus sebagai starting XI. Pas kaluar starting nya heboh dunia persilatan atuh, keheranan, kekezelan semua bercampur jadi satu. Saat butuh meunang justru maenkan pemain yang belum pernah maen sekalipun di level top flight!

Antik sih, namun Ardi Idrus justru menampilkan performa mejeuh dan lebih bertenaga daripada Toncip yang melendoy. Ibarat Dilan mah ieu Ardi Idrus karek mere gombalan, “Boleh aku Ramal?” tea geuning ka Milea atau Rangga ngamodus ngajak Cinta jalan-jalan neang buku ka Kwitang. Persib meunang 2-0 di laga eta dan penampilan Ardi Idrus membuahkan cleansheet pertama untuk Maung Bandung. Perlahan suara sumbang terhadap Ardi Idrus mulai mereda, kami ge mulai teu baceo teuing kusabab geus nyieun on the scrot Ardi Idrus keur latihan di pantai hahahahha.

Seusai tampil apik di laga perdananya, Ardi Idrus akhirnya paten menempati pos bek kiri hingga saat ini. Niin mengirimkan Toncip untuk calik akrab di bangku cadangan Bersama Lord Atep, Rong-Goal dan Aa Eka.

Ardi kemudian sukses secara beruntun mengunci permainan sayap kanan lawan. Lima pertandingan beruntun Ardi bermain konsisten. Di Malang dia bermain spartan menghadapi Dedik. Sebelum pecah perang sendal jepit Ardi sudah memperingatkan Dedik Dorokdok bawah dia punya firasat gak enak. Waktu itu Dedik nyikat Ardi, bek kiri Persib itu langsung bangkit dan pasang kuda-kuda, tadinya dia mau membalas Dedik, hanya saja tiba-tiba bulu kumuudnya muringkak seakan memberi tanda bahaya. Betul saja, beberapa menit kemudian ribuan sendal jepit turun dari langit. Kepada lawan Ardi bisa keras, tapi tetap dia adalah pribadi yang baik dalam hatinya mah.

Saat lawan Borneo Epce, Ardi Idrus sukses ngonci pergerakan si Ambrizal Umanailo. Lawan Madura giliran Bayu Gatra yang disakuan. Walau Persib na eleh tapi Ardi Idrus maen penuh semanget di udara panas Stadion Gelora Ratu Pamelingan. Ardi waktu itu diganggu sama Bayu, diancam bakal diceritain spoiler pilem Infinity Wars. Bayu udah nonton ama kabogohnya, Ardi belum.

Di dua laga terakhir saat ngalawan Persipura Jayapura dan PSM Makassar Ardi Idrus tampil kasep pisan jiga Iqbal. Ardi tampil disiplin laga-laga eta dan bikin penyerang sayap kanan musuh hese untuk bisa ngaliwatan manehna. Saat lawan Persipura, Ardi Idrus tampil disiplin pisan bikin anak-anak Mutiara Hitam tidak bisa gual geol sangeunahna di pos manehna. Basa lawan PSM ge Guy Junior, Ferdinand Sinaga dan Pluim saat menyerang dari sektor Idrus katingali sulit bin lieur ngalewetan bek kiri asal Ternate ieu. Bahkan satu tekel tanpa bayangan Ardi ka si Guy berhasil menyelamatkan gawang Persib dari kebobolan.

Setelah bertahun-tahun selalu menjadi sumber kebobolan utama Persib, 60% gol pas persib juara tahun 2014 berasal dari sisi kiri, sektor kiri kini jadi area yang paling sulit ditembus.

Karakter

Melihat Ardi bermain dari bangku cadangan, kadang kala Toncip sok inget keur ngora. Gimana dulu dipaksa Mamic buat maen jadi bek kiri dan ternyata tidak ada susahnya sama sekali. Dia ingat bagaimana bikin Zulham Zamrun tidak berkutik pas Persib ngabantai Kukar 5-0. Pada jaman itu Toncip juga sangat sulit dilewati oleh lawannya. Kalau mau sleding, baru ngahanca aja lawan sudah ngajongkeng.

Toncip memang tidak pernah menjadi bek paling gancang lumpatna di sisi kiri. Dibandingkan dengan Alex Pulalo yang pas maen ke Persib udah uzur aja masih gancangan Pulalo sigana mah. Kelemahan dalam hal lumpat itu ditutupi dengan kemampuan membaca permainan yang baik. Jadi tong boro kudu adu lumpat, lawan karek kontrol bola ge biasana bola udah kerebut lagi sama toncip.

Namun semakin hari, Toncip semakin kehilangan kemampuannya membaca pergerakan lawan. Kalah lari pas final ISL 2014 mungkin salah satu kejadian penting yang membuat gaya maen Toncip kemudian jadi lebih sering menunggu di area yang terlalu dalam. Posisi toncip sering membuat lawan memiliki ruang dan waktu untuk melepaskan umpan berbahaya. Belum lagi Toncip jadi tidak banyak membantu saat serangan. Di hareup Toncip ada Lord Atep! Hahaha.

Keunggulan Ardi Idrus atas Toncip adalah kecepatan, tanaga dan kemampuan membantu serangan. Seiring berjalannya usia, tiga faktor eta mulai leungit ti Mas Toncip. Bermain di sektor kiri Ardi Idrus ieu bisa saling melengkapi dengan Gojali. Walau Ardi sebenerna leuwih banyak ngabetem menjaga sektor kiri, tapi saat sesekali overlap Ardi bisa bikin Persib memiliki kesempatan jang citak gul. Inget kan pas gol kadua ka gawang ngalam, anu mimitian ngumpan ka Bauman kan Ardi Idrus lur, keren.

Selain eta, Ardi ieu disiplin terhadap taktik dan strategi yang dipasang oleh Opa Gomez. Ardi tau kapan kudu cicing menjaga pos kiri, kapan kudu silih kucap-kicep dengan Gojali untuk maju menyerang dan kapan ngabantu katengah kotak penalti jiga kamari ngagagalkeun peluang si Guy.

Kecepatan lumpat jadi andalan Ardi yang bisa bikin manehna kuat adu lumpat sekaligus ngajagaan sayap-sayap gancang tim batur dan anu bikin arurang sok hariwang ka Mas Toncip anu mulai geboy mujaer. Ditambah kengototan, tenaga, kerja keras dan bengeut kerungnya mungkin bikin pemain-pemain tim lawan rada gempeur oge menghadapi si Ardi Idrus, sebelas dua belas lah dengan Toncip urusan ini mah. Sebuah pertanyaan penting, apakah nantinya aura playboy Mas Toncip akan menurun kepada Ardi juga?

Ibarat Dilan dan Rangga yang mempesona dengan gombalan serta puisi, Ardi Idrus sedikit demi sedikit mulai mempesona dengan permainannya. Namun Ardi Idrus oge pernah bilang, lagi-lagi kami manggih di kompasdotcom, “Ya saya buktiin di lapangan. Justru saya lebih senang dicaci dari pada dipuji. Saya lebih suka membuktikan di lapangan.”

Enya emang seharusnya buktikan lah kualitas di lapangan dan bungkamlah sungut-sungut pesimis seperti kami ini. Bobotoh itu ibarat Cinta dan Milea Di, kami butuh bukti bukan janji. Sebagaimana Dilan yang meyakinkan Milea yang udah boga kabogoh LDR dan sebagaimana Rangga yang nyipok Cinta yang saat itu sudah jadi calon pamajikan batur di AADC 2. Asal usaha keras pasti bisa!

Tapi aneh mah, lamun kami ngomong ka awewe bahwa kami bisa beri bukti bukan janji angger weh awewena teu percayeun atau jol nyipok mah langsung digaplok, aneh. Ulah adigung Ardi Idrus, tetap bekerja keras dan tingkatkan lagi performa mu, kami dagoan terus performa mu anu nyerenteng!

 

Salam, [Jay/Bus]