Pengabdi Gul Sundul

Kamari pas ngapel ditanya sama calon mitoha yang orang Padang, “PERSIB menang gak?” dijawab dengan bangga, “menang atuh pih. 3-1! Semen padang menang gak?” jol ambek lah eta si papih ditanya kitu.

Aing poho Padang degradasi gara-gara PERSIB. Teu jadi weh apel teh, kaburu bete bapak jeung anakna. Malam minggu berakhir dengan nulis LPM buat anda-anda sekalian jadina. HIH

Bah Gomez mengganti titik lemah pertahanan kita di Arema dengan Victor Igbonefo. Dado diistirahatkan, Mas Har jadi starter. Sebuah rotasi yang kaharti dan kabukti.

Hampir saja Igbonefo berhasil meraih nirbobol di laga debutnya. Hanjakal sepakan liar Tibo melengkung asup ka gawang Deden. Gol tersebut membuktikan bagaimana kualitas bola yang dipakai oleh Liga1. Mun make bal bliter meuli di Kosambi moal jadi gul da, bola keburu bitu karena dihantem dari dua sisi oleh Ardi Idrus dan Titus Bonai.

Pertahanan Persib memang semakin rapih aja. Kompak. Tidak banyak pelanggaran terjadi di depan kotak penalti. Hampir semua bek kita tidak asal nengkas pemain Borneo yang lagi bawa bola. Salah satu hasil dilatih ku Abah Gomez jigana, postur tubuh bagian atas pemaen jadi lebih joss buat duel, tumpuan kaki lebih kokoh buat mendukung body charge dengan lawan.

Dejan Antonic balik ke Bandung sugan teh udah berubah taktikna, ternyata masih kitu-kitu keneh kehed. Bermain tanpa kreativitas yang cukup, kesulitan membongkar pertahanan berlapis lawan.

Bola pertama serangan mereka dimulai dari duet bek Azamat Bamaitov dan Alhadji. Keduanya banyak tuker operan, barter info open BO oge banyak. Masalah serangan Dejan langsung berawal dari keduanya juga. Niat hati ingin menggunakan Julien Faubert legend kesebelasan Bordeaux dengan dua gelar juara piala lokal prancis sebagai penyambung amanah operan, apa lacur dirinya tidak berdaya menghadapi pressing dari gelandang-gelandang PERSIB. Lopicic yang seharusnya merancang serangan ge jadi ngegel curuk. Akhirnya Azamat ama Alhadji banyak bungbeng teu puguh.

Kredit motor patut diberikan kepada Oh Inkyun, Bauman, dan Eze yang selalu daek lumpat ngepress awal serangan Borneo. Seperti kejadian di awal babak kedua. Borneo abis kick off ooperan, bola teu langsung diabengkeun ke Tibo atau Lerbi, tapi didorong ke Faubert yang mencoba berkombinasi dengan si Lasut dan Lopicic, eh tekanan dari Inkyun, Mas Har, dan Bauman bikin bola bisa karebut. King Eze dribble, oper ke Bauman yang kontrolnya bau, jadi weh diambil oleh kiper bolanya.

Sepanjang maen ge kitu. Bola-bola Borneo banyak yang teu puguh. Ka sayapkeun gagal nembus Ardi dan Henhen. Ka Lopicic gagal nembus Mas Har. Ka Lerby teu bisa lewat Mali Igbo. Of course anda ripuh atuh Coach Antonic.

Bodo Alewoh

Gondrong legendaris kita akhirnya jadi starter lagi dan berhasil membuktikan diri manehna masih bisa kapake. Keren pisan sih ieu Mas Har. Berganti pelatih, formasi, instruksi detil maen sebagai gelandang bertahan, bisa wae dijalankan dengan joss oleh Mas Har.

Tugasnya Mas Har di skema Gomez emang cocok pisan sih dengan kondisi terkini Mas Har. Tak perlu jadi tukang ganti arah serangan seperti jaman kepoekan Dejan, tak perlu ripuh cover Kim Jefrey nu ancul anculan seperti di Liga 2017, hanya perlu menahan serangan lawan di depan bek. Nu ngepress lawan di posisi yang jauh kan diserahkan kepada duet striker dan In Kyun, fulbek jarang maju juga bikin Mas Har teu kudu lumpat jauh pisan ka sisi buat covering. Mas Har bisa pisan mun tugasna eta mah, sesuai dengan kecepatan lumpat dirinya yang udah banyak berkurang. Peran vital Mas Har di sapertilu daerah PERSIB, nyieun Lopicic hese nyerang ti tengah atuh, kuatka gimir nempo nu gondrong mah. Edan dong Mas Har ngan buat 1 pelanggaran selama 90 menit! Mas Har sih emang tipe pembelajar yang joss pisan mun dibere pelatih pinter jiga Gomez kieu.

Opsi gelandang bertahan sekarang lebih banyak lagi, Dado dan Mas Har sudah sama-sama lebih ngarti kahayang pelatih. Mantap Opa Gomez.

Seperti kata junjunganku @mengbal, kalau Mas Har bisa wae diajar buat jadi lebih baik, Febri Bow walau heuras genggerong kuduna bisa oge. Di babak pertama Bow banyak mengambil keputusan yang kurang tepat. Sejam kemudian Bow sudah mulai lebih nyetel dengan taktik dan pola permainan Bah Gomez. Dimulai dari pergerakan tanpa bayangan yang membiarkan bola diambil oleh Bauman di awal babak kedua. Kemudian tentu saja satu asis untuk King Eze yang perlu diapresiasi. Lumpat geber ngudag bola nu hampir out, kontrol dikit, untung teu di-stepover-sirip-hiu-keun heula eta bola, crossing meded ke tiang jauh dimana Eze berlari dan menyundul.

Henhen bisa dibilang bermain joss banget atuh malem ini. Tidak ada gul yang bermula dari area dia, teu jiga pas lawan PS Tira, SFC, dan Arema. Ardi Idrus selain pas kagolan, maen meded bikin Amrizal meletet karena kehasyeuman dirinya sendiri.

Masih perlu waktu bermain bersama lebih banyak bagi Igbo dan Malisic biar bisa sehati seperti King Eze dan Bauman. Bisa meur King Eze ngajak berendam bareng Igbo dan Malisic ke Gracia biar sama-sama padu. Ngan si Eze teh saprak jadi TOP SCORER LIGA INDONESIA jadi cadu nyetir euy, “saya top scorer, kamu saja yang nyetir, takut cedera kaki ini kalau injak gas dan rem, nanti siapa yang ngegolin?” Siaap King Eze~~

Tiga crossing, tiga gul. Edan atuh yah. Malem ini kaharti pisan crossing-crossing teh. Beberapa tahun belakangan kan sebenerna PERSIB maen ngagawir wae terus crossing, tapi selalu mentok dan jadi percuma, da make streker tunggal nu teuing kamana pas umpan silang dikirim. Tah di tangan Opa Gomez, permaenan gawir yang tidak percuma dan tidak mentok diperagakeun. Maen gawirna ge teu ti angalna keneh ka gawir. Bola awal serangan sering dimulai dari Deden, panjang kepada duet King Eze – Bauman. Baru abis itu second ball-na ka gawir, terus crossing, terus gul weh. Eta teh can ngaluarkeun kojo rahasia sundulan suling sakti ama tendangan voli sirip hiu yang sampai saat ini terus disimpan. Komo mun geus dipake coba dua jurus eta. Diaslikeun.

Alternatif seranganna lewat situasi bola mati, kan boga gelandang spesialisasi tendangan bebas grade david bekamenga. Yaudah~

Sejauh mata memandang, sapeuting PERSIB katempo aya peningkatan maen, teamwork geus aya kari fokus jeung istiqomah atuh naon deui lah. Faktor chemistry geus ayaan kari silih percaya hiji jeung lainna jeung ngurangan ego masing-masing. Katempo Roberto Carlo Mario Gomez ngahayangkeun kolektifitas dina skema na. Proses geus katempo kari hasil di match-match saterusna. Sekarang mah pesta dulu aja meur, kata Bah Gomez juga.

 

Salam, [DIT/BUS]