Teu Rame !

Persib kembali melanjutkan kiprahnya pada ajang Gojek-Traveloka Liga 1 dengan menantang tim nu belum eleh 7 pertandingan beruntun sekaligus si saudara sebapak, Bali United. Laga yang berlangsung di stadion Si Jalak Harupat ieu nyatanya berakhir hambar karena tak ada gul nu tercipta hingga wasit asal Kyrgizstan meniup peluit tanda ada kendaraan yang mau keluar.

Bermain di hadapan puluhan ribu Bobotoh, Persib maen kembali dengan skema kojo 4-3-3 nu pada prakna menyerang bisa jadi 4-2-4 karena Maitimo dan Ndusel sering kali gantian jadi target man. Deden masih diandalkan di bawah mistar ditopang ku kuartet Henhen-Vlado-Jupe-Wildan. Lini tengah diisi ku Kim Kuncir-Dado-Maitimo dan trio ujung tombak pada diri Shohei-Ndusel-Bow.

Laga ieu sendiri berlangsung lambat dan cenderung membosankan kaya hubungan kita yang udah berjalan hampir 10 taun. Bali entah kenapa padahal sedang mengejar tangga juara, tapi maen tidak begitu bernafsu. Sepertinya kuch Widodo memang sudah menyiapkan antitesis dari strategi ofensif Persib dengan bermain lebih banyak menunggu. 2 pemaen yang bisa jadi orang pertama yang ngambil bola dari bek, Bos Opik dan Fadil Sausu maen banyak di daerah sendiri. Sangat jarang melihat duaan eta mantuan Flo48 untuk melancarkan alur bola kepada trio lini depan Bali. Bahkan, sering juga Flo kudu turun setengah lapangan untuk memberikan umpan direct yang lobana diarahkan kepada sayap kiri mereka, Nick van der Velden.

Otomatis Persib ketika menyerang tidak jarang kudu ngabongkar 5-6 pemaen Bali di daerah pertahananna. Dan teu boga seorang playmaker eta jadi masalah berikutna bagi Persib. Memang sudah menjadi masalah klasik bagi Persib di musim ini, ketiadaan kreator di lini tengah benar-benar jadi problem. Dengan numpukna pemaen Bali di daerah sorangan, kuduna boga seorang gelandang yang wani buat dribel lewatin seorang dua orang pemaen untuk membuka rapetna jarak eta. Maitimo? Hih! Maen loba ka hareup teu jadi solusi, maen di tengah eweuh fungsi. Kemaren Persib maen jiga make 1 gelandang, Kim Kuncir maen ngawur pisan. Mau apa coba diem di depan Vlado sama Jupe? Toh serangan lobana ge putus ku Vlado sama Jupe, manehna teu bisa jadi penghubung ke depan. Cuma lari-lari kecil mah mending ke Sabuga, liat si teteh yang pake baju pink, menetes keringat membasahi area wajahnya.

Kasian kan jadina Dado jiga nu berjuang sorangan. Padahal lamun diliat dina korsi cadangan, aya nama Zola nu notabene seorang playmaker namun teu dipaenken oleh WHU Emral dan Jose. Jadi inget basa taun kamari pas kelas 1 SMA, bobogohan sama orang Cipeundeuy tapi manehna asa teu berkorban buat hubungan ini. Aku udah jauh-jauh datang ke sana, eh di sana dia malah cuekin aku.

Widodo juga jigana melihat cara bermain Semen Padang yang berhasil menahan imbang Persib di kandang. Bedana, Nil boga Mofu jeung Rico nu jadi pembeda, kalau Widodo emang lobana long ball na teu efektif jadina gagal buat nyetak gul. Jangankan nyetak gul, bikin peluang aja hesye. Di babak pertama cuma ada 2 chance created yang dibikin Bali. Suatu anomali bagi salah satu tim nu berstatus sebagey nu paling produktif di Liga 1. Bandingkan dengan Persib nu ngajieun 7 kali peluang.

Tapi nyaeta, dengan ketiadaan kreator di lini tengah terlihat bagaimana nyaris seluruh peluang Persib diciptakan melalui kedua sisi sayap. Shohei jadi nu paling aktif mentusbol-tusbol sisi nu dikawal oleh Kipuw. Kipuw jeung Fajrin emang tara pisan naek lebih dari setengah lapang. Fokus buat ngaganjel Shohei atau Bow. Sebenerna Kipuw geus sabaraha kali jadi titik lemah pertahanan Bali. Eweuh bantuan dari Bos Opik atau Agus Nova, sedikitnya membuat Shohei enjoy buat menyisir area kanan Bali. Eh, krosingna eweuh nu ngeunaheun buat disantap ku Ndusel.

Ketika serangan sayap mengalami kebuntuan, Persib nyaris tak melakukan pergantian secara skema. Memasukkan Atep untuk menggantikan Shoehei adalah contoh kembali mengandalkan gawir sebagey tumpuan. Entah eta rasa putus asa, atau memang berharap pada magis Atep. Tapi, hujan sore itu tidak turun, hanya mendung-mendung tanggung yang menyelimuti stadion Si Jalak Harupat. Sehingga sirip hiu Atep tidak bisa melakukan apa-apa. Sayang sekali.

Serangan dari sayap sebenerna bukan masalah, nu jadi masalah adalah akurasi krosing para pemaen Persib nu cuma 12%. Dari sekitar 25 umpan silang nu dilepaskan, hanya 3 nu nepi ka target di mulut gawang Wawan Hendrawan, sementara sesana nya teuing kamarana. Pergantian pelatih ternyata tidak mengubah apapun ya. Atau memang jangan-jangan pelatihnya memang diganti secara nama, tapi secara taktik tetep doi yang menentukan?

Faktor Maen Sore?

Persib kembali gagal meraih kemenangan di kandang ketika bermain sore. Apakah masalah waktu ini memang ngaruh? Kami rasa tidak. Ini hanyalah masalah klise jiga diputuskeun ku kabogoh karena mau fokus UN, barina ge angger we pas UN mah ngandalkeun contekan. Kami rasa memang beberapa pelatih sukses menilai apa kekurangan Persib saat ini. Masalah justru aya di pelatih Persib nu kudu memecah kebuntuan kumaha carana lamun berhadapan dengan tim nu maen dengan garis pertahanan rendah dan pinuh ku jalma di daerah pertahanan sorangan.

 

Salam,[Zky/Fah]