TEU RAME!

Partai perdana Persib di Go-jek Traveloka Liga 1 yang diharapkan akan menyajikan permainan yang seru dan atraktif, ternyata permainan yang disajikan oleh kedua tim anti-klimaks pisan. Hasil akhir kaca mata, euweuh gul padahal Bobotoh geus ngarep pisan kalau pertandingan bakal berjalan menarik.

Hasil ini seolah membuktikan sebuah tradisi bagi tim kebanggaan kita ini, Persib selalu kesulitan menghadapi laga perdananya. Siapapun lawan nu dihadapi, Persib sering kali kesulitan pada laga perdana. Entah eta turnamen atau liga sekalipun. Untung maenna di kandang, probabilitas terbesarnya ketika Persib menjalani laga pembuka di kandang adalah seri atau menang. Hampir teu pernah eleh lah mun maenkeun laga pertama di kandang mah, Terakhir kali klub yang bisa mengalahkan Persib di pertandingan pertama laga kandang adalah PSIS Semarang 11 tahun silam.

Mungkin cokor pemaen Persib masih hareuras dan kokoredeun pada awal musim mah. Istilahna masih canggung lah. Kumaha we aranda apel mimiti ka imah kabogoh. Ada rasa canggung dan was-was di hati.

Pada laga ini Persib tampil tanpa diperkuat Raphael Maitimo, ceunah mah panonna bintitan sementara Arewa masih tampil tanpa marquee player.

Pertandingan tadi malam berjalan dengan tempo yang lambat, Label big match nu melekat jigana membuat beberapa pemaen terutama pemain ngora nampak terbebani, Lihat saja pemaen can baokkan di kubu Arewa. Si Nasir tercatat dua kali telat dalam mengambil keputusan. Pada kesempatan pertama doi loba teuing tekak-tekuk sedangkan pada kesempatan kedua doi emang lila ngambil keputusan. Kemudian Henhen dari kubu Persib yang tampil sangat sangat butut, kerap kali dirinya katarik katengah hingga meninggalkan posnya, beruntung Mas Har jeli dengan mem-backup lubang yang ditinggalkan oleh Henhen.

Meskipun begitu, pada awal-awal babak pertama, baik Persib ataupun Arewa sama-sama mencoba mencuri kesempatan untuk mencetak gul cepat. Ini terbukti dari upaya-upaya umpan direct  ke arah pertahanan lawan oleh kedua tim.

Peluang emas pertama justru dimiliki oleh tim tamu. Terlihat bagaimana Vizcarra melakukan gerakan tipuan pada Vlado. Untuk kemudian melepaskan shooting tarik dan untungna masih bisa diantisipasi ku Bli Made. Peran Vizcarra ieu cukup unik, seperti yang sudah dibahas dalam Teropong Jodoh sebelumnya, doi lebih sering bergerak memotong kompas ke area tengah kemudaian diakhiri dengan sepakan jarak jauh ketimbang menyisisr dari sisi pertahanan lawan untuk melepaskan crossing.

Dengan regulasi yang ‘mengada-ada’ kapaksa Persib nurunkeun pamaen saaya-aya, sanajan teu diaya-aya da kitu kaayaana. Pemain U-23, Zola, Bow jeung Henhen masuk starting XI tapi dari tiluan eta hanya Zola nu katempo maen enjoy.

Bow yang biasa liar peuting tadi mah kikuk atuh kabawa alur maen Alfarizi sebagai fullback kiri Arewa. Alfarizi nyaho tukak-tekuk jeung pergerakan Bow, arek kamana manehna lumpat jeung deuk kamana manehna dribble bola.

Alfarizi bermain cukup cerdik semalam, ia mampu membaca permainan Bow, manehna tara kapancing naek kahareup ku sabab apal resikona dimana Bow bisa sangeunahna ngacak-ngacak flank kiri Arewa. Poin plus keur Alfarizi teu loba kapancing naek jung teu kapancing emosi oge ku tukak-tekuk na Bow. Hal eta nu nyieun pamaen nu acan pati loba jam terbang siga Bow dibuat mati kutu.

Deadlock di sisi kanan, Kemudian Bow switch dengan Lord ke flank kiri, dan walhasil aya saeutik piriteun didinya dimana Bow bisa tiktak jeung Zola nu mulai enjoy maenna, ngan nyaeta panyawat pamaen jago lumpat di nagara urang mah sakapeung sok kurang dipake uteukna, tekuk terus sampai mampus ai bola teu diangkat. Sempat ada momen dimana Bow bisa penetrasi sampai kotak penalti Arewa pada babak kahiji, dimana Arthur Cunha rada kaweur pabaliut antara ngajagaan Shohei atawa Zola, tapi tackle pamaen Arewa si Bagas Adi pas pisan, gagal maning coy.

Setelah eta praktis Persib kakurung ku Arewa di sepertilu lapang terlebih loba situasi Shohei anu acan fasih maenkeun peran false-nine loba melebar ka flank kiri. Nyadar apa henteu Shohei bahwa flank itu wilayah teritori Lord Atep dan Bow dan teu bisa diganggu gugat. Karakter Shohei pamaen nu loba lumpat jeung teu bisa jadi pamantul eta nu ngagampangkeun Arthur Cunha buat menguasai pertahanan Arewa. Cuman peluang long-range dari Zola hungkul nu lumayan nyieun reuwas si kasep Meiga.

Gelandang ready stock tapi minim kreasi

Menyoroti penampilan Essien di sini seolah menunjukkan kalau doi masih mempunyai kelas bermain di atas rata-rata pemain Indonesia, terutama dari kualitas passing-nya geus paling baleg. Dalam situasi transisi dari bertahan ke menyerang, beberapa kali ia berhasil mengirimkan umpan apik ke depan salah satunya ketika Essien dengan jeli mengirim umpan manja pada Matsunaga. Namun sayang finishing pemaen asal Jepang itu masih melambung dari gawang Arewa

Tingkat kebugaran nampaknya masih menjadi kendala utama Essien untuk menunjukan performa terbaiknya, memasuki akhir-akhir babak pertama pergerkanannya sudah mulai melambat, praktis memasuki babak kedua Hariono bertarung sendirian di lini tengah, Essien mah tinggal nungguan bola ti Mas Har.

Memasuki menit 70-an, Essien nu geus ripuh datarik kaluar diganti ku Dado, Dado yang belakangan gurang-gerung wae mun maen asa kurang katempo keur peuting mah. Di bench pun sekilas saat pemanasan lebih banyak cungar-cengir cicirihilan. Memang teu kudu hariwang oge sih ihwal posisina, sabab ceuk Djanur oge “Saya tau kapasitas Dado sebagai gelandang, dia bisa diposisikan dimana saja asalkan masih di tengah” dalam sebuah wawancara tempo hari seusai latihan menjelang persiapan ke Manahan. Begitupun Dado yang seolah-olah nembalan statement pelatihnya, “Saya tidak khawatir dengan posisi saya, karena Pak Djajang tau kualitas saya” dalam surat kabar Pikiran Rakyat.

Hal eta saeutik kabuktian sapeuting, babak kadua sejak menit 76 Dado masuk ganti Essien kusabab geus beak bengsin. Dado maen cukup enakeun buat ngatur ritme permainan dan memainkan pola permainan Persib anu teu gurung gusuh. Persib selama babak kahiji nepi pertengahan babak kadua butut pisan atuh dalam maenkeun tempona. Build-up serangan yang biasa dari Vlado sering gagal mun langsung direct ke flank, pun mun ka tengah, area Mas Har sok dukdek jeung Essien. Bisa dimaklumi lah keur match pertama mah mungkin masih adaptasi.

Dado rada cekatan tibatan Essien tapi visi bertahan manehna eleh jauh jeung Essien, dimana dalam sakali screeningball  Essien bisa langsung intersep sedangkan Dado kudu ngadagoan lawan lumpat 2-3 meter heula kakarek. Beda kelas bre!

Kreativitas dan visi bermain anu kuduna dipiboga ku gelandang sapeuting euweuh pisan. Okelah Essien yang pernah malang melintang di Eropa visina alus, timing ngaleupas umpan oge pas, positioning oke punya. Tapi kreativitas manehna keur nyusun serangan itu anu teu kaciri. Essien  seringkali mun geus meunang bola di tengah dibawa ka gawir boh di kenca atawa katuhu. Stuck bos mun geus didinya mah! Sebetulnya itu adalah tugasnya Zola, tapi kusabab positioning Zola dukdek hareup teuing bisa jadi hese keur Essien cari kawan.

Vlado dan Cunha, Dua Bek nu Tampil Meded

Yang mrnarik dari pertandingan semalem adalah kokohnya kedua CB, baik itu Vlado ataupun Cunha, keduanya berhasil mematikan kedua striker lawan, Vlado seolah berhasil nyakuan Gonzales sedari awal laga. Gonzales tidak diberi banyak ruang untuk bergerak oleh Vlado, kaciri atuh doi frustrasi dijagaan ku Vlado katambh sababaraha kali tempranngan kepadanya tidak dianggap sebagai pelanggaran Statistik menunjukkan dalam sembilan kali pertemuan Gonzales dan Vlado, Gonzales belum pernah bisa menjebol gawang Persib, termasuk pada laga tadi.

Sementara Arthur seolah menunjukkan kualitasnya dalam meredam Carlton Cole selama babak kedua. Babak kedua bisa dibilang merupakan kinerja klimaks seorang Arthur karena mendapatkan lawan yang seimbang dalam duel bola-bola atas. Arthur ini cukup konsistenlah mengawal si Cole, sehingga beberapa kali ngadon si Cole nu aadatan sorangan karena eleh duel. Da di babak kahiji mah si Arthur tidak ada lawan seimbang ateuh dalam duel udara. Matsu oge lebih sering maen melebar. Meskipun si Cole oge masih belum dalam kondisi terbaikna. Jadi peer berat buat kuch Yaya untuk menaikkan level fisik Cole ke tingkat ideal.

 

Salam, [dit,zky/xuk]

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp