PERSIB Kosong Perjisa Nol

Sejak awal pertandingan perjisa emang teu niat meunang. Bertahan menggunakan pola 4-4-2 dengan dua baris empat pemaen menunggu Persib memegang bola. Bahkan, saking teu niatna, Perjisa benar-benar tidak memiliki rencana menyerang yang serius untuk membobol gawang Persib. Perjisa seperti aki sebling, tiap lagi bawa bola, Persib tinggal ngagorowok SEBLING! Langsung bolana dibikeun ka Persib, sieun kanyahoan rahasianna.

Sadar akan kapasitas pemain yang paspasan, Camargo mencoba meredam permainan bola pendek dan ball possession Persib a la Djanur dengan numpuk pemain di lini pertahanan sendiri. Praktis di 10 menit awal kaciri pisan maranehna under-preassure  cenderung ripuh nagenan intensitas serangan Persib via flank kanan dan kiri manehna. Ngan dasar Persib oge nyerang sakitu-kituna wae walau crossing na sering sukses tapi bolana bisa dipiceun ku si pacheco.

Skema serangan Persib yang berhasil menjadi usaha percobaan tepat sasaran selalu melalui poros tengah. SVD menjadi pemantul biar Ino bisa masuk di antara dua gelandang Perjisa terus najong di ujung kotak penalti. Zulham beberapa kali menggiring bola dari tengah lapangan dan ooperan dengan Ino dan Sergio.

Kata Dias:

“Pertandingan malam ini saya sebagai pemain, kita sudah berjuang maksimal apa yang diinstruksikan Pak Jajang (pelatih Persib) kita sudah melakukannya namun kami memang belum beruntung,” [simamaung]

Teu Yas. Teu! Bukan belum beruntung tapi pendekatan taktiknya teu cocok

INO BUTUT!

Melawan tim yang siap bertahan dengan dua baris empat pemain bertahan, poros tengah persib harusnya bisa membikin lebih banyak peluang karena kuduna di tengah eta 3 lawan 2. Perjisa betahan pake dua gelandang bertahan syahroni  dan Amarzukih, sedang poros tengah Persib ada trio Ino – Kim – Mas Har. GBLG nya adalah Ino tidak menggunakan kesempatan itu dengan baik, haben weh ngajentul nyoo manuk dekat dengan Sergio Botak. Persib jadi jiga maen formasi 4-4-1-1 dan itu membuat keunggulan lini tengah melawan 2 pemaen perjisa hilang teu kapake.

Menjadi lebih buntu lagi serangan Persib karena Kim dan Mas Har maen hati-hati dengan terus menjaga jarak dengan kuartet bek. Sebelumnya memang Don Claudio Nurjaman sudah bilang bahwa kecepatan perjisa bisa ngabahayakeun. Hasilnya ada jarak yang begitu luas seperti LDR si bos dan nyonya bos diantara poros ganda dan Ino Pugliara. Kudu make skype biar operanna bisa saling bertatap muka.

Disidik-sidik, Ino tiap maen di pertandingan model kemaren suka males turun buat bantuin nyusun serangan. Entah perintah Djanur entah hoream. Hampir euweuh pisan weh mencoba mendekati Mas Har dan Kim buat minta bola jadi bisa merancang serangan, menjalankan tupoksinya dengan baik dan benar. Seperti masrahkeun biar bola dari bek bisa disalurkan ke manehna lewat Kim. Puguh Kim mah jurig kuda lumping, kaditu kadieu aaclogan ai operan kualitas KW Bomis. No Hope. Kalau tugas merancang serangan Persib diberikan kepada Ino, mending titah latihan badminton, latihan tok tak ti sayap sisi kiri jeung kanan.

Perjisa parkir beus?

Sabenerna Perjisa bisa disebut parkir beus bisa henteu. Parkir ku sabab numpuk pamaen di pertahanan sendiri pikeun nahan lini tengah Persib nge-build up serangan. Pertengahan yang dibangun perjisa di babak pertama bisa dibilang sukses ngan 10 menitan babak pertama. Selebihnya Persib perlahan mulai bisa melancarkan serangan melepaskan bola bola crossing ke dalam kotak pinalti perjisa melalui kedua flanknya, namun serangan persib hanya sebatas itu ngandelkeun crossing,

Sementara perjisa yang mengandalkan serangan balik, hanya mengandalkan 1 flank saja ketika keluar membangun serangan, euweuh opsi build up serangan ti tengah. Abrizal jadi hiji-hijina pamaen nu diandelkeun lewat tusukan plus speedna di kiri pertahanan Persib. Dua kali tusukan sukses sabab Yanto sering kapancing ngudag dan teu jarang paamprok jeung Toncip didinya. Malaweung yang mengakibatkan kekhawatiran, Pemain lain cuman numpuk di tengah minim pergerakan nu nyingsieunan sebenerna. Kaayan eta kuduna bisa dimanfaatkeun Persib, ngan teuing grogi atawa kumaha kuatka serangan mentok di sapertilu lapang atawa finishing touch.

Babak kadua teu jauh beda, malah pola kadua tim beuki katempo stagnan. Di awal babak pertama mencoba melakukan beberapa perubahan dengan mengganti beberapa pemain namun Don Claudio Nurjaman yang sudah guguru di Appiano Gentile ternyata pergantian pemaenna kedejan-dejanna. Apakah itu standar eropa buat pergantian pemaen? I don’t think so. Antonio Conte ngabobol gawang Jerman lewat perubahan skema maen tanpa mengganti pemaen sebelum gul pinalti si taeun di yuropkap kamari.

Zulham yang menjadi pemaen sayap paling bahaya justru diganti ti heula ku David Lelay nu ngageblay. King Zamrun pantes buat ngomel saat ketemu Djanur di bench kamari. Lord Atep diganti Tantan. Sergio ku Encos.

Kenapa Rahmad teu dibawaan ulin sih? Bench Persib kekurangan alternatif jika poros tengah rivuh teu bisa nembus pertahanan lawan. Ketika Ino teu bisa nyusun serangan dengan majenun, pilihan gelandang tengah sisa Bacun dan Bos Opik. Keduanya bukan tipikal gelandang serang. Huft.

As usually, like a first half, si Perjisa dalam nyerang masih ngandelkeun 1 flank. Abrizal beuki stuck diganti ku Ramdani. Geus kabaca, Ramdani Lestaluhu yang memang pangalaman lawan Persib,bisa dimanfaatkeun mancing emosi pamaen Persib sebagai opsi terakhir,ya minimal aya tusukan ka box sangkan ngahasilkeun free kick. (((ngahasilkeun waelah))). Sadar beuki buntu ngandelkeun 1 flank, Perjisa tuluy numpuk pamaen di tengah, serangan cuman bisa nepi 1/3 lapang sampai menit 80 mah. Full defensive, full back pun duanana cuman bisa naek nepi tengah, Rendika Rama rivuh di 1/3 pertahanan nepi kmeunang KK ngajagaan Laly, wa bil khusus Persib teu bisa manfaatkeun peluang ti pos eta. Kacau balau! PERSIB Kosong Perjisa Nol.

@bus @dit

Follow kami di twiiter @stdsliwangi

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp

Yang Lainnya